Travel Journaling untuk Kesehatan Mental

jurnal


Siapa yang nggak asing dengan nama Claudia Kaunang, traveler dan travel writer. Kalau teman-teman mengikuti perjalanan Trinity pasti tahu dong ya sama Claudia Kaunang, karena mereka ini sahabatan.

Ceritanya, beberapa waktu lalu saya join webinar dari Claudia Kaunang dengan tema menarik yaitu “Travel Journal for Mental Health”.

Tidak semua orang bisa menulis cerita perjalanan (Travel Writing) tapi semua orang pasti bisa menulis catatan perjalanan (Travel Journaling)

Perbedaan Travel Writing dan Travel Journaling
Selama ini saya mengira kalau travel writing dan travel journaling adalah hal yang sama, sama-sama bercerita.  Tapi menurut Mbak Claudia Kaunang, dua istilah ini tentu saja berbeda.

Kalau travel writing, artinya semua tulisan tentang perjalanan, cerita maupun panduan yang ditulis untuk diri sendiri dan orang lain. Diterbitkan dalam bentuk cetak atau digital dan tujuannya memberikan informasi, inspirasi dan solusi buat orang lain.

Sedangkan travel journaling adalah semua tulisan pribadi yang dilakukan ketika traveling. Di bandara, stasiun, cafe dan tempat lain yang kita kunjungi dengan tujuan utamanya untuk pengembangan diri sendiri.

3 Jenis Travel Journaling
Untuk membuat travel journalling nggak melulu soal nulis dan nulis aja. Jadi ada 3 jenis gimana membuat sebuah travel journaling.

Tulisan
Cara pertama yang bisa dilakukan untuk membuat jurnal adalah melalui sebuah karya tulisan. Mau itu cerita panjang, cerita pendek, pesan singkat, kutipan inspirasi, pokoknya medianya melalui tulisan. 

Gambar
Gambar disini ada banyak juga macamnya, entah itu berupa urban sketching, mindmap, diagram atau simbol. Pokoknya yang mewakili pemikiran kita saat membuat jurnal.

Misalkan nih, pas kita bepergian naik kereta, karena kita suka bikin sketsa, membuat jurnalnya ya melalui coretan sketsa situasi di dalam gerbong misalnya. 
manfaat jurnal


Foto
Membuat travel journalling dalam bentuk foto juga beragam, misalnya berupa photo book, scrapbook, photo essay atau photo walk.

Dulu tuh, saya demen liatin orang-orang yang suka bikin scrapbook, lucu-lucu, kreatif semua. Dan ngeliat toko yang ngejual pernak-pernik scrapbook, barangnya kenapa gemes-gemes.

Manfaat Travel Journaling untuk Kesehatan Mental
Bikin jurnal juga ada manfaatnya, seperti :

  • Melatih rasa syukur atas pejalanan
Selama ini saya nggak pernah membuat cerita perjalanan melalui sebuah jurnal, palingan juga ke dalam bentuk diary online atau blog. Ketika di lokasi tujuan, dalam hati saya juga mengakui kalau saya bener-bener mengucap syukur atas pemandangan cantik di depan mata. Apalagi pas pertama kali ke Kepulauan Komodo, dreams come true yang nggak nyangka bisa kesana plus overland Pulau Floresnya juga.

  • Mengurangi overthinking
Membuat travel journalling otomatis membuat kita untuk fokus akan satu hal itu. Waktu kita lagi asyik-asyiknya menghias jurnal misalnya, pikiran kita akan “kebentuk” ke arah gimana supaya hiasan jurnal ini bagus nggak mencar kemana-mana.

  • Menyeimbangkan mood atau emosi
Pas lagi galau-galaunya, emosi kadang naik kadang turun, nggak ada salahnya buat bikin jurnal. Biar pikiran kembali rileks gitu. Bisa dibilang seperti self healing juga dengan membuat jurnal ini.

  • Memperbaiki ingatan atau memori
Mau nggak mau ketika membuat jurnal, kita akan dibawa kembali ke memori lama. Misalnya ketika melakukan perjalanan 5 tahun lalu dan nemui kejadian yang inspiratif di jalan, kemudian kita berusaha mengingat kembali kejadian-kejadian lama itu. Dan kedepannya gimana kalau kejadian serupa terjadi lagi dan butuh persiapan apa, jadi bisa di antisipasi jauh hari. 

Dan beberapa minggu terakhir ini, kerjaan saya “nambah satu”, yaitu bikin travel jurnal hahaha. Entah kenapa pas bikin travel jurnal, kok ya lancar aja mikir dan nulisnya. Memang harusnya nge-jurnal nggak perlu dipikir yang terlalu berat ya, mengalir aja. 
jurnal travel


Dari dulu emang lagi pengen beli printilan jurnal dan akhirnya keturutan juga, biar travel journalling saya ada manis-manisnya.

Ada yang biasa nge-jurnal nggak nih teman-teman?

Comments

  1. Kayaknya aku udah ngelakuin dua-duanya nih mba Ainun hahaha. Travel writing di blog, travel journaling di buku. Baru tau kalau istilahnya adalah travel journaling. Btw Pulau Komodo adalah destinasi impianku yang sampai saat ini belum kesampaian juga. Mba Ainun udah pernah ke sana ya, keren😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh keren mbak Endah, udah pernah ngelakuin dua-duanya ya, aku sukak liat desain kayak scrapbook yang keceh-keceh itu mbak. jadi pengen kreatif kayak gitu, tapi ga kreatif juga hahaha

      Delete
  2. Mba Ainun rajin bangets, daebaaak, cakep jurnalnya 😍

    Saya biasa travel journal pakai foto mba, huehehe, jarang menulis sih apalagi pas lagi jalan-jalan. Eh tapi kalau menulis blog pernah, jadi saat jalan-jalan terus malamnya menulis gitu, mba 🀣 By the way, mba Ainun lagi suka kumpul sticker, ya? πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha lagi belajar juga sebenernya bikin jurnal mbak, ga cakep-cakep juga ini mbak

      iya nih mba eno aku suka liat stiker yang lucu-lucu, jadi pengen aku beli semuanyaaa, tapi kalau ga dipake berasa sia-sia nantinya

      Delete
  3. Jurnalku malah mostly tentang pekerjaan.. ahha. Selama hari itu ada apa aja. Ada curhatan apa aja. Aku tulis disitu mba. Sebagai pengingat aja kalau pernah begini, pernah ada momen begitu. Kurang kerjaan ya aku. Kaya nggak ada topik lain yg lebih menarik..

    Btw itu stickernya cakep mba..saya suka.. wkwk 😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh kak Bayu lebih rajin dari aku, jadi inget nih berarti kayak diary ya, zaman aku sekolah dulu bikin diary kayak gitu juga, nahh pas udah SMA udah nggak lagi

      Delete
  4. Entah setelah membaca artikel ini, saya jadi bingung, sebenarnya yg saya lakukan dalam mendokumentasikan pengalaman perjalanan lebih bisa disebut travel writing atau travel journaling ya? hehehe, karena semua yg saya tulis adalah pengalaman pribadi yang saya muat pada blog. Syukur-syukur bisa menginspirasi orang lain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku awalnya juga bingung mbak, karena selama ini aku menganggapnya travel writing dan yang penting bisa menginspirasi banyak orang ya mbak

      Delete
  5. Saya pertama membuat blog untuk menulis catatan perjalanan. Buat dikenang aja. Dan setuju sama mba Ainun. Untuk mensyukurinya. Melihat keindahan alam di Jawa Tengah, megahnya perkotaan di Jakarta, indahnya tata kota di Bandung, dan sebagainya. Sayang kalau tidak dikenang. Heheehe. Jadi, besok2 masih bisa dibaca dan dikenang perjalanannya eaakkk πŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh dulu bikin di buku jurnal atau diary yang baca hanya kita sendiri, karena sekarang ada internet dan blog, jadi bisa sharing juga ke orang lain dan banyak yang baca, enaknya itu ya kalau online

      Delete
  6. Wah, aku baru tentang perbedaan travel journaling dan travel writing. Aku pikir keduanya sama-sama disebut travel writing. Aku tuh kadang pengen bisa bikin sketsa, tapi karena sampai saat ini selalu lebih mudah menulis, aku seringnya ya menulis apa yang aku lihat.

    Thanks for this post. Menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak aku kalau dikasih pilihan sketsa atau nulis tetep milihnya nulis, karena aku ga jago bikin sketsa

      Delete
  7. Sudah ada rencana buat main travel journal mbak ainun. Kalau nulis ketika perjalanan jarang sih. Paling nulis di caption ig aja. Posting foto, sekaligus dengan ceritanya...hehhehee

    Lihat orang-orang main journal itu seru. Kadang jadi pengen ikutan baca journalnya..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mas Vai, aku kalau liat orang lain bikin jurnal pasti seneng liatnya, dan dalam hati cuman bisa "pengennn kayak gitu", tapi herannya ga bisa sebagus mereka hahaha

      Delete
  8. biasanya aku cuma ngasih tulisan di bekas tiket
    buat pengingat kalau mau ditulis di blog
    tapi engga sampai bikin jurnal kayak gini si
    memang bisa bikin mood naik nih
    bisa dicoba nih mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga masih suka simpen tiket-tiket mas Ikrom, tiket tertentu tapi.
      kadang habis dari jatimpark tiketnya aku simpen dulu,maksudnya ntar mau dibikin cerita diblog, kalau udah ya biasanya aku buang hahaha
      tapi sampe sekarang aku masih simpen tiket yang wisata thailand, sayang mau dibuang hahaha

      Delete
  9. Yaampuuun... unyu banget travel journal mba Ainun :3

    Aku dulu pernah nyobain bikin di buku juga. Tapi isinya lebih ke potongan tiket masuk tempat wisata sama brosur/leaflet tempat wisata tsb. Cuma bertahan beberapa saat, karena habis itu kok ya journalnya jadi tebel banget sama brosur wkwkwk
    *alesan aja, padahal mager XD*

    Btw, kalau pas lagi ga bisa traveling kayak sekarang ini, baca travel journal ga bikin jadi tambah 'nelangsa' mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lagi belajar juga ini nempel nempel sticker mbak, soalnya unyuu semua hahaha
      nahh betul kata mba Hicha, kalau buka jurnal lama soal cerita traveling sekarang, bawaannya nyesek karena kapann bisa jalan lagi, gitu aja pemikirannya pokoknya

      Delete
  10. Aku jarang traveling mbak jadinya tidak bikin jurnal, pengin sih tapi sepertinya tidak bisa. Tapi kalo rekreasi kadang foto foto buat kenang-kenangan pernah kesitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya rekreasi sama aja mas Agus, cerita di lokasi wisata juga bisa dijadiin jurnal

      Delete
  11. Astagaaa, membaca banyak kegiatan teman-teman tuh kadang merasa malu sendiri ama diri ini, kayaknya kok cuman saya ya yang udahlah malas nulis, malas baca pulak, hahahaha.

    Saya nggak banget deh nulis journal kayak gitu, tauk deh, saya tuh jiwa seninya ancur bener, ngeliat tulisan sendiri, yang mirip cacing meliuk-liuk, udah malas banget dah bikin journal, itu kali yang bikin saya rajin nulis blog, saya pengennya semua kesimpan di blog aja, nggak capek nulis sambil tempal tempel hahaha.

    Ah sudahlah, si Rey memang kagak kerenn.
    Eh tapi, kalau kerja, saya tuh ke mana-mana bawa buku dong, dan coba tebak buku saya gimana?
    Buku murahan yang biasa buat nulis gitu, ga rela saya bawa buku kece buat tulisan saya yang aduhai, tapi se aduhai tulisan saya, sampai sekarang buku-buku itu masih ada loh, isinya... nope klien, data proyek daaann segala macamnya hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oohh kayak notes kecil ya mbak rey, dulu aku suka bawa juga, tapi buat nyatet pengeluaran wkwkwkwk
      kayak buku notes waktu pramuka SD dulu, tipis nggak ada estetiknya
      sekarang banyak model notes dan scrapbook juga, lucu-lucu


      bener juga kalau bikin jurnal kan capek, mending di blog tinggal ketik ketik juga ya. ada beberapa orang yang bikin jurnal semacam healing juga

      Delete
  12. jadi travel blogger memang asik ya mba, bisa jalan-jalan sekaligus dapat uang, mantaplah pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe kalau diseriusin sebenernya bisa mas kuanyu

      Delete
  13. aku blm terbiasa ngejurnal dengan printilan gini mbak Ainun, paling sekadar to do list dan evaluasi target di buku catatan biasa. hihi
    sepertinya lucu dan bisa bikin makin semangat nih kalau ngejurnal pakai printilan gitu, yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga tahap coba-coba ini mbak, tapi masih belum sebagus mereka yang biasa bikin jurnal
      ngeliat orang lain bikin jurnal kok kayaknya seruuuu

      Delete
  14. Setuju banget nih apa yang ditulis di artikel ini, terutama sebagai salah satu cara mengurangi overthingking, dan kalau ditanya kenapa nulis mungkin ada sedikit alasan kalau aku tuh orangnya pelupa, jadi semua yang menurutku cukup penting untuk aku dan orang lain yaudah aku tulis aja di blog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga kata mbak Siti, jurnal juga sebagai pengingat ya mbak, dan sekarang sudah banyak media untuk nulis juga, termasuk ngeblog

      Delete
  15. Mbaaa Ainuunnn, apa kabar? uda lama tidak mampir kemari.

    Kamu rajin amat mbaa bikinnya dan cakeepp bangeet. Aku ga pernah bikin travel journal kaya begitu. Sepertinya mengasyikan dan bisa jadi terapi kalau lagi mumet. Cuma mungkin aku ga sabar untuk desain ini dan itu karena emang anaknya ga bisa desain. Jadi selama ini media nya hanya dari blog karena ketika menuliskan ulang serasa flashback ke moment tersebut hhhee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kabar baik mbak dan baru bales padahal buka blog tiap hari hahahaha
      ini mah nggak rajin mbak, sempet bolong juga beberapa hari, kayak sekarang ini bolong juga ngejurnalnya
      tergantung mood juga ini hahahaha

      bener mbak nulis diblog juga bisa bikin kita jadi flashback ke momen momen lama ya

      Delete
  16. Kalo jurnalnya model begitu, rasanya aku ga bakal konsisten mba, wkwkwkwkwk, udah cukuplah ditulis dalam blog aja :D. Sbnrnya tiap kali traveling aku selalu bawa jurnal. Dan aku tulis memang urutan perjalanan saat itu. tapi hanya dlm bntuk poin2, dan ga rapi juga. Tulisan ceker ayam tp yg penting akunya bisa baca. Dan itu semua ntr aku pindahin ke blog. Makanya kalo jurnalnya sampe dihias2, kayaknya ga bisa hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaa mbak sebenernya aku juga ga telaten kalau urusan begini, tapi liat orang lain kok ya sabar banget gitu ngelakuinnya hahaha
      penasaran dan cobain sendiri akhirnya
      nahh aku kalau traveling dulu bawa catatan kecil juga mbak, maksudnya waktu itu untuk nyatet harga-harga gitu, biar ntar kalau nulis diblog ga lupa

      Delete
  17. Mbakkk.. blognya lucuuu bangett. Suka deh lihatnya. :)
    Aku baru tahu ini bedanya travel writing dan travel journaling. Biasanya kalau traveling aku suka nulis status dan upload foto secara langsung malahan, jarang banget nulis di buku. Nulis di buku itu untuk hal lain, kayak impian dan cita-cita yang belum terwujud, sih.
    Makasih infonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kiyut ya mbak tampilan blognya
      aku sendiri juga baru tau waktu ikutan webinar sama mbak claudia
      selama ini menganggap dua hal itu sama aja mbak

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang