Akhirnya Kembali Lagi ke Penang

wisata di penang


Berat sebenarnya mau ninggalin Singapura, karena nggak semua tempat sempat saya kunjungi. Jam 8 pagi saya sudah bersiap berjalan kaki sambil geret koper menuju MRT Chinatown. Berganti-ganti kereta dan sampai di bandara jam 9 pagi.

Karena flight saya masih jam 11 siang, jadi saya putuskan buat nyari sarapan tipis-tipis dulu disekitaran Terminal 2 Changi. Awalnya mau explore ke terminal lain, tapi saking luasnya Bandara Changi kok ya udah males duluan mau jalan kaki. Dan akhirnya saya nyari simple dengan makan di Mcd dengan memilih menu breakfastnya yang isinya hanya roti-rotian dan porsinya lumayan banyak buat saya.
wisata di penang


Nggak terasa satu jam mengudara udah mendarat aja di Bandara Internasional Penang. 
So happy, karena terakhir ke Penang tahun 2015 lalu, akhirnya kesampaian buat main-main ke sini lagi.
wisata georgetown
Akhirnya balik lagi ke Penang

Oke, dari bandara saya melanjutkan menuju ke Hotel, awalnya mau memilih naik bis aja. Tapi sepertinya bis juga nggak sering wara-wiri karena ada interval waktunya, jadi saya putuskan buat naik grab aja dan murah euy.  Kaget liat rate yang tertera di aplikasi, dari bandara menuju ke hotel cuman sekitar 20ribuan. Astagahh, padahal jaraknya jauh banget dan saya nggak menyesal setelah mengetahui lokasi hotel yang entah dimana, kalau tadi saya naik bis masih harus turun di Komtar.

Sebelum saya berangkat, beberapa minggu sebelumnya saya kirim email ke pihak hotel untuk diinformasikan cara menuju ke hotel. Kalau opsi naik bis saya pilih, pihak hotel menyarankan selanjutnya bisa dengan jalan kaki atau naik grab dari Komtar ke Hotel, lah kan mending sekalian dari bandara aja naik grabnya yang ternyata murah. 

Dan saya nggak menyesal memilih naik grab langsung dari bandara, karena jarak dari Komtar ke hotel kalau jalan kaki jauhhhh banget, saya aja malemnya mencoba explore untuk mencari jalan pintas, tetep nyasar, entahlah.
kuliner di penang
Perjalanan menuju hotel


Rute yang dilalui oleh grab melewati jalanan menuju ke Tune Hotel, tapi nggak sampai lewat depan Tune Hotel udah belok ke kanan, dan lagi-lagi rute jalan ini dulunya pernah saya explore, tapi entah kenapa waktu kemarin lewat sini naik mobil aja berasa jauh jarak antar tempatnya. Dan grab pun sering belok-belok, jadi saya nggak hafal jalanan ke hotel.

Sampai akhirnya saya tiba di Loop on Leith Hotel tempat saya akan bermalam.

Explore Georgetown
Niatnya pengen explore ke kawasan Armenian dan sekitarnya yang banyak cafe-cafe atau mural, tapi apa daya jalan kaki sambil membaca Google Maps bikin saya nyasar kemana-mana.

Siang itu, saya coba untuk mencari jajanan Penang yaitu Karipap seperti yang diceritakan di blog Mbak Fanny. Matahari di Penang panasnya luar biasa dahsyat, baru jalan kaki 10 menitan dari hotel sudah gobyos aja rasanya, ditambah lagi nggak tau arah meskipun sudah baca Maps. 

Saya mencoba jalan terus jalan terus, sampai nggak keliatan lagi tempat makan, cafe atau apapun itu, malah yang saya lewati gedung perkantoran, bank, sekolahan, lahh terus dimana Jalan Larut yang saya cari. Oke saya coba jalan terus
explore penang

kuliner penang
Entah dilewatkan jalan apa sama Google Map

destinasi georgetown
Matahari di Georgetown panas banget


Dan ketemulah ujung Jalan Larut, sekarang PR selanjutnya mencari warung yang jualan karipap ini. Memang ada seperti Pujasera gitu, cuman waktu itu nggak semua stand makanan buka, saya coba keluar masuk dan mencoba jalan terus lagi, ehh tetep nggak ketemu 🤣 dan endingnya jajan di Subway.

Akhirnya saya balik lagi ke Jalan Penang, menyusuri perkampungan warga dan mulai nampak Hotel Tune dari kejauhan, minimal dari situ saya berpikir dekat lah dengan area turis. Saya jalan teruss pantang mundur, ehhh lewatlah di depan Chowrasta Market dan Komtar. karena sudah sampai daerah Komtar, mampirlah saya ke The Gravitys, nggak mau sia-siain juga kesempatan bermain disana seperti cerita mbak Fanny.
penang

explore penang


Puas di The Gravitys saya balik ke hotel dengan menggunakan grab lagi yang murah meriah. 

Drama di Penang
Setelah rebahan sebentar, karena masih jam 8 malam, tanggung kan, ya sudah saya keluar lagi niatnya mau nyari makan malam dekat hotel. Ehh malah saya jalan entah kemana, pokoknya jalan terus, karena nggak mau nyasar kejauhan, saya mencoba mengira-ngira rute yang saya lewati dengan mengambil rute memutar, ini memutar versi saya ya, kirain kayak semudah menggambar rute kotak kalau di kertas.

Ternyata jalan yang saya lewati cukup jauh, saya melewati perkampungan yang sudah cukup sepi, bahkan cafe aja sudah mau tutup, terus ternyata ujung-ujungnya tembus ke jalan depan Chowrasta Market dan Komtar. Pengen ketawa tapi kok ya ngenes 😁
wisata di penang
Mulai explore

Asal jalan aja dan sudah sepi


Merasa lelah dengan jalan kaki seharian yang nggak jelas ini, saya berdiri di seberang Komtar Tower yang minim penerangan sambil menunggu grab datang, sambil berpikir “kayaknya nggak ada deh turis yang sampai segininya berdiri di depan Komtar malem-malem, sepi pula jalanannya sambil nungguin grab”.

Comments

  1. ikut senang bacanya karena setelah sekian lama akhirnya bisa balik ke penang lagi. Sayangnya belum ketemu dengan karipap. Aku sudah menunggu foto karipapnya..hihiihi

    Jalannya terlihat sangat sepi sih. Mungkin emang ga terbiasa ada keramaian di malam hari.

    ReplyDelete
  2. Wahhhh jadi pengen ke Penangggg

    ReplyDelete
  3. aku blum.pernah ke Penang
    selama ini mupeengg gegara pideonya Ria sw.
    sama ke ipoh kyknya seruuuuu bgt yha

    ReplyDelete
  4. Penang itu cuacanya kayak Medan, lembaaaaab. Jadi mau ga terlalu panas pun, ttp aja gobyos mba. Beda Ama jakarta yg humidity nya ga setinggi Penang. Jadi ga terlalu gobyos walo panas.

    Sayang banget ga ketemu si karipap. Udh kelewat sih feel ku. Krn memang Deket jalan besar, dan masuk ke dalam dikit.

    Adikku juga mau cobain karipapnya pas kami ke Penang Juni besok. Makanya aku sengaja cari penginapan di Georgetown lagi.

    ReplyDelete
  5. salah satu wishlist ini pengen jalan2 ke penang...belum pernah kesana ihhhh..apalagi skrg sudah banyak referensi berkat tulisan mb fanny ya mbaaa jdai setidaknya ada tujuan yg mau didatangi hehe...
    mba ainun ini bratrti ceritanya nyasar2 yaa jalannya gegara gmaps hehe gak berjodoh mungkin mb sama gmaps jadi nya nyasar mulu gak dapt karipap dapatnya olahraga kaki ya mbaa :)

    ReplyDelete
  6. Wah, seri banget bisa eksplore penang lagi ya mbaak
    Berasa nostalgia ya mbak, bisa kembali ke Penang

    ReplyDelete
  7. Haah nyasar di negeri orang? Terus gimana Mbak, pesen grab atau berhasil jalan kaki ke hotel?

    Kalau gitu pas saya ke Penang ikut tour saja lah biar ada guide dan dibikinin itinerary. Kalau nekat backpackeran ntar nyasar, auu.

    Semoga kelak bisa makan karipap langsung di sana ya. eh ada temenku yg jual sih orang Bandung cuma gatau rasanya sama apa gak dengan yg di Penang.

    ReplyDelete
  8. Pastinya happy banget bisa kembali ke Penang setelah sekian lamanya yaa dan bersyukur memutuskan naik grab dari bandara ke hotel, jadi lebih sat-set dan ekonomis juga.
    Ku kira aman aja yaaa ternyata di malam nya ada drama nyasar, beuh pasti bikin panik nuh, ga kebayang kalau aku pasti udah mulai ciut nyali tapi mba bisa setenang itu dan tetap berpikir solusi nya mantul nih, memang petualang sejati.Sat-set memutuskan pesan grab, mana penerangan sekitar minim duhh agak mengerikan juga dan alhamdulillah bisa sampai ke Hotel meski kaki dibuat pegal. Ternyata perubahan lokasi beberapa tahun dari kunjungan tahun 2015 itu memang terasa banget ya mba.

    ReplyDelete
  9. Wah senang ya akhirnya kembali ke Penang, aku pengen banget bisa menjelajahi Malaysia semoga ada rezekinya bisa main ke sana penasaran dengan negara tetangga yang hubungannya benci dan cinta dengan kita ini

    ReplyDelete
  10. Karipapp... Udahh siap ngiler aku padahal mbaa.. wkwk 🤪 ehh nggak dapet.. Pukpuk..
    Mba kalau mCd di sana nggak ada menu nasi uduknya yaa.. wkwk. Aku suka menu breakfast nasduk mereka.. Nyam-nyamm rasanyaaa...

    Ikutt senang, Mba Inun bisa kembali ke Penang lagi.. Aku ngeliat YT soal Penang, emnk semengangenkan itu sih daerahnyaaa.. hehe

    ReplyDelete
  11. Baru jam 8 malem aja udah sepi ya mbk..jadi kek kurang berasa gimana gitu suasana malamnya..,aku pernah liat di YouTube seseorang, kalo Brunai juga sepii banget...ga asiik kalo terlalu sepi kayak kota mati, jarang liat pejalan kaki kayak di tanah air wkwkkk....mau cari karipap sampe keliling gak ketemu"juga😄

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang