Mampir Sejenak ke Alocasia Cafe & Eatery Jember

cafe baru jember


Dari sebulanan lalu, saya penasaran sama salah satu cafe baru di Kota Jember, itupun saya temukan saat videonya lewat di beranda sosial media. Nama cafenya Alocasia. 

Saat pertama kali berencana mau nongki disini, saya dibuat bingung, patokan alamatnya kurang jelas soalnya dan saya hanya mengandalkan Google Map. Saya sendiri paling males kalau posisi nyetir sendiri, plus harus buka aplikasi map, ribet hahaha. Bolak-balik melewati Jalan Riau Jember, tapi nggak menemukan gang yang dimaksud. Iya untuk menuju cafe Alocasia memang harus masuk gang, yang mana daerah Jalan Riau ini termasuk padat pemukiman warga, jadi saya menerka-nerka gang mana yang dimaksud. 

Lelah dengan urusan mencari gang, saya putuskan pulang aja.

Nah, baru weekend kemarin, saat rencana mau nongki pagi di Lofi Cafe dan ternyata tutup, saya coba balik arah lagi ke arah kampus Jember dan menuju Jalan Riau, berharap kali ini nggak bakalan susah buat nemuinnya. Saya coba masuk ke salah satu gang yang sudah dipaving dan hanya cukup buat satu mobil, saya coba lihat kembali Google Maps dan katanya sudah benar, saya coba jalan terus, tapi kok malah nemu perkampungan, sudah mau nyerah aja disini, pengen putar balik. 

Tapi hati saya bilang, “coba aja jalan terus”, oke saya lanjut jalan dengan jalanan paving yang cukup menanjak. Dan terlihat bangunan yang familiar yang pernah saya lihat di sosial media yaitu daerah sekeliling cafe, dan nampak dari kejauhan ada tulisan di tembok, mana tulisannya kecil pula, yaitu arah petunjuk Alocasia Cafe, akhirnya.

Alocasia Cafe and Eatery Jember
Dari testimoni yang saya baca di Google, banyak yang mengatakan kalau pelayanan di cafe ini lambat, padahal saat itu nggak banyak pengunjung. Saat itu saya tiba sekitar jam 10-an pagi, terbilang masih cukup pagi untuk nongkrong, karena cafenya juga baru beroperasi di jam 10. 
cafe di jember


Ternyata oh ternyata, cafenya seperti berada di dalam area pekarangan rumah warga gitu, mungkin rumah yang ada di dalam pagar ini adalah rumah si ownernya. 

Saya berharap kalau pergi nongkrong pagi hari, masih belum banyak pengunjung, ehh malah sudah rame dong. Kurang pagi nih kayaknya saya berangkatnya. 

Saatnya pesan

Kali ini saya order roti bakar dan strawberry yakult. Roti bakar ya karena sudah dari lama pengen menikmati roti bakar tapi belum beli-beli dan strawberry yakult karena pengen yang seger-seger aja gitu. Masing-masing harga dari orderan saya ini yaitu 15 ribu, jadi total nongki di hari Minggu pagi itu yaitu 30 ribu.
alocasia cafe and eatery

cafe alocasia jember


Keliling Area Alocasia Cafe
Untuk area indoor, tepatnya di dekat kasir, memang nggak terlalu banyak kursi dan modelan kursinya yaitu sofa. Jadi kurang nyaman kalau mau dipake buat ngetik-ngetik di depan laptop. Di area outdoornya cukup banyak kursi dan banyak tanaman, jadi kalau siang masih nggak terlalu terasa banget panasnya kalau kita pilih outdoor.
cafe alocasia di jember

kuliner jember

cafe daerah kampus jember


Kalau kita nggak nemu tempat duduk di lantai 1, tenang aja di lantai 2 masih banyak juga pilihan tempat duduknya, sayang nggak saya fotoin. Konsep dari area di lantai 2 ini lebih ke semi outdoor atau AC (angin cendela), alias lebih alami hehehe.
cafe alocasia jember

cafe baru di jember

cafe jember


Kurang lebih 1,5 jam saya nongki disini dan semakin siang makin banyak aja yang datang, untungnya kalau datang pagi-pagi kita bisa nongkrong lebih lama. 

Waktu mutusin mau pulang, saya keluar aja dan pas udah di jalan raya baru nyadar kalau mbak kasirnya punya hutang uang kembalian ke saya, alamakkk. Karena saya ada keperluan di tempat lain, jadi sorenya saya balik lagi ke cafe. Padahal kasir dan pegawainya yang nganterin makanan udah bilang sendiri “mbak, tinggal uang kembaliannya ya, sebentar”, lahh kok malah lupa, ditambah saya pulang juga buru-buru, mana sempet inget kan.

Overall, waktu saya pertama kali kesana, beruntung nggak sampai nunggu waktu lama untuk orderan pesanan tiba, memang nggak semua langsung disajikan, pertama yang dikasihkan minumannya, selang beberapa menit kemudian baru rotinya. 

Cuma yang bikin kesel soal uang kembalian tadi aja yang bikin saya harus balik lagi ke Cafe, kayak mondar mandir. 


Alocasia Cafe
Jl. Riau Gg. Paving Jember
IG : alocasiacafeeatery

Comments

  1. Terimakasih atas kunjungannya dan mohon maaf atas ketidak nyamanannya, Mohon diinfokan alamatnya untuk kami antar kembalian yg dimaksud. Silahkan DM IG alocasiacafeeatery. Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo kaka, untuk uang kembalian sudah saya ambil sendiri langsung kak, sorenya saya balik lagi ke sana

      Delete
  2. gapapa mondar mandir, itung2 buat olahraga

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya Mas Adi, itung-itung membakar kalori gitu ya karena kebanyakan njajan

      Delete
  3. Wah, baru tau sama nih Caffe sih. Bisa jadi salah satu wish list nongkrong nanti kalo lagi spare waktu. Kebiasaan nongkrong di Cakwang, jadinya gak terlalu paham sama Cafe beginian πŸ˜‚

    Thanks for sharing your experience Kak, jadi pengen main-main kesana deh

    ReplyDelete
  4. Dikira nenek2 pikun seperti saya saja yang sering lupa ngambil kembalian duit saat belanja. Kadang, duit dibayar, belanjaannya gak dibawa. He he ...

    ReplyDelete
  5. Wkwkwk.. AC, Angin Cendela.. wkwkwk..maksa amat kayaknya..wkwkwk

    Tempatnya kayaknya enak, pemandangannya masih hijau tapi sayangnya jauh dari sini.

    ReplyDelete
  6. Konsep bangunannya memang seperti itu ya mbk...memang sengaja gak di cat ,karna memang ada kafe yg usung tema kayak gini,di bbrp mal jg ada ya,tapi tempatnya sih adem ya...kadang iya sih ketemu yg pelayanannya rada lambat .pernah beberapa kali ketemu yg kayak gini sih, tapi ya di maklumi aja hehe

    ReplyDelete
  7. Konsep cafenya memang untuk nongkrong dan ngobrol konsepnya ya, bukan untuk nongkrong nyambi ngetik-ngetik sepertinya.
    Kudu bolak balik sepertinya untuk semakin mengukuhkan jejaknya di area cafe, mbak, hehehe.
    Btw view cafenya adem suasananya.

    ReplyDelete
  8. Perjuangan memenuhi rasa penasaran ya kak, harus bolak balik, gagal ketemu, eh akhirnya emang ketemu. Udah ditakdirkan buat mengunjungi ehhee ...

    Tempatnya tampak sejuk, dan mungkin emang konsepnya buat santai aja ehehe kalo ngetik² mungkin kurang tepat. Tapi kalau nekat ya tetep bisa sh kwkwkw

    Tapii tetep kesel meski dh ketemu cafenya gara² uang kembalian ihihi...

    ReplyDelete
  9. Keren juga ya konsepnya :D, jadinya vibesnya sejuk banget, alami juga. Konsep yang cerdas sih memanfaatkan hal-hal yang udah ada dan alami
    Btw, kalau balik minta kembalian, kira-kira dikasih nggak say? :D

    ReplyDelete
  10. There are Beautiful places in the entire world, and you in your post showed US one of they. In my opiniΓ³n this is a very real beautiful place.

    ReplyDelete
  11. Aku kalo misalnya mau ke suatu tempat dan ngga tahu mendingan langsung tanya sama orang setempat, biasanya ntar dikasih petunjuk arah.

    Btw, kafe nya bagus juga ya, suasananya asri apalagi di pekarangan rumah, padahal letaknya di pemukiman padat penduduk ya.

    Berarti kalo mau ke Alocasia Cafe mungkin jam 9 biar masih sepi ya mbak.πŸ˜€

    ReplyDelete
  12. Lokasinya menarik kak, seger aja gitu lihatnya karena dikelilingi kebun. Apalagi kalau hujan-hujan pesen minuman hangat. Mantep

    ReplyDelete
  13. Cantik juga cafenya. Warna kusyennya sama wara dedaun di luar.

    ReplyDelete
  14. Tenang gitu menikmati makan pagi di sana ya. Di Malaysia pun sudah banyak kafe dalam taman perumahan atau di bangunan rumah yang convert jadi kafe.

    ReplyDelete
  15. Suka dengan penampakan desain industrial di Alocasia yang ekspose namun tetap rapi, ditambah padu padan sofa dan kursi dengan vibe vintage yang menambah kesan santai. Penasaran juga dengan rasa-rasa makanannya. Mudah-mudahan suatu saat bisa main ke Alocasia

    ReplyDelete
  16. Hai, Terima Kasih artikelnya bagus sekali. BTW Salam sesama blogger saya pingin berteman :)

    Orang Jember juga kah?

    ReplyDelete
  17. Area outdoornya lumayan enak dan kerasa adem buat nongki siang-siang. Cuma biasanya kalo rame banyak yang ngerokok di outdoor pasti. Kalo di sana gimana mbak kek gitu juga gak?

    Terus konsep kafe dengan bangunan yang kek setengah jadi gitu juga kayak banyak dipake juga di sini. Terima kasih mbak ceritanya, jadi bisa ngebayangin suasana nongkrong di sana kayak gimana 😊

    ReplyDelete
  18. kunjungan perdana di sini.
    lam knl mbak ^_^
    wah asik ya nongkrong di cafe

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang