Ini Caraku Supaya Stay Healty

 
cara tetap sehat

Ada pepatah yang mengatakan “kesehatan itu mahal harganya”

Dan itu memang benar adanya. Ketika keadaan sehat, saya jadi sering meremehkan “halahh nggak perlu nih minum suplemen, sepertinya juga nggak bakalan kenapa kenapa”

Sampai suatu ketika, saya merasa badan sudah nggak sehat, padahal saya sendiri termasuk “tahan banting”, teman-teman saya sendiri juga banyak yang bilang seperti itu.

“Inun ini nggak pernah ijin sakit, heran”, seru teman suatu hari

Hahaha saya kalau ijin palingan cuma buat bolos karena malas ngantor atau ijin pergi kemana #upss

Pergi ke dokter dan menunggu antrian saja rasanya seperti mau pingsan hahaha. 
Jadi teringat memori setahun yang lalu sejak Virus Corona ini hadir di Indonesa, ya ampun sudah setahun saja. Dan sempat trending tuh di twitter soal “corona anniversary”. 

Semua orang sudah pasti heboh bagaimana caranya bisa terbebas dari virus ini dan alkohol, masker, hand sanitizer pun menjadi barang langka.

Teman saya sampai keliling apotik untuk mencari alkohol demi membuat hand sanitizer sendiri dan sayangnya nggak dapat. Begitu juga dengan masker, dari yang biasanya saya beli 1 pack isi 5 dengan harga kurang dari 10ribu, ehh saat itu harga langsung berubah di atas 10ribuan. Sampai ada juga yang “niat” menimbun masker sekian banyak dus dan kembali dijual dengan harga rata-rata 350ribuan. Astagahh ini namanya pemalakan.

Disaat tenaga kesehatan membutuhkan masker, bisa-bisanya masker ditimbun oleh oknum yang “nggak berperikemanusiaan” ini dan mencari keuntungan ditengah situasi seperti ini.

Selamat Datang di New Normal
Saya lupa kapan tepatnya gaung “new normal” ini diserukan pemerintah. Sebelum ada info soal new normal, sudah pasti banyak banget masyarakat yang enggan buat keluar rumah. Supermarket jadi nggak seramai biasanya bahkan beberapa tenant di mall pun tutup. 

Awal-awal corona muncul, di kantor saya pun juga diberlakukan aturan harus bermasker. Awal-awal bermasker di ruangan ber-AC juga bikin engap dan rasanya susah buat bernafas hahaha. Di halaman depan kantor juga disediakan area untuk cuci tangan lengkap dengan sabun, begitu juga ketika akan memasuki area kantor utama di tempat saya, di depan pintu masuk sudah disiapkan antiseptik.

Saat itu, untuk mencari hand sanitizer di minimarket di kota saya, Jember, masih susah didapatkan. Alhasil saya harus membelinya via online shop.

Dari dulu sebenarnya saya sudah terbiasa membawa hand sanitizer di pouch make-up yang hampir selalu saya bawa tiap keluar rumah. Karena saya cukup sering mampir makan diluar dan hand sanitizer ini membantu banget kalau tempat cuci tangan di warung tempat saya makan lokasinya agak jauh dan saya malas jalan hahaha.

Kalau masker biasanya saya pakai ketika naik motor saja dan sekarang masuk ke area perbelanjaan di mall pun, masker kudu tetap nempel di wajah. Kalau nggak ada perlu banget ke pusat perbelanjaan, saya ogah masuk, susah nafasnya soalnya.

Karena menyadari pentingnya tambahan asupan gizi yang masuk ke dalam tubuh, orang rumah sering banget mengingatkan saya untuk minum vitamin dan banyakin makan sayur. Lahh saya sendiri nggak terlalu suka sayur, susah ya.

Kalau fastfood ayok aja, tapi kan tahu kalau terlalu banyak fastfood juga nggak baik buat kesehatan. Dalam hati cuma berkata “nanti ah mau mampir apotik beli vitamin”

Nah tapi saya bingung vitamin yang bagaimana yang ingin saya beli dan disarankan buat beli yang simple saja seperti tablet Redoxon. Maunya yang manis-manis juga obatnya biar makin rajin minum vitaminnya. Sampai pada akhirnya saya membeli cukup banyak Vitamin C IPI hehehe, yang tinggal dihisap saja.
vitamin c ipi


Hayoo ada yang pernah icip Vitamin C dari IPI belum? Vitamin ini sudah ada dari saya kecil dan menurut saya sempat hilang peredarannya tapi ternyata salah, buktinya masih ada di apotik.

Serba Digital di Tengah Pandemi
Jujur saja, ketika pandemi makin merebak, mau pergi ke rumah sakit juga sempat diwanti-wanti sama keluarga. Dan benar saja, ketika saya harus pergi menemui dokter kulit langganan di sebuah rumah sakit swasta, ehh dokternya lagi tutup praktek sampai waktu yang nggak tahu pasti.

Kalau sudah cocok, memang susah ya pindah ke lain hati #eahhh

Iseng nanya ke sohib dan ternyata malah disarankan untuk mencoba aplikasi Halodoc. Nahh baru tau tuh kalau di aplikasi kesehatan juga bisa konsultasi sama dokternya.
Tengah malam saya chat dokternya dan di balas pula, wowww se-gercep itu dokter-dokter di Halodoc ini dan mereka memberika resep obat sesuai dengan keluhan sakit saya saat itu.

Ada yang belum tahu Halodoc?

Saya rasa semua pasti sudah tahu ya, aplikas dengan dominan warna merah dan putih ini sudah sering banget nongol di timeline sosial media.

Jadi, Halodoc ini merupakan aplikasi atau website dari Indonesia yang dibesut oleh PT. Media Dokter Investama yang didirikan pada tahun 2016 dan bergerak di bidang kesehatan.

Sudah banyak juga kerjasama yang dilakukan oleh Halodoc dengan pihak ketiga. Pasti teman-teman sering melihat banner promo iklan Halodoc ketika pergi ke pusat perbelanjaan kan.

tips tetap sehat


Nggak hanya melayani chat dengan dokter saja, di Halodoc ternyata juga bisa membeli obat-obatan via online. Lengkap juga euy dan kategori obatnya juga banyak banget.

Seperti misalnya untuk kategori obat dan vitamin, disini masih dibagi lagi beberapa part sub kategori. Asli deh lengkap dan interface di smartphone juga yahud.

Sudah nggak ada cerita lagi soal bingung mau beli obat atau vitamin dimana, karena sekarang stok di apotik atau minimarket juga sudah kembali normal. Kalau malas mau pergi keluar rumah, juga bisa membeli via online. Praktis.

***
Kalau boleh tahu nih, teman-teman saat ini lagi konsumsi vitamin apa nih? Atau punya tips biar tetap sehat di kondisi pandemi sekarang ini? 

Bagi dong ceritanya
















Comments

  1. aku suka vitamin c ipi, waktu sd..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe aku juga
      jadi kalau sekarang nyari vitamin pengennya yang manis manis kayak IPI ini
      kalau yang model kapsul kok males jadinya, apalagi kalau kapsulnya gede gede

      Delete
  2. Vitamin C yg skrng aku konsumsi The Right C sama kadang2 klo pengen yg isep aku isep vitacimin. Eh skrng katanya slain vit C, katanya lbh baik konsumsi vit D jga buat jg kondisi tubuh. Mba Inun minum vit D jg ga?

    Klo halodoc, itu waktu itu aku kepake bgd buat pesen obat. Sampe krim racikan jg bs ternyata. Waktu itu alergi aku kambuh n kulis aku parah bgd ngelupas n gatelnya. Resep dokternya ada tp mau k rs kondisi kaya gini kan serem juga ya. Akhirnya pake halodoc, bisa dong ternyata 😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk vitamin D aku enggak mbak Thessa
      kata temen, perpaduan vitamin C ini juga bisa dengan B1.
      Aku bingung, banyak bener jenis vitaminnya ya :D

      ternyata dokter di Halodoc juga bisa rekomendasiin krim racikan ya mbak?
      mungkin dokternya juga memberikan obat sesuai sama kondisi kulit mba Thessa waktu itu dan cocoknya dengan yang model racikan.
      Waktu aku dikasih cream juga tapi yang bentukan pabrikan
      menurutku lumayan ampuh juga resep dokter di Halodoc ini

      Delete
  3. ya ampuuuuuun itu vitamin masa kecil yaaa mba :D.. aku rutin minum vitamin itu dan sukaaa banget.. kalo diinget2 udh kayak permen dulu. padahal mama cuma ngizinin makan 2 per hari hahahah

    kalo skr vitamin itu udh kayak wajib di keluargaku. aku sadar diri kalo imun anak2ku agak rentan memang.. makanya aku slalu wajibkan mereka vitamin.. kalo di aku, vitamin untuk aku, suami dan para asisten aku beli B-comzet yang udh multi vitamin, trus VIT D dari natures plus, dan vit E dari natur e.. pernah juga coba Vitamin2 nya blacmores, tapi mehooong jd aku udh stop hahahaa.

    kalo untuk anak2: clover honey dari HDI stiap pagi bangun tidur, trus siangnya stimuno dan curcumax, malamnya multi vitamin Jungamals dari NU SKIN.

    aku hrs akuin budget vitamin sejak pandemi bengkak. tapi kalo dipikir, ini msh lebih murah drpd kalo sampe kami sakit. jadi ya sudahlaah, sejak pendemi memang ada beberapa budget yg jd wahib disediakan demi kesehatan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lengkap banget dunia per-vitaminnya mbak Fanny
      hahaha iya mbak Fan, vitamin C IPI ini kalau aku inget inget waktu kecil dulu, kayak makan permen yang rasa jeruk itu, asal ambil aja bawaannya, lah manis hahaha

      sepertinya model vitamin yang multivitamin ini lebih praktis ya mbak, semua vitamin lengkap dalam satu tablet
      sekarang ini kudu sadar diri sendiri ya, pokoknya lebih mawas diri

      dulu aku pernah minum yang brand Nature E, tapi liat tabletnya gede gede, lama-lama ga diminum, padahal juga ga gede-gede banget :D

      pernah denger nih brand HDI, sepertinya memang bagus banget ya produknya

      kesehatan = mahal. Jaga-jaga dan persiapan diawal begini lebih baik ya mba Fan
      istilahnya sedia payung sebelum hujan
      kalau udah sakit, waduhhh terasa banget memang pengeluarannya

      Delete
  4. Waahhh si Halodoc, ini jadi teman saya banget terutama saat sakit kemaren :D
    Benar-benar praktis dan membantu banget.

    Btw, selama pandemi ini, beruntung saya mendapatkan beberapa endorse vitamin, jadi lumayan bisa saving vitamin hehehe.
    Mengkonsumsi multi vitamin salah satu cara saya menghadapi pandemi ini, biar tetap sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sudah tahu halodoc sih mbak Rey, tapi belum instal aplikasi nya.😂

      Delete
    2. Hahahah, ayo instal Mas, biaya konsultasi dokternya sering diskon :D

      Delete
    3. nahhh multivitamin ya mbak.
      Mbak Fanny bilang begitu juga, kok kayaknya aku kudu beli juga yang complex begini

      ayoo mas agus instal Halodoc juga, praktis

      Delete
  5. Dulu waktu SD aku pernah minum vitamin C dari ipi itu mbak, tapi sekarang sudah lupa, setelah baca ini baru ingat.

    Mungkin karena mbak Ainun rajin konsumsi vitamin dari ipi makanya jarang ijin sakit.😃

    Iya juga ya tidak terasa korona sudah setahun, mau tak mau jadi ingat waktu ada korona masker medis jadi mahal, biasanya cuma 1rb sekarang jadi 5 RB, tapi ada juga yang jual 5k dapat dua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sendiri juga lupa kalau ada vitamin IPI, malah aku kira udah nggak produksi lagi mas Agus
      ehh ternyata masih bertahan sampe sekarang, maklum ga pernah konsumsi vitamin lagi dari taun nggak enak.
      pas pandemi ini aja jadi sadar diri buat jaga kesehatan, dan temen kantor ada yang konsumsi juga, jadi ikutan hahaha
      ga ahli kalau disuruh nyari vitamin yang cocok, karena pernah cobain vitamin C dosis biasa kayaknya, tapi perutku malah melilit

      iya mas Agus, harga masker sekarang palingan rata rata yang aku temui 5ribu tadi, memang agak jauh ya perbandingannya sama sebelum corona

      Delete
  6. Bagus nih kak Ainun 'buka kartu' rahasia tubuh tetap bugar dan awet ayu meski banyak seabrek kegiatan.
    Kebetulan saat ini aku juga mengkonsumsi vitamin dari IPI.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeaayyyy kita kok kembaran ya vitaminya hehehe
      hahaha rahasia awet ayu wkwkwkwk, ngakak lho aku kak Hima, perasaan yo gini ae, jadi besar kepala kan aku

      Delete
  7. ini vitamin tablet yang paling sukai, tapi saat ini aku seringnya mengkonsumsi buah tiap hari, soalnya gulanya mayan juga, nanti nahla terlalu suka, hihi..

    aku jadi inget mba ainun, dulu tuh pas di belanda dan musim dingin aku disuruh mengkonsumsi vitamin d karena ga ketemu matahari, ya ampun mukaku pucet banget karena aku di indonesia emang jarang banget nyapa matahari, akhirnya sekarnag dirutinin lagi deh, ada vitamin gratis harus dimanfaatkan dengan baik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Ghin, sekarang ini kita kudu mawas diri dan sadar diri ya buat jaga kesehatan.
      Buah juga bagus apalagi bisa dibuat beragam menu kayak salad kan ya mbak. Aku suka itu hahaha

      nahh apalagi pas di belanda ya mbak, malah jarang ketemu matahari dan otomatis mungkin asupan vitamin D jadi berkurang buat tubuh, dan mumpung sekarang udah di Indo, pakai vitamin alami bagus juga ya

      Delete
  8. Itu vitaminku jaman SD! Aku dulu bisa makan langsung habis sebotol dalam sehari. Hahaha. Btw, sekarang sih aku lagi minum Blackmores multivitamins and minerals.

    ReplyDelete
    Replies
    1. woww hahahah amazing mbak, sehari langsung abis
      Blackmores ini banyak yang bilang bagus, penasaran

      Delete
  9. Wiiiiii, vitamin IPI 😆. Aku udah konsumsi ini sejak TK, Mbak Ainun. Dan gara-gara Corona, aku jadi ketemu vitamin ini lagi setelah sekian lama tak berjumpa 😂. Btw vitamin ini sempat langka juga di tempatku, Mbak, pas awal-awal Corona. 😭

    Ngomong-ngomong halodoc ini kayaknya udah gak asing lagi di telinga belakangan ini. Dan menurutku aplikasi ini brilian banget, apalagi pas pandemi gini 😍. Jadi kita bisa konsultasi melalui chat dengan dokter tanpa harus antri lama di tempat praktek dokter. Sekarang kan ngeri kalau antri-antri gitu. 🥺

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss sama mbak Roem, aku taunya vitamin ini pas TK atau SD, zaman dulu anak kecil kan suka kalau dikasih manis manis ya hahaha
      Dan samaan juga, di Jember juga susah waktu awal corona buat nyari vitamin ini mbak, terjangkau banget kalau soal harganya

      Betul mba Roem, konsultasi dokter malam malam pasti dibales, dokternya siaga 24 jam pokoknya, keren

      Delete
  10. Vitamin IPI sudah ada sejak dulu? tapi aku belum pernah konsumsi dong.. haha..
    masa kecilku kemana aja ya.. wkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe nah itu dia mbak Thya, taunya aku waktu kecil dibeliin vitamin IPI ini, malah sebagai anak kecil waktu itu, liat produk ini udah yang paling wowww

      Delete
  11. Ini vitaminku masa kecil dulu. Tapi bagus ini gak bikin pengendapan di ginja dibanding kalau kita minum vitamin effervescent. Stay healthy for us

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe samaan mbak.
      hari gini harus lebih care sama diri sendiri juga ya, apalagi kalau ada hubungannya sama kesehatan

      Delete
  12. Di tengah pandemi seperti ini mau tidak mau kita harus serba digital ya mba, agar tidak terinveksi corona ☺

    ReplyDelete
  13. yess setuju sekali mas Kuanyu. Paling nggak kita meminimalisir berhubungan dengan orang banyak ya

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang