Too Cute


masker kain


Sejak digalakkan Era New Normal di tengah kondisi saat ini, sontak membuat ketersediaan masker, hand sanitizer dan cairan alkohol menjadi langka. Itu waktu awal-awal covid-19 terdeteksi sudah masuk di wilayah Indonesia, sekitar bulan Maret 2020.

Dulu tiap masuk ke mini market, melihat hand sanitizer berjejeran saja kalau nggak lagi butuh, nggak bakalan membeli produknya. Kalau saya kadang masih beli untuk disimpan di tas, karena anaknya suka malas cuci tangan :D

Masker 3 ply yang biasa saya beli 10ribuan isi 5, lebih sering saya pakai ketika naik motor saja. Itupun dipakainya berkali-kali. Dan saat era covid-19 ini, masker 10ribuan sudah nggak bisa didapat lagi dengan mudah, alhasil waktu itu banyak yang berinisiatif membuat masker sendiri dari bahan kain katun.

Gara-gara penggunaan masker dengan frekuensi yang cukup sering, saya jadi tergoda buat beli masker kain juga. Awalnya iseng-iseng buka e-commerce kok nemu yang lucu, cute, imut, colorfull ya sudah beli.

Beberapa minggu lagi, iseng scrolling, kok ada iklan muncul, klik klik lah kok jualan masker lucu lagi, ya sudah beli lagi.

Kebanyakan produk yang saya beli adalah unit usaha lokal atau UMKM, jadi itung-itung support juga ceritanya.

Nggak selang lama, teman kantor bawa masker jualannya hasil dari jahitan tangan Mamanya, dengan corak yang gemes dan hanya dijual 5ribuan saja per bijinya, ya sudah beli lagi.

Dua minggu lagi, teman kantor bawa desain baru lagi untuk maskernya, ada yang dari kain brokat, bahkan  ada yang sekilas mirip kayak motif Beha #maap. Bahkan ada model tempelan payet segala. Terniat nih penjualnya. 

Malah masker yang saya pakai dibilang mirip motif gorden dirumah teman saya yang satunya lagi, wew :D.

Ada masker cute yang saya beli karena merupakan produk dari perbankan. Perbankan ini kerjasama dengan seniman muda Jakarta yang mahir banget bikin ilustrasi kekinian, cakep dah pokoknya. Nama produk perbankannya yaitu Jenius. Ada yang pernah dengar?

Jenius punya masker juga pemirsa, karena Jenius juga menggalang dana untuk Charity, jadi saya nggak sungkan juga buat beli produk masker scuba-nya, meskipun agak mahal hehe. Soalnya cute, ga nahan aja gitu.

Beberapa bulan berselang, teman kantor bawa lagi masker kain, getol banget ditawar-tawarin ke seantero kantor. Awalnya lihat-lihat sekilas, ehhh nyamber juga sebiji. “Racun” emang teman saya ini.

Lewat sebulan kemudian, pagi-pagi pas baru sampai kantor, saya dipanggil.

“Mbak, ini ada desain baru, biasanya situ kan demen motif buah” rayunya

Hyaaa sejak kapan saya suka motif buah wkwkwkwk

Lihat-lihat, dibolak balik, ehhh nyamber sebiji.

Puas dong dia.

***

Masker-masker ini bahkan sampai sekarang ada yang belum pernah saya pakai. Malah ada yang kegedean dan karena suka sama motifnya dibelain buat dikecilin juga. Heran sama diri sendiri.

Saking patuhnya sama Era New Normal, jika keluar rumah masker, bawa beberapa masker buat cadangan, lengkap dengan pouch kekinian biar makin keren hahaha. Niat amat.

Iseng-iseng ngumpulin masker ini, lahh kok lumayan juga. Dari yang hasil beli sendiri sampai yang dapat gratisan dari datang ke suatu acara undangan.

Barangkali ada temannya teman-teman yang lagi usaha jualan masker dan desainnya cute, motifnya cute juga, dibeli saja hitung-hitung bantu bisnis kecil-kecilan teman kan J

 

Comments

  1. Cute bangettt maskernya mba, warna warni cerah ceria 😍 hehehehe. Masker saya hitam semua warnanya yang kain, while yang 3ply kebanyakan putih πŸ˜‚

    Suka deh sama penutup post mba, kalau ada olshop lokal jual sesuatu yang sekiranya bagus dan kita ada dananya, nggak apa-apa banget sesekali beli asal ada budget dan kitanya butuh. Itu pun yang sering saya lakukan, agar harapannya roda ekonomi terus berjalan.

    Thanks untuk pengingatnya, mba 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. penjualnya juga kreatip mbak, bikin motif yang unyu mungkin untuk menarik minat pembeli juga
      iya bener mbak, rata rata masker 3 ply warnanya putih, dulu sebelum covid rata -rata maskerku ketika buat motoran ya polosan aja, kayak maskernya suster

      ibuknya temen mendadak bisnisnya omsetnya menurun karena covid, untuk nambah penghasilan buat keluarga, si ibuk bikin bisnis kecil-kecilan dengan jualan masker, apapun jalannya dilakoni aja. Yang kayak gini ga segan dibantuin, kalau ada dana lebih dan memang kita juga butuh masker, sekali-kali gapapa

      setuju sama mbak eno, roda ekonomi terus berjalan, kalau ekonomi berjalan lancar, rakyat makmur sejahtera, kayaknya semua warga Indo pasti hepi

      Delete
  2. mbaaaaaak, ini lucu-lucu banget maskernyaaa
    kan jadi pengen punya 1, hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe kiyut ya kak ros, yang bikin itu lho pinter hehe

      Delete
  3. Masker yang cute memang racun sekali, Kak Ainun πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Beberapa kali aku scroll di Toko Ijo, dibuka satu foto aja, foto-foto lain langsung menyerbu dan lucu-lucu bangattttt, hampir aja aku beli masker-masker cute itu semuanya!! huahahaha. Aku juga hampir beli masker JeniusxByputy itu! Tapi karena harganya lumayan dan takut nggak sesuai ukurannya, aku jadi mikir-mikir lagi dan berakhir dengan tidak membelinya sampai sekarang πŸ˜‚πŸ˜‚. Akhirnya sekarang aku pakai masker yang 3ply biasa yang medis itu hahaha.

    Setuju dengan Kak Ainun! Caraku sekarang, dengan membantu membeli buku lewat toko buku kecil yang ada di marketplace untuk membantu menggerakan roda perekonomian 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha racun banget ya Li
      pokok kalo kita sekali buka search pencarian barang, ehhh barang sejenis akan seliweran di laman home depan.
      aku awalnya liat JeniusxByputy dari temen blogger juga, kok lucu, awalnya liat harganya wewww hahahaha, tapi kok malah kepikiran, aihhhh

      kehidupan ekonomi sekarang banyak perubahan sejak covid ya, aku pengen bantu bantu juga teman teman yang bikin bisnis kecil-kecilan bahkan keluarga sendiri juga sesuai kemampuanku saja

      Delete
  4. Mbaaaa, ini mah lucu syekaleeehhhhhhh!
    Btw yaaa, saya dong selama pandemi ini belum pernah beli masker, cuman beliin anak-anak aja, itupun cuman sekali.
    Saya punya masker 3, 1 dari blogger perempuan, 2 dari teman blogger, seringnya sih pakai masker medis, tapi sedih juga sih masker medis bikin sampah jadi banyak, meskipun lebih aman :D

    Liat ini bikin saya jadi pengen beli masker yang juga sering muncul di TL saya hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sejatinya timeline bisa jadi racun hahaha, saat ini penggunaan masker memang perlu, kemana mana kudu maskeran, dalam ruangan aja disuruh maskeran. Pantesan penjual lebih kreatif bikin maskernya, biar laris manis kendang kempul :D
      dulu sebelum pake masker kain, aku beli masker medis itu mbak, kalau udah kotor, aku buang. Waktu pertama nggak kepikir kalau bekas masker medis bisa aja disalahgunakan, jadi nggak pernah aku sobek sobek.
      sejak corona ini, kalau pake masker medis, ketika mau buang aku rusak rusak, sobel sobel gitu. karena baca berita ada yang memanfaatkan limbah masker ini juga

      Delete
  5. Ini lucu-lucu maskernyaaa!!
    Kemarin si partner juga beli masker motif gitu dan motifnya lucu!

    Aku kebalikan dari kamu Mbak, aku akui maskernya lucu, tapi ntar pas beli pasti beli yang warna hitam! Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya kadang apa yang udah dilist sendiri, ketika giliran check-out ehh berubah pikiran

      Delete
  6. Gemees amaat maskernyaaa mana warna warni jadi bikin ceriaaaa 😍 emang makin kesini jadi banyak model masker yg variatif. Tentunya bikin mengundang untuk di beli. Walupun belum tentu sering di pake hhha..

    Btw makasih mba atas pengingatnya, memang sebaiknya kita bisa saling bantu satu sama lain ☺️

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba devina, model masker sekarang macem macem.. dulu palingan bentuknya kotak aja, ehh sekarang ada yang bentuk mengembung dibagian hidung gitu, nemu aja orang orang ini idenya
      nah betul tuh mbak mengundang buat dibeli tapi belum tentu dipake, aku banget ini wkwkwkwk

      iya sama sama mba Devina, selama masih bisa membantu, sebisanya dan semampunya diri kita :)

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang