Sore di Bazaar Kuala Lumpur

bazaar malaysia

 
“Nanti kita mampir ke pasar sore ya”, ujar Jard temen CS dari Malaysia

Saya dan para sohib setuju saja, karena Jard yang lebih tahu area di negara ini.

Nggak ada expetasi yang terlalu tinggi mengenai gimana penampakan pasar sore yang dimaksud si Jard.

Mobil mini yang saya dan para sohib naiki meliuk-liuk menembus jalanan padat Kuala Lumpur sore itu. Sampai pada akhirnya memasuki kawasan yang nggak terlalu jauh dari area seperti rumah susun. Selesai urusan mencari tempat parkiran mobil, rombongan turis ini antusias sekali ingin segera menginjakkan kaki di area pasar sore itu.
kondisi pasar di malaysia

bazaar malaysia


Dari area parkir, nggak diperlukan waktu lama untuk sampai di deretan tenda-tenda para pedagang. Dan ternyata cukup membuat saya “surprise” juga.

Pasar sore yang dimaksud si Jard sama dengan bazaar di Indonesia bahkan saya merasa seperti sedang berada di area Car Free Day.

Deretan tenda makanan seperti tempura, penjual camilan macam keripik atau kerupuk, snack-snack, makanan siap santap, laksa, nasi kerabu, beragam es segar, semuanya ada disana.
pasar malaysia

pasar di kuala lumpur


Nggak cuman makanan, tenda penjual pakaian juga ada, persis kalau saya datang ke bazaar ataupun Car Free Day. 

Seperti biasa dong ya, mata nggak bisa bohong, lihat yang seger-seger pengen dibeli, lihat jajanan unik pengen dibeli. Mendadak lupa berapa total belanjaan sore itu hahaha

Baidewei, ngomongin Car Free Day, semenjak pandemi merajalela, Car Free Day di Kota Jember ditutup sampai sekian bulan lamanya, dan sejak pergantian Bupati bulan lalu, sudah kurang lebih hampir sebulan ini Car Free Day kembali dibuka.

Seperti apa riuhnya? Wowwww kayak pasar, kemriyek

Sudah nggak peduli mana yang maskeran, mana yang enggak. Dan saya belum ke alun-alun sampai tulisan ini dipublish. Dari dibukanya Car Free Day untuk pertama kali itu, di sosial media lokal Jember, beredar foto-foto sampah dimana-mana di area alun-alun, dari sampah bekas makanan ringan sampai plastik-plastik yang nggak jelas. 

Sayang sekali, penampakan alun-alun yang biasanya hari Minggu agak sepi dan hanya beberapa yang lari pagi, sekarang makin ramai plus bonus pemandangan sampah.

Dari yang ngomongin bazaar malah lanjut ke sampah hahaha. Yang penting nih pemirsa, meskipun kita datang ke bazaar atau apapun itu, usahakan jangan buang sampah sembarangan, disimpan dulu sampai menemukan tempat sampah gitu. 

Ada yang pernah datang ke Car Free Day atau bazaar selama pandemi ini nggak ya ?




Comments

  1. Oh Jember mulai ada lagi car free day ya mbak, kalo aku disini kurang tahu apakah kota Serang ada car free day juga atau tidak karena jarang ke alun-alun, jauh soalnya.

    Ternyata di Kuala lumpur sama saja pasar sore seperti di Indonesia ya.πŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Agus, disini udah dibuka, mungkin karena termasuk visinya bupati yang baru ya :D
      padahal sejak pandemi tiap sabtu dan minggu, akses menuju alun-alun selalu ditutup
      nahh itu dia ternyata suasana pasar sore disana sama dengan yang di Indo, nggak beda jauh juga

      Delete
  2. Aku gak tau deh Car Free Day di Jakarta dibuka atau gak. Aku kudet soalnya. Tapi, baik sebelum maupun selama pandemi, aku belum pernah ke CFD di Jakarta sih. πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. berita terakhir yang aku tau, sempet dibuka waktu itu mbak. Terus kayaknya timbul banyak pertentangan juga dan akhirnya kembali ditutup

      Delete
  3. kalo di Berlin, pasar beginian biasanya ada di area pemukiman Turki. biasanya mereka menggelar pasar secara rutin. salah satu yang cukup terkenal adalah pasar di Hackescher Markt. yang dijual juga macam-macam, namanya juga pasar dadakan..

    pekan lalu aku mendatangi pasar dadakan yang sayangnya sejak pandemi dan lockdown, pasar ini juga tidak seramai biasanya. sempat bikin IG story, tapi sepertinya menarik juga untuk ditulis di blog..

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Berlin ada area khusus warga Turki ya mas Zam?
      penasaran seperti apa penampakan pasar dadakan di sana, kayak CFD di indo nggak ya

      boleh tuh mas Zam ditulis aja nanti kumampir buat mengatasi rasa penasaran aku akan pasar dadakan di Berlin sana

      Delete
  4. Wah seru banget kak,aku malahan dah lama ga ke bazaar karna pandemi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe jarang juga sekarang pas pandemi ada bazaar kak, mungkin takut sama satpol pp, ntar malah diusir kalau nggak ada perijinan yang jelas

      Delete
  5. Di Kuala Lumpur sudah cukup aman yaa mbak untuk membuat keramaian, tak terlihat orang pakai masker pula yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha ini foto lama Kak Dodo, nggak ada yang maskeran waktu itu

      Delete
  6. salfok sama yg jual makanan,jadi ngileeer >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya mbak, apalagi yang model tempura itu, pengen dibeli tiap macamnya

      Delete
  7. Kayaknya aku sering lihat bazaar makanan ini diliput di TV-TV gitu dan seringnya tayang pas bulan puasa gitu hahaha. Suasananya mirip banget kayak di Indonesia ya, Kak 🀣 orang-orangnya juga mirip sih, jadi berasa kayak di negeri sendiri ya wkwk
    Aku belum pernah ke CFD, Kak Inun. Tapi aku suka lihat di TV dan memang miris pas lihat banyak sampah berserakan dimana-mana 😭 suka gemes sendiri, bahkan kadang tong sampah tuh dekat tapi tetap aja pada buangnya sembarangan 😫

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya berasa kayak di kota sendiri kalau suasana, bahasanya juga mirip mirip begini, rupa orangnya juga samaan. Bahkan mungkin turis Indo dikira kayak orang Melayu
      nah tuh dia Lia, heran ya kadang kalau liat tempat sampah udah berdiri dekat itu orang, tapi malah dibuangnya ke bawah
      aku nggak habis pikir

      Delete
  8. Ga berani lho mampir ke pasar malam pandemi gini. Kalaupun tertarik dan pengen banget, kalau bisaaa saya maunya datang pas baru buka (tapi kalau semua mikir yg sama ya rame juga haha).
    Kemarin waktu pulang ke Medan, sempat melewati tempat jajanan/kuliner di sana. Itu ramenya minta ampun. Lebih banyak yang gak pake masker daripada yang pake.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Zizy kalau nggak terpaksa mengharuskan ada di keramaian mending dirumah aja ya
      waduhhh masih ada yang ga pake masker ya mbak, di Jember kadang aku nemuin pengendara juga masih santai aja ga pake masker.

      Delete
  9. Jajanannya tertata rapi dan pasarnya juga bersih ya mba ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul kak kuanyu, kalau ditata rapi bikin pengunjungnya jadi tergoda beli ya hehehe

      Delete
  10. gak beda jauh ya mba sama bazar di indonesia penampakannya..
    btw, beli apa aja mba di bazar? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe penampakannya sama aja ya, tenda tenda, jejeran meja buat display makananannya
      cuman beli snack snack gorengan itu mbak hahaha

      Delete
  11. Kalau gorengan di malaysia gtu ada bakwan nggk sih mba?? Gorengan khas sana apa aja yah mba?? 🀭

    Mba Ainun di Jember udh di buka CFDannya? Kalau disini masih ditutup. Dlu prnah dibuka terus angka corona lngsung cuuung menjulang.. akhirnya ditutup lagi deh.. banyak pedagang yg mengeluh. Tapi ya pada susah kalau diatur. Kadang polemiknya di pemerintahan seperti itu kali ya...

    Jujur saya, salah satu penikmat CFD. Dan setuju banget buat nggk buang sampah sembarangan. At least kalau punya sampah dan sekitar nggk ada tong sampah. Yah sampahnya kan bisa dipegang dlu smpe nemuin tempat sampah. Tapi kayanya orang2 mikirnya kalau bawa sampah kaya lagi gendong anak. Ribett.. hhmm πŸ™„.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ada ga ya bakwan di Malaysia, mungkin ada kak Bay, cuman mungkin namanya bukan bakwan kali ya
      ehh tapi di malaysia juga ada bakso kalau ke food court, biasanya kalau masih negara serumpun gini, makananannya juga ga beda beda jauh

      iya kak Bay, di Jember udah dibuka CFD nya, ini sejak pergantian bupati baru kemarin, mungkin beda misi ya hahaha
      hahahaha ribetnya kayak bawa anak, ehmmm bisa jadi ya kak, pikirnya mereka mereka, duhh ngapain bawa bungkusan sampah ga berguna ini #ehh

      Delete
  12. Selama pandemi saya blas nggak pernah ke pasar kaget atau keramaian. Makanya sekarang jadi bertanya-tanya: besok-besok, setelah pandemi mereda, pasar-pasar malam/zona car free day kayak di Chiang Mai bakalan kayak gimana, ya? Masih bisa nggak empet-empetan kayak gitu di antara ribuan manusia? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh iya mas Morish, kira kira kalau di LN gitu pasti beda lagi suasananya ya. Udah daerah pusat turis sepi, nggak ada pelancong juga, toko toko banyak yang tutup, bisa jadi kalau pas dibuka full, wuihhh rame bener tuh

      Delete
  13. wah enak nih sore - sore bisa kepasar kayak gini, bisa borong makanan dll banyak - banyak.hahaha.....

    Apalagi pasarnya adalah pasar di Luar negeri, mmm...mau banget nih saya,hahaha.........,tapi sepertinya lumayan panas juga yah Mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sore-sore jalan ke pasar makanan, waduhhhh racun pokoknya kang, racun buat dompet hahaha
      apalagi kalau liat makanan unik unik, penasaran aja bawaannya kang

      waktu itu sore disana masih agak panas, ya lumayan, untung nggak terlalu terik juga

      Delete
    2. Kan ada payung, kang Nataaa ...
      Ndaj apa-apa loh ya panas-panasan lelaki payungan ..., xixixi

      Delete
    3. hehehe sedia payung sebelum hujan

      Delete
  14. Ealah ga jauh beda sama car free day ya mba hehehe kirain tuh yah cemana gitu bentukannya kalau di sana..btw aku udah ga kemana2 mba rasanya itu WOW haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya Mbak Herva sama aja bentukannya sama bazaar di Indo sini
      hahahaha aku juga mba, kalau pergi jauhhhh banget belum sejak pandemi ini, palingan cuman ke kota tetangga aja mba

      Delete
  15. Datangin Bazaar pas pandemi mba? Bhaaaay kalo aku hahahahah. Ga mau dan ga berani.

    Tp dulu paling seneeeeng memang kalo ketemu bazar ato pasar malam lah tiap kali traveling. Pas msh tinggal di Malaysia aku suka tuh Ama temen DTG ke bazar, apalagi pernah Nemu yg nyediain wahana extremeeee hahahahha. Kayak kora2, tp putarannya 360 derajat boooook wkwkwkwkkw. Ya Allah aku giraaang, temenku muntah2 :p.

    Kangeeen bgt pgn ke Malaysia lagi :(. Selesai pandemi udh plan mau lamaan dikit ke sana nya. Sekalian ajakin anakku utk liat kampus maminya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. asikkkk ceritanya napas tilas sama anak-anak gitu mba Fan, boleh ugha tuh mbak
      kora kora 360 derajat, ehhmm kayaknya mirip kayak sepeda gila di Batu Night Spectaculer ini, diputer puter ga aturan pokoknya hahaha
      nahh tuh dia mbak, di Jember, CFD malah dibuka, aku sendiri heran, mungkin kebijakan dari bupati yang baru begitu.
      pas awal awal aku liat postingan temen waduhhhhh banyak benerrr pengunjungnya, kayak CFD biasa

      Delete
  16. Aku biasanya kalau car free day itu di jogja deket kampus UGM, awal-awal pandemi sampai pertengahan itu masih buka.. Tapi lama kelamaan tutup, mungkin karena sepi kali. Tapi semoga aja puasa atau lebaran nanti bisa dibuka lagi biar bisa ke bazaar lagi dan beli makanan atau minuman untuk buka puasa disana hhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wowww Jogya kalau pas ngabuburit udah pasti rame ya mas Andrie, pengen ngerasain puasaan di Jogya, malah seringnya pas udah puasa atau libur lebaran aku ke Jogya nya
      semoga ga makin membludak ya pas ramadhan nanti ketika dateng ke pasar sore ramadhan gitu

      Delete
  17. Pengin rasanya setelah lihat disini bazar di Malaysia juga Jember, aku juga ke lapangan Rindam (markas tentara) di kotaku yang tiap Minggu pagi ada gelaran bazaar car free day, tapi kok .. ya gitu kondiainya, rame banget.
    Jadinya malah aku takut duluan, bukan takut dimintain tandatangan loh yaaa . Wwwkkkk .., tapi khawatir kepapar virus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. takut dimintai foto bareng juga ga kak? hahahaha
      aku pengen ke kotanya ka hima,ntar ajakin aku keliling kota yak, penasaran deh hahahaha

      Delete
  18. Pas pandemi ini belum pernah ke car free day atau bazaar. Kalau di sekitar rumahku adanya pasar tumpah/kaget. Banyak penjual makanan. Aku kangen banget jajan di pasar kaget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Jember kayaknya belum pernah ada pasar kaget, atau aku nya aja yang kurang gawul ya hehehe
      adanya CFD begini aja pas hari minggu, dan ramainya woww luar biasa sekali mbak
      tetep ya kalau ketemu sama pasar pasar begini, kadang yang ga bisa bikin tahan adalah njajannya

      Delete
  19. kalo ada acara, pasti gak jauh dgn sampah ya mbak? hehe... berarti udh umum dimana2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya kak, contohnya aja kalau pas nonton konser, meskipun udah disedikan kantong plastik sampah ukuran jumbo, tetep aja pengunjungnya asal buang botol minuman. Tau tau pas udah bubar, venuenya udah penuh sampah

      Delete
  20. Waktu aku sampai di Jember gak sempat explore daerah kota apalagi di pasar yang ada car free day nya. Hehehe, iya nih lama banget gak main ke Car Free Day, belum ada info sih di kota pontianak sudah buka atau belum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin next time kalau ada kesempatan ke Jatim lagi ya mbak, waktu kemarin juga diburu waktu ya.
      Di Jember mungkin agak sedikit maksa dibuka CFD nya, mungkin maksudnya pemerintah sini biar roda perekonomian bisa segera kembali normal gitu mba

      Delete
  21. Aku setahun ini malah nggak kemana-mana, Mba
    eh kemarin doang jalan-jalan tipis itu juga serada degdegan klo inget masih pandemi gini.

    Yang ngangenin dari pasar kaget atau pasar malem jajanannya kalau aku, hihihi
    seneng banget makan jajan pasar, dasar emang pemalu orangnya sih (pemikirannya makanan melulu). wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha pokoknya makanan is a must ya mbak, gapapa mbak, aku juga gitu
      yampun ga kerasa ya mbak aku juga setaun ini ga pernah pergi yang jauh-jauh, palingan masih sebatas kota tetangga aja

      udah nggak bisa dipungkiri kalau kita pergi ke pasar, pas lewat dibagian makanan,mata udah lihat kesana kemari nyari makanan yang unik unik ya hehehe

      Delete
  22. Salfok sama anak yang oakai baju outih Kak Ainun hehe. Kirain pake baju khas anak SD Indonesia. Ternyata bukan.

    Mirip bazar di Indonesia ya Kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya Kak, aku pertama kali liat malah mikir lahh ini kenapa warna setelan seragamnya samaan ya.Mungkin karena efek serumpun

      betul kak, bazar atau pasar sore kayak gini udah mirip banget sama di Indo, rasanya kayak bukan lagi di Malaysia kalau kayak gini

      Delete
  23. Sama aja kaya di Indonesia ya, hehehe.
    Enggak enaknya, masih kurangnya atau minimnya perhatian masyarakat akan menjaga protokol kesehatan, sementara pandemi belum berakhir. Padahal kalau terus terus ditutup kasihan para pedagang.

    Kalau menurut saya sih memang harus dari penyelenggaraannya yang wajib tegas terhadap hal itu. Minggu kemarin saya jalan-jalan ke ke pasar malam di di Makodam Surabaya.

    Surprisingly di sana tuh udah pada buka Oma dan ternyata rapi banget. Justru selama pandemi ini jadinya semua yang buka itu rapi dan taat.
    lah yang penyelenggaranya nya waktu keliling untuk ngecekin para penjual yang nakal nggak mau pakai masker.

    Dan lagi penyelenggaraannya tentara, macam-macam di tabok, hehehe.

    Jadinya kemarin itu ada sih beberapa yang sempat buka masker tapi nggak lama kemudian makai lagi. Lumayanlah di sana, gak terlalu parno karena selain udaranya terbuka pun juga orang-orang pasti pada taat.

    ReplyDelete
  24. Namanya bazar.. Kayaknya tidak beda jauh ya sama di Indonesia... Harga2nya pasti terjangkau semua ya?

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang