I-City Shah Alam

i-city malaysia


Kunjungan ke wilayah Shah Alam Malaysia sebenarnya diluar itinerary yang saya buat. Jadi ketika mempunyai satu hari yang khusus untuk meet up dengan teman Couchsurfing dari Malaysia, seharian itu acaranya random saja nurut sama si Jard, teman yang sudah cukup sering wara wiri Indo-Malaysia. 

Perjalanan dari apartemen tempat saya menginap menuju stasiun yang lupa namanya hahaha, untungnya sangat mudah dilalui karena stasiun di Kuala Lumpur petunjuknya sangat mudah dipahami. Di stasiun inilah, saya dan travelmate di jemput oleh Jard dan kemudi pun kita ambil alih menggantikan si Jard, tuan rumah.

Dengan mengendarai mobil mininya, yang mirip seperti mobil Ceria buatan Daihatsu, kita menuju ke arah jalanan keluar Kuala Lumpur, tentunya dengan instruksi dari Jard.

Sumpah asli saya ngakak dalam hati, baru kali ini merasakan naik mobil Ceria yang imutnya minta ampun itu. Jadi inget waktu pertama kali tahu mobil Ceria ini ketika masih stay di Malang, di bagian belakang terlihat beberapa orang dengan body cukup besar sempit-sempitan di dalamnya. Super mini sekali. 

Perjalanan ke Shah Alam ditempuh melalui jalan tol mulus dengan waktu tempuh kurang lebih satu jam-an. Kebiasaan nyetir di Indo, kalau melalui jalan tol, kaki pengennya ngegas melulu, tapi di Malaysia si Jard berulang kali mengingatkan kalau kecepatan mobil di jalan tol sudah dibatasi karena ada CCTV dimana-mana. Jadilah jalannya mirip keong daripada ditilang polisi luar negeri, secara kita yang dari Indo nggak punya SIM Internasional.

Dan, tujuan saya kali ini adalah ke I-City, dari awal saya nggak ada gambaran seperti apa I-City ini, pasrah saja yang penting jalan-jalan hahaha.
menuju i-city shah alam


Ternyata I-City ini adalah theme park dengan dominasi jutaan lampu LED yang dibentuk seperti pohon pohon. Waktu yang tepat untuk kesini memang malam hari, karena lampu-lampu LED itulah yang menjadi daya jual dari tempat ini.

Ada banyak permainan dan pertunjukan disini, dari kora-kora, kereta yang relnya ada di atas, bukan kereta gantung ya, bianglala, snow walk ala ala rumah Iglo, mungkin mirip sama Dufan, yang semua-muanya ada. Saya sendiri nggak tertarik buat merasakan permainan itu, cukup dengan mengitari taman ini saja itu sudah bikin kaki kesel. 
I-City Kuala Lumpur

hiburan di malaysia

wisata I-City malaysia


Di dalam area ini nggak hanya cuma bisa melihat lampu-lampu dengan bentuk pohon-pohon saja, tetapi juga ada bangunan seperti rumah atau apartemen bertingkat, entah itu peruntukannya untuk café atau hotel, juga nggak jelas. Atau mungkin hanya sekedar bangunan biasa yang sengaja dibangun sebagai pemanis di dalam theme park ini, jadi feel-nya berasa seperti berada di sebuah perkotaan gitu.
wisata di malaysia

i-city malaysia

Cukup lama juga saya mengitari dan menikmati area I-City sampai malam dan tiba saatnya kembali ke Malaysia dengan jarak tempuh yang lumayan juga.

Dan karena sudah tahu wujud dari I-City ini, sepertinya cukup hanya sekali ini saja kemari. Maunya explore theme park yang lain saja, biar bisa dibuat perbandingan hehe.

Pasti teman-teman pernah kan main main ke theme park gitu atau bahasa jadulnya pasar malam? 

Comments

  1. HUAAAAAA, CAKEP BANGET MBAAA LAMPU-LAMPUNYA *nggak santai* 😂

    Jadi sediiiih, saya sejak tahun kemarin malas bangettt update cerita perjalanan soalnya setiap lihat fotonya langsung melow ingin yalan-yalan, alhasil saya urungkan niat dan lebih banyak cerita curcol keseharian 😁 Terus saya jadi rindu Kuala Lumpur dong, sebab dulu kalau biztrip setahun bisa puluhan kali ke sana. Huhuhuhu. Baca cerita mba Ainun, bring back my memories 🤧💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe

      sabar sabar mbak :D
      memang ya buka album lama itu semacam "racun" buat hati, dan jadi balik lagi ke memori saat itu
      saking seringnya biztrip ke Malaysia, malah udah kayak mondar mandir ruang tamu ke dapur ya, khatam bener pokoknya jalurnya
      ngebayangin biztrip ke malaysia dalam setahun bisa puluhan kali, rasanya mungkin Malaysia ini udah kayak rumah kedua ya mba

      Delete
  2. Lampu-lampunya cantik banget, mba... ^^

    Sudah lama saya tidak mendengar tentang couchsurfing. Pas kuliah pernah iseng-iseng daftar. Padahal anak kos yang ga mungkin jadi host. Mau jadi "penumpang" juga belum ada duitnya. Tapi ya waktu itu mikirnya, wes daftar dulu aja udah, siapa tau jadi pembuka jalan. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, lampunya cantik cantik ya :)

      hehehe yang penting jadi member dulu ya mbak, aktif ga aktif urusan belakang
      nahh apalagi ketika masih berstatus mahasiswa yang dokunya juga terbatas ya mbak, aku dulu juga begitu, malah jarang keluyurannya

      Delete
  3. Wah seru banget kak, ini mah lebih bagus dari pasar malem sepertinya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe sepertinya gitu ya kak
      disini hampir semuanya serba lampu, dan semua fasilitas juga ada
      mungkin mirip pasar malam juga isiannya

      Delete
  4. Aku kangen malaysiaaa :(. Biasanya tiap THN selalu kesini, tp gara2 pandemi sialan ini jd ga bisa :(.

    I-city aku pernah denger, tp blm pernah kesna malah :p. Wktu itu udh masukin dlm itin padahal mba, pas traveling Ama temen2. Tp kok ya malah ga jadi, Krn paginya kami kecapean belanja hahahaha.

    Aku justru mau kesana Krn ada wahana permainan nya. Kalo lampu2nya sih biasa aja :D.

    Btw, itu mobil yg mirip ceria, mobil buatan Malaysia yaaa :). Namanya kancil. Ukurannya imut2 memang. Dulu pas msh kuliah di Malaysia, temenku ada yg punya dan sering kami pake utk jalan2 :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malaysia udah kayak second home mba fanny nih, udah lama juga stay disana
      pasti banyak banget kenangannya kan

      oohhh namanya kancil ya mba hehehe, baru tau, ada ada aja namanya mirip sama sebutan hewan ya disini, mungkin karena gesit kayak kancil jadi dinamainnya kancil gitu ya hehe

      Delete
  5. Cantik banget lampu-lampunyaaa... emang yaa kalau theme park lampu begini sayang kalau didatenginnya siang-siang, enggak berasa pasti :D

    Ini tempatnya besar juga yaa Mba Ainun? Kayak banyak banget kreasi lampu-lampunya. Beberapa waktu lalu di Bandung ada juga sejenis ini, theme park biasa siih tapi ada segmen lampu-lampu LED gini kalau malam. Tapi belum sempat ke sana karena ramai terus eeh sekarang malah kayaknya jadi tutup dulu tempatnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Eya bener banget,kalau theme park yang dominan menyuguhkan atraksi lampu lampu keren memang lebih bagusnya didatengin pas malam hari, biasanya kan warna warni apik dan kalau malem terlihat lebih jelas juga

      WAhh aku penasaran sama tempat yang di Bandung namanya mbak. Cuman sayangnya udah keburu tutup ya

      Delete
  6. Lampu-lampu LED nya cantik cantik kalii yaa mbak, pohonnya jadi tambah indah di malam hari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerrr pake banget mas Do, mo foto juga tambah cakep asal pake kameranya yang bagus juga.
      foto aku disini kurang apik, soalnya masih pake kamera jadul :D

      Delete
  7. Wahhh cantik banget ya mbak, warna-warninya itu loh, cakep banget, tp kalau siang hari ini gimana ya mbak,
    Aku blm pernah ke Malay, semoga kelar pandemi bisa liburan kesana sama keluarga, amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau siang sepertinya kurang menarik ya mbak. Pantesan aja temen aku yang di Malaysia sana ngajakinnya malem malem
      aminn, semoga nanti bisa barengan sama keluarga ke Malay juga ya mba meta

      Delete
  8. Kereeenn...

    Baru tau tentang I City dan cantik banget lampu-lampu warna warni begituuu.. Bersyukur tidak hujan yaa jadi bisa melihat semuanya dengan jelas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga mba Devina, untungnya saat itu nggak hujan ya, jadi bebas jalan kesana kemari, explore sana sini. Kalau ujan gagal poto poto mbak hehehe

      Delete
  9. Semarak banget tamannya dengan lampu warna-warni gitu. Cakep 👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Rudi, ini juga salah satu komponen yang menarik pengunjung ya, tatanan lampu warna warni yang nggak biasa

      Delete
  10. Aihh kerennya, jadi kangen Malaysia deh. Moga Malaysia dan penerbangan international lainnya kembali buka untuk turis ya. Tentunya corona ini harus pulh dulu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba nita sama sama kangen Malay ya, sayangnya waktu masih belum memungkinkan untuk kesana

      Delete
  11. Keren banget iya lampu2 LEDnya ya mba Ainun...
    Pengen jg ke Malaysia..😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak lumayan buat cuci mata malem malem hehehe

      Delete
  12. Cantik banget lampu-lampunya, Mbak Ainuuuuun 😍. Kalau ke sana kayaknya berasa di negeri dongeng, deh, pohon dan bunga nya terbuat dari lampu 🤭. Dan itu bunga mataharinyaaaaa, gemoy bangeeeeet 😍. Malam jadi terasa ceria kalau di sana ya, Mbak Ainun.😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan berasa gemoy ya mba hehehe
      arena bermain yang menyenangkan pokoknya ya mba Roem, isinya main dan hepi hepi terus di dalam theme park ini

      Delete
  13. Wahh ini sih extraordinary luaarr biasaaaaahhh...
    Keren banget lampu2nya jadi bagus beud.. keren sumpah asli nggak boong.. heheh
    Di indo juga ada cuma beda tema. Kalau BNS kan mengusung tema lampion garden...

    ReplyDelete
    Replies
    1. BNS jadi inget waktu pertama kali ke sana, dan memang waktu itu yang menarik dari dibangunnya BNS ini adalah karena lampion yang menyala itu. Itu aja udah booming banget ya waktu theme park itu hadir di masyarakat.
      nggak pernah sepi pengunjung disana

      Delete
  14. ai tengok kisah tentang Malaysia, jadi rindu terakhir kali ke Kualalumpur tahun 2013 dah lama sangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe jadi kebawa memori waktu di sana ya mas Rusdi
      2013 udah lama banget tentunya ya, semoga besok besok bisa balik lagi ke Malaysia ya

      Delete
  15. Ketjeh tata lampu warna-warninya 🤩.
    Ini kalau di Yogya hampir mirip dengan Taman Pelangi.
    Kalau malam berasa 'hujan' lampu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak Hima ketjeh badai ya kak :D
      ehhh aku belum pernah ke Taman Pelangi kak, kalau lewat kayaknya pernah

      Delete
  16. Pesona malam I-city luar biasa takjub nya, apalgi banyak lampu dihias semenarik mungkin. Ini bikin betah pengunjung, apalgi yang suka dengan suasana malam kaya gink, behhh cocok banget dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Nisa hadirnya theme park seperti ini bikin banyak orang penasaran pengen datang ya
      apalagi kalau sama keluarga besar, ramee dan seru

      Delete
  17. Wiih menarik bener nih kak, jadi punya pengalaman ya mengendarai kendaraan pribadi di luar negeri hehe, iya deh klo di perhatikan mobil-mobil di Malaysia rata-rata ukurannya kecil dan jarang terlihat kendaraan motor, lebih banyak mobilnya.

    Theme park ini kayaknya pas natal ya atau memang selalu ada pohon natalnya? Tapi boleh lah untuk mampir dan foto-foto hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang