Ngadem Sejenak di Wisata Alam Biskit Reborn


Seperti biasa sekalinya teman share foto tempat wisata di WAG, yang respon lumayan juga. Saling sahut menyahut sudah biasa, entah kalau untuk urusan realisasinya, biasanya banyak gagalnya.

Hal ini bermula ketika teman mengirimkan foto kolam renang alam yaitu Biskit, nampak di foto yang ia bagikan, kolam renang ini seperti berada di tengah hutan. Saya sendiri baru mengetahuinya. Kemana saja sis selama ini hahaha.

Minggu lalu lumayan banget banyak hari liburnya dan mumpung sempat saya ikutan teman-teman juga untuk refreshing singkat ke pemandian alam Biskit.

kolam alam biskit silo

Obyek wisata alam Biskit Reborn ini masih berada dalam pengelolaan Perum Perhutani Jember yang berlokasi di Dusun Sepuran, Desa Sumberjati, Kecamatan Silo. Perjalanan dari kota Jember saya tempuh kurang lebih 1 jam. Dikarenakan saya sendiri minim informasi, jadi saya hanya mengekor di belakang teman saya saja.

Untuk menuju lokasi wisata ini sebenarnya mudah dan akses jalannya sudah cukup bagus. Dari pertigaan kemisan Sumberjati Sempolan berjalan ke arah utara sekitar 3 kilometer dan sempat saya melihat petunjuk jalan juga berupa banner kecil, sayangnya penempatan lokasinya menurut saya kurang tepat dan tulisannya juga terlalu kecil, kalau mata tidak awas, pastinya akan kesasar.

Jalur yang saya lewati ini sepertinya jalur alternatifnya, karena beberapa ruas jalan yang saya lewati cukup kecil dan kalaupun mobil lewat nggak akan cukup. Tetapi sebenarnya ada jalur jalan lain lagi yang lebih lebar sehingga mobil pun bisa masuk ke area Biskit ini.

Saya tiba di lokasi kurang lebih jam 12 siang dan ketika saya tiba hanya ada beberapa rombongan teman saya yang sudah lebih dulu tiba dari pagi dan beberapa ABG. Menjelang sore, tinggal rombongan saya saja yang menjadi penguasa di area ini.

Saya nggak terlalu banyak explore tempat di area pemandian alam Biskit Reborn ini, karena niatnya memang hanya di area kolam renang dan ngadem saja. Menurut informasi dari teman saya, harusnya hari itu kolam renang sudah dalam kondisi bersih setelah dikuras, ternyata ketika rombongan saya tiba, air kolamnya banyak terdapat lumut. Beberapa teman saya ada yang mencoba berenang meskipun nggak lama juga. Ternyata oh ternyata, rencana menguras kolam alam ini ada di hari Sabtu, sedangkan saya ke sana di hari Kamis.

pemandian alam biskit

suasana kolam biskit reborn

Area Biskit ini berada nggak jauh dari pemukiman warga dan di lokasi Biskit pun juga ada satu rumah warga yang tinggal disana, si pemilik rumah tersebut jugalah yang membuka warung satu-satunya disana.

Sempat berbincang sebentar dengan ibu pemilik warung.

“Kalau malam apa nggak takut buk, ini kan nggak ada penerangan sama sekali?” tanya saya

“Enggak mbak, sudah biasa disini, istilahnya ya sudah betah”, jawab ibunya

Lahh kalau saya mungkin sudah pindah ke deretan rumah warga di area yang lebih ramai. Ibunya malah milih tinggal di tengah hutan yang banyak dikelilingi pohon-pohon gede ini.

Saya mencoba mengamati sekitar lokasi pemandian, disisi seberang terdapat hutan juga tapi sudah terlihat lebih bagusan dikit dengan penataan tumbuhannya yang enak dilihat. Untuk menuju ke sisi seberangnya dipisahkan dengan jembatan bambu kecil yang dicat warna-warni, sayangnya sekarang catnya sudah nampak pudar sehingga terlihat kurang camera-able untuk difoto, berbeda dengan foto yang sempat saya lihat ketika browsing sebelumnya, tentunya foto yang saya lihat di laman browsing itu sudah lama publish-nya.

hutan di biskit

hutan biskit

Di bagian bawah jembatan bambu ini mengalir aliran sungai kecil dengan debit air yang nggak terlalu besar, aliran air ini juga berasal dari sumber air yang digunakan pengunjung ketika ingin membilas badan.

Ditempat yang cukup terpelosok ini, ada juga penjual cilok, sempol dan molen yang datang dengan motornya, berharap cukup banyak pengunjung disini, padahal ini hari libur tapi ternyata saat itu memang hanya rombongan saya saja dan beberapa pengunjung yang nggak terlalu lama disana.

kolam alami biskit jember

Jika dari awal memang ingin agak lama di lokasi Biskit ini, ada baiknya membawa bekal makan sendiri seperti rombongan saya ini, untuk urusan makan sudah dikordinir dengan baik oleh teman. Jadi yang lain tinggal setor uang saja hehehe

Tiket masuk yang saya keluarkan di Biskit Reborn ini hanya membayar biaya parkir motor saja sebesar 2ribu rupiah. Tapi jika berminat untuk renang, hanya membayar tambahan 5ribu rupiah. Total pengeluaran nggak sampai 10ribu rupiah di wisata Biskit ini. Untuk sekedar refreshing singkat ramai-ramai sama teman dan mencari suasana yang berbeda, boleh juga mampir sebentar kesini. Tapi jangan terlalu berekspetasi yang tinggi.

Besok mau ngadem kemana lagi ya? Atau ada yang punya ide menarik?




Comments

  1. Tempat wisata alam seperti ini harus banget dilestarikan ya kak. Zaman sekarang, susah banget nemu tempat wisata seperti ini apalagi masuknya pun gratis, hanya bayar parkir motor.

    Tempat wisatanya juga adem banget, banyak pohon-pohon. Cocok banget buat sekedar chill dan menghilangkan penat 😍
    Semoga tempat wisata ini bisa terus dilestarikan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget lia cocok buat sekedar chill, menghilang sejenak dari kota ke desa seperti ini, adem banget
      iya jarang banget ya sekarang nemuin tempat wisata meskipun yang model sederhana kayak gini dan biaya masuknya mungkin cuman bayar parkir aja. oia, kalau renang bayar terpisah lagi lia, 7500 aja

      Delete
  2. Waaah sejuk kelihatannya, mba :D

    Tapi membayangkan suasana malamnya kok berasa seram, ya. Ibunya berani tinggal di sana. Apakah ibunya tinggal sendiri atau ada keluarga lainnya, mba? :3 by the way, harganya cuma 2.000 untuk tiket masuknya, even berenang hanya plus 5.000, omg murah bangats :O -- hehehehehe. Mba Ainun nih selalu dapat saja tempat-tempat wisata yang nggak biasa :D hihihi, seru bacanyah <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ademmm mak nyess hehehe
      aku juga ngebayangin kalau malam, sepi banget ini, ibunya tinggal sama anak dan cucunya mbak, tapi aku lihat udah biasa banget nget meskipun jauh dari tetangganya
      hehehe murah meriah ya mba, 5000 bisa renang, di hotel paling nggak 75ribu untuk paketan renang sama makan kalau di kotaku sini mba

      Delete
  3. Mba Inun, liat ini saya jadi ingat impian saya dulu, saking seringnya liat banyak wisata di Jawa, saya pengen suatu saat pulang ke Buton dan bikin tempat wisata gitu.

    Sayangnya, ternyata saya nggak mau pulang wakakakak.

    Bapak saya dulu punya kebun jeruk, setiap kali jeruknya berbuah, kakak saya ajak teman-temannya untuk panen di sana.

    Saya jadi ingat wisata petik jeruk atau apel di Malang, kalau dikelola lebih serius bisa jadi tempat wisata dan pemasukan tuh ya.
    Apalagi liat kolam renang di tengah hutan itu, jadi membayangkan di lokasi itu dibangun kolam renang buatan gini asyik kayaknya, apalagi nggak jauh dari kebun tersebut ada laut.

    Kece sebenarnya, tapi saya nggak mau pulang wakakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ngebayangin kampungnya mbak rey kok menyenangkan.
      bayanganku: di kebun bapaknya mba rey masih ada tanah lapang trus bisa dibangun kolam renang juga, lalu bisa di komersilkan wisata petik buah jeruk dan wisata renang renang manjah di tengah perkebunan, keliatannya kok cuan banget ini hahahaha

      malang ini potensinya apik pol, dimanfaatkan dengan baik, petik buah apel, petik buah strawberry, owner seneng, pengunjung juga seneng

      hahaha kalau menerawang mba rey sekarang yang nggak mau pulang, aku jadi flasback cerita cerita mbak rey sebelum sebelumnya di blog. di sidoarjo udah pewe banget pokoknya :)

      Delete
    2. hahahah iya Mba Inun, aslinya di sana juga banyak potensi, dulu tuh pengennya gitu, sambil nyari investor buat suntikan dana di sini, sayang saya malas pulang :D

      Sekarang mulai bermunculan deh tempat wisata, ada taman-taman, wisata kebun, kolam renang.
      karena media sosial ini, jadinya banyak yang mulai punya ide bikin ini itu, bahkan taman bunga buat foto-foto juga :D

      Delete
    3. hehe dulu kalau masih muda inginnya bisa bangun kampungnya sendiri biar tersohor ya mbak, tapi pas udah pewe di kota rantau jadi ogah balik :D
      taman bunga aja sekarang bisa tambah cantik dengan adanya spot foto dengan bentuk yang unik ya, padahal cuman taman lho :D
      kalau ngomong taman bunga jadi inget Selecta di malang mbak, taman bunganya cantikkkk

      Delete
  4. Jebyur.. Seger kayaknya nyemplung mbak..., sayang banget masih campur sama lumut karena belum dikuras. Tapi saya pernah lho mbk renang di kolam yang warnanya ijo karena lumut, kalau dipikir lagi kok ya jijik😂
    Jalan-jalan ke hutan disebrangnya juga asyik, pasti anginnya sepoi-sepoi.
    Btw.. Saya pengen onde-ondenya mbk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak astria seger ya liatnya, apalagi kalau airnya terlihat biru bersih bening macam kolam renang di hotel, betah kayaknya
      nahh ya itu mbak, pas aku kesana mayan juga lumutnya udah bermunculan, tapi anak muda mudi ya nyemplung aja hahaha
      hehe ada kenangannya ya mba astri dulu, pernah renang dikolam yang udah ada lumutnya, gpp mbak, tapi lumutnya kan nggak terlalu banyak banget toh

      disekeliling area ini banyak pohon pohon yang rindang kayak difoto itu, dan di seberang jembatan sana juga sama ademnya mbak, apalagi ada pohon gede itu

      nahh onde onde ini kok ya kebetulan temen yang bawa, pas banget dah, nyemil onde onde sambil nikmati angin sepoi sepoi

      Delete
  5. Sebenarnya area ini potensial dikembangkan untuk wisata keluarga.
    Tinggal areanya dipoles sedikit biar kelihatan lebih resik dan ngga terkesan menyeramkan.

    Semoga saja ada investor yang berniat mengelolanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip betul kak hima, yang aku tau kawasan hutan ini juga dibawah pengawasan instansi terkait.
      mungkin akhir akhir ini sedikit terlupakan pengawasan dan perhatian dari pihak terkait itu, jadinya kayak tempat wisata independen warga saja, yang dikelola secara mandiri.
      kalau lebih dipercantik dengan tambahan spot foto yang oke, dicat ulang lagi untuk jembatan bambunya, kemudian kamar mandi juga diperbaiki, sepertinya makin banyak yang kesini

      Delete
  6. Iya mbak, adem sekali nampaknya. Si ibu yang tinggal di sana mungkin memang itu alasannya memilih menetap di tengah hutan, biar bisa ngadem setiap hari. Tapi itu kolamnya tidak berpagar ya mbak, apa tidak ada ular yang nyemplung buat sekadar olah raga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas agung sepertinya ibunya memang seneng suasana yang tenang kayak gitu ya
      kolamnya ga ada pagarnya, aku malah ga kepikiran ada ular padahal bisa saja kemungkin itu terjadi, soalnya ini kawasan kebun dan hutan, pasti ada aja ular disana, apalagi kalau kolam lama ga dibersihkan, siapa tau di dasar kolam ada ularnya ya. waduhh

      Delete
  7. sayang sekali datangnya pas ada lumutnya ya mba ai, coba kalau setelah sabtu mungkin uda memungkinkan buat renang

    tapi memang syahdu gitu kalau di tengah hutan, walau kalau malem aku malah ngebayangin film friday 13th klo ada pemandangan kolem di hutan hihi

    tapi kalau siang malah adem, enak buat penyegaran otak setelah lelah bekerja ya..
    beda dengan kolam renang pada umumnya yang ruamai karena biasanya wisata yang berhubungan ma air khususnya di weekend jadi sasaran pengunjung keluarga dengan anak2

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba nit kok ya pas lumutnya pada dateng semua hari itu
      betul banget mbak, adem disini, mayan ada angin sepoi sepoinya, malah bisa bikin ngantuk
      film friday 13th aku belum pernah nonton, tapi kalau mba nita mengisyaratkan seperti itu kok sepertinya horor dan mencekam, ditengah hutan malem malem waduhhhh

      kalau di kolam renang umum atau waterpark yang terbilang nggak terlalu ramai banget, pas wiken aku kesana ujung ujungnya rame juga mbak, meskipun ga terlalu full pengunjungnya. nah yang kolam alami ini, cuman segelintir orang aja, padahal sama sama hari libur

      Delete
  8. Wisata Alam Biskit Reborn ...🤯 Baru tahu saya ternyata di Jember Jatim ada alam yang masih Asri dengan hutannya yang cukup menarik ditambah ada kolam renangnya lagi, Yang boleh dikatakan cukup terawat sih kalau saya lihat dari gambarnya.😊

    Eehh tapi saya keppo saya kolam renangnya apakah itu cuma satu2nya...🙄 😲 Berarti lelaki sama wanita dicampur dong dalam satu kolam.🤯 🤯..

    Dan yang menarik dari Biskit Reborn adalah suasana hutannya yang sejuk dan asri, Buat pacaran enak banget sepertinya..🤣 🤣 🤣

    Jadi pengen ke Biskit Reborn cari pacar...Eehh!🤯 🤭 🤭 Ngadem maksudku.🤣 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwk kalau ditanya ortu "mau kemana nak", mau renang buk ke biskit
      padahal mah modus anaknya mau nyari pacar atau nyari kesempatan sama pacar #ehhhh

      aku sendiri juga baru tau pas temen share foto soal tempat ini, mungkin karena jarang di expose juga kecuali yang sering blusukan dan sudah tau ada tempat ini dipinggiran Jember. Lumayan adem disini mas satria, temen pasang hammock dan pewe dibuat tiduran hehehe

      nah kolamnya cuman 1 itu aja, dan lelaki sama wanita renangnya di satu kolam ini aja hehehe

      Delete
  9. kolam nya unik ya diliatnya.. kyak segerr hehe. ngadem di trawas mbaa, coba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. unik ditengah hutan ya kak, betul sekali, jarang jarang disini ada kolam yang dibangun di tengah hutan seperti ini
      nahh trawas nih apalagi, ademnya luar biasa tapi viewnya oke juga. pengen sih kapan kapan, semoga kesampaian ya

      Delete
  10. Harga yang sangat murah dengan fasilitas yang ditawarkan :D
    Itu kolam renangnya cuma satu aja mbak?
    Kalau lihat tempat berdasarkan foto mbak ainun, rasanya tempat ini cocok untuk camping. Tinggal bawa tenda dan ngurus perijinan. Kalau pengen ngadem dan menikmati suasana hutan juga sangat tepat.

    Mungkin aku juga bakal betah bersantai di sana mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk kolam renangnya hanya satu aja mas Vai, cuman yang dipageri itu aja
      nahh awalnya temen temen ada yang punya rencana camping disini tapi waktu kesana sepertinya masih sekalian survei lokasi juga.
      bawa hammock oke disini mas Vai, sambil tiduran nyantai gitu, temen aku niat berangkat pagi sampe sorean disini, seharian cukup puas juga

      Delete
  11. Kalau lagi pandemi begini, saya lebih suka pergi ke tempat terbuka seperti ini. Lebih segar dan sirkulasi udaranya tentu lebih bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh setuju aku mbak, lebih deket sama alam ya, apalagi banyak pohon pohonnya yang bikin adem juga

      Delete
  12. takutnya tempat wisata kaya gini kalau makin sepi pengunjung, tapi biaya pemeliharaan juga ngga ada trs lama-lama terbengkalai deh.. harus pintar2 pengelolanya cari terobosan2 baru supaya pengunjung nggak bosan, kalau potensi sih udah ada ya..

    berani bgt ibunya tinggal di sana, gak kebayang kalau malem seremnya kaya apa (buat kita-kita),, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pemikiran mas Bara masuk akal juga, soalnya banyak kasus seperti itu juga.
      bahkan di kotaku sendiri Jember sini. sekarang bangunan, kolam renangnya udah hancur cur tak bersisa, padahal dulu taun 90an tempat wisata Bedadung namanya, rame banget

      kalau buat aku dan kita kita kayaknya stay disana bukan pilihan yang tepat seperti ibuk ini, mending nyari yang ramean di kota ya :D

      Delete
  13. Halo Mbak Ainun!
    Uuw.. pertama kali main kesini dan suka sama tampilan blognya yang simple dan clean!
    Nice sekali!!!

    Waktu baca judulnya, pas baca kata biskit, aku langsung mengasosiasikannya sama biscuit, karena cara bacanya hampir sama, eh ternyata setelah ditelusuri ini tuh tempat wisata ternyata.
    Adem banget kalau dilihat dari foto-fotonya Mbak. Aku jadi keinget kolam renang favoritku, lebih tepatnya pemandian sih, cuman udah dipoles jadi kolam. Vibe nya hampir sama lah, rindang gitu, tapi g di hutan sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haii mbak Pipit, terima kasih sudah mampir :)
      aku pertama kali waktu temen menyebut nama biskit, di otakku yang kedengeran kayak biskuit juga mba hahaha

      Bener mbak di Biskit ini adem, karena banyak dikelilingi pohon pohon juga
      wahh waktu mba pipit cerita soal pemandian, aku jadi keinget pemandian juga di daerah pinggiran kota Jember, waktu aku kecil lumayan sering kesana dan tempatnya bukan juga di hutan, malah deket perkampungan warga dengan akses yang gampang banget

      Delete
  14. Oh ternyata kolam renang nya kayak berada di tengah hutan gitu ya, pasti adem banget ya hawanya. Cuma memang jika sudah sore apalagi malam hari pasti serem suasananya.��

    Tiket masuknya murah juga ya, cuma bayar 5 ribu kalo mau renang dan 2 ribu buat parkir. Tapi kalo terlalu murah pemeliharaan tempat rekreasi nya jadi kurang maksimal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Agus kolamnya ada ditengah hutan, tapi juga deket dengan perkampungan warga juga sebenarnya
      nahh kalau malem otomatis serem, soalnya ga ada penerangan juga, cuman ya ibu yang buka warung disana berani sekali tinggal di deket kolam ini

      nah itu dia mas Agus dengan harga segitu memang sangat murah sekali ya, seandainya banyak pengunjung, misal 50 orang sehari, tapi nggak semua berenang, dan cuman bayar parkir aja, pemasukan otomatis dikit kan ya.
      mungkin karena minim anggaran juga, jadi diperhatikannya juga minim
      semoga kedepannya lebih diperhatikan lagi oleh pemerintah setempat

      Delete
  15. Wah jadi nambah lagi wawasan wisata Jawa timur nih . Dari foto-foto nya kelihatan adem dan seger banget . Wajib masuk bicket list wisata nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Novri tempatnya adem mbak, angin juga berhembus sepoi sepoi gitu disini, cukup betah juga apalagi kalau rame rame

      Delete
  16. Wah seneng banged bisa ke Biskit Reborn ya Mba Ainun... kolam renangnya bersih ya, warga yang mengelola lokasi juga buka warung ya jd kl abis renang mau jajan kan lebih gampang ya, sip dehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dateng ke kolam setelah dibersihin, kolam akan bersih mbak, waktu aku datang kebetulan udah agak kotor juga
      iya mbak ada warga setempat yang buka satu warung aja disini, jajanannya juga sederhana aja, cuman buat ganjelan perut

      Delete
  17. Sbnrnya kolam renangnya bagus, tapi sayangnya berlumut itu sih yaaa. Aku salut loh temenmu msh ada yg mau berenang walo berlumut mba :D.

    Suka liat tempat wisatanha. Apalagi murah, dan ga terlalu ramai. Tempat wisata gini yg smntara aku mau dtangin mba. Kalo rame dan crowded, ga deh, masih takut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh itu dia mbak Fanny waktu pertama kali liat foto dari temenku, kolamnya terliat apik, adem.
      kok ya pas aku dateng udah muncul lumut karena udah selang beberapa hari setelah dibersihkan dan belum waktunya dibersihkan lagi
      luar biasanya temennku ada yang nyemplung buat ademin badan sepertinya :D

      iya mbak Biskit ini kebetulan jauh banget dari kota dan di desa gitu, jadi sepi pengunjung dan sepertinya hanya orang sekitar aja yang tau lokasi ini

      Delete
  18. Berarti kalo main ke Biskit Reborn better di hari Minggu pagi ya, pas kolamnya baru dikuras hari Sabtunya. Tempatnya adem karena banyak pohon ya,, emang khas hutan dan perhutani. Lumayan nih buat re-charge energi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak dini, rata rata kolam di bersihin seminggu 2-3 kali. Minggu pagi pagi oke juga kesini, kolam masih bersih soalnya
      suatu tempat yang berada di bawah naungan Perhutani selalu identik dengan pohon pohon gede begini ya mbak, dan memanfaatkan alam yang ada untuk tujuan wisata warga. Tempatnya sederhana mbak dan lumayan juga buat refresh ya

      Delete
  19. Sayangnya pas ke sana pas banyak lumut di kolamnya ya, Mbak. Coba kalau bersih, pasti puas main air deh.😆

    Ngomong-ngomong kalau main ke wisata alam seperti ini lebih enak memang bawa bekal sendiri. Jadi bisa agak lama dan gak berasa lapar juga. Ngomong-ngomong tempatnya asri dan ada spot fotonya pula. Enak nih, kalau ke sana sambil cari foto buat menghiasi feed Instagram 😍

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang