Support My System



Wow sudah akhir bulan saja nih. Konon katanya bulan Februari adalah bulan miliknya Romeo dan Juliet, ohh nooo, saya nggak terima.

Mengawali awal bulan Februari ini, saya dapat undangan kondangan teman yang diadakan dirumahnya dan berlokasi kurang lebih 1,5 jam naik motor dari rumah, maklum saya tinggal di kota kecamatan, sedangkan teman di kecamatan pinggiran yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Lumajang. Saya sendiri membayangkan jaraknya saja rasanya nggak sanggup, sejauh mana dari Kota Kabupaten Jember menuju Kabupaten Lumajang (anggap begitu) dengan mengendarai motor roda dua.

Dulu pernah ke Gilimanuk Bali naik motor tapi dibonceng berasa sudah amazing banget hahaha. Padahal lebih jauh lagi jarak Jember ke Bali.

Kata teman, mungkin kita sudah memasuki fase dimana faktor “U” berbicara, umur gaes hahaha.

Balik lagi ke perjalanan Jember – Kecamatan Kencong tadi, saya mengendarai motor sendiri dan teman berboncengan dengan si sahabatnya. Cuman sebanyak 3 orang cewek-cewek motoran menerjang panas dan hujan, setangguh itu. Disaat teman-teman yang lain kebanyakan nitip amplopan dan saya malah nggak bisa menolak ajakan si teman ini untuk datang langsung ke rumah si pengantin.

Di tengah perjalanan rasanya pengen balik saja ke rumah, perasaan motoran dari siang kok nggak sampai-sampai.

Perjalanan pulang pun saya buat santai, selain karena kondisi jalanan di pinggiran kota Jember yang minim penerangan plus saat itu hujan deras, ngeri motoran kalau harus ngebut-ngebut. Di tengah perjalanan lagi-lagi mikir “tau gitu tadi bawa mobil saja” dan bawaannya kudu nangis karena perjalanan pulang juga terasa jauhnya wkwkwk.

Dari kisah perjalanan seharian itu, saya kembali berpikir, beruntung saya bisa ikut menyaksikan kebahagiaan teman dekat menikah secara langsung yang mana sehabis menikah itu si pengantin nggak akan tinggal di Jember lagi. 

Dan saya kembali mengingat memori lama saya dengan si teman yang menikah tadi, dulu kita pernah hang out bareng, susah senang bareng, saya kalau ada perlunya terkadang masih minta tolong dia buat ini itu. Masa saya cuma begini saja kok masih egois. 

Dari sini juga saya sudah merasa berani mengalahkan rasa keegoisan dan memilih ikut berbahagia bersama teman dekat di hari spesialnya.

* * *
Hal berikutnya yang membuat saya happy di bulan Februari ini adalah ketika sohib sewaktu kuliah dulu membuat status buku novelnya sudah terbit di Google Play Book

Horayyy, saya ikutan senang dan kaget pastinya. Kaget karena si sohib sudah berhasil meraih cita-citanya juga buat nerbitin novel sendiri. Dan saya masih stuck begini begini saja dengan imajinasi novelnya hahaha. Tapi kaget yang senang tentunya. Apa sebutannya ya? 

Sebagai seorang sahabat yang baik #cielahh, tentu saja saya ikut membeli karyanya. Alhasil di bulan Februari ini dan bulan selanjutnya akan menambah list buku bacaan yang masih menumpuk di meja. Semoga saya sanggup menyelesaikannya hehe
* * *
Dan hal receh lainnya yang membuat saya senang di akhir Februari ini, menikmati minuman kesukaan yaitu alpukat kocok hasil usaha teman komunitas lari dan saya bantuin promosiin di teman-teman kantor dan langsung beli banyak. Teman kaget dengan jumlah pesanan saya yang langsung wow itu. Teman senang dan saya pun ikutan senang tentunya.

Testimoni teman pun juga bilang kalau porsi dan rasanya pas, enak. Promosi pun nggak cuman di teman-teman kantor, saya akan bantuin juga membuat video story di laman media sosial biar makin banyak yang tahu.  Dan saking sukanya sama racikan alpukat kocoknya, teman kantor nggak hanya sekali order. Wahh ikutan senang saya tuh.

Suka sama semangat teman saya ini, berani membuka usaha dan optimis. Luvvv pokoknya.

Teman-teman ada cerita asik apa nih di bulan Februari ini?

* * *


Artikel ini diikutkan dalam CR Challenge #2 yang ditulis dengan penuh cinta dan sebagai deadliners garis keras 🀣

Comments

  1. Mba Ainuuun, holaaaa 😍

    Wah nggak kebayang sakitnya pantat kalau harus duduk di motor sampai 1,5 jam πŸ™ˆ Hahahaha, saya pernah jaman dulu dibonceng teman karena ingin pergi ke suatu tempat, dan itu saja hanya 1 jam, tapi setelahnya saya langsung susah jalan karena kaki keram πŸ˜‚ Wk. Salut sama mba Ainun yang sabar, kalau PP ditotal jadi 3 dong mba. Daebak. Well, apa sih yang nggak untuk teman, hehehe, apalagi teman baik, jadi daripada pikirkan capeknya better pikirkan happy-happy-nya seperti yang mba Ainun lakukan πŸ˜†

    Eniho, novel teman mba Ainun judulnya apa? Keren bingits bisa terbitkan buku, hihi, salah satu yang membuat saya takjub itu kalau lihat teman-teman terbitkan buku, karena menurut saya, nggak mudah untuk menulis sebanyak beratus-ratus halaman πŸ™ˆ Semoga buku karya teman mba Ainun bisa laris manis dan banyak peminatnya, yaaaa. Mungkin mba Ainun bisa bantu marketing seperti the way mba Ainun membantu teman mba yang jualan alpukat kocok hingga diminati oleh teman-teman sekantor, mbaaa πŸ˜† *dijitak mba Ainun* Wk.

    Thank you sudah berbagi cerita untuk CR Challenge ya, mba. Lavvvv πŸ₯³

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Inun kuat banget ya, Kak Eno πŸ˜‚. Mana posisinya lagi hujan dan minim penerangan terus naik motor sendiri selama 1.5 jam sekali jalan, luar biasa sekaliii perjuangannya untuk teman tercinta πŸ‘πŸ»

      Anyway, aku juga kepo dengan judul buku karya teman Kak Inun nihh 🀭. Bisikin dong Kak kalau boleh hahaha

      Delete
    2. hahaha asli mbak pantat rasanyaa..... dan tangan juga kram abis PP seharian dan punggung juga capek wkwkwkwk
      nyampe kamar langsung rebahan dulu. Dan motor yang aku pilih waktu itu matic, mana gasnya berat pula tarikannya, jadi di tangan gampang bikin capek

      dan dulu waktu nonton Jazz Ijen di Banyuwangi seharian, berangkat pagi dari jember dan langsung pulang malam habis nonton dari Banyuwangi, motoran, omaigodddddd. Dan untungnya masih digonceng juga, tapi rasanya mbakkkk hahahahaha
      dan aku ngantuk juga, apalagi naik motor kan suka merem sendiri, bahaya juga

      judul novel temen aku "Lestari" mbak Eno dan Lia. Cuman aku belom selesai bacanya hahaha
      oia sampe lupa aku mau promosiin bukunya temen aku ini hahaha

      Delete
  2. Ya ampunn.. wanita tangguh 🀣🀣
    Naik motor sejauh itu.. udh gtu pulangnya hujan deras pula. Tapi demi menjadi saksi perjalanan sang Sahabat mah.. wokeelah.. keren2..

    Saya jadi ingat, waktu saya pernah nekat ke pernikahan teman dlu naik motor ke Depok dari Rumah... hahah. 2-3 jam.. Ya Ampun berasa tepos banget... πŸ˜†πŸ˜† wkwkwkwk..

    Keren2.. udh bisa nerbitin buku.. saya tuh terlalu amaze sama orang2 yg udh berhasil nerbitin buku.. kerenn aja gtu.. karena sama kaya mba.. saya juga kepengen nerbitin buku sndiri.. tapi yah gitu... ahahπŸ˜…πŸ˜…

    Btw, mba Alpukat kocok tuh minuman yg gimana sih? Seperti jus alpukat kah? Jadi penasaran. Ntr ceki2 di internet deh siapa tau bisa bikin sndiri... hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bener bener wanitah strong ya kak Bayu
      kejadian pas hujan malem malem ini haduhhh rasanya gimana gitu ya, udah minim penerangan, pengen cepet sampe rumah, kalau ngebut juga ga terang jalannya, jalan licin juga.
      tapi pas udah selesai gini dan mengingat ingat lagi bisa datang dan jadi saksi pernikahan sohib memang seneng

      2-3 jam mayannnn tuh kak Bay, strong juga lahh kalo gitu kak bayu ini

      iya kannn kalau liat temen sendiri nerbitin buku, rasanya jadi hepi juga kan ya. Seneng aja gitu liatnya, padahal dia juga usaha banget buat bisa nerbitin buku dan melawan rasa malas. Lahh yang sini malas malasan hahaha

      alpukat kocok itu kayak minuman jus, tapi nggak diblender, hanya dikocok pakai sendok kocokan atau alat pengocok manual. jadi alpukatnya masih terasa gede gede kak

      Delete
  3. wkwkwkw deadliner garis lunaknya gimana nih? hahaha.
    Kalau saya pengalaman naik motor terjauh itu saat dulu belom punya anak, dari Surabaya ke Jogjah, eh sueerrrr pantat gepeng rasanya hahaha.

    Perginya nggak seberapa terasa penatnya, karena kami pergi pas malam hari dan tau nggak, pas malam 1 Suro wakakakakakaka.
    Kami tiba di Solo tuh sekitar pukul 2 malam, dan di jalanannya bau kembang gitu, kayaknya barusan ada ritual gitu.

    Trus sampai Jogjah, siangnya kami ke Musium Kareta, juga samaaaa... mau kembang, konon kalau malam 1 Suro itu, semua keris dibersihin ya?
    Bayanginnn, orang malam 1 Suro itu diam di rumah, kami malah keluyuran hahaha.

    Pas pulangnya, baru sampai di perbatasan Jogja aja, diriku udah nangis, pengen terbang aja rasanya, nggak sanggup lagi naik motor hahahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. deadliner garis lunak yang kayak apa ya hahaha, yang slow nyicil dari awal kayaknya mbak. Aku ngawur aja ini :D
      yamapunnnn surabaya ke Jogya ya juauhhh mbak kalau motoran, baidewei pas mba rey bilang gini jadi inget kayaknya dulu bapakku sama omku pernah motoran Jember-Jogya, malah lebih jauh lagi kalau start Jember ya

      kok ya pas tujuannya ke Solo dan Jogya ya mbak, dan pas malem 1 Suro hehehehe, apalagi di dua kota itu memang kental banget ritual adatnya
      hahahaha bawaan pengen nangis karena efek capek memang lumrah ya mbak,pengenn cepet sampe pokoknya

      Delete
  4. Wow naik motor satu setengah jam, kalo cowok sih mungkin biasa tapi kalo cewek bisa disebut wonder woman atau Mulan.

    Saya juga kadang suka nitip amplop kalo misalnya ada teman hajatan terus jauh, tapi kalo misalnya akrab biarpun jauh tetap ku datang. Pernah motoran sampai hampir dua jam sekali jalan, datang jam 9 pulangnya habis ashar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bener bener wonder woman ya mas Agus
      iya mas Agus aku kadang suka nitip amplop juga dengan alasan yang sama kayak mas Agus, juauhh dan waktu yang aku punya juga ga banyak.
      ya ampunnn itu jauh banget sekali jalan 2 jam ya, mungkin kayak Jember - Pasuruan ckckck, tapi demi orang terdekat nggak masalah juga ya sesekali hehehe

      Delete
  5. salut mbak lihat ketangguhannya aku aja lelaki mungkin nggak bisa seulet itu semangat terus, bulan pebruari ini mandek tinggal dirumah aja tapi ada blogwalking yang bikin aku semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuu blogwalking bikin semangat ya mas agus.
      semacam self healing gitu, apalagi kalau sumpek terus buka blog temen temen langsung fresh dan bikin kangen juga

      Delete
  6. wah.. 1,5 jam naik motor.. ga kuaatt.. hehe..
    Alhamdulillah bulan februarinya penuh kebahagiaan ya mbaaa..
    februari ku gimana ya? hemm.. kayaknya datar-datar aja sih.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe aduhai sekali naik motor selama itu mba Thia
      alhamdulilah di Februari lalu baik-baik aja nih

      Delete
  7. haha, berbicara faktor U, gak nyangka, udh brp puluh tahun ya aku ngeblog, makin byk saja aku kehilangan tmn2 bloggerku... ups, jd berasa tua... :D
    tp yg penting semangat nulis takkan pernah padam.. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe usia nggak jadi penghalang buat tetep nulis ya mas Wawan
      apalagi kalau sampai mas Wawan udah puluhan tahun di dunia blogging, aku aja masih ehmmm belasan taun aja
      pastinya banyak juga ya mas, temen temen seangkatan blognya mas wawan dulu yang udah nggak ngeblog lagi. mungkin udah pada sibuk dengan kegiatan yang sekarang ya

      Delete
  8. Hai mbak Ainun, salam kenal. Ternyata mbak di area Jember ya tinggalnya? Saya dulu pernah beberapa kali ke Lumajang untuk ibadah. Di sana kan ada pura. Enak ya adem dan sejuk. Hebat mbak pernah menempuh perjalanan Jember ke Bali, euy! Saya belum pernah motoran sejauh itu.

    Selamat ya buat teman dekatnya yang menikah dan sahabatnya yang sudah menelurkan novel.
    Saya juga jadi penasaran dengan Alpukat kocok jualan teman mbak di komunitas lari. Mbak suka lari ya? Saya juga suka lari pagi, pernah ikut komunitas lari pula. Tapi saya cabut dari grup komunitas tesebut. Karena asli rame banget notif dan percakapannya hehehe. Jadi meskipun saya udah nggak ikut WAG komunitas lari, komunitas tersebut masih tetap ada di hati saya. Sejak pandemi gini saya udah jarang ikut event-event lari. Masih beberapa kali lari pagi sendiri keliling desa dengan anak saya. Dan saya memutuskan untuk memperbanyak berlatih yoga di rumah saja daripada lari keluar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba Intan, salam kenal mbak hehe
      Iya mba, aku stay di Jember. Dan di Lumajang memang aku pernah tau ada pura dan sering juga liat rombongan bis-bis dari Bali ke Lumajang mbak. Lumajang menurut aku sejuk mbak, nah waktu ga sengaja mau ke daerah B29 sana hawanya adem gitu

      hahaha ampun mbak motoran Jember - Bali, lumayannnn juga rasanya. Untungnya cuman di daerah Gilimanuk aja, nggak sampe Denpasar.
      Iyes mbak, aku ikut seneng pas tau sohib bisa nelurin karya novelnya, semangatnya luar biasa padahal disambi ngerjain urus keluarganya juga

      kapan kapan mau aku post soal alpukat kocok ya hehe, banyak yang penasaran nih
      awalnya aku lari karena buat olahraga aja mba, karena dulu ga pernah olahraga, palingan buat keluarin keringat gitu maksudnya.
      terus dibentuklah komunitas lari sampe sekarang ini, tapi temen temen aku semua pada jago larinya, sampe ikutan maraton juga.
      tapiii aku penasaran banget pengen ikutan event lari yang di Bali itu mbak, belum pernah keturutan, nggak mengejar juaranya sebenernya, cuman pengen ikutan meramaikan dan merasakan serunya acara yang terkenal itu

      Delete
  9. Mba Inun, aku juga suka Alpukat Kocooook! Awalnya nemu nggak sengaja di gofood trus terkaget-kaget karena rasanya enak banget hahahah. beda dari jus alpukat. Memang ya kalau nemu hal kecil yang bikin senang tuh bahagianya suka berlipat karena awalnya nggak nyangka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya kan mba Mega, beda ya sama jus, kalau di jus buahnya ancur semua
      nahh kalau dikocok masih terasa banget buahnya, karena cuman dipotong di ancurin kecil kecil
      setujuuuu, kalau kita nemu hal kecil yang awalnya ngga berexpetasi terlalu tinggi tapi ternyata cocok dan pas di hati jadi suka juga akhirnya ya

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang