Coffee Shop Homey di Indische 1931 Banyuwangi

nongkrong-banyuwangi


Soal tempat nongkrong atau tempat sekedar buat meet up sama teman di Banyuwangi, nggak perlu bingung. Sekarang makin banyak tempat ngopi baru di Banyuwangi, sampai bingung mau yang mana dulu. Ngomongin nongkrong, kali ini saya mencoba ke coffee shop Indische 1931. Lokasinya memang masuk bin blusukan ke dalam perkampungan, tapi namanya jalan di tengah-tengah perkampungan ya nggak sempit-sempit banget. 

Coffee shop ini berada ditengah-tengah pemukiman warga, nggak heran kalau suasananya memang terkesan homey, karena coffee shop-nya dibangun disebuah rumah yang sudah dimodifikasi sedemikian keceh-nya.

Kalau diamati, tempatnya memang nggak luas banget, mungkin seperti rumah type 45, tapi entah kenapa kalau sudah dipugar menjadi sebuah tempat tongkrongan terlihat lebih luas. Kuncinya adalah penataan ruangan yang tepat. 

Welcome to Indische 1931 Banyuwangi
Dari namanya kayak di Belanda ya, ala-ala Belanda gitu. Saya sendiri heran, kok ya nemu nama unik begini. Justru dari nama yang unik begini, bikin orang jadi penasaran dong ya.
cafe-di-banyuwangi


Tampak depan dari bangunan ini, terlihat menarik dengan dinding berupa full kaca, jadi nampak dari luar juga. Dari pintu masuk, di sebelah kiri disambut dengan meja order plus kasir, jadi pengunjung bisa pesan dulu menu-nya disini. 
coffee-shop-banyuwangi


Ruang pertama yang saya masuki ini merupakan indoor dan hanya terdapat beberapa kursi saja Kalau siang dan pengen ngadem, kayaknya mending pilih indoor karena sudah ada AC.
kuliner-banyuwangi

cafe-hits-banyuwangi


Untuk bagian outdoor terdapat cukup banyak tempat duduk dan sebenarnya nggak terlalu panas juga karena cukup banyak tanaman disini. Waktu saya datang kesana, pengunjungnya hanya saya dan sohib plus beberapa cowok di bagian outdoor. Masih sepi, padahal sudah jam 1 siang, enaknya nggak terlalu banyak orang, jadi bisa puas-puasin foto.
cofee-shop-banyuwangi

cafe-banyuwangi

indische-1931


Icip-icip di Indische 1931 Banyuwangi
Nggak banyak yang saya pesan disini, untuk minumnya saya pesan matcha milky latte. Rekomendasi dari sohib, kalau kesini cobain Chicken Salted Egg. 
cafe-banyuwangi


Untuk rate harga, standar cafรฉ ya, untuk menu minuman rata-rata dari harga 14ribuan dan untuk rate makanan dari harga 20ribuan.
kuliner-banyuwangi


Untuk pengunjung yang membawa kendaraan sendiri nggak perlu repot mencari tempat parkir, karena disebelah cafรฉ sudah disediakan lahan kosong untuk tempat parkir. Biasanya kalau cafรฉ yang berlokasi di pemukiman padat penduduk suka bingung nyari tempat buat parkir, kalau di Indische 1931 ini masih aman.

Next time, kalau saya bingung mau nongkrong dimana, ke Indische 1931 bisa jadi alternatif, soalnya nggak terlalu ramai juga dan maunya lebih lama dari yang kunjungan pertama ini.

Teman-teman kalau ke Banyuwangi, boleh deh disisipin agenda ke Indische 1931. Siapa tahu cocok ya kan.


Indische 1931
Jl. Singosari No. 6 Banyuwangi
IG : @indische1931.bwi

Comments

  1. Namanya belanda banget, itu pakai angka 1931 pula ๐Ÿ˜†

    By the way, harga menunya kinda affordable ya, mba ๐Ÿ˜
    Tempatnya juga terlihat nyaman untuk kongkow sama teman ๐Ÿงก

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya Mba Eno, namanya kok ya lengkap ada embel-embel angkanya. Jarang banget nama cafe ada angka dibelakang namanya

      untuk harga so so alias masih terjangkau juga, standar cafe disini. Di Bali juga segini harganya kan ya
      dannn kongkow sama temen emang paling pas mbak, biar ada yang motoin juga hahaha

      Delete
  2. Indisce 31. Pertama baca judul, memang ada Belandanya ya, Mbak Ainun. Kesannya jadul banget. Ternyata dari fotonya tanpak kekinian. Selamat malam. Salzm akhir pekan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba nama cafenya jadul gitu, awalnya kalau aku nggak ditunjukin foto mungkin aku mengira cafenya "serem", ternyata enggak juga, yang ini malah dikonsep kekinian banget
      selamat berakhir pekan juga mbak

      Delete
  3. I931 itu tahun berdirinya ya mba, atau namanya saja, he-he, dari tempatnya sih eksentrik banget, kece untuk tempat nongkrong bersama temen ๐Ÿ˜™

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sekedar nama tempat aja itu mas Kuanyu. Padahal coffee shopnya baru ada beberapa bulan lalu
      iyaa betul mas, tempatnya cukup asik buat nongkrong sama temen temen disini. memang nggak terlalu luas, tapii asik

      Delete
  4. di Jogja dulu ada beberapa kafe yang pake rumah jaman Belanda.. masuk ke kafenya ya kayak masuk ke rumah gitu, tersekat-sekat.. mungkin karena masuk bangunan cagar budaya, jadi agak sulit diubah layoutnya..

    dari tampilan depan, kayanya homy banget sih.. dan kalo misal dia pake bangunan belanda, waa bisa makin pas sama suasananya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di Jogya lebih banyak lagi model cafe yang homey begini ya mas Zam. mau di daerah mana kayaknya kok pasti ada aja yang unik unik
      yang indische ini memang beneran terasa homey, adem juga. Dan karena bangunan rumah yang dialihfungsikan jadi cafe, terus kalau misal pake bangunan lama yang model Belanda bisa ada serem seremnya ga sih ya hehehe

      Delete
  5. Konsep coffee shop yang bagus banget nih. Ada outdoor juga. Bersih dan rapi penataannya. Minuman 20K an harga standar ala kafe ya. Panampakan chicken salted egg-nya manna mbak AInun? hehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw salted egg nya ga pesen, temen yang pesen dan bilang enak
      iyes mbak untuk outdoor nya areanya lumayan gede juga, bisa nampung banyak tamu
      untuk harga standart cafe ya, kayaknya rata rata harga cafe juga segini

      Delete
  6. Interior cafenya cakep Kak Inun! ๐Ÿ˜๐Ÿ˜ Asli, aku suka banget lihat coffee shop yang model-model seperti ini, bikin betah buat berlama-lama nongki di sana gitu wkwkwk.
    Harga minumannya juga termasuk oke untuk sekelas cafee ๐Ÿ˜
    Wah, ini sih kalau sore pasti bakalan ramai sama orang-orang nongki nih hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. interiornya sederhana ya, kayu kayu aja. Tapi emang dibentuk kayak dudukan kursi yang tinggi, jadi ada beragam model kursi, dan nggak terliat monoton juga

      aku sudah nebak kalau sore kayaknya bakalan rame disana Peri Kecil Lia, untung pas aku kesana masih siang hahaha

      Delete
  7. Salam kenal mbak ainun :)
    Btw, maaf salfok, itu kursinya tinggi banget mbak. Apa naiknya gak susah tuh :P
    Terus, mbak ainun gak jatuh kan turun dari kursi itu ๐Ÿคฃ๐Ÿ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe haii kak Sekar, salam kenal balik
      iya betul kursinya ternyata tinggi hahahaha, ini kayaknya lebih tinggi dari kursi sejenis yang pernah aku duduki, ini aja mau naik kok ya menyusahkan diri sendiri, kalau orangnya tinggi enak ya

      dannn turunya ya gitu, kalau langsung mau loncat juga bisa tapi enggak elegan ya hahaha
      jadi kaki numpang di kursi sebelahnya lagi pas turun

      Delete
  8. Saaayyy, kemarenan itu diriku ke Banyuwangi dong.
    Sayangnya cuman kek trip lewat doang gitu, ampun emang jalan ama orang yang cuman suka jalan doang, diriku cuman sempat ingat postinganmu tentang kafe yang ada kapalnya itu di Pantai Boom ya, kami ke sana, tapi masih pagi dong, belom buka hahaha.

    Terus kita makan di pecel apa gitu namanya, dan kepagian juga wakakakak.
    Mau nginap sebenarnya, biar bisa mutar-mutar di beberapa tempat yang ada di postingan blog ini, tapi kami search penginapan sregnya di Sahid Osing, pas ke sana, kami lost koneksi internet dan tau nggak kita nyasar di hutan, udah mistis aja auranya, trus jadi ingat-ingat cerita mistisnya suku Osing, langsung putar balik, eh ketemu kafe unik gitu, kami mampir mau ngecash HP kan, baterai HP udah mau abis bis, pas masuk kafe baru nyadar, lah kok ternyata kafe tradisional gitu, sementara diriku kurang doyan makanan tradisional Jawa gitu.
    Akhirnya pesan 1 paket makanan aja, 1 jajan.
    Pas paksu makan, saya nyicip, lah kok enak wakakakakaka.

    Ah seru sebenarnya, tapi kami udah terlalu capek, ampun pantatku panas karena jauh amaaattt ternyata Banyuwangi itu wakakakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe terasa jauhnya kalau dari surabaya atau sidoarjo mbak
      bacain kisahnya mba rey kemarin seru emang ya, meskipun setengah hari explorenya. ini beneran flashlight trip :D. alias trip super singkat

      daerah osing yang Kemiren memang terkesan auranya magic gimana gitu, apalagi kalau buat yang belom perna ke sana, memang terasa banget. aku pernah motoran ke arah kemiren yang naik ini, malem malem udah merinding aja hahaha

      Delete
  9. Dari namanya kebelanda-belandaan ya mbak. t4nya menarik. instagramable...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyess mas Adi, namanya unik. aku kira yang punya ada turunan belanda, tapi aku nggak tau yang punya yang mana hahaha
      tempatnya sederhana, tapi buat foto lumayan juga

      Delete
  10. Mba Ainunnn, di Bogor mulai banyak nih coffee shop yang konsepnya kayak gini. Baru aja kemarin ini aku ke sebuah kafe yang persis Indische 1931 ini, area outdoor-nya bebatuan. Looks cozy tempatnya, memang cocok buat nongki bareng teman gitu ya. Dan harga minumannya juga nggak mahal, kopi semuanya di bawah 20k wawwww.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mauuuuuu kesana hahahaha
      tapi kapan ya, pengen balik lagi ke Bogor, terakhir menginjakkan kaki di Bogor waktu SD hahaha
      Bogor banyak bener ya tempat nongki yang cozy gitu, makin rame aja

      hiks mauuu bangett bisa main main kesana

      Delete
  11. lho kok chicken saltednya keri rung kejepret mba ai hehehhe

    aku ngiler ama matcha latte milk...sepertinya enak...
    konsep kafenya nyaman buat duduk duduk sambil laptopan yak...kayaknya betah aku nongkrong di situ cari angin seger hihi..kapan aku bisa terbang ke banyuwangi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha pake pintu kemana sajanya doraemon mba Nit
      Aku ga moto saltedd nya, yang mesen temen wkwkwkwk

      kayaknya kalau mba nita pasti angkrem nih kalau kesini, yang indoor ademm mbak, wenak koyok dirumah gitu :D

      Delete
  12. tempatnya lumayan oke juga, menurutku yang outdoor cocok kok buat foto-foto juga, lebih terlihat seperti di taman karna ada pepohonanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mas Khanif yang area outdoor kayak ditaman kota gitu ya, ada kursi kuri kayunya yang sederhana
      aku liatnya juga gitu, ngebayanin kayak ditaman kota

      Delete
  13. Dari postingan mba Ainun aku jadi punya alasan buat jalan-jalan terus ke Banyuwangi klo mudik ke Situbondo ntar ๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. yessss aku setujuuu banget
      teruss jangan lupa mbak, nanti cerita cerita, oke oke mbak hehehe

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang