Banyuwangi Rasa Canggu di Warung Mbok Sul


Siapa bilang memasuki New Normal begini, tempat makan sepi? Malah yang ada ramai, tapi baiknya memang mengikuti aturan kesehatan. Saya rasa mungkin hampir semua orang sesekali pengen menghirup udara bebas di luar rumah biar nggak bosan.

Balik lagi kulineran dan cobain tempat yang baru di Banyuwangi di masa new normal, kali ini saya akan menikmati santap malam di Warung Mbok Sul. Nggak ada kata sepi, jejeran motor dan beberapa mobil sudah terlihat cukup banyak ketika saya datang hampir jam 9 malam itu. Saya yang kemalaman karena baru bangun jam 19.30 hahaha.

menikmati makan di warung mbok sul


Warung Mbok Sul
Tampak depan, desain modern terlihat dari bangunan warung Mbok Sul ini, sekilas mirip seperti di Santorini, khas dengan pintu masuk berbentuk agak oval dan tembok putih sebagai pagar mini di halaman yang nggak luas itu. Lampu yang nggak terlalu terang di teras depan ini, memang terkesan syahdu, ditambah dengan beberapa kursi di bawah tenda payung. Terdapat mini banner mengenai aturan New Normal dan juga dibangun tempat cuci tangan di bagian luar ini.

kuliner di warung mbok sul banyuwangi

makan malam di warung mbok sul

Melangkahkan kaki di pintu masuk utama, di sebelah kanan disambut dengan meja kasir lengkap dengan botol hand sanitizer-nya, jejeran kursi di bagian lobi depan ini sudah cukup banyak pengunjung. Saya dan ketiga teman mencoba memilih di bagian  dalam lagi yang hanya dipisahkan oleh dinding kaca saja.

review warung mbok sul banyuwangi

Interior yang ditampilkan dari Warung Mbok Sul ini cukup eye catching, lantai ubin dengan motif mozaik ala vintage yang dipasang tak beraturan makin terasa kesan “old” nya. Pajangan cermin seukuran full body juga dibiarkan berdiri di lantai dan beberapa ornamen pajangan bambu rotan di pajang di salah satu sudut dinding. Beberapa lampu gantungnya ada yang dibungkus semacam tudung saji bambu setengah lingkaran. 

makan di warung mbok sul banyuwangi

coba tempat makan baru di warung mbok sul

mencari makan di warung mbok sul

Pertama masuk di ruangan ini saya merasa seperti bukan di Banyuwangi, tapi kayak di cafΓ©-cafΓ© di sekitaran Canggu Bali. Mini pantry-nya yang berada di bagian depan ini, terlihat minimalis dengan pajangan botol wine kosong dan beberapa tanaman mini. Bagian depan dinding mini pantry ini juga nggak luput dari lapisan ubin yang unik dan colorfull, serasa seperti di Motel Mexiola Bali.

mencoba kuliner di warung mbok sul

Saatnya Makan
Menu yang menjadi favorit disini, kata si pelayannya adalah nasi ayam sambel pecak. Karena saya malas babibu, yaudah langsung pesan saja menu nasi ayam ini. Teman saya sendiri ada yang pesan nasi paru Mbok Sul, nasi udang Mbok Sul. Rata-rata mereka bilang enak.

santap malam di warung mbok sul

Ketika mau makan, teman saya membuka bungkusan sendok garpu yang dibungkus dengan tissue makan dan ternyata alat makannya kurang bersih nyucinya. Yaks, dan dia pun mengembalikan ke pegawainya dan minta yang baru. 

Sepertinya teman saya sudah mulai ilfill hahaha. Bagaimanapun sebaru-barunya tempat makan kalau bisa untuk kebersihan alat makan juga perlu diperhatikan dan nggak buru-buru kalau nyuci.

Soal rasa?
Standart ya, tapi menurut saya sambelnya enak, pedes gitu. Lumayan lah. Nggak banyak menu yang dipesan disini selain tujuannya memang untuk makan malam saja dan variannya cukup banyak juga. Untuk harga makanan mulai dari 20ribuan. Nggak sempet foto buku menunya juga.

Kalau kalian ke Banyuwangi, sekedar mampir buat makan sebentar juga gapapa disini. Pasti akan mudah menemui muda mudi terutama cewek-cewek ABG yang foto-foto selfie :D


Warung Mbok Sul
IG : @warungmboksul
Jl. Brigjen Katamso 6, Banyuwangi


Comments

  1. Interiornya cakep mbaaa 😍 point of interest-nya yang paling menarik buat saya disusunan Tegel Kunci penuh warna πŸ’•

    Terus meski namanya warung, kesannya mevvah hahahahaha. Looks clean juga πŸ˜† well, semoga dimasa new normal, pelan-pelan setiap lini usaha bisa kembali survive dan berjuang memperbaiki keuangan yang sempat terjun bebas. Thanks for the review, mba πŸ₯³

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas aku sampe pertama kali disini kaget juga mbak, desainnya oke juga, "ngejual" gitu, bener kata mba tamara #ehhh mbak tamara hehehe, kesan mevvah nya muncul
      dinding dominan putih tercipta kesan bersih juga ya
      betul mba.. semakin hari makin banyak juga yang udah mulai berani keluar tapi tetep ngikuti aturan new normal, itung itung mengembalikan perekonomian warga juga

      Delete
  2. Aku kira warung beneran yang akan dibahas, eh ternyata warung kekinian huahaha.
    Btw, aku suka sekali sama interiornya. Jika dibilang interiornya khas Canggu atau khas Bali, setuju banget sih! Aku pun kalau nggak dikasih tahu lokasinya dimana, pasti akan berpikir bahwa tempat makan ini adanya di Bali karena se-Bali itu vibesnya >.<
    Harga makanannya juga terbilang murah ya karena biasanya yang jual interior cakep gini, harga makanannya cenderung mahal sekitar 40rb++ >.<
    Terima kasih atas reviewnya kak Ainun! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau aku dikasih cuman fotonya dan disuruh nebak tempat ini ada dimana, kemungkinan besar aku akan jawab Bali.bener banget vibes nya udah Bali banget gitu
      harga makanan termasuk standart murah ya, kalau di Banyuwangi dibikin mahal-mahal nanti konsumen pada lari hahaha

      Delete
  3. Td aku pikir beneran seeprti warung, tapi malah g ada kesan2 warungnya yaaa :D. Warung mevvah :p.

    Agak disayangkan soal kebersihan sendok garpunya sih, tp kalo lain2nya masih ok, trutama rasa makanan dan tempat buatku jg cukup menarik, jd penasaran pengen DTG ke tempat ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha warung rasa mevvah ya mba
      sebelum aku tau tempat ini, kata kata warung yang ada di bayanganku adalah palingan cuman warung angkringan gitu hahaha
      iya mba fan, kok ya pas dapet yang alat makannya kebetulan kurang besih, temen aku ini pas ngebalikin kok ya langsung ke si ownernya
      kalau ke Banyuwangi bisa lah mba mampir sini, icip icip :)

      Delete
  4. Hahahaha namanya warung.
    Strateginya keren itu.
    Karena jujur ya, kebanyakan orang kalau dengar kata resto atau cafe itu udah malas duluan, yang kebayang itu mihilll banget!

    Tapi dengan warung dan ternyata tempatnya kece gini, udah bisa banget menjaring konsumen.
    Sayang banget! kenapa kok ya nggak dijaga kebersihannya, duuhh..
    Padahal di masa pandemi gini kan ye, udah ada yang datang bahkan rame itu udah syukur banget, dan bikin orang kembali itu luar biasa.

    Over all, kece banget Mba, jadi ingat di Surabaya ada yang kayak gini, duuhh lupa apa sih namanya ya :D
    Dekat Grand City sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak rey, awal pertama aku diajak kesini malah aku pikir warung biasa, ala ala pujasera. ealahh ternyata pas nyampe di bagian depan, boleh juga desainnya, menarik orang. harga meskipun relatif sama kayak nama "cafe", tapi strateginya oke juga

      nah yo itu mbak kok ya pas dapetnya alat makan temenku yang kurang bersih hehehe
      surabaya banyak ya yang kayak begini, cuman kalo ga dilist suka lupa namanya, apalagi alamat, aku suka lupa. deket grand city ehmmmmm apa ya, aku pernah ke daerah sana juga, tapi ada banyak tempat makan disana

      Delete
  5. namanya warung tapi tempatnya nyaman banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mamah tira konsepnya "warung kekinian", nama boleh warung tapi ternyata bagus juga desainnya
      tempat juga nyaman disini, tapi kalau pas lagi rame kayaknya ga bisa hahahihi lama lama, sepertinya banyak yang antri juga

      Delete
  6. Yang bikin aku terkesan tuh itu loh ... konsepnya kok berbanding terbalik sama image khas Jawa nyandang nama mbok hehehe .. , lah ini konsepnya kekinian.

    Tapi keren juga, kesan pedesaan dari image kata mbok jadi naik kelas πŸ˜„πŸ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju sama pendapat kak hima, kata mbok dengan tampilan warung yang ternyata kekinian ini jadi naik kelas
      aku juga nggak nyangka, bikin namanya bisa menjual kayak gini ya

      Delete
  7. Wah template baru nih mbak Ainun.πŸ˜„

    Lihat tempat makannya memang enak banget buat nongkrong, tampilan nya eye catching gitu, cocok buat selfie selfie memang bareng teman atau pacar.😁

    Waduh, itu kenapa sendoknya kurang bersih, apa saking ramainya jadi pegawai nya buru buru nyuci gitu ya?πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. uhuyyyy biar seger mas agus hahaha

      yup betul mas agus, kesan interior nya eye catching, menarik mata, tapi pas aku kesana, aku malyuuuu mo foto selfie, mending foto barengan sama serombongan hahahaha
      iya mas agus sepertinya nyucinya buru buru, mungkin lagi rame ramenya dan biar cepet selesai mungkin pemikiran pegawainya di bagian pencucian piring ini

      Delete
  8. Meski judulnya warung kurang mecing dengan interiornya, tapi untuk kisaran harganya sih lumayan harga "warung" ya sepertinya πŸ˜†

    Sekilas interiornya ngingetin aku sama Kim Soo Bali, Mba Ainun. Banyak aksen rotan-rotannya gitu, tropikal sekali. Makin banyak tempat nongkrong seru dan bagus yaa di Banyuwangi. Nggak sabar nunggu pandemi selesai, pengen melipir ke sana sebelum ke Bali :D

    Btw, tempat makan di Bogor sekarang juga rame-rame aja, Mba. Mungkin udah banyak yang jenuh di rumah kali ya, jadi butuh suasana luar. Yang penting tetap melakukan protokol kesehatan aja dan menjauh dari keramaian. Soalnya aku perhatikan ada beberapa tempat makan di sini nggak social distancing, jadi kalau udah terlihat ramai, aku pulang ajah πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba awalnya aku kira warung angkringan atau depot biasa, ternyata cafe kekinian dan harganya wow juga alias standart cafe :D

      mbak jane semakin membuatku buat keluar masuk cafe cafe di Bali sana, ala ala tropical begitu aku juga suka mbak
      hehe semoga nanti nanti bisa mampir Banyuwangi ya mba, melipir bentar, anak Banyuwangi kalau pengen ke Bali tinggal cuss sejam nyebrang nyampe juga :D

      nahh betul mbak, kelamaan diem dirumah bikin beberapa orang jadi dilanda rasa bosan dan giliran tempat makan udah dibuka, langsung kabur aja, sekalian refreshing. tapi ya tetep pake masker dan ikuti aturan tempat makan atau mall setempat, malah bagus kalau aku nemui tempat makan yang memberlakukan social distancing. mungkin yang di Bogor si pemilik berpikir "halah ga apa apa", padahal beberapa konsumen justru menghindari hal hal yang berdekatan dengan orang asing demi kesehatan diri juga kan ya, jadi mending take away saja kalau gitu

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang