Back To (Normal) Beach : Pesona Pantai Bangsring Banyuwangi


Lama nggak pergi ke Pantai, akhirnya di era New Normal ini saya kembali mantai setelah plan trip pertama yaitu camping di sebuah bukit di Banyuwangi gagal. Melihat view laut lepas dan menikmati angin pantai sudah bikin saya nggak sabaran tentunya. Pilihan beach trip kali ini yaitu ke Pantai Bangsring, tepatnya di Desa Bangsring, Kecamatan Wongsorejo, Kabupaten Banyuwangi.

alam pantai bangsring

Saya dan rombongan travelmate memang niat banget, yang paling niat tentu saja teman saya, dia bangun subuh hanya untuk memasak menu sarapan khusus untuk di pantai nanti, lah saya? Tidur hahaha

Wisata Air Pantai Bangsring
Kurang lebih jam 06.30 pagi, saya sudah meluncur melewati kota Banyuwangi, jalanan masih terlihat nggak terlalu padat, apalagi ke arah Pelabuhan Ketapang. Kunjungan saya ke Pantai Bangsring ini adalah yang kedua kalinya, pastinya tetap antusias untuk kembali ke tempat ini lagi, mengingat mungkin sudah hampir 5 tahun nggak ke Pantai Bangsring lagi.

Sampai di parkiran, ternyata sudah nampak jejeran mobil terparkir dengan manis dan ternyata tujuan mereka berbeda, penumpang mobil-mobil yang sudah lebih pagi tiba ini ternyata sudah menyeberang ke Pulau Tabuhan.

Pasti wilayah Pantai Bangsringnya masih sepi.

Di pintu masuk area pantai, terpampang jelas baliho dan spanduk mengenai aturan New Normal di kawasan pantai. Nggak lupa juga, pihak pengelola menyediakan tempat cuci tangan. Si travelmate saya ini kebetulan punya agen trip wisata di Banyuwangi, jadi dia sudah kenal baik dengan semua pengelola tempat wisata di Banyuwangi, untuk urusan tiket masuk ke Pantai Bangsring ini pun bisa saja gratis kalau masuknya sama teman saya ini.

menuju pantai bangsring

Berjalan menuju area pantai sambil ditemani hembusan angin pantai pagi, sudah bener-bener bikin saya happy. Dan benar saja, pagi itu hanya rombongan saya yang terlihat wara-wiri di kawasan ini, masih sepi. Dan area rumah apung yang berada di tengah laut pun masih belum nampak manusia satupun.

Yess, saya orang pertama yang akan puas foto-foto no bocor-bocor hahaha.

Tanpa banyak basa-basi, saya dan rombongan langsung menuju boat yang dikhususkan untuk menyeberang menuju rumah apung. Dengan waktu sekitar 5 menitan, saya sudah menginjakkan kaki di rumah apung.

wisata laut bangsring
Dermaga menuju rumah apung

Jadi, rumah apung yang berada di kawasan Pantai Bangsring ini sebenarnya dibangun untuk tujuan melestarikan terumbu karang yang sudah mulai punah. Jika kita snorkeling, maka bisa melihat jelas terumbu karang dibawah sana. Waktu kunjungan saya pertama kali di sini, sayangnya arus bawah laut lagi kencang sehingga mengganggu visibility saya ketika berada di dalam air dan nggak bisa menikmati terumbu karang yang katanya bagus itu.


menikmati rumah apung

Nah, di kunjungan kedua ini, teman saya sudah menginfokan kalau terumbu karang di rumah apung sudah tumbuh cantik plus banyak variasi ikan lucu disekitaran area ini.

berenang di bangsring
Ikannya ngumpul

Di area rumah apung sendiri, terdapat 3 gubuk dan 1 bangunan yang difungsikan sebagai toilet atau ruang ganti pakaian. Jika malas nyebur, pengunjung bisa duduk santai di pinggiran rumah apung atau duduk-duduk di dalam gubuk mininya itu. Atau bisa juga cukup menikmati segelas teh hangat sambil menikmati view gunung Baluran.





Nggak hanya sekedar menikmati view laut lepas, saya juga bebas berenang sama hiu disini. Nggak bebas banget ya, karena ruang geraknya juga terbatas. Hiu-hiu yang dilestarikan di rumah apung ini berada di samping rumah apung dan ditaruh di dalam kolam-kolam berbentuk segiempat. Sebenarnya hiu disini nggak galak alias jinak, tapi kalau sudah nyemplung ke dalam kotak yang isinya hiu semua, diusahakan jangan panik. Palingan si hiu ini cuman mencium kaki kita saja.


Di rumah apung ini, pengunjung juga bisa memberikan roti ke ikan-ikan cantik dibawah sana, rotinya bisa dibeli di warung yang ada di sekitaran pantai tadi. Kalau roti ini dilempar ke dalam air, maka ikan-ikan seperti nemo dan kawan-kawannya akan langsung bergerombol menyerbu remahan roti tadi. Lucuuuu

Nggak hanya jenis ikan nemo saja, di bawah rumah apung tersimpan banyak jenis ikan cantik yang juga beracun atau galak. Iya beracun guys, teman saya yang niat banget nyempung sampai dibawah rumah apung sempat bertemu dengan ikan beracun tadi, karena teman sudah paham soal dunia per-ikanan, dia nggak akan terlalu mendekat dengan jenis ikan seperti ini. Malah yang niatnya piknik, pulang-pulang bisa membawa masalah nantinya.

Kalau niatnya sarapan di area pantai atau rumah apung, ada baiknya membawa sarapan sendiri seperti rombongan saya ini apalagi kalau menunya ayam teriyaki, luar biasa emang chefnya hahaha.


Nggak terasa kurang lebih sekitar 1 jam saya berada di atas rumah apung dan lambat laun pengunjung yang tiba di rumah apung semakin banyak.

Berbeda dengan kunjungan saya yang pertama kali ini, dulu di sekitar pantai terdapat hiburan bola plastik ukuran raksasa yang digelindingkan di atas air laut, kebayang kan kita masuk di dalam bola raksasa itu, dan si bola di terbawa angin, sedangkan kita yang berada di dalam bola berusaha nggak terbawa arus dengan perjuangan sendiri. Sayangnya kali ini saya nggak bisa melihat permainan itu, mungkin karena masih terlalu pagi juga jadi pihak pengelola belum mengeluarkan si bola raksasa tadi.

Banyak terdapat perubahan di area pantai Bangsring sekarang ini, seperti adanya tambahan ornament patung penari gandrung di taman dan terowongan sederhana yang dibuat dari botol minuman plastik bekas, sehingga taman pun terlihat nggak polosan lagi.

wisata bangsring

Warung-warung yang berada di kawasan ini juga sudah mulai tertata dengan rapi dan sudah ada penginapannya juga. Lumayan buat pengunjung yang ingin mencoba menginap di kawasan pantai bisa mencoba menginap di penginapan yang sudah disediakan.

menginap di bangsring

Nggak terasa menikmati pantai dalam kurun waktu 4 jam sudah cukup membuat saya happy.

Ada yang sudah mampir ke Pantai Bangsring kah? Atau ada yang kangen mantai?


Fyi :
Tiket kapal menyeberang ke rumah apung : 10ribu
Parkir mobil  : 5ribu
Parkir motor : 3ribu


Comments

  1. Untuk di Jawa, menurutku Jawa Timur ini pantainya yang paling bagus-bagus..

    Ternyata di sana bisa untuk snorkeling juga yaa,, semoga terumbu karangnya makin banyak dan sehat dan ikan-ikan lucu makin banyak yang ngumpul..

    Pengen ngerasain sensasi renang bareng hiu, walaupun hiu kecil :D

    Untung masih sepi ya, jadi bisa foto no bocor, :D ,, kalau udah siangan dikit mungkin udah rame..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya cerita yang paling banyak aku temuin memang pantai pantai di kawasan Jatim ya mas bara, kayak Malang, Pacitan, Banyuwangi

      yess di Bangsring bisa snorkeling juga, cukup banyak varian ikannya. Sepertinya dulu dikawasan ini terumbu karang rusak, kemudian para nelayan dan pemerhati wisata setempat membuat semacam paguyuban untuk sama sama membuat dan melestarikan terumbu karang ini. keren

      di Karimunjawa juga ada ya yang bisa renang sama hiu, malah kedalaman airnya masih bisa diinjak kaki, kalau yang ini dalamnya sedalam lautan itu

      hehehe enaknya berangkat pagi ternyata begini, jadi penguasa satu tempat, bebas

      Delete
  2. Enak juga mbak ada rumah apungnya, jadinya ngga bosan lihat laut saja, apalagi ada terumbu karangnya lagi. Ini bisa jadi nilai tambah.

    Wah ada hiu nya beneran ya, biarpun jinak tapi kalo jatuh ke dalamnya pasti panik juga.๐Ÿ˜ฑ

    Kalo naik bola apung terus kebawa angin ke tengah laut gimana ya? Mungkin ada talinya kali ya biar ngga jauh dari pantai.๐Ÿ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas agus, ada varian aktivitasnya juga, jadi nggak cuman duduk duduk di pinggir pantai atau diwarungnya aja, tapi juga bisa agak ke tengah laut sambil snorkelingan

      hehehe kalau panik nanti hiunya kaget dan malah dikerubungi xixixi

      nahh yang dulu ada bola apung raksasa itu kayaknya ada talinya ya, aku kok lupa, ada yang ngawasin juga

      Delete
    2. Harusnya sih gitu ada talinya bola apung, takutnya kalo ngga ada talinya pas main di pantai terus ada badai nanti kebawa ke tengah laut dong. Terus kebawa angin ke timur dan tahu tahu nyasar di pantai Kuta Bali.๐Ÿ˜

      Btw, itu yang pakai kaos warna maroon siapa tuh, boleh dong kenalan.๐Ÿ˜†

      Delete
    3. hahahaha kalo nyasarnya sampe ke pantai Kuta kayaknya aku mau, asalkan di tengah laut baik baik aja :D dan kudu ada barengannya hahaha

      nahhh yang kaos maroon itu, pengunjung disana yang aku hire buat jadi model dadakan di foto, biar ga polos polos banget viewnya, monggo mas agus kalo mau kenalan, pintu dan rekening terbuka lebar #lahhh :D

      Delete
  3. Mba Inuunn, mau jinakpun, kalau saya jatuh di situ, keknya saya bisa lompat setinggi 5 meter saking takutnya hahahaha.

    Senang deh liat tempat wisata mulai bergeliat ya, setidaknya ekonomi mulai berputar untuk para masyarakat.
    Ngomongin Bangsring ini, jadi ingat dulu tempat saya kerja itu sering dapat proyek jalan di situ, jadi bisa membayangkan, para pekerja malah jalan-jalan di situ terooosss.

    Tapi dulu memang orang lapangan bilang kalau mereka paling suka dapat proyek di sana, soalnya dekat laut, jadi sering berwisata :D

    Dan saya nggak nyangka loh Mba, ada ikan lucu di situ, kirain di Jawa ini jarang bisa nemu terumbu karang dengan ikan yang cantik.
    Btw juga, saya kalau ke situ, kira-kira berani naik perahu buat nyebrang nggak ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bisa bisa auto pingsan nanti mba rey

      bener mbak, setelah bangsring ditutup dan sekarang udah mulai dibuka, cukup membantu perekonomian warga setempat juga, selama ini sepi sepi aja, sekarang lumayan lah mbak, udah mulai hidup lagi

      nahh ga salah kalau tim lapangan di tempat kerja mba rey milih daerah disini, mau ke baluran tinggal cuss, mau ke waduk bajulmati oke juga, mau ke watudodol tinggal cuss, ke bangsring apalagi. betah ya mereka hehehe

      selain di Pulau Menjangan dimana wisatawan bisa liat ikan ikan lucu, kalau ga mau jauhan, cukup di bangsring aja, udah cukup mengobati kalau pengen liat ikan yang lucu lucu

      berani dong mbakk, cuman 5 menitan nyebrang, wussss nyampe dah hehe

      Delete
    2. Betul mbak, kasihan kalo ditutup terus warga sekitar kehilangan pekerjaan, karena kalo tempat wisata ditutup mereka tidak ada yang beli dagangannya.

      Tapi sebaiknya memang harus diperketat juga agar virusnya tidak cepat menyebar.

      Delete
    3. setujuuuuhhhh sama mas agus
      pihak pengelola kudu "garang" alias tegas sama pengunjung yang nggak patuh aturan
      soalnya bisa aja sanksi dari pemerintah daerah seperti menutup sementara dikenakan ke pihak pengelola, ujungnya warung dan pedagang setempat sepi orderan lagi kan

      Delete
    4. Nah benerrr, di waduk bajulmati yang paling sering saya dengar kalau mereka pamer jalan-jalan, banyak tempat wisata, kulinernya beragam, udah deh orang-orang happy banget kalau ditempatkan di proyek sana :D

      Delete
    5. Daerah waduk Bajulmati ini ada diperbatasan Banyuwangi dan Situbondo, jadi kuliner nya kayaknya cukup beragam juga ya, pantesan temen temennya mbak rey nggak bakalan nolak kalau ditempatin disini :D

      Delete
  4. aduh belum ek sampaian mau ke banyuwangi ini. duh pantainay indah banget apalagi jalan yg menuju pantai . angin yang bertiup akan terasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe semoga nanti mamah tira berkesempatan mampir ke Banyuwangi ya, akses jalannya bagus, gampang malahan
      untuk menuju Bangsring juga melewati watu dodol, lumayan buat penyegaran mbak

      Delete
  5. Woooh, pantai nya bagus sekali mbak. Jadi pengen kapan-kapan ke sana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas dodo lumayan buat refreshing singkat disini
      yuk kapan kapan kesini mas dodo

      Delete
    2. semoga suatu saat nanti segera bisa ke sana. Apabila pandemi ini segera berakhir.. Aamiin..

      Delete
    3. aminnn mas dodo.
      semoga nanti aku bisa baca cerita serunya mas dodo waktu ke Banyuwangi ya

      Delete
  6. Aku udah dari kapan banget pengen ke Banyuwangi belum kesampaian, besok kalau kesana lagi aku mau lho mbak kamu guidein kerennnnn foto journalnya nihhh beneran bikin pengen

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe semoga nanti bisa ke sini lagi ya, aminn
      boleh lah mbak ve, semoga nanti aku bisa atur waktunya ya
      temen aku di Banyuwangi banyak, tinggal atur aja hehe

      Delete
  7. Ngeri-ngeri sedap kayaknya berenang bersama hiu. Walaupun jinak, namanya binatang buas, pasti masih ada naluri buasnya walaupun sudah sangat terlatih.

    Tapi cuma bakal dicium kaki saja kan sama si hiu, tidak ada "gigitan-gigitan manja"?

    Jadi kangen suasana pantai. Udara bebas, view yang biru dan luas, sinar matahari yang hangat. Dinikmati bersama keluarga atau teman-teman kesayangan.

    Apalagi kalau ada sebotol atau dua bir dingin. Hmmm, senangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mas agung, ngeri ngeri takut takut ga jelas pokoknya kalau udah nyemplung, takut takut sendiri
      hahaha iya cuman dicium cium aja, tapi kalau kitanya kagetan, kadang kaki otomatis kayak diangkat untuk menghindar, padahal kalo bisa keep calm aja, tapi namanya kaget dan geli juga hahaha

      aku membayangkan suasana yang di deskripsikan mas agung jadi nggak sabaran juga buat explore pantai pantai yang jauhan lagi, liat view laut biru, liat sunset di tepi pantai, nahh tuhh biasanya temennya ada bir ya hahaha

      Delete
  8. Rumah apungnya itu yang bikin enak jadi bisa menikmati laut agak ke tengah apalagi ditambah snorkeling wuih makin betah aja main ke pantai Bangsring. Jarang ada wisata pantai yang ada rumah apung dan snorkeling nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mas Kal El ke pantai Bangsring, biar bisa naik rumah apung dan snorkeling. Bisa juga naik hiu lho.๐Ÿ˜†

      Delete
    2. wkwkwkwk naik hiu, nemu ae ya mas agus
      iya mas Kal El ide untuk bikin rumah apungnya oke juga, selain untuk kelestarian terumbu karang dan hiu tadi, pengunjung bisa cobain snorkeling, atau kalaupun ga nyebur minimal bisa liat ikan cantik dari atas rumah apungnya

      Delete
  9. Mbaa enak deh kalo ada temen kayak temenmu itu, yg mau repot2 bikin bekal untuk jalan2 hahahaha. Mana enak lagi msakannya :D.

    Baguuuus banget pantainyaaa. Aku yg ga bisa berenang rasanya pgn nymplung. Tapi serem juga kalo ada ikan yg beracun gitu. Kalo misalny ga kenal yg mana, kan takut juga kalo kena yaaa.

    Aku penasaran tau Ama bola raksasa yg dimaksud. Jd kita masuk ke dalam bolanya ya mba? Aku lgs ngebayangin kayak Zorbing wisata di new zealand, bola raksasa yg mana kita masuk ke dalam, trus bolanya di gelindingin ke bawah. Tapi ini bedanya dlm air yaaa :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak fanny enak banget, kitanya leyeh leyeh rebahan aja, dianya niat banget masak, temenku yang ini kalau lagi trip well prepared mbak, nge-camp aja udah disiapin sedetail detailnya, mungkin kalo aku yang simple aja bawanya

      nahh itu dia mbak, buat yang nggak ngerti nama ikan dan kelebihan kekurangannya apa, ada baiknya nggak dekat dekat juga. ikannya cantik dan menggoda tapi ternyata beracun, bahaya juga

      bener mbak fan, kayak Zorbing gitu, kita masuk di dalam bola bening itu dan selamat berputar putar di air laut hehe

      Delete
  10. wahh it looks so great and how bad i want to go to Indonesia one i have enough saving
    the view , food and also meet the new culture

    i love the dark blue colour of sea , it looks so clean and peaceful

    ReplyDelete
    Replies

    1. hopefully after this pandemic ends, sophea can visit Indonesia

      lots of delicious culinary delights and choices of interesting tourist attractions to visit

      Delete
  11. Wadidaawww ..., kok bikin kangen aku mantai sih ini hahaha ��..
    Sumpah, rasanya udah gatel banget pengin nyebur snorkling lihat pantai sekeren ini.

    Nah ini digarap apik nih area rumah apung berikut dermaganya.
    Udah gitu, tiketnya juga terjangkau, ngga nguras doku.

    Aku suka foto lokasi kelihatan sepi pengunjung kayak gitu, kak.
    Ora rame foto kayak ada penampakan cendol dawet hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe biasanya kak hima explore daerah selatan Jogya kan ya
      hiks aku juga mau kak

      waktu kunjungan kedua ini, aku kaget dengan dermaganya, duluuuuuu nggak sebagus itu, malah nggak ada, jadi untuk naik perahu jukung ya langsung naik dari bibir pantainya. kapalnya juga nggak sebagus sekarang alias perahu kecil dengan mesin diesel aja


      iya enaknya berangkat pagi pagi ternyata begini, sepi piii nemen. serasa penguasa setempat pokoknya :D

      Delete
  12. Pantai-pantai di Banyuwangi bisa dibilang istimewa sih. Pasirnya bersih dan pemandangannya bagus. Biasanya ke banyuwangi cuma lewat aja..hehhhehee
    Pantai bangsring bisa dimasukan ke dalam daftar tujuan pas ke banyuwangi. Apalagi disana juga sudah dilengkapi dengan penginapan.

    Aku sudah lupa kapan terakhir pergi ke pantai. dulu pernah camping di pantai di daerah gunungkidul.
    Datang ke pantai memang paling pas pagi hari. Sangat pagi, sebelum matahari mulai naik. Atau bisa pas sore hari sambil menikmati matahari terbenam. Terus camping, menikmati suasana malam, dan esoknya menikmati pantai di pagi hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Vai, pantai di Banyuwangi menurut aku bagus, apalagi sekarang ada tambahan spot bermainnya juga, makin berbenah gitu
      wahh sering ya berarti lewat Banyuwangi? cuman belum pernah stay lama ya, kapan kapan bolehlah sesekali stay beberapa hari di Banyuwangi mas Vai.

      kayaknya aku belum pernah camping di area pantai, tiap ada ajakan camping di pantai, waktunya bentrok. di daerah gunungkidul bagus bagus juga pantainya kan ya

      nahh itu plan yang oke punya mas Vai, datang sore, nginep, trus pagi pagi sekali udah bisa ngerasain sunrise-san dari pantai, enakk bangettt

      Delete
  13. kan saya jadi pengen ke banyuwangi lagi mbak
    dulu cuma ke pulau santen sama pantai cemara yang ada penangkaran penyunya itu
    bagus banget ini suka sama konsepnya keren si
    dan yang aku suka tiket pantai di banyuwangi itu murah murah
    terus bersih bersih
    kayaknya akhir tahun ini pingin ke BWI lagi deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh cuss mas Ikrom hehehe
      iya pulau santen dan cemara menurut aku masih di tengah kota ya, jadi nggak terlalu jauh juga.
      enaknya buat yang tinggal di Banyuwangi kota ya begini, mau ke pantai aja gampang, banyak pilihannya dan murah meriah

      Delete
  14. Selalu kagum sama orang² yg bsa bkin artikel traveling ginian๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜keren, kak. Aku susah bikinnya :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. di deskripsikan seperti biasa aja kak, kayak nulis artikel yang lain juga
      hayuukk kak aku pengen ngerasain cerita serunya kak Bintang juga waktu traveling :)

      Delete
  15. Kak Ai, cantik banget viewnya dari pantai ini <3 Aku jadi ingin main ke pantai juga kan hiks.
    Airnya aja jernih sekali sampai bisa kelihatan itu ikan-ikan lagi pada ngumpul. Gemesss.
    Btw, aku kalau disuruh berenang sama hiu, kayaknya takut deh. Padahal dia nggak akan gigit kan cuma kok tetap ngeri ya >.<
    Duh, cakep-cakep fotonya kak Ai. Terima kasih udah membawaku jalan-jalan virtual ke laut ya hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kangen pantai ya Lia jadinya hehehe
      gemess bener kalo liat ikan ngumpul begini ya, rameeee hahaha
      sebenernya nggak gigit, tapi ya ngeri ngeri takut juga kalau udah nyemplung.
      view laut begini dan foto siluet dari dermaganya udah bikin seger mata ya Lia, lumayan buat refreshing ya hihihi

      Delete
  16. Walaupun dibilang hiu nya jinak, kok aku tetep aja takut ya? ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mas putu, kalau hati nggak yakin nyemplung kayaknya jangan nyemplung juga, yang disini mayan gede ikannya
      waktu aku ke Karimun awalnya nggak berani, pas nyemplung bawaannya kaget melulu, lahh di puterin hiu gimana nggak shock hahaha

      Delete
  17. pernah ke banyuwangi cuma buat kondangan aja nih. Ya ampun itu lihat birunya langit dan air laut di pantai menyegarkan sekali mba Ai..

    Saya pernahnya kalo ke jawa timur itu cuma ke pantai klayar doank. Ternyata bagus2 yaaa

    Itu mbak masuk ke kolam hiu beneran kah? Aduh saya kok bayanginnya geli takut ya, lebih besar takutnya sih drpd gelinyaaa. secara ikan hiu kan, mindsetnya udah serem dr awal, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti next nya kudu ke Banyuwangi lagi mbak hehe
      Pantai klayar aku belum pernah kesana, tapi kalau liat foto dan video temen temen baguss viewnya
      yang waktu ke Bangsring ini aku ga nyemplung, cuman nyemplungin kakinya aja. yang waktu ke karimunjawa baru aku nyemplung dan sekolam sama hiu macam ini juga.
      iya mbak aku juga berpikiran seperti itu, hiu serem, menakutkan, apalagi kalau liat film fil luar negeri yang kadang ceritanya nerkam manusia, ngeriii

      Delete
  18. wow emejing.. main ke laut dengan rumah apung keren sangat mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. di tempat Bang Day ada wisata rumah apung juga nggak bang? barangkali nanti aku bisa kesana hhehe
      kalau pantai ada kayaknya ya disana, tapi belum tentu semuanya ada pembangunan rumah apungnya juga

      Delete
  19. Wah.. Tempatnya keren banget mbk๐Ÿ˜ seneng banget ya bisa datang paling pagi dan selfi sepuasnya.
    Kok ya ada hiu juga disana, untungnya udah jinak, tapi tetep aja serem. Yang paling menarik adalah jembatan menuju dermaga, terowongan dari plastik dan ada penginapannya. Lengkap ya...udah gitu bisa lihat pemandangan gunung baluran juga. Liburan disana sehari aja kurang kayaknya๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Astri enaknya dateng pagi bisa puasin foto foto dulu hahaha
      dermaganya sekarang cukup cantik mbak, ada tulisan Bangsring Underwater, duluu nggak ada dermaga disini.
      tamannya juga bagus dan setauku waktu aku pertama kesini malah nggak ada taman taman ini mbak
      wisata sehari kurang mbak kalau ke Banyuwangi, banyak tempat seru soalnya

      Delete
  20. Piknik kalo judulnya bawa bekal sendiri itu murah banget ya mbak, hahahaha.

    Duh lama gak ke pantai. Kapan aku nih piknik. Mana senen besok PSBB lagi, huft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe piknik yang murah, irit dan bahagia ya
      beberapa pantai di Jember masih ditutup juga, mungkin untuk kota kota tertentu juga masih ada perlakuan seperti ini za

      semoga angkanya turun ya, biar ga PSBB lagi besok besok nya nih

      Delete
  21. waahh akhirnya mantai juga ya mbak.. kemarin ku juga mantai, bahagianya kebangetan meski masih takut2 gimana. hhh
    seru banget ada jembatannya segala ih, tiket masuknya tergolong murah lho mbak cuma diminta parkir dan bayar tiket kapal menyeberang ke rumah apung ya? kl disini kemarin bayar tiket perorang 13 ribu, hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak pantai lama nggak kepantai auto seneng ya mbak hehehe
      hepi gitu, bisa liat air laut, merasakan angin laut, mendengar suara ombak, seneng ya

      Di Banyuwangi murah-murah kalau soal tiket masuk wisata mbak, aku sendiri heran juga
      dengan tiket 13ribu masih ramai juga ya pengunjungnya? atau tambah sepi mba disana?

      Delete
  22. wuih ada HIU segala ... apa gak takut kayak di movie movie itu .... atau hanya pencitraan kalau yang di movie

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau soal Hiu kayaknya hampir semua orang berpikiran kalau hiu adalah hewan yang buas.
      Katanya yang di tempat penangkaran hiu ini udah jinak, tapi ya takut juga kalau nggak terbiasa

      Delete
  23. Aku jadi pengen traveling lagi, Mbak Ainuuuuun. Tapi sayangnya masih takut. Di desaku masih ada aja yang jadi korban Corona soalnya. Jadi aku takut kalau aku traveling malah bawa virus.๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    Mudah-mudahan pandeminya cepat berakhir deh. Biar aku bisa main lagi. Main ke pantai Bangsring terutama. Soalnya pantainya bagus, tiket dan biaya nyebrangnya murah, bisa snorkeling, banyak spot foto pula ๐Ÿ˜.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang kemana-kemana harus extra perhatian dan hati-hati ya mbak
      Soalnya kita sendiri nggak bisa tau tertular darimana

      asik asik aku tinggal nunggu cerita serunya mba Roem kalau entar jadi ke Banyuwangi

      Delete
  24. Airnya masih bersih dan ikannya cantik-cantik yah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Melisa lingkungan disini diperhatikan sama pihak pengelolanya juga
      ikannya cukup banyak dan kalau ikan sudah ngumpul bergerombol imut imut gitu, gemesin hehehe

      Delete
  25. aku beberapa kali ke sana kak, paling suka pas snorkeling. murah pula hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe murah meriah dan deket sama tempat tinggal juga ya mas Joe, enaknya tinggal deket wisata pantai bisa pergi kapanpun kita mau ya

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang