Dibalik Buku Kenangan


buku-kenangan

Dulu saya pernah membuat post yang singkat kata menceritakan, kalau dari kecil sudah terbiasa disuguhi majalah anak-anak dan dari sanalah jadinya saya suka membaca, sampai akhirnya yakin kalau saya bisa menulis cerpen dan sampai dimuat dimajalah. Sebuah “prestasi” bagi saya ketika duduk di bangku SMP cerpen receh buatan saya bisa dimuat. 

Dari SD, SMP, SMA bahkan kuliah sudah nggak terhitung lagi berapa rupiah dan berapa buku yang sudah saya miliki. Bahkan menurut saya, uang jajan ketika SMA sepertinya kok habis buat beli majalah Gadis saat itu hahaha. 

Nggak hanya majalah, buku apa saja, baik buku cerita atau komik saja dibeli. Sampai suatu saat saya pindah ke Malang dan entah buku atau majalah lenyap perlahan nggak tahu kemana. 

Nah kemarin ini kok kebetulan iseng merhatiin rak buku dikamar adik, wow ternyata ada beberapa buku saya yang dia simpan, sepertinya dulu ketika orang rumah bersih-bersih dan mau loak-in buku bekas, buku-buku saya masih “diselamatkan”.

Jadi keinget cerita dibalik beberapa koleksi buku-buku lama saya ini.

Benabook
Benabook adalah buku yang ditulis oleh narablog Benazio Rizki Putra. Saya lupa awalnya tahu si Bena Kribo ini dari mana. Mungkin karena waktu itu saya sering main ke blognya si Takdos, yang kebanyakan blognya bikin ngakak, jadi si Bena ini sefrekuensi sama si Adit Takdos. Mirip lah sama si Raditya Dika. Dan si Bena pada akhirnya nerbitin buku dengan bahasa yang ringan dan ceritanya yang koplak. Buku terbitan tahun 2013 ini dicetak dengan tampilan gambar-gambar ala komik, jadi lucu saja.

Dulu tuh saya paling suka kalau beli buku baru, ketika ada soft launching, jadi bisa dapetin buku sekaligus dengan tanda tangan penulisnya dan bisanya dibeli secara online. 
buku-komedi

Seri Chicken Soup
Buku yang saya temukan kemarin, adalah Chicken Soup for the Preteen Soul Berani Beda. Isinya tentu saja memberikan pencerahan soal hidup dari masing-masing penulisnya, seperti bagaimana menjadi diri sendiri versi mereka.

Dan kagetnya lagi, karena lama nggak nemuin buku ini, pas saya buka, ternyata dulu saya doyan kasih stabilo untuk kalimat-kalimat atau quote yang oke di buku ini.
Biasanya saya nggak suka kalau buku yang terhitung baru dicoret-coret nggak jelas.

Seri Tokoh Dunia
Untuk buku seri tokoh dunia, sebenarnya ada beberapa yang saya punya, tapi yang ketemu hanya tokoh Julius Caesar. Buku cerita ini dikemas dengan model komik bergambar. Saya sendiri heran kenapa kok beli buku model begini, malah mungkin lebih cocok buat anak SD. Seingat saya, saya beli buku ini waktu masih SMA.

Jadi, dulu itu saya suka lihat buku-buku seperti ensiklopedia atau buku-buku soal biografi. Jadi ya saya beli saja.
buku-tokoh-dunia

julius-caesar

Dari sekian buku seri tokoh dunia, saya paling suka cerita soal tokoh Marie Curie. Ada yang pernah dengar nggak? Itu lho seorang fisikawan dari Warsawa Polandia. Gara-gara ini juga, saya jadi penasaran kayak gimana Warsawa di Polandia sana.

Buku Kumpulan Cerpen dan Teenlit
Pernah mengalami masa-masa hebohnya muncul teenlit nggak? Duluuu heboh banget ya soal teenlit ini, kayaknya buku paling laris deh. Saya sendiri biasanya memilih cerita yang ringan-ringan khas anak remaja saat itu.

Untuk buku-buku cerita semacam novel pendek, biasanya saya baca dulu ringkasan ceritanya dibagian belakangnya. Kalau cukup menarik ya beli saja. 
teenlit

Buku Besutan Dian Pelangi
Saya rasa semua pasti tahu dengan desainer muda lokal yaitu Dian Pelangi yang juga jadi brand ambassador produk kosmetik.  Saat itu Dian Pelangi menerbitkan sebuah buku juga, saya sampai mikir lama untuk menentukan jadi nggaknya membeli buku ini, karena nggak murah juga hahaha. Buku terbitan tahun 2014 dengan tebal 476 halaman ini, tebalnya sudah kayak buku Harry Potter saja.

Sebenarnya saya baca pun juga loncat-loncat, model penyajian ceritanya juga dikonsep dengan potongan tulisan dari ayat suci Al-Quran dan hadist-hadist.
buku

Jadi, si Dian Pelangi ini selain menceritakan awal mula dirinya terjun ke dunia desain, sampai bisa mempunyai brand sendiri, juga dibahas mengenai tips padu padan fashion, packing barang sampai soal kesehatan juga. Dan nggak monoton warna putih saja kertasnya, tapi diselingi juga dengan gambar dan foto-foto yang menarik.

Finchickup
Karena seringnya baca majalah Cita Cinta, dimana ada rubrik review buku, saya penasaran dong sama buku Finchickup karya Farah Dini Novita dan akhirnya kebeli juga.
farah-dini

Pertama kali membaca buku ini, saya sampai rekomendasikan ke teman dan saya rela meminjamkan buku saya untuk mereka, karena saking bagusnya penyampaian yang diberikan.

Pembahasan soal keuangan, produk-produk keuangan seperti reksadana, asuransi, kemudian bagaimana mengatur keuangan antara bisnis dan pribadi, semuanya mudah dipahami. Sukak dah sama buku ini.

***
Senang saja bisa kembali melihat beberapa buku lama yang pernah menemani waktu luang saya kala itu, baik waktu sekolah, kuliah sampai kerja. 

Lalu apa kabar tumpukan buku-buku baru yang belum sempat kebaca sekarang? 
 

Comments

  1. Apa kabar tumpukan buku-buku baru yang belum dibaca? Kabar baik dan masih menunggu untuk dibaca, Kak Inun 🀣

    Aku jadi teringat waktu kecil setiap beli susu bubuk kotak besar, sering dapat hadiah buku cerpen atau seri tokoh dunia dan yang paling aku ingat juga Marie Currie lho, Kak πŸ™ˆ. Kisahnya digambar dalam bentuk komik gitu dan bukunya masih aku miliki hingga sekarang 🀭. Cheers for Marie Currie! Sosok perempuan yang menginspirasi sekali 😍

    Dulu aku juga suka baca novel teenlit, tapi seringnya meminjam ke teman karena sungkan minta dibeliin ke oranggtua untuk buku cinta-cintaan seperti itu 🀣. Biasanya lebih memilih dibelikan komik daripada novel teenlit 🀣

    Buku-buku lama yang kita temukan kembali brings back a lot of memories ya, Kak 😍. Cepat-cepat difoto semuanya sebagai kenang-kenangan mumpung kondisi bukunya masih bagus 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya Lia, nemu buku lama langsung difoto,barangkali nanti bukunya diloakin sama orang rumah pas aku nggak tau :D
      Marie Currie ini bener bener melekat banget ceritanya, padahal aku baca udah dari jaman tahun nggak enak. tapi memang bener si marie curie ini wanita perkasa, tangguh, nggak kenal capek lelah. luar biasaaaaaa

      hehehehe kalau masih waktu sekolah mau minta dibeliin buku ala cinta monyet begini tengsin juga ya sama ortu, nanti ortu ngiranya kita udah kenal dunia pacar-pacaran atau malah udah punya pacar tapi disembunyiin :D

      Delete
  2. Saya salah satu penggemar Chicken Soup dari jaman ingusan, mba πŸ˜‚ Suka banget sama bukunya, karena ada banyak ilmu yang bisa didapat, salah satu yang paling saya ingat dari series Chicken Soup itu yang ILYSM, hehehehe, kalau nggak salah ada seorang pasangan yang hobi menulis kata tersebut di mana-mana πŸ˜† Kadang di kaca kamar mandi, atau di sticky notes dan di tempel di kulkas, etc. Gara-gara cerita yang saya baca dimasa kecil itu, dan terkenang sampai sekarang, akhirnya saya pun melakukan hal yang sama hahahahahaha. Jadi hobi pasang sticky notes di rumah biar si kesayangan baca. Atau diselipkan dalam tasnya 🀣

    Baca post mba Ainun soal buku kenangan ini, membuat saya jadi mengingat buku-buku lama saya πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe dari baca buku malah jadi kebiasaan sampe sekarang bahkan ya mbak, nulis nulis notes di sticky notes, unik juga ya
      kayak di drakor gitu ya mbak, ditempelin di kulkas, ahhhhh co cwitt banget, apalagi kayak drakor full house gitu hahahaha
      duuhh aku kok melanglangbuana ke drakor full house ini hahaha

      Delete
  3. Untuk langganan majalah, saya termasuk dimanjakan oleh orang tua karena mereka yang membayar harga langganan majalah mingguan sampai saya lulus SMA. Saya masih ingat betul, semasa SD mereka berlangganan majalah Bobo untuk saya. Lalu saat SMP, berganti majalah Ananda, entah masih ada atau tidak majalah ini sekarang. Terakhir saat SMA, berganti lagi menjadi majalah HAI. Hehe.

    Kebetulan mbak meninggung majalah Chicken Soup, anehnya saya tidak pernah tertarik membaca buku itu. Menurut saya, buku itu tidak cocok untuk saya, sulit saya terapkan dalam keseharian saya. Hehe.

    Jadi kangen buku karena baca tulisan mbak Ainun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. senengnya mas agus dari kecil udah disediakan fasilitas membaca seperti majalah ini ya. Betah banget pasti dirumah tuh
      Majalah Ananda, iya jadi flasback lagi ini aku, lupa lupa ingat kalau ada majalah ini
      Majalah HAI ini sebelas dua belas sama ANEKA ya? hits banget pokoknya

      chicken soup ini menurut aku sendiri agak berat ya terkadang topiknya, mungkin karena pengaruh dari translate bahasanya yang agak baku. meskipun cerita yang diangkat relate juga sama kehidupan sehari hari

      Delete
  4. Wuaa seru bgd bacanya Mba Ainun. Bring back memories bgd yaa 😍😍

    Aku inget tuh jaman2 kejayaannya teenlit. Yg cover2 bukunya setipe sama buku Cewek Mal yg Mba Ainun post di atas. Hehehe.. Ada teenlit Agnes Jessica, trus yg terjemahannya itu ada Meg Cabot n traveling pants.
    Klo seri tokoh dunia itu dulu aku ga punya, paling suka minjem di perpus aja. Hehehe..

    Makasii postingannya yg membawa nostalgia Mba Ainun πŸ’–πŸ’–

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Thessa jadi keinget jaman dulu waktu nyisihin duit saku buat beli buku hehehe
      betul banget mbak, jaman aku sekolah sampe awal kuliah, teenlit ini happening banget, kadang aku sampe mikir, kok ide penulisnya nemu aja sih, padahal bukunya nggak tebel tebel banget, jadi waktu itu kepikir juga pengen bikin buku kayak gitu :D

      Delete
  5. Saya buku yang bisa dibaca anak-anak, udah diambil si Kakak, dan disobek si adik, hahaha.
    Anak saya yang kakak itu maminya banget, kalau udah liat buku bacaan, terlebih komik, wuiihhh langsung lupa daratan dah :D

    Btw itu bukunya Bena lucu banget ya, saya sering liat tweetnya Bena, Poconggg dan siapa lagi satunya itu, yang saya punyai bukunya si Poconggg tapi entah di mana tuh buku sekarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha si adik menghilangkan buku kenangan kakak nih. Tapi emang ya mbak, dulu aku waktu SD kalau baca komik bisa sampe lupa apa apa, pernah belain ke kios komik sampe nyewa segitu banyak, karena dulu kios komik ini hits hahaha

      buku si Bena desainnya out of the box mbak, ada bolong bolongnya dibuat kayak lubangnya kacamata
      yang setara kreatipnya sama si Bena ini mungkin shitlicious, raditya dika ya, pokoknya waktu itu banyak juga bermunculan penulis macam si Bena ini

      Delete
  6. aku juga dari kecil hobi banget baca.. majalah yang selalu ku baca itu majalah bobo.. :D
    sayang banget sih udah diloakin.. andai aja masih ada, lumayan buat kenangan dan bisa dibacain ke anak juga.
    lalu, beranjak dewasa mulai beralih baca novel-novel.. btw, benabook aku juga punya loh.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh kalau dekat saya pinjam *plak, ebentar, kayaknya sih ada di ipusnas ya? kemaren saya install ipusnas, ada banyak banget dong buku-buku kece :D

      Delete
    2. hahaha Bobo legend banget pokoknya ya, aku kangen baca baca juga, meskipun sekarang menurutku jumlah halamannya kok tipis banget ya, nggak kayak dulu yang cukup tebel
      waahhh mba Thya punya bukunya si Bena juga ya mbak, happening juga soalnya waktu itu

      mba reyyy aku belum coba install ipusnas mbak, masih yang ebook gramedia dulu. Kalau baca baca review mba jane atau Lia kayaknya cukup lengkap juga

      Delete
  7. Dulu waktu kecil berharap punya majalah bobo kaya komentar di atasku, tapi aku bukan terlahir di keluarga yang ya i don't know lah intinya ya aku bisa ini itu pas dah gede, eh malah jadi gini si komentarnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya dulu di perpustakaan sekolah juga jarang ada majalah ya kak. Banyaknya lebih ke buku buku cerita anak saja
      sekarang jadi punya banyak akses untuk baca ya kak, bisa online pula

      Delete
  8. Majalah yg ngena di aku majalah Mentari (majalah anak2)
    karena kakak sepupu langganan majalah itu jadinya ikutan baca :D

    Kirain tadi mau bahas buku alumni sekolah hehe.. Marie Curie masih ingat, ilmuwan yg rela berjam2 bikin penelitian di lab smp akhirnya meninggal karena radiasi

    djangki | avant garde

    ReplyDelete
    Replies
    1. majalah Mentari ini aku suka juga, jadi dulu belinya dua, kemaruk gitu hahaha
      wuahh aku malu kalau mau nampangin foto di buku alumni wkwkwkwk

      iya nih mbak Marie Curie ini terkenal banget di negaranya sana, plus kalau dibikin cerita berkomik gini, aku jadi tau historynya

      Delete
  9. aku sukanya dulu komik silat, tiger wong, tapak sakti ya gitu duks yang bergambar jarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. selera mas Rusdi boleh juga nih, silat-silatan ya, yang penuh action gitu. tapi seru juga

      Delete
  10. Haahaaa sebagian buku jadul koleksi kamu ternyata ada yang pernah saya baca..Seperti seri tokoh dunia Julius Caesar dan Cerpen karya Hilaman yang berjudul Cewek Mall.😊😊


    Yaa hampir semua deh buku2 jadul diatas pernah gw lihat walau tidak dibaca semuanya sih. Termasuk buku yang pertama Chicken Soup.😊😊

    Meski hanya sebuah buku atau majalah jika kita kenang kembali ingin rasanya yaa mbak, Kembali ke Zaman itu lagi biar sekaligus ngenang si Anu juga...🀣🀣🀣🀣

    Apa hubungannya lagi sama si Anu..🀣🀣🀣🀭🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha apakabar si Anu, salamin dong

      buku kita bisa samaan gini ya, buku sepanjang masa tuh, padahal aku sama Kang Sat beda generasi ya hehehe

      Delete
  11. Yaaampun aku jadi ikutan nostalgia baca tulisan ini. Apalagi ternyata bacaan kenangan kita mirip-mirip, Mba Ainun. Pas SMP-SMA aku juga hobi ngabisin uang jajan buat beli Gadis dan GoGirl πŸ˜‚ terus pas SD aku juga koleksi Seri Tokoh Dunia, kebanyakan sih yang tokob musisi klasik seperti Mozart dan Beethoven. Terus ada juga Florence Nightingale yang jadi kesukaanku :D

    And also Chicken Soup series! ❤️ Entah kenapa tiap abis baca Chicken Soup tuh berasa mendadak bijak wkwkwk soalnya sukaaa baca cerita pengalaman hidup orang di luar sana yang menginspirasi. Kadang cerita mereka sederhana tapi hangat.

    Thank you Mba Ainun udah diajak nostalgia 😚

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe selera anak muda jaman dulu kayak gini ya mbak bukunya
      Gadis ini udah mewah banget gitu rasanya, majalah anak sekolah gaul pokoknya hahaha
      aku inget nama Florence tapi aku kok lupa ceritanya ya hehehe

      kalau abis baca Chicken Soup ini pengalaman hidup jadi mendadak sok dewasa gitu ya mba :D
      kadang kalau baca buku ini jadi mikir juga,ternyata diluar sana masih ada juga yang punya problem yang lebih berat

      Delete
  12. Hahahahaha, ini aku banget kalo sedang mudik ke rumah papa di Medan. Di sana ada perpustakaan pribadi yg isinya buku2 aku dan adekku pas msh tinggal di sana, juga buku2 papa. Dan kalo udh mudik, aku ke librarynya, bisa tahan jam2an mba, saking nostalgia Ama buku2 itu semua. Kdg aku baca ulang yg aku suka :D. Inget buku2 yg aku suka zaman kecil, ya ampuuun itu nyenengin loh

    Eh tapi buku2 baru yg blm aku baca, itu teteeeup dong aku baca :). Kan aku bikin target bacaan seminggu 1 buku. Jd buku2 yg dibeli pasti aku baca utk bahan review juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. senengnya mba Fanny dirumah masih nyimpen buku buku waktu zaman masih sekolah mungkin ya
      aku juga gitu mbak, kadang majalah aja aku baca lagi padahal udah tahun nggak enak itu majalah hahaha
      buku yang jadi favorit bisa aku baca lagi, tapi itu duluu

      sekarang agak susah kalau mengulangi buku lagi, PR buku barunya masih banyak :D

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang