Ngopi Santai di The Anglo Saxon


Bukan sekali ini saya nongkrong di The Anglo Saxon Tavern. Kali ini lagi-lagi muncul ajakan dari sohib buat nongkrong ataupun sekedar ngopi. Kalau sudah keluar rumah di hari libur, jangan ditanya berapa lama saya ada diluar rumah, bisa seharian. Dari yang gantian ngajakin cuman beda jam sampai pindah tempat sekian kali dalam sehari bisa saja dilakoni.

Balik lagi ke Anglo Saxon, lokasi tempat ini bisa dibilang bukan di pusat kota tapi di pinggir sawah. Justru feel pemandangan yang nggak biasa ini, membuat orang penasaran kan. Jangan ditanya siapa saja yang biasa nongkrong disini, dari anak  muda SMA, anak kuliahan sampai pekerja.

ngopi di anglo saxon jember

Siang itu, saya dan sohib memang mengawali hari di tempat ini, masih sepi, hanya 1 kelompok anak muda di halaman luar dan di bagian dalam ada 2 rombongan, itupun nggak lama mereka langsung cabut. Karena teman niatnya sambil urus kerjaan, jadi kita memilih di bagian dalam karena butuh colokan.

Area The Anglo Saxon
Bangunan Anglo Saxon ini tampak dari luar adalah rumah biasa dengan halaman yang cukup luas dan dimanfaatkan sebagai tempat outdoor yang bisa dipilih pengunjung, beberapa baris kursi dan meja kayu sudah disiapkan di area outdoor ini.

pilihan tempat ngopi di jember

interior di anglo saxon jember

Masuk ke bagian dalam, ada beberapa baris kursi besi dan kayu, cuman agak pendek, jadi kalau untuk buka laptop kurang nyaman dan kursinya juga terlalu mepet dengan kursi di sebelahnya. Sempit.

santai di anglo saxon jember

Masuk lagi di bagian belakang, terdapat meja dan kursi kayu panjang, ini muat untuk banyak teman saking panjangnya. Ada juga pilihan lesehan, tinggal menyesuaikan keinginan.

mencari tempat ngopi anglo saxon

Di beberapa sudut tembok di area belakang ini, terpajang beberapa pajangan barang kuno seperti cangkir dan buku-buku tua yang diletakkan di potongan jendela kayu bekas yang sudah dimodifikasi seperti rak.

desain vintage di anglo saxon

pajangan di anglo saxon

Di sisi tembok sebelah kanan, juga dipajang potongan jendela kayu dengan beragam bentuk dan warna yang abstrak. Makin nggak jelas, terlihat semakin estetik ahahaha. Penerangan di bagian tengah ini agak redup, dengan lampu gantung yang dibuat minimalis, karena waktu saya tiba di siang hari jadi nggak terlalu gelap.

Icip-icip di The Anglo Saxon
Kalau teman niatnya memang ngopi, kalau saya niatnya suka berubah-ubah. Jadinya saya pesan mojito dan bitterbalen. Ternyata itu sudah cukup kenyang untuk sementara waktu. Lumayan. Buat yang suka ngopi bisa pilih robusta atau Arabica, tergantung selera.

Untuk rate harganya, tersedia dari yang 8ribu sampai 20ribu saja, cukup ramah di kantong mahasiswa juga, apalagi yang sudah kerja dan memang nyari yang murah meriah.


menu anglo saxon

kulineran di anglo saxon

Cukup lama berada di area dalam, saya pindah di area outdoor sambil menatap langit sore. Kali ini saya pesan lagi segelas susu hangat, masih kurang kenyang ternyata. Sayangnya langit sore itu kurang cerah, sehingga warna jingga matahari terbenam kurang terlihat dengan apik.

halaman luar anglo saxon

Kalau untuk sekedar nongkrong atau ngopi barengan sama sohib disini oke juga, tapi kalau untuk yang niatnya ngopi sambil ngetik-ngetik kerjaan kayaknya nggak bakalan konsen. 

Sudah bisa dipastikan kalau tempat nongkrong yang seperti ini, suara pengunjung sana sini akan terdengar seperti sahut-sahutan plus ditambah ketawa-tawa dengan level volume maksimal.

The Anglo Saxon Tavern
IG : @tast.id
Jl. Semeru - Jember




Comments

  1. Homy banget kesan pertama aku lihat foto tempat nongki ngopi asik ini ..
    Bayangin kalau pas sore lagi sepi pengunjung disana, nongki di area outdoornya ketjeh nih viewnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. puhh iya kak kalau sore-sore cuman rombongan kita sendiri malah bebas ngakak ngakak, kayak rumah sendiri jadinya

      Delete
  2. Walaupun langit sorenya kurang cerah tp entah kenapa aku suka banget sama foto yg terakhir mba! Langitnya jd warna biru kepink-pink-an gitu which is kayak di dalam anime😍. Tempat-tempat seperti The Anglo Saxon ini sepertinya memang kurang cocok kalau untuk dipakai kerja santai, karena akupun merasakan betapa susahnya konsentrasi huhu. Gara-gara itu jg aku jarang banget nongkrong sambil ngerjain pekerjaan, pilihan terbaiknya udh paling klop di rumah aja sambil dengerin musik-musik atau lagu lo-fi dari playlist kesayangan😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. foto yang terakhir apik juga ya, ada beberapa angle waktu ambil, yang ini bagus juga, aku upload akhirnya hehehe
      betull mbak kalau buat ngetik santai aja ga konsen, apalagi buat ngetik yang agak berat, ga bakalan konsen beneran. jadi kalau ke tempat kayak gini murni cuman hahahihi atau chitchat biasa
      nah di rumah baru bisa konsen sempurna ya, nyantai, tenang gitu

      Delete
  3. Lihat tempat nongkrong nya kok seperti jaman dahulu, mungkin konsepnya sengaja dibikin seperti itu ya mbak, biar orang tertarik.

    The Anglo Saxon nama tempatnya ya, kok aku malah ingat Anglo Saxon di Eropa ya, itu lho, nama negara kepulauan dan maritim seperti Inggris. Mungkin nama tempatnya terinspirasi dari sana kali ya.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya konsepnya memang dibuat jadul biar terkesan kayak ngopi dirumah mas agus

      nahh iya bener mas agus, negara-negara yang masuk kawasan britania Inggris sana
      dulu aku pikir anglo saxon ini konsepnya industrialis macam cafe-cafe eropa ternyata bukan hahahaha

      Delete
    2. Mungkin karena kafenya dekat sawah makanya dinamakan Anglo Saxon, soalnya selain negara maritim anglo Saxon juga terkenal dengan pertanian.

      Delete
    3. iya mas agus, aku liat di postingan sosmednya isinya kayak post post jaman belanda, mungkin memang konsep yang dibawa kayak jaman kejayaan Indonesia di bidang pertanian dulu ya, pas lagi joyo joyo dan makmur makmurnya. Dan waktu temen (duluuu) ambil foto minumannya dengan background sawah aja cakep hasilnya, tenanggg gitu suasananya

      Delete
  4. duh mbak langsung mupeng aku suka banget konsep jadul macam gini'apalagi banyak benda jadul kayak lampu gitu

    tapi duduk di luar asyik juga pas sore sore hmmm uwu deh
    jember kan sawahnya masih oke oke yang kutau mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, jarang jarang ya ada tempat nongki dengan konsep jadul seperti ini, di Malang cukup banyak juga sepertinya, aku biasa ngopi di java dancer coffee, duh kok lupa namanya, kayaknya ini hehehe

      duduk di area outdoor anginnya full hehehe, asal ga hujan. kalau siang-sore masih cakep bisa liat view sawah, kalau malem cuman gelap dan suara jangkrik :D
      Iya mas ikrom di jember sawahnya masih oke oke, apalagi daerah pinggiran kota

      Delete
  5. Jadoel banget suasananya, mba 😍 serasa balik ke kampung simbah hehehehe. Syuka sama foto terakhir, entah kenapa rasanya calm πŸ˜† eniho, area lesehannya juga looks good, nyaman buat santai ramai-ramai sama teman dan keluarga 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kalau inget desain begini selalu hampir sama dengan rumah mbah ya, udah persis gitu, rumah jaman dulu ya begini ini, kadang tembok cuman batu bata yang dibangun model"unfinished" gitu

      hihihi apik juga ya foto terakhir, ada gunung, sawah, langit, pohon, syahduuu gitu ya mbak

      godaan kalau nongkrong di area lesehan biasanya adalah tiduran hahaha, kayak aku kemarin ini, temen ngobrolllll ngalor ngidul, aku kenyang makan, siang-siang bawaannya mata berat aja, ya udah rebahan akhirnya :D

      Delete
  6. Suasana cafenya tidak se-hommy cafe yang dulu pernah mbak Ainun tulis, saya lupa namanya. Tapi untuk mengusir jenuh di rumah atau di kantor, lumayanlah apalagi kalau sambil ngobrol dengan teman-teman. Kadang kalau suasananya enak, citarasa makanan/minuman yang tersedia jadi ikut enak. Hehe.
    Kalaupun tidak ada menu minuman yang pas di lidah, biasanya saya pesan sebotol bir dingin biar makin segar. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kok jadi lupa ya mas agung nama cafenya hehehe, padahal yang nulis
      iya mas agung kadang kalo ada ajakan temen keluar kemana gitu habis pulang kerja, aku nurut aja, itung itung refresing bentar, meskipun menu makan beratnya cuman ada mie goreng andalan, ya tetep enak ya hahaha
      nahh kalau di cafe kecil kecil di daerah kampus di kotaku nggak dijual bir, kecuali di cafe yang agak gede dikit :D, palingan juga anak anak biasanya beli bintang indomaret itu hehehe

      Delete
  7. Namanya Anglo Saxon tapi justru tempat duduknya ada lesehannya :-D Jawa banget hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaya yang langsung terbersit di kepala ketika mendengar nama Anglo Saxon adalah yang ke-eropa-eropaan gitu, tapi ini kebalikannya,
      atau mungkin memang mau membawa nuansa jaman dulu banget ke dalam konsep tempat nongkinya ini, jadi nama yang diangkat yang cukup "'familier" ditelingan masyarakat

      Delete
  8. Setuju sama mbak Isna, judul tempat ngopinya Anglo Saxon tapi temanya pake lesehan. Mungkin Anglo Saxon nya di menu ya mbak Ainun? soalnya pesanan mbak Ainun adalah mojito dan bitter ballen. Tapi terlepas dari namanya, ngopi santai sore sore ditemani semilir angin tepi sawah pasti nikmat sih. Apalagi sembari bercengkerama dengan teman teman. Semakin banyak to-do-list di Banyuwangi nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya cowo mas Cipu Suaib wkwkw :-D

      Salam ...

      Delete
    2. hahaha temanya campuran berarti, ada yang duduk dikursi memanjang ala warung, duduk di kursi kecil kecil yang di area outdoor itu,ada yang dibuat ala lesehan nyantai kayak di pantai sambil selonjoran
      nahh anehnya menu nya kebarat-baratan mas cipu :D,
      duduk santai, nyeruput kopi, mojito, nyemil nyemil sambil liat sawah enyakk ya hahahaha
      wahh mas cipu lagi rajin ngeracunin temennya dan bikin to do list nih :D

      Delete
  9. Kok tempatnya lucuuuuu sih mbaa :D. Sukaaa deh aku. Vintage yaa kesannya :D. Pasti betah kalo ngopi2 dengan suasana begitu. Apalagi menu cemilannya juga asik. Itu sambel utk bitterballen nya sengaja dibentuk kayak kelabang yaaa :D?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak vintage kayak rumah kuno dulu, lantai nya juga plesteran biasa, kecuali yang bagian area belakang karena gabung sama rumah pemilik, jadi ada yang dikeramik.
      cemilan ringannya juga lumayan enak mbak, bitterbalennya ini enak ternyata, dan cocolan sambelnya memang dibuat meliuk liuk gitu mbak, lucu ya

      Delete
  10. Ya ampun unik banget tempat ngopinya mbak. Hihi
    Konsepnya estetik banget yak. Btw kl cafe dekat sawah gini banyak nyamuknya ga ya? Hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ella konsep tempatnya ala jadul, atap plafon juga masih gedeg, biar kayak rumah jaman dulu
      waktu aku nongki di area outdoor dari siang sore aman mba, pernah nongki juga sampe malam dan kayaknya juga ga digigiti nyamuk, apa mungkin karena aku pake celana panjang juga, kalau ga ke kaki harusnya si nyamuk muter muter di telinga ya, tapi ini nggak ada waktu malam. aman mb ell, atau bisa jadi nyamuknya males mampir ke aku :D

      Delete
  11. Berarti lebih cocok buat nongkrong sama temen ya mbak. Karena kalau ngurus kerjaan biasanya lebih nyaman yang sepi. Tapi tempatnya lucu sih. Bisa pilih juga mau duduk di luar atau lesehan. Kayaknya saya lebih suka yang lesehan biar bisa lurusin kaki kalau lagi capek hi..hi...😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mbak cocoknya buat hahahihi aja, kalau urusan ketik ketik malah ga konsen, temen ngobrol apa, ehh kita nya ikutan nyaut, ga selesai selesai nanti
      spot lesehan ini nyantai ya, malah kalau siang bawaannya pengen tiduran aja mba

      Delete
  12. Mba Inun ini udah kayak mata saya dalam mengetahui tempat-tempat kekinian loh.
    Jujur saya juga pengen banget nongkrong-nongkrong santai di tempat kayak gini, apa daya paksu itu udah keder duluan kalau diajak gitu, katanya mahal lah ini lah itu lah, makananna nggak kenyanglah, ckckckck.

    Teman-teman saya juga sama, maklum teman cewek saya dikit, kalau temen cowok sih banyak, tapi paksu selalu manyun kalau saya cewek sendiri nongkrong ama temen cowok :(

    Tapi semenjak sering main ke sini, saya jadi tahu banyak tempat-tempat nongkrong kekinian, keren-keren pula.

    Asyiknya lagi, di seputaran jatim, tinggal nunggu waktu aja kalau bisa ke jatim bagian sana bisa langsung buka blognya Mba Inun sebagai referensi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tempat nongkrong yang nggak terlalu wah juga tapi menyenangkan feelnya mbak, buat santai masih oke
      kadang aku kalau pas lagi laperrr trus ada yang ajakin nonton, dan kebetulan di tempat nongkrong minim ada mie, ya terpaksa makan mie dulu, memang kurang mengenyangkan, ntar bisa makan lagi di tempat lain hahaha

      Delete
  13. Seru ya kalo jalan-jalan atau nongkrong bareng teman, suka lupa waktu. Waktu gak terasa mengalir. Tempatnya out of the box banget, sederhana dan unik. View-nya juga bagus persawahan.

    Harganya ora ada? Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mas hendra kalau udah sama temen suka lupa waktu, dari siang sampe malam, kayak berangkat ngantor aja pokoknya :D
      oiaa harganya lupa ga di post ya hahaha

      Delete
  14. Nuansa nya dengan pemandangan sawah di luar nya jadi berasa asri banget udah gitu interior di dalamnya klasik ya..unik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba siti, kalau siang bisa liat view sawah dan gunung, sore bisa lihat senja kalau pas bagus juga cuacanya.
      sepertinya memang dibikin klasik begini mba, biar berasa kayak dirumah jaman dulu

      Delete
  15. Ih keren banget ini, dari nama itu awalnya ini cafe modern atau ala2 rumah eropa gitu deh. Tapi justru kaya rumah pedesaan ya, klasik banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba ruli modelnya tradisional, sederhana, kayak rumah nenek gitu, dibikin gitu mungkin biar pengunjung betah, berasa lagi dirumah nenek di desa hehe

      Delete
  16. Eh unik juga yaa konsep tempatnya, dari luar tampak seperti rumah biasa tapi begitu masuk luas sekali, bahkan ada lesehannya gitu. Kayaknya seru deh untuk temat nongkrong bareng teman atau keluarga :D

    Btw, aku juga sama Mbaa kalo udah diajak keluar rumah bisa seharian. Maklum, sehari-harinya di rumah aja, jadi sekali keluar kayak bebas dari kandang πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. beberapa kali ke sini, baru kemarin aku coba duduk di area belakang yang lesehan itu, ternyata luas dan ternyata beberapa hari sebelumnya halaman belakang yang kecil itu dipakai buat wedding, aku sama temen nggak nyangka kalau muat dibikin tempat wedding

      hahahaha seperti berangkat kantor pokoknya mba jane, ada ajakan temen dari pagi menjelang siang, tau tau pulang ke rumah jam 7 malam. aku itung itung lahh kok sama kayak jam ngantor jumlahnya. wagelasehhh hahahaha

      Delete
  17. Oh iya mba, Anglo Saxon dengan sentuhan lokal. Wah, tema blognya baru, lebih fresh mba :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nama ala kebarat-baratan tapi nuansa yang dihadirkan lokal, boleh juga hehehe
      hahaha templatenya terliat fresh-an ya mas isna, awalnya karena ada codingan yang eror di template yang lama, jadi di buat "penampilan baru" lagi

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang