Ayam Kesrut, Kuliner Wajib Coba ketika di Banyuwangi

ayam kesrut banyuwangi


Pertama kali sahabat posting soal ayam kesrut saya sudah dibuat penasaran. Apaan coba ayam kesrut namanya, yang terpikir di kepala saya membaca “kesrut” adalah parutan. Jauh bener pengertian yang saya coba tebak sendiri.

Bolak balik ke Banyuwangi selalu nggak ada kesempatan untuk wisata kuliner mencicipi ayam kesrut dan nggak disangka di kunjungan saya kali ini, tripmate saya yang tinggal di Banyuwangi baik banget mau nganter buat kulineran Ayam Kesrut. 

Tripmate saya sebut saja namanya Icha berencana akan mengajak saya ke daerah Kecamatan Licin hanya untuk menuju warung makan yang menjual ayam kesrut. Bagi yang hafal daerah Banyuwangi, daerah Licin ini cukup jauh dari Kota. Kalau kita mau menuju Ijen pasti akan melewati kecamatan Licin, ibarat Puncak mungkin ya, karena Kecamatan Licin berada di dataran tinggi Banyuwangi.

warung kanggo riko


Saya sebagai sahabat yang baik hanya bisa nurut saja, apa kata dia. Sepanjang perjalanan di daerah Licin ini, akan disuguhi pemandangan sawah dan sawah. Dari jalan utama daerah Kecamatan Licin ini, teman saya mengarahkan kendaraannya berbelok lagi ke jalanan yang agak kecil dan perjalanan dari jalanan utama tadi masih agak jauh juga. 

Kuliner Ayam Kesrut

Akhirnya sampai juga di warung sederhana yang menjual ayam kesrut. Ketika saya datang, cukup banyak juga pengunjungnya. Di dalam warung ini hanya terdapat beberapa baris meja panjang dan diluar terdapat sebuah gazebo mini jika pengunjung ingin makan dengan lesehan.

ayam kesrut


Nama warungnya adalah Warung Kanggo Riko. Nah, si Icha baru cerita kenapa dia membawa saya ke warung ini, alasannya adalah karena ayam kesrut di warung Kanggo Riko paling enak dan langganan pejabat-pejabat Banyuwangi juga. Owalahhh

kuliner khas banyuwangi


Sekian menit pesanan sudah diantar ke meja saya. Oya cara pesannya tinggal sebut saja untuk berapa orang, karena pesanan yang datang dibuat seperti makan tengah alias sudah sepaket. Jadi pesanan rombongan saya terdiri dari satu wadah nasi, satu piring sayuran khas lalapan, satu piring lauk gorengan seperti tempe goreng, jamur goreng dan ayam goreng, satu cobek sambal dan nggak ketinggalan satu mangkok ayam kesrut. 

ayam kesrut dari banyuwangi


Satu paket ini dinikmati oleh 3 orang, iya rombongan saya hanya bertiga

Mari kita icip-icip

Sekali saya memasukkan ayam kesrut yang sudah berkuah ini, hanya satu yang bisa saya katakan ke Icha sambil memukul lengannya.

“Ini enakkkk, astagahhhh, sumpah”

Guys, dari kuahnya saja saya sudah bisa merasakan itu enak pakai banget.

Jadi, ayam kesrut ini berbahan dasar ayam, pastinya ya, dan umumnya memakai ayam kampung yang masih  muda. Di dalam mangkok ini nggak hanya ada ayam saja, tapi juga ada balungan (tulangan) seperti sayap atau ceker.

Rasa kuahnya tentu saja gurih dan pedas asam. Rasa gurih didapat dari kaldu ayam dan rasa pedas asamnya dari bumbu-bumbu seperti cabe, bawang merah, bawang putih, lengkuas dan blimbing wuluh. Nyeruput kuahnya saja sudah seger bener . Mantap dah



Satu lagi yang membuat makan ayam kesrut ini terasa enakkkk yaitu sambelnya. Nggak tahu kenapa padanan sambel yang disajikan wenak banget. Padahal sambel dibuat dari bahan ya gitu gitu saja kan, tapi ini asli enak dan beda. Atau mungkin ketika saya kesana sudah jamnya makan siang dan kelaparan hahaha. 



Saking sukanya pada percobaan pertama ini, saya sampai kepikiran untuk membungkus seporsi untuk dibawa pulang ke Jember, tapi sayang saya balik ke Jember masih keesokan harinya, takut rasanya sudah berubah. Mau balik lagi besoknya kok ya jauh.

Yang penasaran berapa harga makanan ini, satu orang dibanderol dengan harga 30ribu sudah termasuk minumnya. Saat itu saya pesan minum es teh. 

Pastinya saya akan merekomendasikan ayam kesrut untuk teman-teman ketika berada di Banyuwangi. Kalian kudu coba pokoknya.

Gimana sudah ngiler belum? 


Comments

  1. Saya baru dengar loh diksi "kesrut", mbak. Hehehe..
    Dan kini, jg bertambah kosakata Bahasa Jawa ku, yg ternyata berarti parutan yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan parutan sebenernya artinya mas dodo, itu awal perkiraan saya aja
      kesrut ini seperti kayak disesep, duh apa ya bahasa Indonesianya, kayak diseruput atau disedot

      Delete
  2. Tanpa kak Ainun tanya sudah ngiler beluuum ...
    Aku udah ngeces duluan,wwwkk ..., maaf.
    Lihat ayam berkuah gitu kebsyang sedapnya diseruput panas-panas kemebul ��

    Endeeeus pisan kui !.

    By the way aku juga seneng kukineran di tempat sederhana seoerti warung Kanggo Riko.
    Eh, nama warungnya hampir mirip bahasa Cirebonan, ya ...
    Kalau bahasa Cirebonan bacanya Kanggo Rika ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf (lagi)
      Saking semangat ngeces lihat kuah sedapnya ...eeeh banyak typo nulisnya.
      Ha ha ha ..

      Udah gitu smiley-nya muncul wujudnya anak taoge

      (οΎ‰οΎŸ0゚)οΎ‰→

      Delete
  3. Heemm!!.. AYAM KESRUT? Baru tahu dan dengar saya namanya.😊😊 Sepintas kalau saya lihat seperti soto atau sup ayam...😊


    Tetapi melihat ada secobek sambal seperti yaa beda rasa pastinya...Mungkin Ayam Kesrut ini asiknya dimakan siang2 kali yee mbak Inun terlebih makannya lagi sambil menikmati pemandangan alam dan ditemani si Anu wuuuiih serasa deh dunia kesrut...Eehh salah milik berdua.🀣🀣🀣

    ReplyDelete
  4. Kuahnya agak jalang ya kak? Tapi enak, itu yang saya tangkap. Jd penasaran, sebagai orang Minang saya tidak terbiasa dengan kuah jalang. Karena umumnya masakan Minang kaya rempah, jadi kental banget.

    Note : Jalang bahada Minang artinya gak kental.

    ReplyDelete
  5. Hallo mbak Ainun, jujur saya pribadi tidak hobby dengan urusan kuliner tapi soal trip hobby bangat tetapi sayang kesibukan dan rutinitas yang sungguh terlalu sehingga jarang melakukan hobby itu. Oh ya, saya mau komentar tentang sambal. Lihat foto ke berapa di atas itu (yang ada sambalnya) ya ampun kalau ada sinkong (umbi-umbian) pasti keren sekali tu, sedap betul.

    Oh ya Kuliner Ayam Kesrut.

    Kesrut, nama yang cukup unik di telingah saya ya, saya malah bayangkan es cendol yang ada serutannya itu lho hehhee, nama menjadi identitas dan ciri dalam mengingat...nama yang unik itu yang dicari apalagi ditambah dengan kualitas masakan yang dihadirkan maka lengkap sudah rasa ini hehehe

    ReplyDelete
  6. makanan yang enak, kalo sudah makan berat dan butuh cemilan yuk kunjungi blog kami.

    ReplyDelete
  7. Halo Mba Ainun 😊

    Aku sekilas denger ayam kesrut mikirnya malah ayamnya kecut alias asem ahahaa ngarang bebas πŸ˜‚ tapi baca penjelasan soal bumbu-bumbunya emang kayak ada rasa asem-asemnya ga sih?

    ReplyDelete
  8. Duh, ngiler aku, Mbak Ainuuuuun 🀀. Kok kayaknya ini ayam kesrut enak banget diseruput bareng nasi anget. Duh duh duuuuuuuh, mana siang tadi aku belum makan lagi.😭

    Wah, ini aku harus cari resepnya di cookpad nih, Mbak. Walaupun rasanya nanti gak sama seperti yang di warung kanggo Riko, tapi gakpapa. Lama soalnya kalau nunggu harus ke Banyuwangi dulu, Mbak. Entah kapan bisa ke sana.πŸ˜‚

    ReplyDelete
  9. aku sepintas bacanya "ayam serut" wkwkwk.. ternyata kesrut yaa..
    unik banget, belum pernah denger nama makanannya, bahkan udah liat penampakannya kayak apa, tapi aku masih belum bisa ngebayangin rasanya kayak apa.. :D

    ReplyDelete
  10. Wah baru tau ada kuliner Banyuwangi namanya ayam kesrut. Duh penasaran pingin coba, mungkin sekalian ke Ijen kali ya :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang