Stranger

stranger


Seringnya solo traveling nggak selalu membuat saya tenang-tenang saja ketika akan berangkat. Biasanya muncul perasaan was-was alias ketakutan sendiri beberapa hari sebelum berangkat tapi excited, bingung kan. Bahkan pernah juga muncul pemikiran akan membatalkan keberangkatan.

Dari sekian banyak pengalaman solo traveling, rasa was-was yang paling gede muncul sewaktu akan trip ke Malaysia – Vietnam. Perkara pertama adalah seminggu sebelum keberangkatan terjadi insiden jatuhnya pesawat Malaysia Airlines yang diperkirakan jatuh di perairan Vietnam. Kalut dah tuh jadi berangkat apa enggak. Pikiran sudah parno saja, karena terbayang-bayang rute pesawat nantinya juga dari Kuala Lumpur – Vietnam yang mungkin saja melewati rute yang bisa saja sama dengan rute Malaysia Airlines tadi. 

Perkara kedua adalah katanya dan katanya kalau Vietnam ini “serem” buat seorang solo traveler. Nah lho. Makin parno.

Tapi perkara ketiganya adalah saya amat sangat nggak mau rugi juga buat menghanguskan tiket, secara tiket promo yang susah buat di-refund dan planning trip ini sudah dibuat hampir setahun sebelumnya.

Sebenernya saya pengen cerita soal stranger tapi pembukaannya bertele-tele 🀣

Perjalanan Malaysia sebenarnya bukan yang pertama kali saat itu #sombongnya #plak, sudah seperti perjalanan Jember ke Surabaya saja, sudah biasa dan santai bawaannya.

Waktu itu, perjalanan memang saya buat khusus tujuan ke Penang ketika di Malaysia.

Sama seperti traveler lainnya, beberapa hari sebelum keberangkatan sudah survey lewat mbah Google destinasi mana saja yang dimau dan transportasi menuju ke destinasinya itu. 

Jadi disinilah akar rasa ketakutan saya dimulai.

Perjalanan pulang dari Penang Hill balik ke Tune Hotel, saya pilih dengan menggunakan bis kota. Di dalam bis, semua penumpang juga cuek-cuek saja, asik dengan dirinya masing-masing. Tapi ada satu penumpang cowok yang selalu memperhatikan ke saya dan ketika ada satu bangku kosong di dekat saya, dia tiba-tiba beralih ke bangku kosong itu. Dan dimulailah percakapan singkat.

“Indonesia?” tanyanya

“Iya”, jawab saya dengan sok ramah

Kemudian dia bertanya, kemana tujuan saya. Tentu saja, nggak saya jawab kalau mau ke Tune Hotel. 

Lalu saya jawab “Komtar”

Iya, komtar ini adalah semacam terminal bis tapi dekat juga dengan tempat perbelanjaan. Mungkin seperti Blok M gitu ya yang deket sama terminal.

Dan dari hasil obrolan singkat tadi, si cowok itu adalah pekerja dari Indonesia juga, tapi sudah lama bekerja di Penang.

Bis berhenti di tempat yang kata kondekturnya adalah titik turunnya ke Komtar, saya sendiri ragu awalnya untuk turun disana. Tapi si cowok tadi mengisyaratkan seolah-olah 

“turunlah disini, ini tujuanmu”, dengan tatapan mata yang gimana gitu

Akhirnya saya turun dari bis dan mengikuti arah orang-orang menuju Komtar. 

Di area Komtar ini, saya merasakan kalau si cowok tadi mengikuti kemana arah jalan saya. Saya menyeberang ke sisi lain terminal, berjalan cepat sambil bolak balik menengok ke belakang untuk memastikan keberadaan si cowok tadi dan tentu saja dag dig dug.

Rute jalan dari Komtar untuk menuju hotel, akan melewati beberapa cafΓ© dan karena saya sudah merasa nggak aman dan nggak mungkin untuk lanjut jalan ke hotel, saya pura-pura belok ke dalam cafΓ©. Dannnnn mau nggak mau akhirnya pesan menu juga di cafΓ© ini. Cukup lama saya berada di dalam cafΓ© sembari menenangkan diri. 

Dan dalam hati cuman bisa berkata “sialan sialan sialan, tenang calm tenang” 

Perjalanan selanjutnya dari Malaysia ke Vietnam.
Ini nih yang dari awal saya rencanakan sebelum berangkat, yaitu membuat pepper spray. Browsingnya sampai niat betul tapi nggak terealisasi juga. Alasannya karena saya mikir, nanti kalau mencelakai orang asing di negara asing pula, gimana nasib saya, jangan-jangan nanti ditahan di kantor polisi sana. Meskipun maksud membawa pepper spray ini buat antisipasi perlindungan diri saja.

Meskipun bisa jago Taekwondo, tapi kalau kondisi kalut, kayaknya saya nggak bakalan sigap buat ambil kuda-kuda.

Untungnya ketika sudah menginjakkan kaki di Vietnam, saya merasa semua orang disana baik-baik dan nggak ada kejadian yang mengganggu kenyamanan diri.

Berhadapan dengan stranger, saya rasa nggak melulu menakutkan, tapi ada juga senangnya, senang karena tanpa disangka stranger itu tadi menjadi bagian dari “hidup” saya. Seperti terjalinnya sebuah persahabatan. 

Mungkin ini cara ala Ainun yang saya coba ke diri sendiri kalau lagi solo traveling bisa sedikit memberikan gambaran ke teman-teman. 
  • Kalau ketemu stranger yang kita sendiri nggak tahu orang itu punya niatan baik atau enggak, nggak perlu buka percakapan yang nggak terlalu penting juga. Kecuali niatnya memang mau menanyakan arah jalan.
  • Basa basi secukupnya saja. Karena semua hal yang berlebihan katanya nggak baik, nanti takutnya jadi baper. Wew 🀣
  • Kalau hati sudah nggak nyaman, mending melipir ke keramaian atau pura-pura telpon atau masuk cafe seperti saya tadi

Ada yang pernah punya pengalaman ketemu stranger juga? Gimana, serem apa asik tuh?



Comments

  1. Serem banget, Kak Inun πŸ˜‚ untung Kakak bisa beladiri, setidaknya masih ada pertahanan gitu walaupun semisal nggak sempat kuda-kuda πŸ˜‚. Akhirnya ketemu lagi nggak dengan orang itu setelah Kakak keluar dari Cafe?
    Kadang kalau bertemu stranger memang agak ngeri, tapi ada juga stranger yang memang baik hati. Kalau aku semisal lagi sendirian di luar rumah, untungnya jarang ada yang ajak ngomong, paling ibu-ibu doang 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Li, deg-degan nya tambah kenceng
      belum ambil kuda kuda, ehh malah kudanya lari duluan wkwkwkwk
      nah waktu keluar cafe, harapanku orang itu nggak nungguin diluar cafe, untungnya enggak.jadi aku langsung jalan cepet ke arah hotel dan bolak balik liatin ke arah belakang, takut ada yang buntuti
      nahh kalau ketemu stranger yang baik hati ini berasa kayak ketemu sodara sendiri diluar kota, suka ga enakan juga tapi tetep jaga sikap.

      hehehe ibu ibu masih oke ya, sesama perempuannya juga soalnya. Palingan kalau ngobrol basa basi nggak banyak diuliknya juga, secukupnya aja ngobrolnya

      Delete
  2. Wah pengalaman banget kak ,aku belum pernah ketemu stranger soalnya belum pernah solo traveller hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya kak Mayuf, keinget terus soal kejadian ini. Baik yang nggak enak ataupun yang enak, jadi pelajaran juga buat aku ini. Alias ada hikmah dan kenangannya juga hehe

      Delete
  3. Whatt?? 😱😱 Mba Ainun ke LN solo travelling... mantapp beud.. Saya sih nggk berani kalau ke LN sndirian. Nggk kuat aja gtu kalau semisal kesasar harus mikir sndirian.. hahaha

    Kalau ke luar kota okelahh...

    Ya ampunn strangernya.. tapi yah gimana juga yah mba.. kita juga bingung. Kadang orang baik sama yg gtu suka susah buat dibedain.. kalau saya malah kadang kalau udh ngebuka percakapan sama orang nggk dikenal, malah lebih seringnya over.. suka excited aja gtu. Karena emnk hobi saya ngomong kecuali Public Speaking saya sih nggk hobi.. wkwkwk 🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. kak Bay, bisa dicoba nyambi jadi penyiar lho itu, iya lho, sayang banget hobinya ga disalurin, mayan kan
      bentar bentar, suka ngomong sama public speaking bukannya beda beda tipis ya hehe
      nah tuh dia kak Bay, kalau udah ketemu sama stranger memang nggak bisa bedain mana yang baik, mana yang pura pura baik tapi ada maunya, susyahhh. Aku sendiri juga extra hati-hati kalau soal begini

      hahaha ke LN sendirian takut takut seneng gimana gitu, ya yapa lagi :D
      mikir-mikir sendiri, ntar bingung-bingung sendiri juga

      Delete
  4. Mba Inun..
    Semoga 4 atau 5 tahun mendatang masih suka solo traveling, saya mau ikut soalnya, lah jadi duo traveling :D

    Jujur nih ya, setelah membaca tulisan traveling di blog ini, saya jadi pengen juga kayak gitu.
    Belajar mengasah mental, tapi memang kalau sendiri masih belom berani, mungkin hanya sebatas luar kota aja.

    Saya takut soalnya Mba, jangankan ke luar kota naik kendaraan umum, ke mall sendiri aja saya kagok wakakakakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha aku dulu pernah waktu solo travel ke Lombok, malah ngemall malem malem dan jalan sendiri dari hotel macam orang hilang wkwkwk
      muter muter mall sendiri, sama kayak pergi ke mall di Jember sini sendirian, kalau di Jember pergi ngemall karna ada yang memang mau dibeli, lahh waktu di Lombok cuman buat ngisi kegabutan hahahaha

      yess aku harap 4 atau 5 tahun mendatang, aku masih demen solo traveling mbak. Iya nih aku suka ngebayangin kita pergi kemana gitu ya, hore hore,,,,, ntar ahh semoga kesampaian yaa :D

      aku dulu juga ga berani berani banget,nekat aja. Pernah naik bis dari jember ke Jogya, yang aku sendiri nggak tau dimana lokasi terminal di jogya, jadi nanya nanya dulu ke Bapak dan temen yang di jogya kudu turun di perempatan jalan mana, akhirnya kira kira sendiri mbak.

      Delete
  5. Tetep emg kudu hati2 dan waspada ya mba.

    Saya jg pernah kena palak $50 saat ngeladenin org yang pura2 ramah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Bang Day, waspada diri sendiri kalau pergi solo travel begini

      wottt itu banyak bener ya $50, yampunnnn,gini ini ya kalau ketemu sama stranger yang sok baik deketin gitu, serba salah.
      dijauhin nanti dikira sombong :D

      Delete
  6. Kok baca postingan ini jadi kepingin nyanyi aku yaa..😁😁😁

    Kemana langkahku pergi
    S'lalu ada bayangmu
    Kuyakin makna nurani
    Kau takkan pernah terganti

    Saat lautan kau sebrangi
    Janganlah ragu bersauh
    Kupercaya hati kecilku
    Kau takkan berpaling

    Walau keujung dunia, pasti akan kunanti
    Meski ke tujuh samudra, pastiku kan menunggu
    Karena kuyakin, kau hanya untukku.🀣🀣


    Mungkin tuh cowok pengen kenalan kali mbak Isna Kan sesama Indonesia dilarang salin menghindar.🀣🀣🀣


    Jadi begini mbak Isna...Hal yang wajar jika seorang perempuan bersifat seperti
    itu jika jalan atau berpergian seorang diri.😊😊 Terlebih ini dinegri orang, Kewaspadaan memang yang utama. Dan apa yang mbak Isna lakukan sudah benar dan tepat meski masih curi2 pandang.😁😁


    "Masih ngikutin nggak tuh cowok", Sambil plarak-plirik.😁😁😁


    Jangankan keluar Negri...Aku saja kalau kerumah tetangga jalan sendirian berasa Dag-dig-dug seerrr!..🀣🀣🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha astaganaga nyanyinya dari bait satu, reff sampe kalimat akhir, lengkap bener. ehh ini mungkin masih separuh lirik ya hahaha
      aku kok penasaran lirik lagu apa ini ya? ada kata kata tujuh samudra itu lho soalnya, ehmmmmm

      hehehe bisa jadi kang Sat, bisa jadi dia pengen kenalan, tapi modelannya itu mesam mesem kan aku takut gimana gitu yo. Nanti pas di pelet piye iki wkwkwkwk

      iya kang Sat, waspada tetep prioritas utama ya kalau jalan sendirian apalagi di lain negara. Bener bener extra pokoknya tapi ya itu tetep ga mau ketinggalan momen plarak plirik wkwkwkwk

      lahhh kenapa dag-dig-dug seerr mau jalan ke tetangga, pasti ada si Anu ya, malu ya :D

      Delete
  7. Suspense banget cerita ini. Mungkin karena ini ya saya takut mikirin kalo saya solo traveling. Padahal tergoda juga sama kemudahan solo traveling yang bebas nggak perlu mikirin orang. Wkwkwk...

    sejauh ini cuma berani staycation sendiri atau ke luar kota saja yang dekat. Kalau luar negeri nggak berani. Salah satunya kepikiran kayak cerita mbak Inun di atas. Padahal kan itu kemungkinannya kecil, dan melatih kita untuk tetap waspada.

    Mungkin karena saya juga anaknya teledor sih ya mbak, jadi nggak pede dari awal πŸ˜‚ Seru aja tapinyaa, bacain pengalaman orang gini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku dulu juga ga yakin apa bisa pergi sendirian, kayak misalnya waktu itu dari Jember - Jogya naik bis, dan aku nggak tau jalan atau daerah di jogya. Meskipun nantinya disana dijemput temen.
      samaan mba Mega, aku juga teledor, tapi kalau udah memutuskan untuk jalan sendiri kudu siap menanggungnya, misal aku sadar aku sering teledor, jadi kudu diatur gimana caranya supaya barang-barang pentingku aman, misal nggak asal buka di tempat umum juga.
      kudu primpen bahasa jawanya atau kudu lebih hati hati menjaga bawaan sendiri juga
      dan siapin plan B kalau misal ada barang penting yang ilang misalnya

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang