Nuansa Vintage di Fox Coffee & Roastery Jember

fox coffee jember


Satu lagi tempat ngopi di Jember yang cukup sering saya datangi. Namanya Fox Coffee & Roastery. Tempat ngopi ini sendiri soft launching di Desember 2019, tapi saya baru ngeh keberadaan tempat ini dipertengahan tahun 2020.

Lokasi Fox Coffee ini cukup sering saya lewati, hanya saja saya nggak begitu perhatian dengan tempat ini, maklum coffee shop ini berada di sebuah rumah besar kuno meskipun masih berada di tengah kota.

Yang saya tahu, bangunan yang sekarang dialihfungsikan sebagai cafΓ© ini, dulunya adalah sebuah rumah, dan saya menganggap sudah lama kosong juga. Lalu tiba-tiba menjadi sebuah cafΓ©.
 
coffee shop di jember
Vintage abis

Oke, kali ini saya janjian sama sohib di Fox Coffee. Kesan pertama, cukup vintage juga konsep yang dibangun oleh pemilik cafΓ©. Interior di dalam ruangannya pun serba jadul semua, pajangan pun diletakkan di sebuah lemari kayu kuno, mirip seperti lemari baju zaman saya waktu kecil dulu.

cafe hits jember

cafe baru di jember

coffee shop jember


Beberapa kursinya juga ada yang model vintage dengan meja marmer besar, lampu gantung beberapa bagiannya juga dibuat dengan kesan vintage.

Untuk areanya sendiri terbagi menjadi beberapa bagian, ada area outdoor di bagian samping dan kalau malam di bagian depan akan dikeluarkan meja kecil dan kursi yang cukup banyak. Maklum kalau malam ternyata ramai juga disini.

Di bagian dalam juga terbagi menjadi beberapa bagian, ada yang di dekat dapur atau lebih tepatnya di bagian teras belakang yang dekat dengan taman kecil.

Kemudian di dalam ruangan juga terdapat beberapa meja kursi yang cukup untuk kumpul temen se-gank.

Menariknya lagi, di salah satu ruangan di Fox Coffee ini digunakan untuk meletakkan mesin penggiling kopi dengan ukuran besar. Menurut sohib yang sudah fasih di dunia per-kopi-an, mesin grinder kopi ini paling oke yang dia temui di Area Jember atau Banyuwangi, dari segi brand sudah jelas nampak yang paling mahal. Begini ini kalau punya teman mantan Barista dan assessor dunia kopi, ilmunya sudah nggak perlu diragukan lagi.

Icip Menu
Dari segi menu, untuk makanan berat nggak banyak tersedia disini. Jadi waktu saya lapar ketika janjian sama teman, menu nasinya hanya ada satu yaitu semacam nasi ayam teriyaki. Untuk rasa ehmm okelah.
menu kopi

Harga menu minuman disini rata-rata 10ribuan dan nggak melulu menu kopi saja, pilihan minuman non kopi juga ada. Seperti minuman favorit saya yaitu Taro. 

Kesan-Kesan 
Nah, saya sendiri penyuka vintage. Waktu tahu tempat ini pertama kali senang juga, feel-nya dapet untuk dekorasinya yang memang niat.

Hanya saja, waktu saya duduk di bagian dalam dan foto-foto ruangan, saya merasakan tempat ini “singup”. Orang Jawa pasti tahu artinya nih hehehe.

Dan saya pun menanyakan ke sohib saya itu, dan dia memang merasa begitu, apalagi katanya kalau di lantai 2 hahaha. 
Maka dari itu, saya nggak pernah memilih untuk naik ke lantai dua.  Tapi meskipun kesannya begitu, saya kesini sudah kesekian kalinya

Dan info saja nih, awalnya saya enggan mau menulis cafΓ© ini karena takut hahaha. Tapi karena saya sering datang kesana, ya sudahlah saya buat post saja sekarang ini dan nulisnya malam-malam pula wkwkwk.

Disambi nongkrong, kerja santai di Fox Coffee ini lumayan enak juga, colokan ada dimana-mana dan wifi juga oke. 

Kalau ada teman ke Jember dan bertanya tempat ngopi yang asik dimana, saya akan merekomendasikan di Fox Coffee & Roastery ini. 



Fox Coffee & Roastery
Jl. Bondoyudo No. 10
IG : @foxcoffee.jbr 

Comments

  1. Suami aku juga pecinta vintage mbak, rumah kami udah kaya museum aja dibuatnya, pajangan dindingnya aneh2. Kalau diajak ke cafe vintage kaya gini pasti suka banget.

    Btw mbak edit fotonya pakai apa, keren banget beneran

    ReplyDelete
    Replies
    1. penasaran sama pajangan-pajangan dirumah mba Meta, berarti kayak rumah seniman ya mbak
      aku pernah masuk ke rumah seniman di Jember sini waktu duluu banget, karena masih belum ngerti vintage itu apa maklum masih kecil, yang aku tau lukisan, pajangan di dalamnya kuno kuno semua

      biasanya aku pakai lightroom mbak, vsco,snapseed, main disana

      Delete
  2. Desain interiornya emang cakep sih Mbak.
    Tapi kalo angker, kayaknya serem juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      lampu-lampu, pajangan dindingnya udah cukup mewakili nuansa vintage-nya
      tapi apa cuman perasaanku aja, karena dulunya yg aku tau rumah ini kosong

      Delete
  3. Saya senang dgn coffee shop yg didesain seperti rumah atau rumah yg dialihfungsikan menjadi coffee shop (yg penting tertib aturan alih fungsi rumah).

    Suasana jd seperti ngopi di rumah, apalagi kalau meja-kursi dgn pengunjung lain tidak terlalu rapat.

    Dan yang paling penting, bebas asap rokok di dalam ruangan, pasti akan nyaman sekali. Yang merokok silakan di ruangan terbuka saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh setujuu sama mas Agung, memanfaatkan rumah atau sebagian lahan rumah untuk dijadiin tempat coffee shop udah makin banyak sekarang ini, kadang malah nggak merubah ruangan di dalam bangunan rumah itu sendiri, pinter pinter atur lay out nya juga.
      iya mas Agung, kalau ngopi di tempat seperti ini, bawaannya kayak masuk ke rumah sendiri gitu ya
      dan untungnya di Fox ini, tempat untuk yang merokok dan enggak sudah dibedakan, jadi yg di dalam ruangan bebas asap rokok

      Delete
  4. kalau dilihat dari kevintageannya, memang iya tuh meja bunder sama lantainya yang so clasic sekali

    kalau kopinya sepertinya creamernya full ya hampir separuh gelas dan pekat..manteb nih mba ai referensi tempat ngopi di jembernya. Takbungkus disik

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya kan mba Nit kayak di rumah rumah nenek gitu ya, meja marmer bunder yang kesannya berat gitu dan modelannya kursi juga begitu ukirannya

      creamernya nggak full itu mbak, itu semacam buihnya, tapi enakk, apa ya namanya hahaha, lupa
      hayuk hayuk kapan ke Jember sinio mbak

      Delete
  5. Singup itu semacam hawanya tidak enak gitu kah, Kak?
    Secara interior, aku sukaaa karena vintage abies dan kesannya juga homey gitu 😍 ditambah lagi dengan editan Kak Inun, yang bikin suasana cafenya jadi terlihat makin cozy 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betulll hahaha, singup itu hawanya nggak enak, merinding merinding disko gimana gitu :D
      iya nih Lia, aku suka karena seperti berada di dalam rumah sendiri, meskipun ada sedikit perombakan juga di beberapa bagian dalam rumahnya.

      Delete
  6. Singup itu apa, mba Ainun? Horor kaaah? πŸ˜†

    Kalau lihat rumah-rumah jadul dijadikan cafe, mengingatkan saya pada Bandung karena di Bandung ada banyak rumah yang berubah jadi cafe, dan semua entah kenapa terlihat bagus padahal rumahnya jadul-jadul hahahahaha 🀣 By the way, gara-gara mba Ainun bilang takut mau post, saya jadi nggak berani scroll ulang untuk lihat foto-fotonya πŸ™ˆ Padahal sebelum baca bagian singup itu, saya merasa cafe-nya good dan nyaman seperti yang Lia bilang, editan dari mba Ainun membuat suasana tampak hangat πŸ˜†

    Thanks for sharing, mba πŸ₯³

    ReplyDelete
    Replies
    1. singup itu hawanya terasa nggak enak mba, mirip sama horor hehehe
      hahahaha mbak Eno aku ketawa yang komen akhirnya, sebenernya aku ke cafe ini lebih sering malem, justru karena foto fotoku kebanyakan malem dan iseng aku liaten sendiri, aku jadi takut ahaha, pikiranku kemana-mana, karena emang feel-nya "dark" kalo dari foto malemnya.
      Dan pending nulis karena waktu itu punya stok foto pas di sesi malem, malah keliatan banget hawa "horor"nya. Kebetulan kemarin pas janjian ama temen di siang hari dan masih agak sepi, aku ulang foto foto lagi dan keliatan lebih cerahan

      bagus-bagus ya kalau rumah dialihfungsikan jadi cafe ala rumahan, nah apalagi Bandung yang banyak banget model cafenya, tinggal nambahin ornamen ornamen antik, unik langsung berubah jadi kiyut kiyut cafenya

      tumben-tumbenan aku nulis review cafe yang agak "creepy" begini ya hehehe

      Delete
  7. Mbak, itu yang difoto kelima, kursi yang disebelah kiri itu kursi besi yah?

    Suka sekali suasana outdoornya, cakep banyak tanaman! Cuma ya, suasana dalamnya mengingatkan saya sama rumah nenek yang agak *uhuk* horor T.T

    *kabur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kursi kayu itu mas Andie
      hahahaha aslik kayak di rumah nenek zaman dulu, nahh pas dapet momen foto di siang lebih cakep daripada foto di malam hari mas

      Delete
  8. Wah tempatnya oke punya ya, berasa seperti ngopi di rumah sendiri interiornya juga bagus. Lalu ?? Itu bener gak sih tempatnya serem ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Tari suasananya kayak dirumah sendiri
      sebenernya ga serem serem banget mbak, kalau penyuka vintage terlihat cukup menarik tempat ini
      biasanya pas kalau di ruangan indoor lagi ga banyak tamu, terlihat sepi adem ayem dan agak gimana gitu mbak ehehe

      Delete
  9. konsep cafe nya boleh juga ya.. mayan cakep buat spot foto.. haha.. teteup..
    ini sih enak banget buat tempat kumpul2 bareng temen ya mba.. nyaman kayaknya apalgi wifinya kenceng.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. beberapa spot foto juga lumayan cakep mbak, apalagi yang ada pajangan pigura pigura vintagenya
      untuk wifi bagus juga disini, buat kerja sambil laptopan oke juga dan lancar jaya mbak Thya

      Delete
  10. Homeyy dan harganya merakyat bangeeett.. Cocok pula utk zaman skrg yg sebaiknya duduk di outdoor. Semoga Jd pilihan asyik baru utk nongkrong di Jember ini kafenya ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. harga cukup terjangkau juga mbak Nisa
      kalau weekend rame juga cafe ini mbak, sampe ke teras depan hehe

      Delete
  11. Mungkin Krn vintage kali yaaa mba. Jd aura spookynya LBH berasa. Banyak barang pula dalamnya

    Cm aku suka liat interiornya, apalagi banyak hijau2 sebagai penghias :D. Adem jadinyaa. Ya mungkin kalo suasananya horor , aku LBH milih DTG pas siang ajaaa hahahaha. Biar ga terasa spooky. Ini mungkin kalo aku ngajakin asistenku yg bisa 'melihat' , jangan2 dia lgs minta pulang jugaaaa hahahaha . Asistenku yg baru bbrp kali gitu soalnya. Kalo udh ngeliat yg serem di restoran ato mana aja, pasti deh bawaan gelisah, trus minta pindah tempat hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwaaaaa kalau aku pergi sama asistennya mba Fanny mending pergi ke Mcd aja ya, biar "aman"hahaha
      iya mbak di dalemnya ini banyak bener pajangan, dari lemari segede itu juga. sebenernya dibilang sempit juga enggak, meskipun di dalem ruangan kayaknya kursinya cukup banyak, tapi kalau dilihat kayak sumpek ya, karena banyak printilan pajangan

      nahh tuh dia mbak Fan, pas mau ngepost tulisan ke-pending soalnya fotoku kebanyakan malam, yang awalnya aku liat gapapa tapi pikiran kemana mana hahaha

      Delete
  12. apa itu singup Mba Inun? seram kah?
    Apa mungkin karena bekas rumah lama kosong ya?
    Bahaya nih bawa anak kecil ke sini, pulang-pulang sawanan hahaha.
    Tapi bagus loh, mana menunya terjangkau, setidaknya pas buat nongkrong.

    btw, di sini juga banyak rumah-rumah kosong jadi kafe loh, sayang saya jarang bisa nongkrong :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. singup mungkin mirip kayak hawanya nggak enak gitu mbak Rey
      nah tuh dia mbak, setau aku komplek rumah di daerah sini memang gede-gede, dan ya itu tadi setauku kayak ga ada penghuni, mungkin karena komplek rumah gede jadi jarang terlihat orang juga ya

      untuk harga untungnya masih oke di kantong juga mbak. Ternyata di sidoarjo banyak muncul cafe baru juga ya mba rey? dengan memanfaatkan lahan kosong di rumah

      Delete
  13. soal "singup" ini, entah kenapa ya. padahal kalo soal gedung-gedung tua, di Berlin banyak gedung tua dan dialihfungsikan, tapi aku ngga pernah ngerasa hawa "singup".. sementara di Indonesia, gedung baru pun bisa kerasa "singup"..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh setuju pake banget ama mas Zam, aku heran juga mas Zam. Di Luar Negeri sana kalau dialihfungsikan jadi tempat wisata malah keren dan berasa menyenangkan gitu ya

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang