Warung Umbul : Ada Ubud di Banyuwangi


"Ayo mbak aku ajakin ke tempat makan, view-nya seperti di Ubud", begitu ucapan si Ica, konco dolan 

“Wowwww ada Ubud di Banyuwangi”, beneran kah, balasku

Selama ini, di wilayah Banyuwangi, daerah yang mempunyai pemandangan yang ijo-ijo sebagian besar berada di di dataran tinggi, seperti arah menuju Ijen.

Perjalanan menuju Warung Kanggo Riko yang menjual ayam kesrut, akan melewati warung Umbul ini, tetapi saya menuju ke Warung Kanggo Riko dulu dengan rute yang paling jauh, jadi ketika perjalanan pulangnya baru mampir ke Warung Umbul.



Halaman Warung Umbul ini sebenarnya agak luas di bagian samping, karena tanahnya masih berupa rumput liar, sehingga kendaraan hanya diparkir di bagian depan saja, mobil pun hanya muat dua. 

Bangunan yang ditonjolkan di warung ini adalah kesan unfinished dengan susunan batako yang masih diperlihatkan di beberapa bagian dindingnya.

Nggak semua bangunan di warung ini bertembok, hanya di bagian kasirnya saja dan sebagian dinding di area depan, selebihnya adalah bambu dan berupa gazebo minimalis saja. 




Teman saya mengajak ke area belakang yang berbatasan langsung dengan sawah, sayangnya saat itu sudah musim panen, jadi nggak bisa melihat view sawah ijo seperti di Ubud. Nggak masalah, yang penting kulineran hehehe.


Menu Istimewa di Warung Umbul

Menu yang dijual disini sederhana, seperti minuman semacam kopi sachetan, es jeruk atau teh. Untuk makanannya juga nggak neko-neko yaitu sego tempong. 


Lalu apa yang membuat istimewa?
Yang membuat istimewa adalah sambelnya, namanya sambel kecombrang.

Saya saja baru mendengar kecombrang waktu ke Warung Umbul ini. Jadi, kecombrang ini adalah sejenis tumbuhan rempah yang bunga, buah dan bijinya bisa dimanfaatkan sebagai bahan sayuran. Sekilas tanamannya mirip dengan pohon lengkuas atau mirip pohon pisang tapi lebih mini.


Di halaman belakang terdapat tanaman kecombrang, jadi saya bisa melihat langsung wujud tumbuhan dan buahnya yang dijadikan campuran sambel ini. 

Makan dengan menu nasi, telur dadar, terong goreng, tahu dan tempe plus dibaluri sama sambel kecombrang, uduuhhhh nikmatnya.

Sambelnya ternyata endeusss pemirsa, pedes tapi ada kayak serat kecombrangnya, unik lah pokoknya.

Pengunjung bisa memilih tempat duduk di area depan atau di bagian belakang dengan melihat view sawah. Dibagian samping warung juga terdapat beberapa gazebo minimalis, cukup untuk menampung 4 orang per gazebonya, yang bisa dipilih jika ingin makan dengan suasana outdoor yang lebih leluasa. 


“Yahh sayang sekali padinya udah dipanen, kalau masih ijo ijo gitu, udah kayak di Ubud aja nih mbak”, kata temen saya 

Ahh nggak apa-apa, toh sebelah-sebelahnya juga masih ada yang ijo-ijo

Duduk di deretan bangku bambu yang berbatasan dengan sawah ini sambil nyeruput es jeruk, memang paling pas. Seger dan seger.


Baidewei, rombongan saya betah lama-lama disini, guyon sana sini sampe petang. Pegawainya ramah plus friendly gitu guys. 

Oya, kalau mau buat acara party kecil-kecilan dengan suasana outdoor, bisa juga booking tempat ini, di halaman samping dekat dengan gazebo tadi masih ada lahan kecil, bisa juga dimanfaatkan. 



Mampir di Warung Umbul 
Dusun Krajan, Banjar, Licin – Banyuwangi


Referensi foto :
kecombrang : gaekon.com

Comments

  1. duduud syahdu banget sih mbak, auto bayangin kl bikin acara ala ala party disitu semi outdoor kayaknya bagus banget ya. btw, sambal kecombrangnya bikin ngileeer, aku blm pernah nyobain. disini biasanya kecombrang cuma buat campuran pecel sayur, itupun jarang banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Ella bikin acara semi formal di halaman yang nggak luas banget ini juga seru sepertinya, jadi lebih private gitu kesannya.
      Nah tuh pecel yang dicampur kecombrang aja aku belum pernah cobain. Tiap daerah beda beda ya isian dari pecel ini

      Delete
  2. 22nya bikin aku penasaran, kak ...
    Ya apa itu nasi tempong, dan giamnaa rasa sambal kecombrang.
    Maklum aku belum pernah nyobain 😊.

    Namanya unik banget ya, ditempong . , *eh ngga pakai di~tempong maksudku 😁
    Enak rasanya ya, kak ?.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sego tempong kalau di Banyuwangi identik dengan pedesss banget, nah yg sego tempong di warung umbul ini kadar pedesnya menurutku nggak terlalu kebangetan.
      kalau ke Banyuwangi, kak Hima perlu coba
      dannn soal rasa enak kak, biasanya yang bikin enak dari sambelnya, karena kalau tatanan lauknya kayak lalapan, cuman lauk lauk

      Delete
  3. Syahduuuuuuuu nian tempatnya. Gak penting banget menunya sebiasa apa. hahahaha .... klo aku bakalan betah tuh di situ. BTW sambal kecombrang aku pernah nyicip, sih. Gak cucok di lidahku. Terlalu wangi sengir gimana rasanya. Klo ke situ palingan aku malah milih sambal lainnya aja. Bhahaha!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha yang penting tempat ya mbak, selama nyaman apapun menunya ga masalah.
      iya mba sambalnya kayak ada sengir gimana gitu, mungkin sambal bajak bisa dicoba disandingkan dengan sego tempong ini mbak

      Delete
  4. Wah tempatnya keliatannya adem dan asri banget :) btw aku baru tau 'penampakan' tanaman kecombrang seperti itu, dulu pernah nyicip tumis sayur pakai kecombrang dan rasanya unik hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku malah baru tau waktu ke warung ini mbak, dan nggak nyangka kalau tanaman beginian bisa dicampur sama masakan atau buat campuran gitu ya

      Delete
  5. mbak aku mau ke banyuwangi lagi
    ini kayaknya bisa kudatengi
    suka deh sama kesyahduannya
    apalagi menunya menggoda banget
    jadi adem liatnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe ayok mas Ikrom
      Banyuwangi ini memang terlalu banyak wisata kuliner dan alamnya ya, kadang beberapa hari aja nggak cukup
      apalagi kalau daerah dataran tingginya yang memang banyak pemandangan ijo ijo kayak gini, tenang banget mas ikrom liatnya, nyaman gitu hehe

      Delete
  6. Tempatnya bagus, Kak Ainun 😍
    Benar sih kalau padinya lagi belum dipanen, pasti nuansa "ubud"nya akan lebih kental hahaha. Meskipun demikian, tanpa pemandangan padi menjulang, tempat makan ini masih memiliki bau-bau Ubud kok 🀭
    Aku pernah coba sambal kecombrang tapi udah lupa rasanya 🀣, jadi kepo ingin coba sambal kecombrang lagi wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha yang penting ala Ubud pokoknya ya, tempat bisa dimanapun, tapi di kepala isinya "ubud ubud ubud"
      saking lamanya makan sambal kecombrang ya Lia, kalau nemu lagi tempat makan yang ngejual sambal kecombrang bisa dicobain ulang tuh, buat mengobati rasa penasarannya

      Delete
  7. Baru tau kalo kecombrang bisa dijadiin sambel juga.
    Kalo di sini kecombrang biasanya dipake buat penambah citarasa saat memasak gulai asam ikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga baru ini mas Rudi, malah aneh juga pas tau pertama kali hehe
      ternyata di tempatnya mas Rudi sudah biasa memakai kecombrang untuk campuran bahan masakan ya, apa nama gulai di sana sama dengan gulai disini nggak ya? kalau di tempatku sini, gulai identik dengan kambing soalnya

      Delete
  8. Wow tempatnya bagus banget...
    Makanannya juga,, sumpah itu bikin ngiler banget sambelnya..
    Saya belum pernah makan kecombrang. Tapi katanya Orang Bali emnk seneng buat nambahn kecombrang ke dalam masakan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. adem syahdu gitu ya mas bayu.
      aku baru kali ini nyobain masakan yang ada campuran kecombrangnya. Ternyata di beberapa wilayah lain kayak Bali, udah biasa ya masak sama kecombrang

      Delete
  9. Duuhh nikmat bangeet itu menu makanan dan pemandangan. Walaupun uda panen tapi tetap serasa seperti di Ubud, Mba. Bikin seger mata 😍

    Sambel kecombrang itu emang mantep. Aku bukan pecinta pedes banget, tapi suka icip-icip sambel. Awal-awal mungkin ngerasa aneh ada kecombrangnya, tapi pas dirasain sih nikmat dan bikin lahap makan pake nasi hangat 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mba Devina, ngerasain sambel kecombrang ini aneh aneh gitu awalnya, tapi mayan enak, buat pengalaman baru juga
      sekarang makan simple kayak nasi hangat plus sambal, telor dadar udah enak ya, enak pake banget pokoknya

      Delete
  10. walopun saya ga tahu apa itu Ubud, tapi kalo liat penjelasan dan fotonya memamg tempat yang menarik, cocok buat makan makan bareng keluarga atau teman banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe Ubud di Bali mas Intan yang aku maksud.
      yes bener kalau kesini sama rombongan keluarga besar seru juga, tempatnya adem bikin guyub gitu

      Delete
  11. Oh jadi Ubud terkenal karena pemandangan sawah ijo nya ya mbak, kalo begitu disini juga ngga kalah sama Ubud soalnya masih banyak sawah yang hijau. Tapi anehnya kok sepi.🀣

    Warung umbul ini lumayan juga buat mengadakan party kecil kecilan seperti ulang tahun. Soalnya tempatnya agak luas.

    Sambel combrang seperti apa ya rasanya? Dengar namanya juga baru kali ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha dimana ada sawah ijo ijo anggap aja seperti di Ubud ya mas Agus. Berarti di kota mas Agus buanyakkk Ubud dimana-mana :D
      yess mas Agus, buat ngadain acara arisan hayuk aja, kayak ibuk ibuk zaman now. tapi iurannya 50ribuan aja :D
      sambel combrang agak agak gimana gitu ya, tapi enak kok, mayan buat ngobati penasaran hehehe

      Delete
  12. kecombrang nya sepertinya langsung petik gitu ya mba, terlihat enak haha. Mau ke banyuwangi jadinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa kak, ini langsung petik di halaman belakangnya. fresh from the tree, kira kira begitu
      hayulah agendakan main ke Banyuwangi kak :D

      Delete
  13. Wah sambal kecombrang itu emang enak banget. Dicocol tempe aja udah enak. Tempatnya juga asri dan instagramable ya mbak ^^ betah deh kalau kesana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba enny, makan sambel sama tempe aja udah enak
      tempatnya lumayan instagenic juga, meskipun sederhana

      Delete
  14. Iya ya sduah musim habis panen
    Jadi kurang begitu greget suasananya
    Wah saya penasaran benget itu dengan nasi tempongnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Djangkaru ternyata udah masuk musim panen sekarang
      sego tempong ini terkenal sama pedesnya yang astagahhhh ampun aku wkwkwk
      tapi yang sambal kecombrang ini masih nggak terlalu pedas menurutku, mungkin karena bisa request jumlah lomboknya
      kalau di warung yang terkenal kayak Mbok Wah, langsung pakai sambel yang udah diulekin sama rata

      Delete
  15. Sambel kecombrang ya penasaran aku gmn rasanya tuh mbak haha
    Oiya, lain kali coba Dateng pas padinya udah mulai menghijau mbak. Buat perbandingan sesasinya gmn :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehhh iya mbak nanti pas padinya udah tumbuh lagi, bisa kesini lagi ya, mungkin vibenya beda hehe, kan akhirnya bisa liat yang ijo ijo, nggak tanah kosong kayak itu
      rasa sambal kecombrangnya aneh, anehnya karena makan kecombrangnya, kayak ada sensasi rasa mint ga jelas gitu.

      Delete
  16. Duh ini tempatnya asri banget ya mbak, makan bisa sambil cuci mata karna liatnya ijo2 gitu, udaranya juga pasti sejuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Meta suasananya adem karena dipinggiran sawah tepatnya
      soal udara beneran sejuk mbak, tapi kalau udah petang banyak nyamuk juga :D

      Delete
  17. Waaah suasana enak banget ya Mbak Ainun.. dipinggir sawah, makanannya makanan jadul, sambil minum yang dingin-dingin enaknyaa 😍 tempat yang pas untuk ngobrol-ngobrol sambil menikmati waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Aqma serasa kayak pergi ke rumah nenek di desa hehe

      Delete
  18. Ini tempatnya nyaman banget, Mbak Ainun. Yang outdoor apalagi. Duh, asri banget. Yakin aku kalau makan dengan suasana yang kyk gini bakalan lahap dan nambah terus. 😍

    Menunya cukup sederhana juga, Mbak. Tapi dengan adanya sambal ini, bisa bikin kita gak berasa ngehabisin banyak nasi. Pedes-pedes nikmat soalnya 🀀. Hehehe. Dan aku kepo banget sama kecombrang nih, Mbak. Belum pernah menemui ataupun makan kecombrang. Tapi serius, kepo sebenarnya. Nama kecombrang ini cukup sering disebut-sebut di acara MasterChef sih.πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh sering disebut oleh MasterChef, berarti agak terkenal ya kecombrang.πŸ˜ƒ

      Delete
    2. wowww bener kata mas Agus, kalau gitu kecombrang ini terkenal bener ya, aku aja malah nggak ngerti kalau kecombrang sering disebut sebut di acara masterChef.
      iya mba Roem, tempatnya adem, asri, tenang juga, wes kayak di pedesaan gitu
      makan sambel, telur goreng aja udah seneng ya mbak, atau sambel tahu tempe terong, waduhhh enyakkk hahaha

      Delete
  19. Ini asri banget tempatnya, nuansa village berasa banget dari dipan dan pagar dindingnya. Tampaknya ga hanya asyik untuk makan, tempatnya terlihat nyaman juga untuk refresh sejenak

    Aku sering banget denger sambal kecombrang, rasanya khas tapi belum pernah liat langsung tanaman/kembangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak siti, disini berasa kayak pergi ke rumah nenek hehe, bangunannya dikonsep unfinished, mirip bangunan nggak jadi. sederhana
      mungkin karena pemilihan lokasinya yang ditepi sawah, jadi ada kesan adem ademnya juga

      hehehe aku malah baru tau pohon kecombrang kayak foto diatas, mirip tanaman laos atau jahe atau tebu ya

      Delete
  20. Waaaah tempatnya nyaman banget Mba, orang tuaku pasti seneng banget nih kalo makan disini
    Tapi apakah pilihan makanannya banyak Mba? kayaknya kalo aku baca sekilas ini cuma dikit gitu deh atau emang gak ditunjukin aja ya? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak Tika, sepertinya orang tua mbak Tika juga betah disini nih, waktu aku kesana juga ada pasangan suami istri menikmati waktu berdua mereka hehe
      pilihan makanannya nggak banyak mbak, malah yang ready waktu aku kesana cuman sego tempong ini mba

      Delete
  21. Bentar deh Mba Inun.
    Itu kecombrang ada buahnya kah?
    Kok ya persis banget dengan buah yang dulu sering kami makanin ya?
    Di Buton namanya rumba.

    Astaga, sering banget baca kecombrang ini, tapi baru sekarang ngeh dengan pohonnya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaelah kepublish hahaha.

      Btw ijo-ijonya dong Mba Inun...
      Kukangeeennn jayan-jayan!

      Kukangen futu-futu sih tepatnya hahahaha

      Delete
    2. iya mbak ada buah warna pink itu, itu yang dipake buat campuran masakan.
      owhh mirip kah sama rumba mbak, aku baru denger nama rumba, mungkin tiap daerah sebutannya ada yang berbeda ya
      aku sendiri baru tau tanaman kecombrang waktu ke sini, kayak pohon tebu atau jahe ya, kurang lebih kayak itu :D

      hahahaha ijo ijo mana lagi ya, kubingung, kalau di kota nggak ada ijo ijo mbak, adanya warnanya semrawut semua ahahaha
      kudu melipir ke pinggiran kota, tapi paling enak ya di daerah Banyuwangi ini

      Delete
  22. Aduuuh penasaran banget sama sambal kecombrang. Sudah beberapa kali lihat teman bahas soal ini, dan beberapa kali pula di-share foto sambal ini tapi nggak pernah kesampaian untuk memakannya πŸ˜‚

    Di Bali nggak tau di mana yang jual, sempat cari yang onlen tapi jarang, masih lebih banyak penjual sambal bawang dan sambal lainnya haha. Eniho, makanannya looks delicious mba. Salah deh buka tengah malam, perut saya jadi keroncongan sekarang πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. justru temen temennya mba eno udah sering menikmati kecombrang ini ya, berarti aku kurang banyak kulinerannya hehehehe
      mungkin harus bikin sambel sendiri ya mba Eno, tapi di pasar kira kira ada apa enggak yang jual kecombrang, ehhmm.
      mbak dirumah mbak eno pinter masak, andai ada bahan mentahnya, justru bikin sendiri bisa jadi lebih enak ya

      hahaha setelah baca post ini, rasa lapar yang muncul diluar tanggung jawab penulis ya mba :D

      Delete
  23. Wah aku juga kalau kesana betah berlama2 kayanya Mba Ainun. Apalagi tempatnya sepi dan tenang gt ya 😍😍
    Aku mikirnya td cocok juga buat casual garden party, eh bener Mba Ainun juga berpendapat sama. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Thessa tempatnya tenang sunyi mbak, kayaknya cocok buat menyendiri hehehe
      iya mbak kita kok sama ya pemikirannya, cocok buat bikin pesta kebun ala-ala gitu mbak, yang nggak butuh tempat gede juga, biar lebih private juga

      Delete
  24. Bentar2...Saya jadi pengen ketawa Haahaaa..🀣 🀣 🀣 🀣

    Haaduuhh2..Mbak Isna ini bikin saya ketawa aja nih gara2 bunga kecombrang..🀣 🀣

    Yaa Kecombrang atau Etlingera Elitior.😊😊

    Jadi saya punya kenangan dengan bunga itu...Jadi saya mempersembakan bunga kecombrang kala masih pacaran sama si Anu sewaktu di Bali...Ia menolaknya katanya itu bunga rempah2 saya sempat tidak percaya karena bunganya bagus bah bunga cinta kasih... Tapi ia tetap tertawa dan tidak mau katanya Haahaaa...🀣 🀣 🀣 Sampai akhirnya saya tahu itu bunga rempah2.. Kalau di Bali bilangnya bunga Kecincang.😊

    Kembali ke warung umbul yang lebih dominan dengan tanaman serta hamparan pemandangan hijau. Yang bisa dikatakan penuh ketenangan jika ingin menyepi.😊😊 Dan mungkin juga ini satu ciri khas Banyuwangi untuk menarik pengunjung dari luar daerah Banyuwangi.😊😊

    Oohhh!! Bunga Kecingcang Harum Cinta..Haaahhaaa.🀣 🀣 🀣 Suueee..🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ckckckckckck, si donjuan mesti hadir, biar kata di bunga kecombrang, hahahaha

      Delete
    2. hahaha aku nggak terpikir nama latin dari kecombrang, eh kang satria sampe fasih nulis nama latinnya lho ehehehe
      bunga bak cinta kasih yang sebenernya yang kayak apa ya,aku mikir keras nih, mawar, melati
      nah malah kang sat kasih bunga kecombrang wkwkwkwk, kok iso ya, sekreatip itu kang sat, ampun aku hahaha

      betulll kang Sat, nih warung emang sengaja dibikin syahdu dengan view sawah sawah gini, di Banyuwangi tempat macam gini cukup menjual juga kang, mungkin banyak orang pengen menyepi di pinggir sawah, jadinya si owner kepikiran buka kali ya :D

      salam buat si Anu ya, kira kira waktu dulu dikasih bunga kencincang ini, raut mukanya kayak apa ya, penasaran aku hehe

      Delete
  25. taukkkah dikau mba ai...baru kemaren aku bikin loh sambel kecombrang dan itu rasane mirip matah hahahahha...enak..ada semriwing kecombrang yang biasane cuma dipecel...tapi pas dijadikeun sambel ga kalah loh rasanya dari jenis sambel lainnya...

    kalau nasi tempong aku belom pernah cobain, tapi pengen ew...maklum daripada makanan barat yang angel jenenge dilafalkan aku lebih demen masakan nusantara :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kok ya pas ya mbak sama postingan ini.
      aku percaya kalau mba nita mbul ini kreatif juga, sambel kecombrang sampe bikin sendiri lho, ruarrr biasahhh mba nita nih
      pecel di daerahku nggak ada yang pake campuran kecombrang mbak, mungkin tiap daerah bisa beda-beda isian dari pecelnya ya
      sego tempong bikin sendiri aja mb nit, maknyus tuh. Yang bikin beda adalah sambelnya yang puedess polll mbak, ampun dah kalau makan sego tempong.
      kalau nggak mood makan sego tempong, aku mending nyari makan yang lain. Ngos-ngosan kalau makan sego tempong :D

      Delete
  26. Sambal kecombrang, kalo dijkt ada banyak mba :D. Jadi aku udah biasa Ama rasanya. Asistenku juga sering bikin sambel pake kecombrang, jd LBH seger Krn rasa kecombrang kan unik dan kuat. Kdg2 di sini disebut honje :D.

    Kalo di Sumatra Utara, trutama di Tapanuli, kampungku, ini banyak bgt dijadiin sayur. Trutama bikin daun ubi tumbuk. Masakan itu tanpa kecombrang ga bakal komplit :p.

    Cakeeep yaa tempatnya. Segeeeer mata kalo makan di tempat begini. Eh nasi tempong itu aku penasaran bgt. Pas ke Bali berkali2 di ajak temen makan nasi tempong Indra di Bali. Tapi ga ada waktu mulu hahahah. Padahal pengeeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah biasa ternyata mbak Fanny ya, kayaknya aku baru pertama ini. Dan ternyata ada sebutan lain lagi ya, Honje. Nambah kosakata baru nih :D

      wow justru di Tapanuli udah jadi makanan sehari-hari ya mbak. Aku kira kecombrang ya cuman di Jawa aja dan hanya orang Jawa yang memanfaatkan tanaman ini buat campuran masakan

      iya mbak Fanny, ini tempatnya sederhana sebenernya, cuman lobi depan dan gazebo cuman beberapa, tapi lumayan adem juga plus bisa liat sawah hahaha
      ayok mbak cobain nasi tempong, biar rasa penasarannya hilang tuh :D

      Delete
  27. aku juga suka nih tempat wisata yang asri, apalagi ala ala Bali! kenyang mata dan kenyang perut hihihi πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe betul mba farah, bikin seger mata ya, apalagi makan yang pedes pedes hhehehe

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang