Keliling di Kawasan Chinatown Singapura

chinatown singapore


Mumpung menginap di Area Chinatown Singapore, kelar urusan beres-beres sore itu, saya kembali ke jalanan buat explore kawasan Chinatown, lebih tepatnya jalan-jalan sore. 
Kaki melangkah menuju New Bridge Road kemudian berjalan ke Temple Street. Saya asal jalan aja sebenernya, melihat area Temple Street penuh dengan lautan manusia dan tenda-tenda berwarna merah, bikin penasaran aja.

Saya sendiri lupa, kalau saat itu menjelang Tahun Baru Imlek, jadi suasana di sekitar Chinatown memang penuh dengan ornamen seperti Naga Besar di tengah jalan New Bridge Road dan ramainya pedagang di Temple Street ini.

Seingat saya, dulu waktu explore Chinatown, dimana-mana memang banyak orang jualan, cuman karena area Chinatown termasuk luas juga, jadi lupa sisi mana yang dulu pernah saya lewati.
destinasi singapura

wisata singapura

area chinatown singapura

destinasi belanja singapura

area chinatown

wisata di singapura


Menyusuri Temple Street memang bikin lapar mata, untung saya nggak begitu tergoda, karena juga bingung mau beli apaan. Disini banyak ditemui pedagang aksesoris, buah-buahan yang beberapa diantaranya baru saya tau, mau nyari camilan khas Imlek juga ada, nyari pakaian sudah pasti ada.

Berjalan dari ujung ke ujung di Temple Street, saya berbelok ke kiri dan ternyata menuju arah Kuil Sri Mariamman, kemudian masjid Jamae. Dulu waktu pertama melewati masjid Jamae ini nggak masuk dan kali ini ketika melewati lagi masjid Jamae males masuk lagi😁
area chinatown

kawasan chinatown


kawasan chinatown


Karena yang dihapal cuman lokasi MRT Stasiun Chinatown, jadi saya mengambil rute memutar menuju ke MRT Stasiun Chinatown untuk selanjutnya menuju ke Bugis.

Nggak banyak yang saya explore di daerah Bugis selain niatnya cuman mau nyari makan malam. Masuk ke Bugis Village cuman cuci mata aja dan nggak pengen beli cemilan ini itu, karena males bawanya. Kemudian saya mencari papan nama Food Centre di area Bugis Village dan akhirnya nemu nyempil di dekat toko pakaian. Sebenarnya kalau mau blusukan ke dalam lagi, masih ada tempat makan, lagi-lagi saya sudah capek jalan.

Nama menu yang terlihat jelas oleh pandangan saya, ya itu yang saya pesan, nasi lemak. Dan untuk minumannya saya pesan sprite, sudah males pesen yang aneh-aneh juga.
explore bugis singapura


Nggak terasa sudah hampir jam 11 malam di kawasan Bugis Street ini, saya pun segera balik ke MRT Bugis

Comments

  1. ngeliat foto-fotonya, aku jadi ikutan laper mata πŸ˜†

    ReplyDelete
  2. bila datang sana ketika chinese new year... maka bersedialah dengan orang ramai...
    kalau masuk johor pun sama juga ramai manusia berbelanja kat sana...

    ReplyDelete
  3. suasana di Chinatown bagus ya, Kak 😍 aku suka deh sama foto bangunan yang ada tulisan Beat Arts itu, bangunannya menarik mata banget
    rasanya nggak afdol kalau ke Singapore tapi nggak icip nasi lemak 🀣. aku pernah coba nasi lemak, tapi aku pribadi lebih suka nasi hainam jadi kalau ada kesempatan ke SG pasti makannya nasi hainam lagi, nasi hainam lagi Kak🀣

    ReplyDelete
  4. Baca ini aku jadi sadar kalo udh terlalu lama ga ke SG. Sampe lupaaa loh mba daerah2 nya, tempat makan enak. Etc

    Memang bukan negara fav ku, Krn apapun serba mahal hahahahah. Tp kangen juga sih jalan2 kayak dulu ke SG, kdg malah pergi Sabtu pagi, pulang Minggu πŸ˜…. Tapi dulu kan tiket ke Sana msh murah ,hotel juga msh wajar. Skr duuhhh ngenes hahahahah

    ReplyDelete
  5. emang ya mbaaa buat cari oleh2 cuci mata andalan turis itu chinatown sama bugisss hehe..
    jadi kangen juga ke spore sudah luamaaa sekaliii gak kesana haha..dulu spore adalah negara pertama yg aku kunjungi standart lah yaa andalan turis indonesia pertama kali pasti kesana hehe

    ReplyDelete
  6. Wahh jadi kalau ke Spore mending pas imlek yaa dan di Chinatown bakal meriah suasananya. Pengen beliin Saladin baju cheongsam di sana.

    Ituu jeruknya juga seger2.

    Eh aku pernah nonton film Ramen Chef dan settingnya Singapore juga (walau chefnya orang Jepang), Mbak udah nonton kah?

    ReplyDelete
  7. Ngiler liat jualan sovenir nya...baru pertama kali nyobain nasi lemaknya, porsinya cukup banyak,dan lengkap juga isinya, tapi kebanyakan kalo buat perut saya 😁

    Di Bugis Street ini cuman sempet mampir beli oleh-oleh aja,itu siang hari dan lumayan panas..tapi jalan rayanya serba teratur ya mbk.

    ReplyDelete
  8. Keinget banget pas ke Singapura dapet rekomendasi di sekitaran Chinatown ada resto makanan halal yang enak dan murah. Eh sampe ke sana gak nemu dan toko-toko udah pada tutup padahal baru jam 8an malam. Dipikir di Singapura kehidupan berjalan lebih lambat/kegiatan berlangsung malam banget eh ternyata nggak juga ^^

    ReplyDelete
  9. Chinatown Heritage Centre adalah tempat yang wajib dikunjungi, suka banget kesini... entah mengapa. Terletak di sebuah ruko yang telah dipugar, museum ini memamerkan ruang keluarga, furnitur, dan artefak yang menceritakan kisah kehidupan orang-orang Tionghoa awal di Singapura. Jelajahi pameran yang menarik dan pelajari tentang budaya dan tradisi yang kaya yang telah membentuk komunitas ini selama berabad-abad.

    ReplyDelete
  10. Mbak Ainun solo traveler ya?
    Seru ya .. pas dekat imlek pula ke China town-nya. Kira2 jualan di sana ada semua di Indonesia gak ya?

    ReplyDelete
  11. Menarik banget hasil jepretan nya jadi makin cakep karena ada ornamen imleknya mba 😍 udah gitu aneka buah-buahan serta aksesoris imlek terpampang nyata, beneran bikin lapar mata kalau enggak pinter-pinter manage uang ya πŸ˜†.
    Chinatown Singapore, semoga aja aku bisa explore kesini juga dan penasaran sama penampakan nasi lemaknya deh mba.

    ReplyDelete
  12. Jalan-jalan di Chinatown pas suasana lagi imlek pasti meriaaahh sekali yaaa. Merah-merah emas bikin tambah cantik jalanan. Itu buah apa ya yang dijual? Pear? Peach? Kelihatannya endul menul-menul gituuu...

    ReplyDelete
  13. saya mengelilingi Chinatown Singapore tahun 2012 sekarang ga pernah ke sana lagi kalaupun ke SIngapore, kayaknya banyak yang berubah ya mba, khas banget di sana itu nuansanya merah

    ReplyDelete
  14. Kirain ka Ainun saking senengnya sampe blanja-blanji.
    Tapi diinget-inget lagi, barangnya aga mirip sama Chinatown di Indonesia yaa..
    Cuma ini belinya pake dollar SG. Huhuhu....Kayanya mungkin yang pantang dilewatkan adalah ngemils sih yaa..
    Apakah sulit cari cemilan halal, kak Ainun?

    ReplyDelete
  15. Setingkat pasar terbuka tempatnya bersih banget ya, nggak nggak membludak penampakannya masih bagus untuk foto-foto, emang gk bisa di bantah kualitas kota kecil ini🀩

    ReplyDelete
  16. Lucuuu banget liat foto-fotonya mbak, itu nuansanya merah-merah semua jadi bikin semangat.
    Pengen mampir ke chinatown juga, tapi agak males buat ke Jakarta. Di deket rumahku, cibubur sonoan dikit.. Itu chinatownnya udah mati, tenantnya tutup semua, hiks

    ReplyDelete
  17. Masuk chinatown selalu saja meriah dengan segala hiasan dan aksesorisny. Apalagi chinatown ga pernah sepi dan tersedia banyak makanan.

    Kalau udah malam kadang males mikir mau makan apa jadi pesan yang kita tahu dan pernah makan aja. Ga perlu repot mikir yang lain :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang