The Power of Postcard

Biasanya kalau lagi bepergian pengen bawa sesuatu yang khas dari tempat yang dikunjungi untuk dibawa pulang. Entah itu berupa makanan atau barang benda mati, kalau makanan paling lama bertahan nggak lebih dari seminggu, soalnya cepat habis. Beda lagi dengan barang yang tahannya bisa awet. Barang yang paling sering dibawa pulang sebagai merchandise adalah gantungan kunci, magnet kulkas, miniatur landmark negara yang bersangkutan, sampai pajangan keramik.

Kalau bepergian ke kota dalam negeri, biasanya saya membeli kaos, aksesoris, tas dari kain dan penganan. Hampir sama juga jika saya perginya ke luar negeri, biasanya yang dibeli kaos, gantungan kunci, tas-tas belanja unik nan menggemaskan, pokoknya yang berfungsi, kira-kira seperti itu. Tapi ada juga yang agak nggak berfungsi seperti kartupos. Seringnya barang-barang ini saya beli untuk keluarga sendiri, maklum tight budget juga.

pecinta kartu pos

Nggak nyangka juga, sekian lamanya ternyata saya masih betah menyimpan beberapa lembar kartupos dan terabaikan begitu saja.

Kenapa saya suka kartupos? Saya sendiri juga nggak tau kenapa, dulu waktu masih SD sudah sering kirim kuis majalah lewat kartupos, kemudian sering mengirim surat ke artis cilik dan dibalas balik dengan kiriman kartupos bergambar sang artis. Betapa saya dulu gemar sekali korespondensi. Mungkin ini awal mulanya beli kartupos hahaha.

Koleksi kartupos saya nggak banyak, karena nggak selalu tiap daerah yang dikunjungi sempat untuk mampir kantor pos atau malah di tempat oleh-oleh nggak menjual si kartupos. Yang masih tersimpan dengan baik sampai sekarang adalah kartupos bergambar lokasi wisata dari Pulau Lombok, Melaka-Malaysia, Saigon, Universal Studio Singapore, Penang dan Flores.

Beberapa teman blogger ada yang dengan baik hati mengirimkan kartupos dari negara yang dikunjungi ke alamat saya, sayangnya banyak gagalnya, gagal dalam artian si kartupos nggak sampai ke alamat rumah, entahlah nyasar kemana.

The Power of Postcard
Saya nggak meyakini kalau sebuah kartupos bisa mempunyai “kekuatan” untuk membawa kita ke daerah tersebut. Tapi sekarang saya berubah pikiran, kartupos ini bisa dikatakan sebagai semacam cambukan atau pengingat jika seseorang mempunyai angan-angan pengen kesana.

Dulu kala, waktu pertama kali ke Pulau Lombok dengan waktu yang nggak lama, pastinya ada banyak destinasi yang nggak keburu buat dikunjungi, salah banyaknya ada Pantai Mawun. Pertama kali melihat gambar Pantai Mawun, saya kok suka ya, pasir pantainya putih, lautnya berwarna biru tosca cakep, meskipun hampir semua pantai disana juga seperti ini. Dan waktu ke toko oleh-oleh menemukan kartupos yang dijual dan salah satunya bergambar Pantai Mawun ini, langsung auto beli buat kenang-kenangan.

Saya meletakkan kartupos bergambar Pantai Mawun ini dimeja kantor, berharapnya sih suatu saat bisa balik lagi ke Lombok dan kalau sempat mampir ke Pantai Mawun ini.

Kurang lebih 5 tahun berselang dari kunjungan saya pertama kali ke Pulau Lombok, saya balik lagi ke pulau dengan julukan pulau seribu masjid ini. Kali ini karena edisi birthday trip #yaelahhh, dan nggak mau tanggung-tanggung juga, sekali jalan di daerah Kuta Lombok, ya mampir sekalian ke Pantai Mawun.

Dannn finally bisa menginjakkan kaki di pantai yang gambarnya cuman dipajang dimeja kantor selama ini, pantainya benar-benar berpasir putih halus, warna lautnya biru cantik, bibir pantainya beneran melingkar persis yang ada di kartupos. Kegirangan nih anak kota hahaha

Dari sekian sedikitnya simpanan kartupos, kartupos yang saya beli di Desa Denge adalah yang menjadi favorit pertama. Desa Denge adalah desa terakhir sebelum menuju ke Kampung Adat Waerebo, tepatnya saya beli di rumah Bapak Blasius Monta, saya rasa semua traveler yang pernah ke Waerebo pasti nggak asing dengan pemilik penginapan ini.

Karena terkesima dengan cerita Pak Blasius soal “care-nya” warga asing terhadap kearifan lokal dan budaya di Waerebo sampai history pembangunannya yang sungguh luar biasa, membuat saya membeli beberapa lembar kartupos itu untuk dibawa pulang. Berharapnya lain waktu bisa balik lagi ke sana.

Postcrossing
Waktu membaca postingan mas Isna (djangki) soal kartupos, ternyata mas Isna suka kartupos juga dan malah sepertinya gabung di komunitas postcrossing. Slogan dari kegiatan ini adalah “send a postcard and receive a postcard back from a random person somewhere in the world”. Secara nggak langsung, dari kegiatan berkartupos ria ini, bisa menambah kenalan teman baru juga.

Dan sepertinya sekarang makin jarang orang yang saling kirim kartupos di negeri sendiri, wajah perangko saja yang terbaru saya nggak ngerti. Semua sudah diganti dengan kiriman serba email dan kalaupun surat menyurat atau paket memilih lewat expedisi seperti J**, J&*, dan kawan-kawannya. Saya pergi ke kantor pos nggak lain hanya untuk membeli materai :D.

Kalau melewati jalan semasa saya sekolah dulu, jadi teringat pulang sekolah memasukkan kartu pos atau surat ke sahabat pena ke dalam kotak pos berwarna orange terang itu. Sekarang? Kotak posnya sudah nggak ada. Duh kasian nasib kotak pos, kejayaanmu dulu kini sudah sirna.

Ada yang punya kenangan atau cerita dengan kartupos jugakah?





23 comments:

  1. Wah, makasih mba Ainun udah dimention hehehe :-D
    Semua berawal dari mimpi yah, semesta mendukung dan akhirnya jadi ke tempat yg udah lama diidam2kan ...

    Udah join postcrossing mba?

    djangki | Avant Garde

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas isna, mungkin kalau ada niat plus usaha, impian bisa tercapai ya. pokok usahanya kudu kuat hehe

      ehh belum coba googling lebih banyak soal postcrossing mas isna, sempetnya masih baca-baca cerita temen yang ikutan postcrossing

      Delete
  2. Kalau aku, baru mempunyai pengalaman kirim-mengirim postcard pas udah dewasa. Waktu kecil pengin punya sahabat pena tapi nggak ngerti gimana cara dapetinnya, alhasil nggak pernah kirim-kirim surat sampai sekarang udah besar, ketika temanku ada yang tinggal di luar negeri, baru lah coba kirim postcard. Tapi malah nggak sampai ðŸĪĢ
    Yang temanku kirim ke sini, kadang sampai, kadang nggak. Kalau nggak sampai, bikin aku kepikir, nyasar kemana ya kira-kira 😂

    Btw, perangko jaman sekarang lucu-lucu lho kak. Gemesin gitu gambarnya, malah mirip kayak sticker anak-anak 😆

    Dan sayang banget ya kejayaan kantor pos di Indonesia sudah sangat redup, hanya sebagian orang aja masih menggunakan jasanya. Sedangkan di luar negeri, kantor pos masih jaya sekali 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku baca komen mba lia, jadi flasback jaman SD dulu, kok bisa aku terpikir buat kirim kirim psotcart atau surat kesahabat pena yang namanya aku dapat dari rubrik majalah hahaha, tapi nggak nyangka seru juga, balasannya malah ada yang bijaksana, padahal bisa dibilang kelas nya samaan

      nah itu mba li, kadang heran juga kalo kirim kartupos dari luar negeri kok ga bisa sampe, nyasar kemana gitu, malah sampe bertaun taun nggak ada batang hidungnya nih kartupos

      aku penasaran sama perangko sekarang mba, seriusan lucu lucu gambarnya :D, pengen coba beli hahahaha

      betul mba, kalo aku ke kantor pos ya masih rame, cuman nggak kayak duluuuuu banget, beberapa warga masih menggunakan kantor pos untuk pengiriman uang juga

      Delete
  3. Pertanyaannya: Emang kantor pos masih jual ya mbak? Soalnya kartu pos ini udah lama banget ditinggalkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha nah itu dia kalo kartuposnya aku nggak tahu masih jual atau belum yang versi cetak dari PT. kantor pos Indonesia ya, malah kalo beli online sudah yang modifikasi dengan gambar lucu lucu

      Delete
  4. Sayaaaaa. Saya masih hobi menulis dan mengirim kartu pos, mba. Hehehehe. Biasanya kalau pigi abroad suka kirim kartu pos ke keluarga dan teman-teman 😂 kadang bisa sampai 30 lembar. Wk. Kerajinan 🙈 tapi entah kenapa saya suka especially saat mereka menerimanya meski ada beberapa yang kesasar dan nggak sampai hingga sekarang ðŸĪŠ

    Tapi saya nggak pernah kirim random ke orang yang nggak dikenal di dunia ðŸĪ­ ohya, nowadays perangko di kantor pos pilihannya nggak sebanyak dulu yang kadang kita bisa pilih mau gambar seperti apa. Contohnya di kantor pos pusat Bali, perangko yang dijual hanya 1 desain yang sama. Nggak seru jadinya ðŸĪĢ kebetulan saya sering kirim postcard dari Bali ke keluarga dan teman-teman di Korea 😁 semoga kalau one day kebiasaan menulis kartu pos kembali meningkat, kantor pos akan menyediakan banyak desain perangko baru sebagai pilihan 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. uhuyyy ternyata mba eno suka kirim kirim kartu pos ya mba, seru gitu ya mba
      30 lembar nggak sedikit mba hahaha, gapapa sih meskipun ada yang nyasar, ngirim aja udah bikin seneng biasanya. Perkara nggak sampai urusan belakang, anggap saja pak posnya lagi ngantuk nggak nemuin alamat penerima :D

      baru tau update dari mba eno nih, berarti sekarang terbatas ya mba desain perangkonya, iya dulu banyak pilihan, yang gambar flora fauna, trus apalagi ya sampe lupa hahaha

      jadi inget album koleksi perangko aku, duhh lupa naruh mana, yampun aku dulu ternyata pernah beli album perangko dan disimpan sampe rapi.
      semoga kegiatan kirim kabar atau sekedar say hi via kartupos bisa balik lagi kayak jaman bahula dulu ya, biar perangkonya bisa dibuat banyak varian hehe

      Delete
  5. Mungkin karena bukan era saya, kartu pos ini ngga begitu relate. Tapi saya tau tuh, yang kirim kartu pos ke artis cilik macam Christina Colondam, Trio Kwek-Kwek, dan teman-temannya. Itupun saya taunya karena kebutuhan riset beberapa waktu lalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhhhh mas rahul tau aja christina colondam, aku dulu sampe segitu sukaknya ya sama artis artis cilik wkwkwkwk, mungkin pernah kirim surat juga ke dia dan dibalas, astagaaaaa hahahaha

      Delete
  6. Dulu saya koleksi postcard banyak tapi sekarang sudah banyak yang hilang, kalau sekarang mau kirim postcard jadi bikin sendiri karena kebetulan suka menggambar ^^ terimakasih artikelnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh senengnya bisa bikin desain kartupos versi sendiri, biasanya lebih prestisius gitu hasilnya, karena nggak ada kembarannya

      Delete
  7. Kenangan dengan kartu pos sih gada. Yang ada kenangan dengan mantan. Huhu. Tapi keren sih hobinya kak, apalagi kalau sampai masuk komunitasnya. Bisa tambah banyak teman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kenangan dengan mantan apalagi yang terindah ya kak, susah move on deh
      itu dulu banget kak suka kirim kartupos, sekarang makin gede dan ngerti teknologi ehh malah kegeser lewat email. jadi kangen jaman jaman dulu

      belum pernah coba gabung komunitasnya, cuman masih kepo kepo-in cerita membernya dulu aja

      Delete
  8. Huwaaaa, udah berlalu ini, saya kesal koleksi beberapa kartu pos saya simpan di lemari di rumah mama, sama mama dimasukin kardus, trus sama kakak di bakar, bete banget dah

    Kalau saya ke suatu daerah lebih suka koleksi kaosnya, soalnya saya penggemar kaos di rumah.
    Kalau orang pecinta daster, saya sukanya pakai kaos sama celana pendek, lebih santai dan bebas bergerak hahaha.

    Jadinya kalau ke mana-mana beli kaosnya, meski nggak pernah awet sih, soalnya kadang saya malas cuci tangan, masukin ke mesin cuci, lalu rusak deh sablonnya hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama keselnya kayak mba rey nih aku, kayaknya koleksi album perangko aku dibuang sama ibuku dan adiku, padahal aku simpan di lemari adalah biar aman, ehhh nggak ada, itu dibuang aja nggak bilang bilang, kan bete ya hahaha

      nahh kaos aku juga suka beli kalo ke daerah yang masih baru didatangi, cari yang ada tulisan nama daerahnya biasanya, biar wow hahahaha
      wahhh berarti kaosnya nggak bertahan lama "sablon" nya ya hahaha, tau tau udah luntur tulisannya hehehe
      aku kok inget isi lemari ya mba hahahaha, beli kaos tapi malah jarang dipake, mau dikasih ke adikku ya ga bakalan cukup wkwkwk

      Delete
    2. Lah dipake dong :D
      Saya makenya di rumah sih, meski akhirnya rusak tapi setidaknya kepake.
      Dulu tuh ke manapun pergi pasti beli kaos, bukan buat oleh-oleh sebenarnya, cuman biasanya kami keluyuran itu nggak kira-kira, aslinya nggak ada persiapan, malah sampai ke mana-mana, jadinya nggak bawa ganti, belilah kaos hahahaha

      Delete
  9. eh betewe Mba Inun, diapain blognya kok udah turun soam score nya?
    gantian spam score saya naik nih, kemaren udah disavov beberapa web sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. beberapa hari terakhir ini mata sepet mba wkwkwkwk, nguteki kesalahan-kesalahan blog, padahal masih utek utek gsc aja

      Delete
    2. Waahh kereeeenn, saya takjub liatnya, perasaan kemaren-kemaren spam scorenya lumayan, udah turun jadi kecil banget :D
      Jadi pengen utak atik gsc juga deh, kata pak Anton memang lebih banyak yang bisa diutak atik di situ :D

      Delete
  10. Waktu smp saya juga koleksi kartu pos sama perangkonya dari sepupu di LN yang suka kirim2 kabar, sayangnya gak berlangsung lama pas sudah sma gantian koleksi kertas surat dan amplop surat yang wangi2 itu buat berkirim kabar sama teman jauh, duh jadi nostalgia saya :)

    ReplyDelete
  11. waaa apakah cuma ku yang nggak punya kenangan dengan postcard? wkwkw
    nggak tau kenapa aku kurang tertarik mbak, mungkin karena nggak ada temen yang suka ngirim2 surat pke prangko kali ya, hhh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni