Postcrossing Series : Drama Kartupos

Artikel ini adalah seri kedua dari cerita lanjutan event postcrossing kemarin.

Jadi ketika saya memutuskan untuk ikutan meramaikan gelaran postcrossing ke teman-teman blogger, pengennya mau kirim kartupos dengan tema yang nggak biasa. Tema nggak biasa yang dimaksud adalah kartupos dengan desain sendiri. Untung Lia dan mas Vay memberikan waktu sebulan, coba kalau nggak sebulan, nggak keburu kayaknya  ๐Ÿคฃ

Hari-hari berlalu ternyata belum sempat juga dikerjakan lantaran sok sibuknya sama kerjaan dan ini itu. Awalnya, ke-17 teman partisipan ini mau saya kirimi kartupos dari koleksi saya yang dibeli ketika traveling, seperti koleksi dari Universal Singapore, Vietnam atau koleksi yang saya beli dari penginapan Pak Blasius Monta di Waerebo Flores. Ketika diitung-itung jumlahnya, lah kok kurang hahaha.

Pokoknya, waktu itu maunya kirim kartupos dengan satu tema, karena demen traveling, maunya gambarnya mengenai tempat wisata gitu, tapi bingung juga tempat yang kayak gimana yang dimau. Mohon maaf anaknya sok perfeksionis wkwkwk.
kartupos


Nah, karena traveling nggak afdol kalau nggak kulineran, jadi kepikiran juga untuk mengirimkan kartupos dengan tema makanan saja. Sekarang, nambah lagi PR nya, mau bikin dengan desain sendiri atau mau beli. Lama banget mikirnya soal ini.

Dan nggak terasa waktu sudah berjalan hampir 2 minggu dan saya belum memutuskan desain kartuposnya. Sampai akhirnya, saya putuskan untuk cari melalui online saja tapi tentunya dengan gambar-gambar dan desain yang nggak biasa. 

Kirim-kirim Kartupos
Setelah kiriman kartupos datang, nggak langsung hari itu juga saya kerjakan untuk menulis 17 kartupos. Kartupos kosongan itu masih saya biarkan begitu saja sampai beberapa hari. Karena sudah hampir mepet banget sama deadline, satu dua kartupos dicicil dulu pelan-pelan dan bingungnya lagi mau nulis apaan kalau space di kartuposnya kecillll banget hahaha.

Dan waktu mbak Eno cerita kalau tulisannya mengenai hal-hal yang dialami hari itu, ya sudah saya ikutan juga plus ditambah cerita-cerita nggak jelas tapi yang seru-seru saja.
pengiriman perangko


Kelar urusan menulis 17 kartupos selesai, saatnya mencari waktu yang tepat untuk ke kantor pos. Urusan kantor pos ternyata bukan urusan mudah juga. 

Hari pertama ke kantor pos sepulang kantor, pegawai dibagian front office-nya bilang kalau stok perangkonya nggak ada dan disuruh balik lagi besok pagi, karena yang pegang stok perangko adalah bagian kasirnya.

Nggak sempat besok paginya, akhirnya hari Minggu siang balik lagi ke kantor pos. Sampai kantor pos, ehhh sudah tutup gara-gara datangnya terlalu siang jam 1 lebih hahaha.

Besok malamnya sepulang kantor lagi, mampir ke kantor pos dan hanya menemukan beberapa perangko saja, jadi hanya kirim 2 sampai 3 kartupos saja saat itu. 
kantor pos indonesia


Dan lagi-lagi disuruh balik ke kantor pos besok paginya. Besok paginya, setelah absen kantor, terpaksa langsung cabut tanpa pamitan sama orang kantor buat belain ketemu sama bagian kasirnya.

Dan jam 8.30 pagi itu, saya langsung nemuin bagian loket atau front office-nya dan hanya menemukan beberapa perangko lagi. Dan akhirnya hanya bisa kirim mungkin sekitar 6-7 kartupos saja. 

Yang bikin senewen nih, saya sampai berpikir 

“Enak banget ya pegawai kantor pos jam segini belum datang, memangnya jam kerjanya suka-suka ya”

Nggak habis pikir, pas ditanya kemana kasirnya, dibilang belum datang. Dan disuruh balik lagi siang ketika jam istirahat kantor.

Sudah pasti kalau pas jam istirahat malah susah ditemuin, iya nggak.

Besok-besoknya, mampir lagi ke kantor pos entah sepulang kantor atau ketika pas weekend dan tentu saja nggak semudah itu mendapatkan perangko.

Sampai hampir akhir bulan, masih ada kurang lebih 3 kartupos yang belum saya kirimkan. Mepet banget kan ๐Ÿคฃ

Dimana saat itu, saya masih ada urusan keluar kota di Malang dan Blitar dan malah kepikiran mau kirim saja kartupos itu dari kantor pos Malang dan ternyata juga nggak keburu.

Besoknya lagi pas sudah tiba di Jember, mencoba balik lagi ke kantor pos dan untungnya perangko yang disimpan mbak front office-nya masih mencukupi untuk mengirim kartupos sisanya.

Akhirnya semua kartupos sudah terkirim meskipun harus dibagi menjadi 3 part pengiriman. Dan senangnya waktu teman-teman menginfokan kalau kartupos saya mendarat dengan sempurna.

Sampai tulisan ini terbit, belum ada satu kartupos pun yang saya terima. Pengennya kayak mbak Fanny gitu, terima kartupos langsung semuanya hahaha.

Gimana teman-teman yang kemarin terima kartupos dengan isi curhatan saya, nggak sampai mual-mual kan ya?

Baidewei, project postcrossing ini memang seru, jadi teringat keseruan waktu saya kecil dulu yang nggak asing sama kirim-kirim kartupos ke majalah, ke artis-artis cilik waktu itu, ke sahabat pena juga.

Apalagi keberadaan perangko saat ini sepertinya sudah agak dilupakan juga sama anak-anak generasi gaul sekarang. Tahunya mereka ke kantor pos buat mengirim paket atau surat lamaran kerja saja mungkin.

Jadi, kapan teman-teman terakhir kirim surat dengan perangko?





Comments

  1. walah.. segitunya perjuangan cari prangko.. ��

    di Jember apakah cuma ada satu kantor pos? atau kepikir ngga beli prangko secara online? ��

    anyway, aku juga belum nerima satu pun.. bisa dimaklum, sih.. tapi lebih berharap kartu pos ku sampe, malah.. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe seru seru sedap

      untuk daerah jember Kota, selain kantor pos pusat, ada deket rumahku juga mas Zam. Tapi waktu itu memang nggak nyoba buat nyari disana, takut kartuposnya ntar ngendap lama di kantor pos kecil itu

      hahaha kita team santuy santuy club yak, tau tau nyampe langsung 17 aja pokoknya. aminnn :D

      Delete
  2. Sudah lumayan lama terakhir kirim kartupos pakai perangko. Sekitar tiga tahun yang lalu. Dulu masih aktif-aktifnya main Postcrossing. Terus, bosan. Aku anaknya memang hangat-hangat tahi ayam. Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha tergantung mood hati pokoknya ya mbak
      tapi seru juga ya
      malahan tiga tahun lalu, aku ga kepikiran buat main postcrossing, karena aku pikir udah ga ada yang mainan begituan lagi

      Delete
  3. Iya ampun, udah lama bangeeettt kagak pernah berkunjung lagi ke kantor post tercinta๐Ÿ˜…

    Seru iyaaa project postcrossing..

    Jadi ingat dulu pas lagi musim ngirim2 kartu post๐Ÿ˜Š Di Jkt skrg agak susah nyari kantor post terdekat. Kalopun ada, sepi banget...
    yg terlihat hanya dua/tiga orang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang kebanyakan orang beralih ke expedisi yang lain soalnya udah bermunculan banyak pilihan expedisi
      dan titik lokasi juga bertebaran dimana-mana, kalau kantor pos biasanya 1 kecamatan atau 1 kelurahan ada 1 kantor pos

      Delete
  4. Zaman masih sekolah, belum kena internet, saya suka banget kirim-kirim kartu pos. Setelah bertahun-tahun berhenti, pernah nyobain lagi. Tetap suka banget saat terima kartu pos balasan. Tetapi, sekarang kendalanya tuh saya males ke kantor posnya. Padahal pengen kayak dulu lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, dulu waktu aku SD atau SMP kayaknya termasuk sering dateng ke kantor pos, buat kirim kirim kartupos atau surat buat sahabat pena
      terus SMA udah jarang, kuliah masih cukup aktif ke kantor pos juga mbak
      teruss pas kerja biasanya waktu awal awal dulu kirim surat lamaran

      mungkin jarak kantor pos dari rumah jauh ya mbak? apalagi jakarta juga padat sekali kendaraannya

      Delete
  5. Perjuangan banget buat dapetin prangkonya, Kak Inun ๐Ÿ˜‚. Mungkin karena kantor pos sepi makanya pegawainya juga santai datengnya ๐Ÿ˜‚
    Aku juga belum dapat kartupos lagi dari teman-teman, baru dari Kak Rivai aja hikss. Aku udah kepengin banget lihat isi tulisan teman-teman, tapi udah dititik pasrah juga kalau pada akhirnya nggak nerima apa-apa ๐Ÿ˜‚ yang penting suratku bisa sampai di teman-teman deh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Lia perjuangan yang seru hehehe
      padahal kalau di kantor pos pusat termasuk rame banget, masih banyak yang kirim paket lewat kantor pos.
      mungkin jarang orang yang pake perangko gitu ya, jadi dipikirnya nggak bakalan juga tiap hari ada yang nyari perangko

      aku sampe sekarang belum terima kartupos, belum sempet dateng ke kantor pos buat nanyain

      Delete
  6. Wuwuwuwuw dirimu keren banget, aku sudah berhenti bermain post card gini wkwkwkw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe ikutan project si Lia ini dan kok ya memang momennya lagi kangen saat saat dulu berkirim pake perangko

      Delete
  7. Buset kak Ainun. Perjuangan banget ya buat kirim kartu posnya!!! Itu gmn kantor pos bisa maju coba kalo pegawenya begitu ya. Masuk seenaknya ๐Ÿ™ƒ Padahal kak Ainun uda sampe bela2in gitu ke sana tapi pulang dgn tangan kosong. Aku pun akan senewen kalo jadi kakak. Huhu

    Wah terakhir kali aku kirim surat pake perangko kayanya SD deh hahaha uda lama bangettttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku terakhir kirim pake perangko kayaknya waktu kuliah, itu karena kirim jawaban kuis dari majalah pake kartupos mbak hahaha

      iya mbak Frisca waktu aku ke kantor pos bolak balik kok ya mesti pegawai yang pegang stok perangko selalu nggak ada, kan kalau konsumen kayak aku capek juga ya kalau mau beli beli tapi barangnya nggak ada

      Delete
  8. Perangkonya langka banget yee Mba.. hehhe ����

    Btw, kartu POS mba itu yg bentuknya out of the box banget dari yg lain.. kita kan kebanyakan pke model kotak.. ehh Punya Mba Ainun bulet sndiri.. heheh. Makanan kesukaan saya pula gambarnya. Mie Ayam.. ��

    Tapi bner banget mba.. No Offense yah. Di kantor pos daerahku juga.. masa hampir jam 2 siang petugasnya belum ready.. kesel banget.. Satpam sama Front Officenya malah gercepan satpamnya.. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak Bay, akhirnya sekarang ini ngerasain susahnya beli perangko, kalau dulu mah gampanggg banget, stok melimpah

      hehehe kebetulan nemu yang unik dan memang pengen ngasih yang unik, ehh nemu aja, terusss edisi makanan pula ya hahaha

      nahh tuhh ternyata kok ya podo ae toh kantor pos di tempat kak bayu sama daerahku, satpamnya lebih gercep dan selalu stand by hahaha, kalau ga stand by bukan security ya namanya

      Delete
  9. Hahaha ...seru loh baca rentetan drama acara postcrossingnya kak Ainun .., bikin ikutan gemas.

    Unik bentuk bulat postcardnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikutan kesel gemes gregeten ya kak Hima hahaha
      kebetulan juga nemu yang unik model kartuposnya, langsung hajarr aja kak

      Delete
  10. Minggu lalu baru kirim poatcard untuk keponakan. Sepertinya mereka bakal suka ๐Ÿ˜„

    Penuh perjuangan banget yaa mbak. Sampai kehabisan perangko. Antar laku dan emang lama ga punya stok perangko ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Aku jga sangat seneng bisa berkirim postcard lagi. Berasa mendapatkan semangat lagi dari kegiatan ini..hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeayyy ponakan mas Vay udah dikenalin sama kirim kiriman postcard ya, seru tuh mas Vay

      hiks iya mas Vay, perjuangan buat beli perangko juga, tapi dari kejadian ini aku jadi tau gimana kinerja kantor pos dan ada ceritanya juga, dibikin seru aja

      nah kan pas kita saling tukar cerita pengalaman kirim kartu pos ini, jadi tau pengalaman temen temen yang lain ya, lucu lucu ada juga yang bikin kesel hahaha

      Delete
  11. Justru sekarang nyari perangko udah kaya nyari emas katanya...๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Kalau saya terakhir kirim surat pakai perangko ke si Anu sewaktu masih SMP ...Udah lama banget.๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyari emas? gampang dong. bukannya emas banyak banget kan ya di toko emas :D

      waduhhh Anu yang mana ini kang? banyak si Anu nya, jadi kan aku bingung hahaha

      Delete
  12. Waduh, pertanyaan terakhirnya agak menohoq yaa mbak Inun๐Ÿคฃ Soalnya seumur hidup kayaknya aku belum pernah sama sekali kirim surat apapun itu pake perangko, ya kecuali dokumen penting sama paket๐Ÿ˜‚ Makanya baca cerita postcrossing ini kok ya kelihatannya rame dan berkesan sekali๐Ÿ˜ Melakukan sesuatu yang bisa dibilang udah mulai ditinggalkan perlahan oleh orang-orang, kayak lagi time travel ke masa lalu๐Ÿ˜†

    By the way, mbak Inuun, nanti bikin postingan baru juga donggg kalau semua kartu posnya udah diterima. Penasaran nih ingin dengar juga ceritanyaa, soalnya aku nggak ikutan๐Ÿ˜‚ Wkwkwk, si Awl malah nyusahin yaa udah tau mbak Inun sibuk juga๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas zaman nya Awl udah lagi rame kirim dokumen atau paket pake expedisi yang makin menjamur, soalnya pake perangko juga agak lama kalau buat kirim dokumen sekarang ini Awl
      nahh betul tuh aku berasa kayak dibawa ke masa masa waktu zamannya masih hits banget yang namanya perangko dan jadi mengenang lagi keseruan nempel nempel perangko gitu hahaha

      iyess Awl nanti kalau aku udah terima kartupos dari temen temen, aku buat post nya lagi. sampe sekarang belum ada yang datang. Mungkin ngendon di kantor pos sini, tapi ga dianter-anter

      Delete
  13. ahh mbakk Ainun, aku pengen ikutan postcrossing dehh, kayaknya bisa buat refresing dan melepas penat di pikiran. duh sayangnya kelewatan nih, padahal mau dapat kartu pos unik2 macam martabak manis, wkwkwk
    di sini udah jarang banget nemuin prangko deh, bahkan aku sampai lupa kapan terakhir mengirim dan menerima surat yg berperangko gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mau martabak manis apa mie ayam, hayooo

      nahh kan di Banjarnegara udah jarang nemuin kirim kirim pake perangko ya mbak? sepertinya semuanya terbiasa menggunakan jasa expedisi macam JNE gitu

      Delete
  14. Suami dan anakku juga koleksi perangko. Paas kemariiin banget iseng buka lemari eeeh banyak rayap dan ada yang termakan perangko2nya. Ini jadi PR berbenah lagi dan lagi hiks sedih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. album filateli-ku lupa dimana mba. padahal dulu koleksinya dari SD, tiap nemu amplopan yang ada perangko yang belum aku punya, suka aku ambilin gitu
      jadi kangen album filateliku hahaha

      Delete
  15. Mba Ainun padahal kartuposnya lucu-lucu doong dari bentuk sama ilustrasinya hiiiks tapi sedihnya belum dapet aku juga Mba :((

    Btw baca cerita Mba Ainun sama kantor pos bener-bener bikin gemes yaaa geregetan banget lah, kantor pos di Indonesia tuh kayak yang terlalu nyantai banget yaa :(( Stok perangko yang kurang lah, petugas yang ga tanggap lah hadeeehh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku heran nih mbak jangan jangan bener kata mas rudi kalau kartuposnya ketahan di kantor pos.
      nahhh tadi pas ke kantor pos CS nya udah pulang, kayaknya perlu aku tanyakan juga. masa ngirim paketan datang, tapi kartu pos enggak, aneh
      apa mentang mentang pake perangko yak hahaha

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang