Kisah Teh Tarik

 
teh tarik


Pilihan menu makanan paling gampang dan nggak pakai mikir lama adalah pergi ke restoran India atau Melayu. Seperti saat saya ke Singapore pada zaman bahula #saking lamanya.

Sampai hari terakhir di Singapore, saya sudah well noted kalau saya sudah klik sama Zam Zam Restaurant, nggak begitu besar spacenya tapi nagihi. Nagih atau karena saya yang kurang explore tempat makan lainnya juga sebenarnya.

Jadi biasanya ketika saya malas kulineran dan capek mikir mau makan apa, ujung-ujungnya masuk ke resto India dan lagi-lagi nasi Briyani jadi pilihan plus segelas es teh tarik. Apalagi kalau menikmati es teh tarik sehabis jalan kaki panas-panas, suegerrr.
teh tarik

Pas cobain es teh tarik di Zam Zam Restoran ini, malamnya saya mampir lagi ke resto ini cuma buat membungkus satu kantong plastik buat dibawa ke penginapan. Enakkk soalnya hahaha

Sepertinya dalam sekian hari di Singapore, rekor paling banyak menikmati teh tarik sebanyak 2 kali saja.
***
Lain cerita waktu ke Malaysia.  Ketika berada di kawasan Batu Caves, lagi-lagi saya masuk ke sebuah restoran India untuk santap siang dan minumannya nggak jauh-jauh dari es teh tarik.

Pulang dari Batu Cave, muter-muter Kuala Lumpur dan janjian sama host CS di sebuah tempat makan yang nggak jauh dari Merdeka Square dan menu minuman yang dipesan lagi-lagi es teh tarik. Kesimpulannya dalam sehari saya minum teh tarik bisa lebih dari 4 kali.

Ini rekor paling banyak minum teh tarik selama ini.

Saking demennya konsumsi teh tarik, sempet mampir supermarket disana untuk mencari brand-brand teh tarik kemasan sachet yang ada buat dibawa pulang ke Indo. Dan menurut lidah saya enak.

Sampai sekarang ini, saya hanya explore brand teh tarik yang ada di minimarket Indomaret atau Alfamart, tentu saja brandnya itu itu saja. Sampai teman menginfo kalau ada brand teh tarik baru dan menurutnya enak, maka dia akan merekomendasikan ke saya buat ikutan cobain juga.

Jadi saya belum menemukan brand favorit teh tarik buatan negara sendiri yang benar-benar pas di lidah saya atau karena saking banyaknya brand juga sampai bingung mana yang uenak 🀣

Sebenarnya saya sendiri bukan pecinta banget sama teh tarik tapi hanya sekedar suka saja. Lahh gimana toh.

Kadang nih kalau di kantor, pas lagi pengen berkreasi sendiri, tinggal campurin teh celup biasa plus dicampur susu. Sudah gitu saja, soal rasa ya so so, namanya juga resep sesuka hati hahaha.

Teman-teman ada yang suka teh tarik nggak nih?
 
 
 
 
 
 
 

Comments

  1. dulu suka teh tarik, sekarang rasanya maniiiis...hehehe

    Tulisan menarik dan informatif.... thank you for sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe awal awal nyobain minum teh tarik kayak aneh gimana, ehh tapi enakk, dan sukak pas nemu yang enak
      sekarang mengurangi yang manis manis ya mas Tanza

      Delete
  2. Saya bahkan tidak tahu teh tarik seperti mbak Ainun, kalo teh tubruk atau ceh celup mah sering.

    Pernah baca juga sih tentang teh tarik, kalo ngga salah di blognya mbak Eno kali ya?

    Ternyata mbak Ainun pernah ke Singapura dan Malaysia ya pada jaman baheula, itu zaman kompeni apa zaman kerajaan Singasari mbak kesananya? πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha zaman Pangeran Diponegoro waktu lagi sibuk perang, aku ke singapur mas Agus :D
      Iya mas Agus, di blognya mba Eno waktu itu ngomongin teh tarik juga
      teh tubruk ini yang mana ya, aku kok belum pernah coba rasanya
      apa rasanya ditubruk sama teh ya ehmmmmm

      Delete
  3. Kalau teh celup campur susu jadinya kayak milk tea yang dijual di pasaran dong, Kak 🀭
    Btw rasa teh tarik sama kayak teh susu nggak ya? Karena aku belum pernah cobain, tapi dari penampakannya kelihatan sama πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. teh celup dicampur susu mirip kayak milk tea juga Lia, iya persis yang kayak di pasaran itu, hemat hahaha
      kayaknya kalau teh tarik lebih pekat ya, atau perasaanku aja hehehe
      teh susu yang aku buat sendiri dirasa-rasain hampir juga kayak teh tarik ya. Iya dari segi penampakan sama, warna juga mirip :D

      Delete
  4. teh tarik jadi favorit aku mba ai saat kuliah dulu

    tiada hari tanpa e...tapi yang sachetan di minimarket wkwkkw

    ini kulihat lihat menu nasgornya gede bangat yak porsinya..buat mba ai yang rampung bin langsing agak bikin syock porsi nasgornya hihi

    tapi aku jadi pengen nasgor dong ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mba Nit, kalau porsi segitu ampun ampun aku mbak
      coba kalau camilan pasti abis
      yeayyy ternyata mba Nita mbul demen teh tarik ya, mungkin karena harganya juga ga mahal mahal banget ya

      Delete
  5. Teh tarik, bagaimana rasanya ya??? Belum pernah coba kalau makan ke resto mentoknya pesen teh hangat dan makanya paling mentok gurami bakar. Ngomong - ngomong mbak Ainun , gak kewalahan tuh habisin nasgornya itu porsi nasgor porsi besar lho???

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya teh kayak ditambah susu, jadi agak gimana ya, sepet juga enggak, tapi ada manis manisnya dikit hehehe, susah deskripsinya mba Tari
      hehehe soal nasgor itu, kewalahan mbak, itu bukan porsi yang biasa aku makan, banyak bener ini mba :D

      Delete
  6. Wah sehari sampe 4 kali ya Mba 😁😁 Tp kebayang klo lg panas2 gitu memang seger sih minum es teh tarik yaa..
    Klo teh tarik favorit aku biasanya yg di resto2 aceh mba. Bisa dua gelas sendiri aku itu sekali minum 🀣

    Trus ngomong2 kemasan instan teh tarik, dulu itu oleh2 wajib dr Malaysia. Klo skrng sih di sini juga udah banyak yaaa 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mba Thessa, waktu itu di KL cuacanya panasss dan minum es teh tarik langsung segerrr gitu mbak, mak nyes hahaha
      lama banget aku ga resto Aceh mbak, kalaupun menikmati masakan mie aceh contohnya, itupun di kaki lima
      iya mbak thessa sekarang di minimarket pun ada ya kemasan instan teh tarik ini

      Delete
  7. Mba Inuunn, ini mah favorit saya banget nget :D
    Saya paling suka teh tarik, saking sukanya, saya sering bikin ala-ala gitu, pakai teh susu yang ditarik-tarik gitu, meski ujung-ujungnya tumpah semua wakakakakak.

    Maklum diri saya jarang nongkrong sih, jadinya apa-apa kalau pengen cobain sendiri hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mba Rey kreatip banget itu, sampe pakai acara ditarik tarik :D
      biar kayak mamang mamang penjualnya yang cool banget itu ya, mereka udah ahli kalau urusan tarik tuang gitu
      kayaknya seru juga kalau bisa liat langsung pembuatan teh tarik kayak yang di Aceh itu

      bikin sendiri asik juga mbak Rey, kayak Dalgona dulu yang sempet hits itu

      Delete
    2. Hahaha, daripada beli yang harganya lumayan akhirnya saya bikin sendiri meskipun rasanya yang nggak seenak yang dijual, itu pun banyak yang tumpah karena ditarik-tarik dengan asal. Kalau dalgona saya bahkan sampai sekarang sama sekali belum pernah sukses bikinnya, padahal saya punya lo kocokan yang khusus buat cappucino emang gak bakat kok jadi barista, hehehe.

      Delete
  8. kenapa namanya teh tarik?? apa karena tehnya dilempar-lempar dari gelas satu ke gelas lainnya hingga terkocok dan berasa light.. haha

    Seumur-umur saya belum pernah ngerasain teh tarik asli di resto India atau melayu langsung.. Tapi kalau teh tarik sachet yang ditemuin di Indomaret yang merk2nya itu2 aja.. hahaha udah pernah.. apa rasanya sama mba?? atau beda jauh..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha aku juga heran kenapa dinamakan teh tarik, kayaknya karena efek ditarik lempar tarik lempat itu kak Bay

      nahh kalau yang sachetan rasanya menurutku sama aja ya, hehehe kurang lebih gitu

      Delete
  9. Sebenarnya tak ada yang istimewa dengan teh tarik. Rasanya 11-12 dengan teh susu (versi saya). yang asik itu karena minumnya di cafee favorit. Di luar negeti pula. Kata nenek-nenek kampung, yang enak itu bukan minumannya. Tapi duitnya. He he .... Selamat malam, ananda Ainun. Terima kasih telah berbagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak rasanya sama dengan teh susu buatan sendiri
      dulu jarang banget tempat di Indo yang sedia menu teh tarik, sekarang makin banyak yang menyediakan menu teh tarik ini
      untuk harga relatif murah juga alias masih masuk akal, lebih hemat lagi beli yang sachetan jadi bisa bikin sesuka hati juga

      Delete
  10. Kayaknya aku belum coba teh tarik yang sachet deh. Kapan-kapan ah aku coba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya kak Kimi,bolehlah sekali kali dicobain

      Delete
  11. kalo dibanding teh tarik, aku lebih suka milo ato engga thai tea hehehehe

    Brand di Indo aku pun belom nemuin rasa teh tarik yang enak. Eh tapi ini untuk yang diseduh gitu ya. Kalo yang dalam kemasan botol sih menurutku merek Nu udah enak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. milo aku juga suka mbak, apalagi ada menu milo dinosaurus, aku kira apaan, ternyata dibagian atasnya masih ditaburi bubuk susu milo dan ukurannya yang jumbo
      nahh brand Nu aku udah cobain juga dan enak juga

      Delete
    2. haha iya milo dinosaurus terus apalagi dikasih alpukat kerok. Maknyuuusss

      Delete
  12. saya kalau makan berat minumnya lebih suka air putih, mbak. suka puyeng udahnya kalau abis makan berat terus minum yang ada rasa-rasanya, ha ha ha

    Teh tarik pernah nyoba sekali langsung paleng kelenger, aneh menurutku rasanya. wkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhehe air putih paling aman udah ya mbak
      lahh kok bisa klenger toh mbak hehehe

      Delete
  13. Aku juga suka sama teh tarik, Mbak Ainun. Tapi selama ini aku minumnya teh tarik instan. Yang bubuk gitu. πŸ™ˆ

    Ngomong-ngomong aku kepo gimana rasa teh tarik beneran. Yang bikinnya ditarik-tarik gitu 🀭. Sayangnya belum nemu tempat belinya di mana. Kalau di sini sih fix gak ada. 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk yang bubuk sachetan juga mayan enak mbak, hemat juga hehehe, untuk rasa memang seperti itu adanya rasa teh tarik

      kalau rasa teh tarik yang ditarik tarik aku pengen cobain yang di Singkawang atau Aceh ya kalau ga salah, sekalian pengen liat langsung atraksinya gitu mbak

      Delete
    2. Nah, itu dia, Mbak Ainun. Salah satu alasanku pengen minum teh tarik asli yang ditarik-tarik gitu. Selain kepo rasanya (pengen bandingkan dengan rasa teh tarik sachet) juga pengen lihat langsung atraksinya πŸ˜†. Mudah-mudahan keturutan deh kepengenanku ini. 🀭

      Delete
    3. daya tariknya karena cara membuatnya yang unik ya
      aminnn semoga keturutan dan sapa tau nanti kita barengan liat atraksi bikin teh tarik yekannn :D

      Delete
  14. Teh tarik memang punya daya tarik tersendiri ya mbak, dari namanya saja sudah membuat orang penasaran, apalagi rasanya, hmm.. Benar-benar segar diminum dalam keadaan dingin saat cuaca panas ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak Maman kalau dinikmati dengan tambahan es batu jadi tambah seger kak, dan diminumnya pas cuaca panas, mantappp

      Delete
  15. soal teh dicampur susu ini menarik. di Eropa, yang biasa minum teh dicampur susu ya orang Inggris. bisa dimaklumi, mereka mengenal teh dicampur susu ya dari bangsa India, yang mereka jajah. kebiasaan ini rupanya tidak menyebar ke Eropa daratan.

    untuk urusan teh campur susu, memang produk instan Asia memang juaranya. dari sekian merek dari Asia, favoritku adalah teh susu dari Thailand. entah apa yang membedakan, mungkin jenis susu atau rasio campurannya. teh dari Cina juga banyak, namun tidak sesedap teh ala Thailand.

    sementara aku kalo makan di restoran India, malah ngga pernah pesan teh susu.

    oiya, teh tarik ini kayanya hanya dikenal di melayu, karena di India sendiri, tidak mengenal teknik menarik susu begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku dapat ilmu baru dari mas Zam nih
      iya ya mas Zam dulu kan India dijajah sama Eropa dan biasanya tradisi negara yang dijajah bisa kebawa ke negara yang menjajah gitu ya. Tapi nggak semua negara di Eropa yang terbiasa dengan menu ini ya mas Zam

      eh iya ya Thailand enak juga teh susunya, pas diminum siang siang, bawaannya segerr bener

      aku baru tau tuh mas Zam kalau di India sana nggak kenal sama teknik tarik menarik teh susu begini ya.
      penasaran buat googling nih

      Delete
  16. Sering denger teh tarik, tapi sampai sekarang belum pernah nyoba. Lagipula saya malas minum teh. Cuma kadang di warung aja kalo makan, minumnya es teh manis πŸ˜…

    Nah, yang bikin saya penasaran, kenapa namanya teh tarik?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sama mbak, kalau di warung umum aku seringnya pesen es teh, itu udah cukup. Jarang juga yang jual menu teh tarik atau teh susu mbak
      kayaknya karena bikinnya pakai atraksi ditarik tarik atau dilempar lempar dari satu gelas ke gelas lain itu mba

      Delete
  17. Aku juga suka teh tarik kalau ke Singapura dan Malaysia mba Ainun hahahahah. Terus pernah lho nyoba bikin sendiri, eh nggak seenak yang ada di dua negara tadi, padahal produknya beli di sana. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya ya mba Endah, waktu beli dari Malaysia dan bikin dirumah kok agak beda ya, emang ya dimana mana tuh enakan bikinan tangannya orang lain mba

      Delete
  18. Apa gak kembung minum teh 4 x sehari mbak Ainun? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha enggak mas Andy, mungkin karena cuaca panas jadi kayak minum es teh hahaha

      Delete
  19. Teh tarik memang khasnya di sana ya mba, sampe di Indo dibuat minuman khusus dari merek ternama tapi memang agak beda rasanya, gak ada yg bisa ngalahin rasa teh tarik tradisional setempat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mbak, menurut aku begitu ya. Mungkin udah ke-set di pikiranku kalau yang di LN enak :D

      Delete
  20. Teh Tarik.😊😊 Bicara soal teh tarik sebenarnya aneh juga yaa mbak, Teh campur susu lalu dicampur dengan es kristal atau batu es...Pertanyaannya apa yang tarik coba..🀣🀣🀣

    Oohh kalau di Singapura Restoran India yaa yang ada teh tariknya yaa mbak Isna..Berarti harus bilang Aca2 doong terus nyanyi deh. "Tumpah Seember"..🀣🀣🀣🀣


    Naahh kalau di Indonesia belum ada berarti ada kesempatan untuk mbak Isna membuatnya cuma kalau menurut saya akan lebih bagus namanya jangan Teh Tarik...Tapi Teh Tarik Ulur, 🀣🀣🀣 Buat Cafe malah lebih menarik...Cafe Teh Tarik Ulur, Mbak Isna..🀣🀣🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwkwk ampoonnnn analisanya
      awalnya aku juga nggak tau kenapa harus dinamakan teh tarik, ternyata karena atraksi ditumpah tuang ke gelas satunya lagi, terus dibalikin lagi, mungkin itu cara lain buat mengaduk-aduk kali ya hahah

      nanti kalau aku bilang "pak beli es teh tarik",
      kemudian nggak pakai lama sama penjualnya disiram air seember hahahaha

      hahahaha cafe teh tarik ulur, bikin orang penasaran itu. Tapi juga bisa ambigu ga ya pengertiannya, nanti dikira pas mau masuk kudu ditarik tarik diulur ulur gitu hahaha

      Delete
  21. pertama tau terh tarik dari film Dono Kasino Indro pas sutingnya di Malaysia
    aku penasaran tapi dulu belum banyak yang jual
    pas bisa nyobain ternyata enak banget haha
    pantesan mbak ainun bisa sehari 4 kali

    tapi aku sukaan dingin si daripada panas

    ReplyDelete
    Replies
    1. wowww mas Ikrom masih inget aja adegan film Dono Kasino Indro yang syuting di Malaysia, aku aja lupa
      soalnya film DKI ini buanyakkk banget kan ya
      hahaha beneran toh enakan yang dingin mas Ikrom, aku juga sukak yang versi dingin

      Delete
  22. Teh Tarik tuh disebut Teh Tarik karena bikinnya yang dituang dari satu gelas ke gelas lainnya gitu kan yaa Mba Ainun? Aku suka ketuker-tuker antara Teh Tarik sama Thai Tea wkwk apa Thai Tea itu sejenis Teh Tarik juga yaa? πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut aku begitu juga sebab dinamai teh tarik mbak Eya, dituang-tuangin ke gelas satunya lagi
      selama ini aku anggap sama antara teh tarik sama thai tea hahaa, lahh aku cobain rasanya sama. Tapi waktu aku ke kedai yang jual teh tarik, bukannya dituang tuang, tapi di shake kalau ga salah

      Delete
  23. Nasi biryani plus teh tarik enak banget... :D Dulu waktu sama temen-temen, mungkin ada 4,5 bulan kami tiap hari minum es teh tarik. Seger banget diminum siang-siang waktu sedang panas-panasnya. Lucunya, sampai sekarang saya nggak tau merk teh tariknya apa. Ah, jadi pengen teh tarik abis baca postingan ini. :D

    ReplyDelete
  24. waduhhh itu perpaduan yang pas ya mas Moris, nasi briyani plus es teh tarik plus dinikmati siang-siang. segerrr benerrr
    woww 4,5 bulan ya mas moris, sampe jadi minuman favorit itu ya hehehe

    kalau ingat kabari aku ya mas Moris, apalagi kalau yang enak-enak gitu hahaha
    yukssss cuss dibeli teh tarik instannya mas moris, lumayan buat nyegerin tenggorokan kan

    ReplyDelete
  25. Kak Ainun!! Aku penyuka Teh tarik!!! Seneng banget bisa ketemu sesama penyuka Teh tarikπŸ˜†, anyway aku pernah coba teh tarik di warung mie aceh, rasanya gak perlu diragukan kak, enak banget!! 😍, kalau yang di Singapore atau malaysia mungkin lebih nendang, tehnya pekat gitu ya kak?

    Kalo brand dalam negeri, aku suka beli sachetan produk nya Max tea kak, produk teh tarik paling banyak dijual. kalo minum ini bisa tiap hari dan kayaknya sih sekarang aku udah ketagihan minum teh tarik. Belum nemu lagi yang pas, mungkin ka Ainun pernah coba teh tarik dari Sariwangi? πŸ‘€

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Reka, aku akan coba Max Tea, sering liat kalau ke supermarket, tapi awalnya ga yakin sama rasanya, kalau mba reka doyan max tea, berarti enak dong.oke catetttt

      teh tarik Sariwangi belum aku cobain mba, kayaknya perlu juga dicoba, kalau ga dicoba mana tau enak enggaknya kan ya

      waduhhh kalau di warung Aceh, rasanya yang ngeracik udah jago banget itu mbak, udah pasti nendang ya rasanya

      waktu ke Malay sama Singapur, kayaknya tekstur tehnya ga terlalu pekat banget mbak, mungkin karena disajikannya di satu gelas gede dan banyak bener isiannya ya, jadi ga terasa pekatnya

      Delete
  26. Wah, selain kue2 jadul, rupanya mba Inun suka teh tarik ya?
    Beberapa tahun tinggal di Sumatera membuat aku lumayan akhrab dengan teh tarik. Aku pernah nanya temen yang ada usaha coffeshop dimana jualan teh tarik, katanya harus pake teh dari daerah simalungun di dekat medan, tp dia gak mau kasih tau merknya mba wkwkw

    Di kepri yg notabene dekat sama malaysia dan singapura juga banyak ditemui teh tarik di warung2. Kalo di kepri, merk teh yang familiar teh bendera buatan tanjung pinang. Pernah coba bikin teh susu (bukan teh tarik) pake teh jawa yg aroma melati aromanya kurang mendekati, lebih mirip pake teh aroma vanili (khas teh sumatera), menurut aku karena vanili/vanila lebih pas ke susu jadinya kalo bikin teh tarik sendiri coba pake teh yg aromanya vanili mba, bukan teh melati

    Pernah coba bikin teh tarik tapi agak susah bikin buihnya, kayaknya perlu latihan buat 'nariknya' mba hehe. Maaf ya komentarku kayaknya kepanjangan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf ralat bukan teh bendera tp teh Prenjak mba hehehe :)

      isna

      Delete
    2. inget betul sama brandnya nih Mas Isna, catettt. Semoga nanti pas ke Sumatra nemu brand ini ya
      ohhhh jadi kalau yang vanili dia lebih bisa nge-blend gitu ya mas sama susunya, dan lebih berasa teh tariknya
      aku cobain ahh pan kapan

      Delete
    3. Teh Prendjak aku pernah liat di indo/alfa mba hehe... Monggo dicoba...

      Delete
    4. ada ya ternyata di Alfa, baiklahhhh

      Delete
  27. Sukaaaaaaaa :D ! Tapi menurutku ya mba, teh tarik paling enak itu memang kalo yg bikin India :D. Kalo bukan mereka, rasanya kayak ada yg kurang.

    Tp aku pas ke Myanmar kemarin, nyobain teh tarik mereka. Dan ternyata agak beda. Teh nya itu sepet. Ga sama kayak yg dipake Ama teh tarik malaysia. Aku pribadi, masih suka, Krn Ku anggab variasi. Tapi suami jd ga doyaaaan :D. Buat dia teh tarik malaysia ttp nomor 1 hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha mantap yo mbak
      aku penasaran sama versi teh tarik India kayak apaan, apalagi kalau aku liat video video yang sampe dituang tuang antar gelas gitu ya

      teh tarik Myanmar agak sepet, ehmmm berarti susunya ga kerasa ya mbak? kalah sama rasa teh nya yang sepet tadi
      Malaysia atau Melayu tetep masih jadi nomer satu ya mbak, aku merasanya juga gitu :D

      Delete
  28. Kita samaan favoritin teh tarik, kak.
    Tapi aku kok juga kurang sreg sama rasa yang sachetan, eh entah sekarang ini masih beredar ngga sih ..
    So, aku juga sering bikin sendiri saja asal atau ala-ala campur teh seduhan kasi susu plus krimer dikit 😁, terus gulanya ngga mau yang manis-manis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih beredar kak untuk yang sachetan, banyak di minimarket, tapi emang kudu dibeli semua brand ya biar bisa tau mana yang enak hahaha
      ooohhh jadi susunya pake krimer toh, aku seringnya pake kental manis biasa gitu

      Delete
  29. Saya belum pernah nyobain teh tarik yang versi original sih. Kalau yang sachetan pernah. Penasaran memang seperti apa rasanya kalau versi aslinya.

    Kalau yg sachetan kayanya lebih cocok dibilang milk tea daripada teh tarik.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang