Postcrossing Series : Akrab dengan Kartu Pos, Perangko dan Kantor Pos

kantor pos


Edisi kali ini dalam rangka mau bikin tulisan berseries mengenai proyek kartupos yang digagas Peri Kecil Lia dan Mas Rivai.

Seri pertama dari cerita ini, saya akan flashback mengenai masa-masa saya yang gemar berkirim kartupos. Jadi saya pernah bercerita kalau dari SD sudah banci kuis, mengirim jawaban kuis dari majalah Bobo atau Mentari dan sejenisnya. Jadi inget, dulu jenis kartu pos yang saya pakai adalah keluaran Pos Indonesia berwarna orange. Rajin banget tiap bulan ikutan kuis dimajalah. Urusan menang nggak menang belakangan, tapi yang pasti inget pernah dapat kaos dari Majalah Mentari sampai niat banget diplastikin bertahun-tahun hahaha. Kalau sekarang dipakai sudah nggak muat. Duh saya sumbangin kemana ya itu kaos, jadi lupa.

Dan dengan kartupos juga bisa memberikan semangat buat berangan-angan pergi ke suatu tempat. Lebih tepatnya saya sebut the power of postcard..  Seperti yang sudah saya ceritakan pada post tersebut.

Akrab dengan kartu pos, otomatis membuat saya akrab juga dengan perangko. Jadi, waktu SD saya sudah punya album filateli sendiri, saya sendiri heran kok bisa saya kenal dengan album filateli hahaha. Padahal masih SD, mungkin karena sering main ke Gramedia kali ya, jadi pernah lihat ada album filateli dan dibeli.
kartu pos zaman dulu banget

Entah darimana (lupa pastinya), koleksi perangko saya ada yang jadul segala, sayang banget sama koleksi koleksinya, sampai ditata sedemikian rupa. Tiap dapat perangko yang model terbaru saya simpan. Ohya dulu kayaknya ada perangko gambar Pak Soeharto nggak ya, seingat saya kok rasanya pernah nyimpen perangko itu hahaha.

Sahabat saya selanjutnya yang akrab adalah kotak pos. Gimana nggak akrab, kalau saban kirim kuis seringnya melalui kotak pos warna orange ngejreng ini.

Di Jember, dulu saya sering nemuin kotak pos, terakhir ketemu waktu SMP karena cukup sering saya lewati ketika pulang sekolah jalan kaki menuju kantor Bapak saya.

Mungkin karena sepinya pengirim surat melalui kotak pos, lama-lama kotak pos ini sudah nggak berdiri lagi ditempatnya. Sayang

Bertahun-tahun berlalu….

Sampai pada saatnya ketika saya ng-trip ke luar negeri, misalnya ketika ke Melaka, di depan area Christ Church Melaka terdapat banyak sekali pedagang souvenir dan salah banyaknya ada kartu pos juga. Saya langsung beli beberapa untuk kenang-kenangan.
Dipilih-pilih kartuposnya

Nggak jauh dari sana juga ada kantor pos, saya pun mencoba untuk masuk dan ternyata nggak kalah asik juga ketika memasuki kantor pos serupa di Indonesia.  Tapi di Melaka atau di luar negeri biasanya displaynya lebih lengkap, seperti ada pajangan kartupos atau kartu ucapan yang bisa dipilih. Kotak pos di Melaka warnanya juga nggak kalah ngejreng dari Indonesia, ada warna kuning menyala.

souvenir malaysia
Kantor Pos Melaka

Begitu juga ketika ke Ho Chi Minh City, yang mana lokasi kantor pos besarnya masih tetanggaan deket banget sama Notre Dame Cathedral. Tinggal ngesot.
kantor pos vietnam
Penampakan Saigon Post Office seperti ini

Di dalamnya rame banget, karena ada pojok souvenir juga di dalam kantor posnya. Dan bentuk bangunannya juga menarik, atap langit langitnya model melengkung gitu. Seperti biasa, untuk kenang-kenangan, nggak lupa buat beli 1 pack kartu pos dengan gambar ciri khas kota Saigon.
***
Didekat rumah saya, masih bertahan dari zaman saya sekolah sampai sekarang yaitu kantor pos. Memang sudah nggak serame dulu, palingan saya kesana kalau lagi butuh buat beli materai saja. Dan pegawai yang seringnya saya temui ya mbak mbak muda gitu, kalau dulu kan masih bapak bapak yang jaga hehe. 

Dan kantor pos ini ramenya juga kalau lagi ada pengambilan bantuan pencairan sepertinya, pagi-pagi berangkat ngantor di depan kantor pos sudah terpasang tenda gede-gede dan lumayan bikin macet. Ternyata kantor pos masih berjaya.




Comments

  1. prangko gambar Pak Harto.. itu legenda dulu harganya masih Rp 50, Rp 100, dan Rp 150.

    aku dulu juga sempat baca majalah Mentari Putera Harapan itu. sempat berlangganan majalah keluaran grup Jawa Pos yang beredar di area Jawa Timur tersebut. paling suka baca rubrik Abu Nawas dan Hamid si penyihir.

    pas liat kartu pos oranye tersebut, langsung fokus ke bahasa kedua di kartu pos itu: Bahasa Prancis. aku malah ngga ingat.

    di Berlin, bus surat gini masih ada. tapi aku kok sepertinya ngga percaya bakal nyampe atau tidak, meski secara sistem pasti isinya diambil sama petugas. cuma kok tetep lebih mantep kirim lewat kantor pos. apalagi kantor pos gampang ditemukan di sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya ya mas Zam dulu harga perangko segituan ya, 100, yampun murah bener, dan dijamin pasti nyampe, waktu itu
      jadi inget deh kalau gini, ternyata di Mentari ada Abu nawas, dulu aku sukaaaa sama ceritanya, seru pokoknya

      oohhh itu bahasa perancis ya, aku dulu waktu kecil ga konsen itu bahasa apaan, nggak ngerti hahaha

      akhir akhir ketika kotak pos masih berdiri di pinggir jalan raya, aku sempet berpikir gitu juga mas Zam, kok kayaknya surat didalem kotak ga diambil-ambil, tapi rasanya kok ga mungkin kalau ga diambil-ambil.
      sampe sampe udah ilang kotak posnya.
      dan emang lebih mantap kalau datang langsung ya mas Zam, kemarin waktu kirim kartupos jadi keinget, kalau aku kirim kirim surat terakhir waktu kirim surat lamaran. Entah udah berapa kali banyaknya.
      kalau terakhir akhir ini cuman mampir kantor pos buat beli materai

      Delete
  2. Wuaa jd inget dulu pas kecil aku suka kirim2 kartu pos sama sahabat pena. Hehehe.. Klo skrng udah jarang yaa. Pdhal klo keluar negri, masih banyak yg jual2 kartu pos yg lucu2 d tmpt wisatanya. Sama kaya pas ainun pas k malaysia n ho chi min city. Di bbrapa negara yg pernah aku kunjungin jg kaya gt. Aku jg kirim kartu pos buat diri sendiri klo lg d luar negri gt πŸ˜† Nyampenya lama, kadang pernh sampe sebulan.

    Btw, seru ya proyek kirim2 kartu pos sama temen2 😍😍 Aku waktu itu mau ikut, tp lupa ngisi link yg dikasi Lia. πŸ˜… Mudah2an ntr kapan2 klo ada lg aku bs ikut. Sekalian nostalgia soalnya. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sahabat pena wahh mba Thessa inget juga kalau dimajalah ada rubrik sahabat pena. Aku suka random mbak kirimnya hahaha, dan ternyata di bales.Waktu terima balesannya, seseneng itu, ternyata nyampe juga suratku

      sebulan kalau itungan dari luar negeri termasuk cepet juga ya mbak
      aku dikirimi temen dari australi tapi ga pernah sampe hahaha

      hehehe iya mba Thessa semoga besok besok ada proyek yang seru seru lagi ya, kita bisa ikutan seru seruan gitu pokoknya

      Delete
  3. Kak Inun ternyata sepuh dalam urusan post-post-an nihhh 🀭. Aku ngakak dong baca istilah banci kuis 🀣 kayaknya aku pernah dengar istilah seperti ini tapi udah lamaaa banget *berasa tuwir*
    Aku ingat dulu banyak kotak orange itu di pinggir jalan, orangtuaku pernah cerita kalau zaman dulu orang kirim surat lewat kotak tsb dan suka banyak yang curi prangko gitu hahaha. Terakhir kali aku lihat kotak orange itu udah berkarat dan kayaknya isinya cuma sarang laba-laba aja πŸ˜‚
    Sayang banget ya post di Indonesia jadi kalah saing dengan yang lainnya. Kemarin ke kantor pos aja, yang datang kebanyakan kakek nenek gitu πŸ˜… padahal setahuku di LN, orang-orang masih sangat bergantung dengan kantor pos dalam urusan kirim mengirim.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha sepuhhh, kayaknya iya juga ya, dari zaman SD soalnya
      aku sendiri sampe heran, kayaknya dulu ga pernah lupa buat ikutan kuis,, kayak banci narsis gitu mungkin ya hahahaha
      mungkin akhir-akhir ketika sudah ada jasa expedisi selain pos indonesia, orang sedikit melupakan si kotak orange itu ya, dan mungkin pemikiran pihak pos indonesia, ditarik aja tuh si kotak, karena daripada berdiri nganggur dipinggir jalan ga dimanfaatin sama orang orang.

      senengnya pas liat kakek nenek ke kantor pos, dari zaman mereka muda udah setia banget sama kantor pos.

      Delete
  4. Aku gak terlalu tune ini di kartu pos. Masanya beda ya sama Kak Ainun, aku lebih tua jauh jadi lebih mengalami saat berkirim surat, lalu tempel perangko.

    Kangen juga sih sama masa-masa dulu saat masih berkirim apapun dengan surat. Lumayan jadi membantu kita berlatih untuk merangkai kata menjadi cerita. Kalau sekarang semua pakai WA, tulisan pendek2. Anak2 jaman sekarang terbiasa dengan tulisan thread.

    Untunggg ada blog juga untuk latihan menulis haha..


    Eniwei, saya jelas sudah kehilangan koleksi perangko dari masa SD dulu. Sudah entah di mana saat masih remaja udah gone. Sekarang baru sadar betapa bernilainya itu, memori.

    ReplyDelete
  5. Wah informasi yang sangat bermanfaat nih

    ReplyDelete
  6. lucu juga ya mba ngumpulin perangko yg unik2.. aku malah gak pernah berkirim kartu pos gitu. Apalagi jaman SD, mana kepikiran buat ikutan kuis terus kirim2 gitu. gak ngerti aku pada masa itu.. haha.. padahal penyuka majalah bobo juga.. hehe

    ReplyDelete
  7. Mba Ainun keren bsnget pada masa lalu sudah ikut-ikut kuis huhuhuhu aku ingat dulu masih SD ada kuis di buku LKS bahasa Inggris, kuis teka-teki gitu dan kirim jawabannya harus lewat kantor pos. Berhubung aku masih kecil dan nggak tau caranya, ortu dan kakakku juga nggak tau caranya, jadi kartu posnya berakhir dengan teronggok di rumah tanpa perangko wkwkwkwkwk.

    Dulu juga sering tuh baca-baca orang-orang yang pada hobi koleksi perangko, ada anak-anak seumuran yang juga pada sahabat penaan di majalah Bobo, pada masa itu bener-bener I can't relate. xD baru kirim kartu pos waktu udah dewasa begini karena ikutan projectnya Peri Kecil sama mas Rivai. xD

    Terus obrolan kita-kita yang di email itu, akhirnya dari mas Zam, mba Fanny, dan mba Ainun juga ya, aku baru tau kalau cara melepas perangko itu bisa sambil diuapin air panas biar nggak rusak. Aku pernah dengan semena-mena karena nggak tau caranya, ngeletek perangko dari amplop terus perangkonya rusak HAHAHAHHAHAH sedih banget. T_____T

    ReplyDelete
  8. Dulu sewaktu kecil saya juga suka koleksi prangko Mbak, ikutan2 ajah sih.Walau koleksi saya ngak banyak, namun rasanya puas banget yah kalau jumlah prangkonya berjejer banyak. Namun sekarang sudah entah kemana prangkonya.

    Wah enak tuh si Mbak sudah pernah ke luar negeri, kalau saya mah, belum pernah,hahahah.....

    ReplyDelete
  9. Kesenangan saya saat masih SMP, suka banget ngumpulin perangko. dan saya juga senang berkirim surat.

    ReplyDelete
  10. Aku pernah punya kartu pos orange jadul itu, lalu rumahku direhab dan koleksi filateli pertamaku hilang tak bersisa :-(

    ReplyDelete
  11. Di luar negeri kayaknya orang-orang masih cukup familiar dengan kartupos dan surat-menyurat yaa? Kelihatan dari gimana kantor posnya aja nyediain display buat kartupos dan kartu ucapan. Duh iri bangeet πŸ₯Ί

    Kenapa yaa di Indonesia malah ada petugas kantor pos yang ga tau kartupos itu apa wkwkwk sediiihh

    ReplyDelete
  12. Ya ampun kak, kayaknya aku bukan zamannya tuh. Aku belum pernah dan liat aja belum seperti apa bentuknya. Ke kantor pos uga belum pernah. Zaman saya kecil dulu hp jadulan tuh, nokia yang masih mono. Jadi aku minyak aja kak. Ehh.. nyimak maksudnya.

    ReplyDelete
  13. Aku selalu mengagumi komitmen teman-teman yang suka mengirimkan kartu pos, soalnya menulis dan mengirimkan kartu pos itu sebetulnya membutuhkan effort yang besar (^^)

    ReplyDelete
  14. Kalau saya dulu familier dengan kantor pos dan perangko, tapi bukan untuk kartu pos, melainkan untuk kirim-kirim surat.

    Dulu saya punya beberapa teman di seluruh Indonesia, sayang ya saya lupa nyatat alamat bahkan namanya, hehehe.

    Salut banget ih sama kalian yang mau menghidupkan kembali hobi hobi masa lalu.

    Saya juga pengen sih, tapi mikir-mikir waktunya, hehehe. Bilang aja kalau males Rey. Hahaha.

    Baru membayangkan nulis pakai tangan ya udah mengkerut duluan, hehehe.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang