Travel Hacks Anti Ribet

varian-boncabe

 
Pernahkah teman-teman mendengar percakapan seperti ini 

“Kamu bawa abon aja ya, daripada nanti susah nyari makan”

“Duh nanti disana makannya apa ya”

Berasa kayak mau pergi piknik kemana gitu

Selama ini, tiap mau bepergian entah itu sekedar camping ceria 2 hari 1 malam atau traveling berhari-hari, saya nggak pernah bawa tambahan gembolan bahan makanan dari rumah. Karena saya pikir, bisa lah ya nanti dibeli di jalan dekat lokasi tujuan atau memang dasarnya saya yang malas membawa beban tas terlalu berat. 

Nggak kaget lagi kalau perginya sekeluarga, meskipun itu cuma rute Jember ke Surabaya, ibu bisa nyiapin bekal lengkap sama wadah seperti Tupperware-nya juga, ini berlaku kalau bawa kendaraan pribadi. Meskipun naik kereta pun, masih sempet juga buat bungkus makanan. 

Seperti ketika saya pergi ke Vietnam atau Thailand, sempet baca-baca cerita teman-teman juga kalau nyari makanan halal di sana susah. Tergantung juga apa yang pengen dimakan tentunya.

Kalaupun susah nemuin yang cocok, ujung-ujungnya bakalan pesan nasi goreng juga.
***
Pagi itu di sebuah hotel di Bangkok, yaitu Glur Central Pratunam, seperti biasa begitu antusias pergi ke resto hotel untuk sarapan. Petugas resto yang hanya berjumlah 2 orang sibuk memasak pesanan tamu hotel yang sudah order, sayangnya saya terlalu siang sekitar jam 8 untuk datang ke resto. Ngantrinya ya lumayan lama.

Karena hanya ada dua pilihan menu sederhana, saya pilih yang paling gampang yaitu nasi goreng. Pas nasinya sudah disajikan, tadaaaa simple banget nasinya.
Kalau di Indo, nasi goreng sederhana sekalipun pasti ada tambahan topping telur, kadang suwar-suwir ayam dan bumbu-bumbu penyedap juga, jadinya enyak gurih kan.
traveling-bangkok
nasi rasa hambar


Nah, di hotel saya ini, nasi gorengnya tampak seperti nasi putih biasa dan seperti ada taburan daun bawang kecil-kecil, overall nggak ada rasanya. Beruntung waktu itu, tamu hotelnya paling banyak dari Indo, dan satu ruangan isinya dari Indo semua hahaha. Seperti bukan lagi di Bangkok.

Ada tamu hotel dari Jakarta yang nawarin saya Boncabe, si tante ini cerita, dia sengaja membawa Boncabe buat antisipasi makanan di Bangkok kalau ada yang nggak cocok sama lidahnya. Dan beneran dong kalau Boncabe membantu banget saat sarapan ini, minimal nasi goreng hambar tadi ada rasanya.

Pas tahu kondisi begini, kayaknya besok-besok boleh juga bawa beberapa sachet Sambal Boncabe tabur biar praktis buat dibawa traveling.

Boncabe, Travel Hacks Kekinian
Dirumah nggak heran kalau adik saya suka campurin telur goreng sama Boncabe, dasarnya orang rumah yang sebagian besar doyan pedas semua. Jadi kalau masakan kurang greget, ada aja caranya. Dan buat simpenan, memang sering nge-stock Boncabe sachet, biar praktis kalau dimasukkan ke dalam tas.
varian-boncabe


Ternyata, Boncabe dibuat nggak asal juga. Bahan bakunya dipilih dari cabe pilihan terbaik yang diolah dengan teknologi modern berstandar tinggi, makanya produk yang dihasilkan juga berkualitas. Nggak ngadi-ngadi gitu.

Boncabe sambal tabur memang hadir ditengah-tengah kita sebagai teman baru untuk menikmati masakan dan penambah rasa pedas pada makanan yang kita konsumsi. Produk pertama yang diluncurkan yaitu Boncabe level 15 rasa Original dan terus mengembangkan inovasinya seperti kehadiran Boncabe rasa Nori, Boncabe rasa Original level 50 Max End, Boncabe rasa Ikan Roa level 15. Pokoknya bingung pilih kalau banyak level begini tapi antusias buat dicobain.
pilihan-boncabe

aneka-boncabe

boncabe


Dan satu lagi fakta yang saya temui di Boncabe, pedasnya Boncabe nggak asal pedas, karena cabai juga punya nutrisi yang mungkin selama ini nggak banyak diexpose, yaitu mengandung karbohidrat, protein, vitamin, folat, kalsium, fosfor. Nutrisi cabai juga dikenal sebagai sumber vitamin A, B, C dan E. Dan konon katanya, jumlah vitamin C pada cabai jauh lebih tinggi daripada buah jeruk.

Ada yang suka pedas nggak nih teman-teman, pedas seperti apa yang kalian suka?


Comments

  1. Bahahah πŸ˜…πŸ˜… Mba Inun itu kok nasi gorengnya sedih ya.. nggak ada temennya. Cuma telur sama daun bawang. Bahkan kerupuk juga nggak ada ya Mba?? Entah petugas hotel itu belajar masak dimana 🀭.

    Ngomongin Bon Cabe.. jujurz, aku bkan penikmat pedas. Tapi rasa mereka emng enak sih. Cuma ya itu peudaaasss πŸ˜….. tapi mie instan mereka aku lumayan sering beli. Meskipun bumbunya ssering aku pakai setengah 🀣🀣..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk iyaaa nasi gorengnya sesedih itu, asliii
      kalau makan di jawa sama aja disebutnya makan keringan ini wkwkwk. Aku heran apa mungkin petugas hotel yang masak ini, ilmu masaknya baru level dasar ya hahaha, bingung aku sama modelan nasi begini :D


      hehehe jangan dipake semua bumbu mie nya ntar sakit perut, aku aja dibagi dua sama adikku ahahaha, porsinya banyak bener soalnya

      Delete
  2. Nasi gorengnya polos amaaaatπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ pas ke Bangkok aku juga bawa-bawa makanan instan wkwk, dulu bawa bubur instan sama serealπŸ˜‚ in the end tetep makannya makan sereal di resto hotelnya hahahaha, sama makan buah-buahannya plus minta telur rebus, sama makan roti juga deng *banyak amat*. Aku nggak terlalu suka pedes mba Ainun, level toleransi kepedesanku kayaknya mendekati nolπŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha polos amat ini pokoknya nasinya. heran juga aku. Rasanya kagak ada wkwkwk
      aku nggak kepikiran bawa sereal, waktu itu aku pikir apa apa pasti gampang di dapetin di sana, banyak minimart juga
      ternyata di hotel yang ala kadarnya ini, juga nggak banyak persediaannya hahaha

      hehehe kayak sodara aku nih Endah, kalau tau makanan ada cabenya dikittt aja dia nggak mau makan malah

      Delete
  3. Huhuhuhu itu sih nasi putih tabur daun bawang sama telor dadar aja ya? 😭 untung ada tante baik hati menawarkan boncabe jadi sarapannya Mba Ainun nggak sedih-sedih amat lah ya 🀣

    Aku juga sama kayak Mas Bayu dan Endah, bukan penikmat pedas. Bahkan saus sambal itu juga hal terakhir yang aku bawa pas mau kuliah di China. Yang penting itu justru abon, kerupuk dan kecap manis, hauhahaha. Aku juga bukan yang apa-apa harus nambahin sambel, sih. Nggak ada ya gapapa, ada ya paling dikit aja hihi

    Btw, Mba Ainun sama kayak Josh, tiap kali ke tempat makan yang nggak ada menu cocok, nasi goreng adalah menu aman πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Jane taburan nasinya cuman suwiran telor dikit gitu, hemat bener ya hotelnya wkwkwk
      aku sendiri juga nggak terlalu yang fanatik sama pedes, kalau lagi nggak pengen makan sambel, biasanya absen dulu
      kayak beberapa bulan lalu hampir tiap minggu pesen ayam geprek di kantor yang pedesnya minta ampunn, jangankan makan cabenya, makan minyaknya yang dari sambelnya aja udah pedess.
      kalau udah keseringan pedes, besoknya sadar diri nggak bakalan makan pedes lagi


      hahaha nasi goreng udah paling gampang dipesen mbak, dan ini opsi terakhir kalau bingung makan apaan

      Delete
  4. Ibunya mbak Ainun kok mirip sama ibu ku, kalo mau pulang kampung itu nyiapin makanan banyak, katanya buat di jalan. Padahal di jalan juga banyak warung makan ya.πŸ˜„

    Wah aku kadang beli boncabe tapi pakainya sedikit saja, soalnya kalo banyak takut sariawan mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe tipe ibu ibu begitu ya mas Agus, tapi kadang suka ribet sendiri ibuku ini hahahaha
      padahal aku nya santai aja di jalan, beli roti juga udah jadi, males ribet bawaan soalnya :D

      nahh tuhh kalau banyakan cabe bisa sariawan juga mas agus, dulu aku juga gitu, sekarang udah nggak lagi kayaknya

      Delete
  5. Mungkin itu nasi gorengnya emang cuma nasi digoreng mbk, nggak dikasih bumbu😢 untung ada yang baik hati kasih boncabe ya.
    Saya dulu waktu kerja di pabrik kadang suka bawa boncabe juga buat bumbu kalau beli pentol. Rasanya enak loh...
    Cobain deh mbk😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya memang gitu ya mba Astri, nasi putih digoreng aja udah disebut nasi goreng, no bumbu bumbu gitu :D

      makan pentol ditambahi boncabe mbak? aku belom pernah cobain, soalnya pake sambelnya yang biasa tersedia udah cukup pedes soalnya
      mungkin nextime aku ngeracunin adikku buat cobain :D

      Delete
  6. mba ai aku malah jafi kepengen snack bincabe...seriusan aku blom pernah ngrasain hihihi

    aku takjub nasgor di thailand yang di foto asli kayak nasi putih biasa ya...simole banget berartu cara nggorengnya mereun...ah kalau aku udah pasti sangu sambel botolan deh...hihi kayaknya emang lidahku suka rewel kalau ga makan makanan dan bumbu dari negeri sendiri haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ngebayangin mba nita pasti bawa bahan makanan nih kalau ke Thailand hehehe, terus masak masak di hotel, dannn voilaaa makan besar :D
      kayaknya lebih enakan masakannya mba nita dibanding masakan hotel ya hehehe

      cuss mbak kalau nemu di minimart bisa dicobain nih snacknya

      Delete
  7. Belom pernah keluar negeri sih, tapi kayaknya bawa boncabe keluar negeri itu pilihan tepat, dulu sering baca kalau beberapa malah bawa beras dan rice cooker saat tarveling ke Eropa, hahaha.
    Memang ribet kalau cuman masalah cuman makan roti sih, masih bisa tahan, kalau nyari makanan halal susah itu yang sulit hihihi.

    Kalau kami dulunya, lebih sering bepergian bawa perlengkapan perang, bahkan pernah ke Bali sampai kayak orang mau pindahan, bawa popmie, colokan, sampai kompor listrik segala hahaha.
    Waktu itu si kakak kasih 3 minum susu botol soalnya.

    Jadinya lebih irit juga, kami bawa kotak sterofoam yang isinya botol minum yang udah kami bekukan sebelumnya, selama 4 hari di Bali, tuh botol minum masih dingin dong, dan kami lumayan bisa hemat pengeluaran minuman dingin karena udah bawa sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga pernah baca cerita orang orang yang bawa beras ke eropa, niat banget ya. dan memang bisa menghemat juga sebenernya tapi lumayan berat juga kalau bawa beras

      woww mba Rey malah pernah bawa kompor listrik ya
      kalau aku eh temenku deng yang bawa, palingan kompor mini yang biasa dibawa naik gunung itu aja, itupun kalau lagi naik gunung aja atau camping.

      nahh kalau ada niatan mau masak masak, temen temen lebih prefer sewa airbnb atau kayak homestay yang sudah ada dapurnya

      Delete
  8. Aku sebenernya tipe yg emoh banget bawa makanan pas traveling. Justru tujuan utama mau kuliner di negara tujuan hahahaha. Jadi sori aja kalo disuruh bawa rendang, apalagi rice cooker wkwkwkwk.

    Tapiiiii boncabe is my life 🀣. Makanan ga pedes itu, bikin selera makan hilang :D. Jadi kalo udh Nemu makanan yg seharusnya lebih cocok pedes, tinggal tabur boncabe. Kalo saos sambel aku ga doyan mba. Merusak rasa malahan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak bawa rice cooker ya berattt banget itu, tapi ada ya ternyata, aku kira kalau rice cooker nggak bakalan ada yang bawa
      hahaha mba fanny ternyata fans boncabe ya, sama kayak adek aku nih.
      masa tiap masak telur selalu dikasih campuran boncabe, yang makan cuman dia aja itu hahaha

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang