Getuk Lindri

 
getuk lindri

Sepertinya pertama kali mengenal getuk waktu saya masih SD. Dulu jajanan tradisional ini gampang banget ditemukan dimana-mana, seringnya lewat di depan rumah. Makin kesini jarang juga ketemu sama bapak-bapak penjual getuk.

Ada yang tahu getuk?

Getuk adalah makanan ringan dengan bahan utama dari singkong atau ketela pohon. Makanan ini mudah ditemukan di wilayah Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Proses pembuatan getuk diawali dengan mengupas singkong lalu direbus. Setelah singkong matang, kemudian dihaluskan dengan cara digiling, nggak lupa juga diberi pemanis dan pewarna makanan. Selanjutnya dicetak dengan bentuk memanjang dan dipotong kecil-kecil. Kemudian untuk penyajian akhirnya, getuk yang sudah jadi, ditaburi kelapa dan gula putih.

Dulu, penjual getuk menjajakan getuknya dengan mendorong gerobak kayu sederhana dan ada tulisan Getuk Lindri. Anak SD macam saya saat itu, yang terpikirkan adalah Lindri adalah nama si empunya usahanya. Ternyata salah hahaha

Beberapa waktu lalu saya kembali kepikiran soal makanan jadoel ini, karena sempat beberapa kali juga ketemu bapak penjual getuk yang dengan semangatnya mendorong gerobak warna hijau cerah di bawah terik matahari. 

Beberapa kali sempat lihat tapi nggak sempat berhenti karena saya lagi posisi nyetir dan lokasi yang nggak strategis buat berhenti di jalan saat itu.

Nggak disangka, siang itu teman kantor ada yang bawa dan menawarkan getuk ini. Kok ya pas banget toh ya. 

Dari segi rasa tentu saja nggak berubah, ya gitu gitu ae dari dulu, takaran manisnya pas seperti saya. Plus dinikmati sambil melototin komputer, ajib.

Gimana, apa teman-teman ada yang punya kenangan sama si getuk manis ini?



Comments

  1. Uww kangen banget getuk lindri dengan parutan kelapa yg segar. Kalau saya agak susah belinya, biasanya ada di depan Tiptop Supermarket Rawamangun, sekalian belanja, hehe... Kalau area rumah jarang ada kayaknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih ada juga ya di Jakarta sana mbak.
      Lumayan ya njajan tradisional begini, murah meriah soalnya :D

      Delete
  2. Aku juga masih penasaran kenapa namanya Lindri hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha mungkin maestronya adalah Bu Lindri

      Delete
  3. Getuk asale soko telo...Abang ngantuk itu tandanye opo.🀣🀣🀣


    Saya kenal kue getuk Lindri kalau tidak salah sewaktu masih SD juga kala itu lagi suka sama teman SD yang namanya si Anu...Yaa biar ia suka saya belikan kue yang warna-warni...Ternyata itu kue getuk lindri...Akhirnya jadi tahu bahwa getuk itu bahannya dari singkong.😊😊


    Sampai akhirnya saya jadian sama sianu terus pas lulus SD kamipun putus...Jadi pas ingat getuk ingat si Anu..🀣🀣🀣


    Mungkin dinamakan Lindri karena yang pertama buat perempuan bernama Lindri kali yee..🀣🀣🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ampunnnnn bapak Dahlan ini track percintaannya udah dari zaman SD, luar biasa pengalamannya, perlu berguru nih :D
      aku beneran ga pokus baca ini, SD udah pacaran yak hehehe, aslik aku kalah :D

      wkwkwk bu Lindri terkenal sampe sekarang dari zamanne cuilik'ane kang Sat ya

      Delete
  4. Hahahahaa .. kirain nama Lindri adalah nama si pemilik usaha getuk πŸ˜‚.

    Kalau Agus Warteg, teman blogger kita itu kira-kira betul ngga ya kalau dia bos usaha warteg?, hihihi ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe aminn, bisa jadi kak
      eh iya aku dulu waktu tau mas agus udah tertera agus warteg, aku mengiranya suka makan di warteg, jadi semacam nama iconic-nya mas agus

      Delete
  5. waah getuk..ini favoritku sih. Masih sering ketemu dengan jajanan ini. Bahkan kadang yang jual itu pake grobak yang atasnya dilengkapi dengan megaphone yang besar dan dilengkapi dengan suara musik dangdut. tujuannya untuk menarik perhatian para pembeli.
    di magelang banyak toko yang menjual getuk lindri. Kalau dari jogja yaa sekitar 1 jam perjalanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas Rivai kerennn nih, masih suka jajan getuk lho
      eh iya di kotaku yang gerobak pake musik itu kok sudah nggak ada ya, dan aku baru nyadar pas baca komen mas Vai ini
      dulu waktu aku kecil, penjual getuk identiknya dengan musik dangdut yang keras volumenya

      aku pengen main ke Magelang, noted dulu mas Vai
      sepertinya kotanya menyenangkan sekali

      Delete
  6. Aku belum pernah coba, Kak πŸ˜‚. Tapi kalau nggak salah, ini tuh sepersaudaraan dengan kue putu ya? Cuman nggak ada gula merahnya?

    ReplyDelete
  7. aku malah ingetnya ketipu sama getuk lindri ini. karena dulu mikirnya rasa kue ini manis banget, kayak kue-kue bolu. tampilannya pun kan warna-warni cakep.

    ternyata rasanya memang manis, tapi ada rasa pahit khas dan tekstur dari singkong. sebenarnya bukan berarti nggak enak. malah enak, selama kita bisa mengapresiasi getuk adalah singkong. tapi karena dari awal ekspektasi saya sudah manis kayak kue bolu, jadilah sampai sekarang saya nggak suka getuk lindri πŸ˜† kasihan, padahal bukan salah getuk :(

    ReplyDelete
  8. Mba Inun, ih bikin ngiler ajaaaahhh...
    Saya pecinta segala olahan singkong dan getuk adalah yang paling saya sukai selain apa ya namanya yang digoreng itu?
    Apalagi kalau getuk warna warni gini, duuuhhh ngiler.

    Selain itu, getuk mengingatkan saya dulu nyanyi paduan suara, lagu daerahnya judulnya getuk dan rek ayo rek hahahaha

    ReplyDelete
  9. fotonya kurang jelas... saya nampak jajan ini seperti layer cake...

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang