Apa Kabarnya Inflight Meals Air Asia

inflight meals air asia


Sebelumnya saya infokan kalau postingan ini akibat kangen nggak mengudara ditambah lapar hahaha. Lapar kok nulis? iya nulis sambil makan gitu. 

Kalau ngomongin soal makan ketika menggunakan transportasi udara, saya termasuk jarang membeli makan ketika di pesawat kalau nggak lapar lapar banget. Apalagi kalau cuma terbang hitungan beberapa jam saja, mungkin cuma ngemil ngemil ringan kerjaannya ditambah ketiduran.

Biasanya saya lebih sering memilih flight berangkat paling pagi, seperti misal ketika ke Malaysia dengan menumpang Air Asia. Jam paling pagi dari Surabaya adalah jam 5 pagi, biasanya subuh saya sudah ada di Bandara Juanda dan nggak akan sempat sarapan nasi, kalau cuma roti ya sering hahaha.

Ketika melakukan web check-in beberapa jam sebelumnya, si travelmate menawarkan opsi membeli inflight meal si Air Asia ini. Saya setuju saja, karena waktu itu lagi hangat-hangatnya si mbak Farah Quinn hadir di dunia perkulineran televisi nasional dan saya mau cobain nasi ala mbak Farah Quinn. Entah itu dibuat dari tangan asli mbak Farah atau cuma brandingnya saja yang menggaet nama Farah Quinn. Pokoknya mbak Farah Quinn the best waktu itu.

Menu mbak Farah yang saya beli adalah nasi minyak Palembang. Gimana rasanya pemirsa? Menurut saya biasa saja, kalau dimakan pas lapar-laparnya ya lumayan.
inflight meals air asia


Untuk nasinya sendiri porsi cukupan ya, box nasi di Air Asia nggak gede banget dan harus berbagi space dengan lauknya. Untuk dagingnya sendiri mengandung minyak yang cukup banyak menurut saya, namanya juga nasi minyak hahaha. 

Di menu ini juga diberi beberapa pieces sayuran yang dibentuk bulat-bulat. Nasinya seperti nasi goreng tapi bukan berasa nasi goreng. Sejauh ini setelah mencicipi menu nasi minyak ini, nggak ada komplain yang gimana gitu.
menu makan air asia


Menu lain yang saya coba di Air Asia adalah Chicken Rice, ini biasanya karena saya bingung pilih yang mana, jadinya nyari yang simple saja dari judulnya. Dan ternyata isinya bener-bener simple, hanya nasi dan sepotong ayam. Untuk nasinya masih ada rasa gurih-gurihnya dikit dan daging ayamnya cukup lembek alias nggak keras juga waktu digigit.
menu di air asia


makanan di air asia


Paling apes ketika pesan jajanan atau menu di Air Asia adalah ketika flight dari Kuala Lumpur ke Penang. Dan lagi-lagi karena flight yang saya pilih adalah yang pertama, jadi agak malas juga mau makan dulu di bandara. 

Waktu tempuh perjalanan Malaysia – Penang yang singkat, mungkin sekitar setengah jam-an tapi perut nggak bisa diajak sabar sedikit, akhirnya saya pesan pop mie. Pop mienya diseduh dengan air sepanas-panasnya dan karena nggak sabaran, ya langsung masuk ke mulut yang saya kira sudah setengah hangat, tapi ternyata masih panasss, otomatis lidah kebakar hahaha. 

Ditambah dengan pengumuman dari pramugari kalau beberapa menit lagi landing, yaelahhh cepet banget, perasaan baru duduk, pasang seat belt, pegang pop mie, sudah nyampe saja.

Ditambah pula pesanan minuman susu Milo yang saya minum kok pas yang sangit gitu alias kayak sudah kadaluwarsa. Stok lama mungkin nih yang dijual. Ampun dah.

Adakah yang punya menu kesukaan ketika mengudara disini? Barangkali bisa saya cobain juga besok-besok


Comments

  1. pertama kali nyicip makanan ala ala pesawat waktu naik garuda, itu pun gratis kayaknya haha.. belum pernah beli di pesawat saya.. takut tekor wkwkwk

    ReplyDelete
  2. di lihat dari gambarnya memang seperti nasi goreng, tapi bukan nasi goreng :D.. hmm kalo gw mungkin lebih suka yang chincken rice, daging ayamnya sepertinya menggoda :D

    btw mbak gw belum pernah mengudara sama sekali, takut ketinggian, apalagi sekarang jaman oesawat pada jatuh, makin serem aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha tuh dia aku bingung menjabarkan rasa nasinya, dibilang terlalu ber-rempah juga enggak.
      chicken rice nya lumayan juga mas khanif, oke lah hahaha

      hampir tiap hari update berita sekarang soal insiden kemarin ya.

      Delete
  3. Saya lihat gambarnya jadi ngiler pengen coba makanannya , tapi sayangnya saya belum pernah terbang tinggi mengudara takut aja kalau tiba - tiba pesawatnya menggalami turbulensi . Dan ??? Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin bisa dicoba menu sejenis yang ada di kedai kedai aja mbak Tari, bisa dibilang mirip juga kalau soal rasa
      salam kenal juga mba Tari :)

      Delete
  4. Wah seru juga nih pengalaman terbang sambil icip-icip menu di AA, jadi ingat penerbangan terakhir aku bareng AA juga dari Pontianak -Kuching, yaelah gak sampe 30 menitan udah sampe hahhaa perasaan baru boarding. Jadi jarang pilih menu makan kecuali dibeliin sih pasti gak nolak hehe.

    Jadi rindu terbang lagi euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku juga nggak gampang nolak anaknya mba :D
      aku juga kangen terbang, pas mau terbang ehhh corona muncul dan lockdown ditempat tujuan, batal berangkat akhirnya

      Delete
  5. Aku belum pernah pesan makan waktu naik pesawat gitu mbak. Paling cuma makanan Snack jatah yg dikasih pramugarinya.
    La ya cuma jarak dekat jg sih hehe
    Mahal ga sih makanan di pesawat gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. agak mahal juga ya mbak, mungkin tergantung maskapainya juga ya
      biasanya selama ini aku milih makanan di bandara macam fast food kalau laparnya masih bisa ditahan

      Delete
  6. Kalau AIRASIA, saya selalu pesan Nasi Lemak Pak Nasser mba, belum pernah coba menu lainnya 🤣 Paling suka Nasi Lemak, alwayssss apalagi jika dimakan bareng Pringles Original warna merah. Aduuuh enyak enyak enyak hahahaha 😆 Selain itu, beberapa snack mereka pun nggak kalah lezat. While untuk minuman, saya biasanya pesan yang normal 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. next aku mau cobain menunya Pak Nasser ini ahh hehe
      di AA ada snack Pringles nggak ya, aku kok lupa hahaha, apa bawa sendiri ya

      Delete
  7. Baru tahu kalau inflight mealsnya Air Asia ini kerjasama ama Chef ternama. Lumayan tuh biaya kerjasamanya hehe. Dan waduh enggak ngebayangin milo-nya jadi rasa lain gitu Mbak Ainun hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan banget mbak kalau endorse nama tokoh public ya, lumayan buat nambah nambah tabungan si endorsernya
      nggak aku habiskan mba Milonya, rasanya udah berubah soalnya :D

      Delete
  8. Karena aku suka rewel, jadi biasanya paling aman ya pilih yg aman aja misalnya ayam hahaha. Kalo di Air Asia biasanya aku pilih Nasi Lemak wkwkwk sebenarnya sudah terbayang sih bakal kayak apa, tapi menurutku enak banget sih, nasinya pera dengan pas, ayamnya berasa bumbu dan cocok dengan lidahku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nama menu yang aneh aneh atau asing takutnya nggak sesuai expetasi ya mbak
      Aku sendiri lupa ingat, sudah atau belum ya cobain nasi lemak di pesawat AA, rasanya udah lupa juga :D

      Delete
  9. nasi yang mirip nasgor itu kelihatannya enak kak, jadi pengen coba :9

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe hayuk kak cobain juga atau mungkin bisa bikin sendiri masakannya, experimen gitu kak :)

      Delete
  10. Makanannya enak-enak banget, ya. Belum pernah naik Air Asia, cemen ya. Cuma pernah naik pesawat yang dari awal sampai akhir kita dikasih makanan melulu. Bahkan lagi tidur pun tahu-tahu dibangunkan. Enak sih tapi rasanya seperti lagi digemukkan untuk sesembahan hahaha....Ya gimana nggak mau kenyang dan jadi lemak coba kan gerak juga hampir nggak mungkin kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe auto menggemuk pokoknya ya mbak kalau sering terbang dengan maskapai yang sering ngasih makanan, aku mauuuuu
      apalagi kalau flightnya lama, mungkin di dalam pesawat isinya cuman makan, ngemil, tidur nonton film, tidur, makan lagi, gitu aja ya mbak

      Delete
  11. Aku belum pernah pesan makanan di pesawat mba, belum pernah perjalanan jauh juga sih, jadi biasanya pasti makan dulu sebelum terbang, itu paling aman kalau perjalanannya dekat hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mbak Meta, kalau flight jarak dekat enaknya perut dalam keadaan udah kenyang ya, biar pas terbang nggak bingung pengen makan aja

      Delete
  12. Aku juga termasuk yang jarang pesan inflight meals kalau nggak laper-laper amat, Mbaa. Seringnya isi perut dulu di rumah, paling kalau kayak penerbangan Jkt-Dps aku bawa cemilan aja kayak roti-rotian 😁

    Tapi setahu aku inflight meals nya Air Asia memang enak-enak sih, aku juga pernah makan nasi lemaknya dan ternyata rasanya sangat lumayan untuk ukuran makanan pesawat. Soalnya tuh aku suka ngerasa bland makan di pesawat 😂 ini aja aku ngiler liat penampakan chicken rice di atas, dagingnya royal ya 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya dagingnya royal :D, dijamin langsung kuenyang
      nah kan mbak Eno bilang juga suka sama nasi lemak, aku kok penasaran ya jadinya

      Delete
  13. Kulapaaarrrrr, hahaha.
    Btw saya jarang bepergian, udah ketebak nggak pernah beli sesuatu di pesawat, terlebih saya kalau beeprgian, yang namanya makanan itu wajib hahaha.

    Jadi biasanya udah bawa jajanan sih, dan kalau lapar makan di bandara, itupun makanan jajanan aja biar murmer wakakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuss makan gih mbak rey hehehe

      jadi keinget waktu pertama random makan di Juanda, ga kepikiran buat makan fastfood waktu itu, beli makan soto 50ribu wkwkwkwk
      mayan lah ya buat beli cemilan di indomaret sampe puas puas

      Delete
    2. Kalau saya lebih milih fastfood Mba Inun.
      Di Juanda makan fast food AW ya kalau ga salah, yang dekat hotel itu loh.

      Kalau lainnya ga berani, takut pengsan pas bayar 😂

      Delete
  14. Aku gak pernah beli mbak hahaha... Karena seringnya itu tidur pulas, palingan bangunnya 30 menit sebelum landing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe tidur memang obat paling ampuh buat mengatasi kegabutan di pesawat ya
      aku juga seringnya pelor gitu mbak

      Delete
  15. Bisa dibilang kalau aku malah ngga pernah sengaja beli makanan ketika naik plane, selain harganya beda jauh dengan makanan yang sama di kios biasa juga rasanya menurutku kok standar [efek icip-icip punya sodara waktu itu 🤭,]

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa dibilang untuk harga mayan juga bedanya kak
      untung sodaranya nggak ngamuk ya pesenan makanannya diicipi kak Hima :D

      Delete
  16. Chicken rice-nya menggoda. Saya sendiri kalau bepergian, kadang memilih makan di bandara kalau untuk penerbangan domestik yang jaraknya mungkin 2-3 jam. Plus beli beberapa roti untuk dinikmati di perjalanan. Saya tidak terlalu sering menghabiskan makanan yang disajikan di pesawat. Paling cuma potongan buah atau puding kalau ada, atau mengambil air minumnya saja.

    Kecuali kalau penerbangan internasional yang butuh waktu 7-8 jam atau lebih di langit, tentu makanan yang disajikan di pesawat akan menjadi pilihan utama. Tidak perlu bawa snack tambahan yang dibeli di bandara, karena selain makan dan nonton film, yang saya lakukan sepanjang penerbangan adalah tidur.

    Biasanya walaupun terbang dengan maskapai internasional, disediakan menu makanan untuk lidah orang Indonesia seperti saya. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidur is always pokoknya ya mas Agung, aku juga begitu. Kadang juga bingung mau ngapain lagi di pesawat kalau udah bosan nonton film atau makan. Kadang malah tidurnya juga nggak sengaja alias ketiduran
      enak ya kalau dengan maskapai internasional yang sudah disediakan menu sesuai lidah kita, kita nya nggak perlu susah menebak nebak rasa makanan asing yang lainnya

      Delete
  17. Dulu beli inflight meals juga efek kepepet karena kelaparan. hahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe kalau nggak kelaparan nggak akan beli ya kak
      aku juga gitu :D

      Delete
  18. Saking seringnya naik ini dulu, kayaknya semua menunya udh aku coba hahahahah. Aku slalu Gonta ganti menu, Krn aku suka penasaran mba. Dan selalu pesen beda utk suami dan anak2, jd bisa saling icip :p. So far yaa, makanan air Asia lumayan kok. Malah LBH enak drpd maskapai yg setipe Ama dia.

    Apalagi kalo flight panjang, itu aku bisa pesen utk 2x makan, tapi bilang ke pramugarinya, yg 1 lagi ntr aja di keluarin hahahaha

    Issh jd kangen ih naik ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha beneran jadi kangen naik AA kalau gini
      aku kurang explore makanannya mbak, mungkin besok besok perlu dicobain satu satu ya, biar bisa tau rasanya

      idenya boleh juga nih mbak Fanny, pesen 2x dalam 1 waktu penerbangan ya

      Delete
  19. Biasanya saya pesan makanan kalau penerbangannya pagi banget dan nggak sempet sarapan, Mbak Ainun. Favorit saya di AirAsia itu nasi biryani sama nasi lemak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh iya mas Morish, flight pagi-pagi biasanya bikin kita ga sempet sarapan ya
      kalaupun mau makan di negara tujuan, proses imigrasi kadang lama juga, takutnya malah perih nanti perutnya
      sepertinya temen temen banyak yang suka nasi lemak ya, aku pengen cobain juga nantinya

      Delete
  20. Saya juga penggemar penerbangan paling pagi. Paling jarang kena delay soalnya. Lagian menghemat waktu, gak kena macet di jalan. Pernah makan Pop Mie di Citilink, gegara ada penumpang pesan dan aromanya merayu hidung. Pernah makan nasi lemak di Air Asia juga, lumayan enak. Garuda pernah, ada kentang kejunya gitu. Lupa nama menunya. Sekarang udah gak pernah soalnya gak pernah terbang dengan pesawat lagi. Bahasa Jawanya, ndekem di rumah aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Nieke, aku lebih sering pilih flight paling pagi setelah subuh biasanya, biar sampe di tempat tujuan pagi juga jadi punya banyak waktu sampe malam untuk jalan jalannya
      aroma Pop Mie ini memang bikin yang nggak lapar jadi ikutan pesen ya hahaha
      aku juga kalau naik pesawat selama pandemi absen dulu mbak, flight juga sempet ditutup waktu awal awal corona ya
      dulu awal awal covid, aku banyak ndekem, sekarang malah banyak di luar rumah :D

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang