Jajanan Tradisional, Apa Kabarmu Kini?

Sekarang mau nyari jajanan apa saja tinggal searching akun kuliner lokal, semua informasi makanan, jajanan sampai minuman tertera di feed sosial media. Malahan kalau nggak bisa tahan godaan, bisa saja hampir tiap hari order terus dan membuat dompet makin cekak.


Anak gaul jaman sekarang inginnya terlihat nggak ketinggalan zaman atau istilahnya FOMO (Fear of Missing Out), mereka takut kalau dibilang nggak gaul kalau belum mengikuti trend yang sedang terjadi saat itu. Termasuk fenomena makanan ini.

Dibalik maraknya kehadiran café modern dan banyaknya ragam kuliner kekinian hasil modifikasi para pelaku usaha, kita bisa saja melupakan jajanan sederhana yang sebenarnya nggak kalah enak. Sebut saja kue lekker.


kuliner jajanan tradisional

Pertama kali mengenal kue lekker, terlihat aneh tapi enak. Adonan tepung yang dituangkan di atas loyang kecil dimasak sampai agak kering dan diberi isian potongan pisang kecil dengan taburan meises didalamnya, kemudian dilipat menjadi setengah lingkaran. Sesederhana itu membuatnya.

Sejarah Kue Lekker
Saya sendiri belum mengetahui secara pasti asal muasal kue lekker ini berasal, karena di kota saya sendiri, di Jember dari jaman saya kecil juga sudah ada, bahkan yang sering disebut-sebut masyarakat adalah kue lekker Paimo yang berlokasi di Semarang, seolah menyiratkan kalau kue lekker berasal dari Semarang.

Kata lekker berasal dari Bahasa Belanda, yang artinya enak dan berkembang pesat di kota Solo. Di saat bangsa Belanda menduduki kawasan Jawa tepatnya di Solo, kuliner mereka identik dengan pancake. Nah disaat bersamaan juga warga Solo ingin membuat versi hematnya, saking hematnya sampai adonan pun tipis banget dan disebutlah lekker.

Icip Kue Lekker Lokal
Seringnya melintasi kawasan perkotaan di Jember, ada gerobak kecil di pinggir jalan yang baru bagi saya, setelah diamati ternyata gerobak kecil ini berjualan kue lekker. Beberapa minggu melintasi jalanan ini, kembali terlintas di kepala untuk mencoba jajanan tradisional si kue lekker ini.

Ada satu tempat penjual kue lekker yang menurut informasi dari teman adalah legend di Kota Jember, yaitu kue lekker di depan bioskop Kusuma Jember


sajian kue lekker

Kue lekker ini buka dari siang sampai adonannya habis. Sore sepulang kantor, ketika saya melewati Jalan Gatot Subroto ini, gerobaknya sudah nggak ada dilokasi. Maklum, kalau pesan hanya beberapa biji untuk ukuran orang dewasa tentu saja kurang, jadi cepat sekali habisnya. Harga per biji untuk kue lekker ini murah banget, yaitu hanya 1.500 rupiah saja.

Seperti biasa, favorit saya adalah kue lekker dengan isian pisang yang dipotong kecil dengan tambahan taburan meises. Enak sekali.

Icip Kue Rangin
Sepertinya saya mengenal nama kue rangin ini waktu masih kecil dan ketika di Surabaya, maklum keturunan orang Surabaya yang sudah mutasi ke Jember ingatan saya masih cukup peka juga. Saat masih kecil, saya nggak paham kue yang saya makan kue apa, hanya nama rangin yang masih tertanam di kepala.

Siapa sangka ternyata di Kota Jember saya mudah sekali menemukan penjual kue rangin, tepatnya di depan Department Store Matahari Johar Plaza. Para penjual rangin ini berjejer di jalan aspal tanpa atap sama sekali.

Menurut Wikipedia, nama kue rangin disebut kue rangi dan memiliki nama lain sagu rangi, adalah salah satu kue tradisional Betawi. Kue ini terbuat dari campuran tepung sagu dengan kelapa parut yang dipanggang dengan cetakan khusus di atas tungku kecil dan ditutup agar cepat matang. Kue rangi Betawi disajikan dengan olesan gula merah yang dikentalkan dengan sedikit tepung kanji dan untuk menambah selera, gula merah dicampur dengan potongan nangka, nanas atau durian.


kue rangin

Kalau di Jember beda lagi, untuk taburan topping pilihannya hanya satu yaitu dengan gula putih. Tentu saja rasanya menjadi perpaduan gurih, asin dan manis. Biasanya saya membeli kue rangin sekitar 5ribu – 10ribu. Ini bukan patokan harga ya, jadi suka suka pembeli saja mau beli berapa  dan bapaknya yang mengatur jumlah kue rangin yang akan diberikan ke pembelinya. Saya juga nggak pernah bertanya harga per satuannya berapa.

Icip Kue Putu
Dulu sewaktu saya kecil, penjual kue putu mudah ditemui, bahkan penjualnya pun kerap berjalan kaki dengan memanggul dagangannya. Dengan bunyi khasnya “tuuutttt”, semua bisa menebak kalau yang lewat adalah penjual kue putu. Sekarang agak susah menemui penjual kue putu yang melewati rumah saya.

Nah, kok ya saya punya teman yang doyan memposting kuliner dan kebetulan dia menginfokan kalau ada penjual kue putu yang stay di satu tempat. Tepatnya di gang Dahlok.


kuliner kue putu

Dikarenakan lokasinya yang nyempil di ujung gang, mungkin hanya warga lokal kota Jember saja yang mengetahui keberadaan kue putu ini. Bahkan di saat pandemi saat ini, gerobak kue putu Gang Dahlok masih tetap buka. Untuk harganya 10 ribu per 10 bijinya dan rasa yang tersedia untuk isiannya ada gula merah, gula putih dan tawar alias tanpa isian sama sekali.


cara  membuat kue putu

menikmati sajian kue putu

Kalau lagi pengen jajanan yang sederhana dengan harga hemat, pilihan kue tradisional ini adalah pilihan saya. Di satu sisi juga ikut melestarikan keberadaan penjual kue legend ini.

Justru saya melihat raut wajah bahagia pada penjual-penjual kue sederhana seperti ini ketika ada pembeli yang menghampirinya. Saya ikutan senang dong tentunya.

Yuk ah jajannya sekali-kali yang beginian. Murah meriah dan enak.
Kalian pernah cobain jajanan ini juga nggak?

Comments

  1. putu bambu kesukaan waktu kecil skrng udah jarang ditemukan jadi kangen

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba sekarang susah nemuin ya, padahal dulu gampang banget
      kalau jajanan yang lain masih agak gampang nemuinnya

      Delete
  2. Saya sudah pernah coba semuanya dan suka semuanya mba 😍 hehehe. Kalau Lekker sama Putu masih bisa dibuatkan oleh mba saya di rumah sebab nggak ada yang jual di Bali (nggak pernah lihat). Tapi kalau kue Rangin itu nggak pernah bisa buat. Susah alatnya 😂 jadi~lah terakhir kali saya makan mungkin jaman masih sekolah hahahaha.

    Kalau duluuuu saya biasanya makan kue Rangin pakai kuah gula merah kalau nggak salah. Lupa namanya apa. Tapi ada lelehan merah di atas kuenya dan rasanya soooo geeewwwd hahaha. Jadi rindu mau makan 😍 memang jajanan tradisional nggak ada dua. Selain enak, harganya pun murah meriah 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. senengnya kalau mbak di rumah bisa bikin penganan beginian ya mbak, bisa request kapanpun
      woww udah lama banget ya nggak makan kue rangin, tapi memang susah juga nemuin penjual kue ini, terutama di kota besar ya

      nahh aku malah baru tau mbak, ada kue rangin yang dikasih kuah gula merah. mungkin mirip kayak lopis ya,,lopis juga ada kuah gula merahnya juga.

      Delete
  3. Kue rangi itu dulu ada yang jual di sekolah pas saya SD. Lupa kapan terakhir kali makan kue rangi, tapi sampai sekarang aromanya masih teringat. :D

    Di antara jajanan di atas, saya paling suka sama putu. Gurih adonannya enak banget kalau sudah ketemu sama gula jawa yang meler di tengah-tengah itu. Biasanya di tempat saya penjualnya dagang malam hari. Tandanya, ya, suara legendaris itu. Senang banget lihat penjualnya mendorong putu keluar dari selongsong. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe kalau liat penjualnya ngeluarin kuenya dari dalam bambu mini itu menyenangkan ya, waktu jaman aku kecil liat beginian bisa heran sendiri, kok bisaaa yaa hahahaha
      iya mas morish adonannya gurih gimana gitu plus ada manisnya, terus liat penjualnya mengolah adonannya jadi pingin ikutan, tangannya cekatan sekali

      Delete
  4. Jajanan tradisional sich menurutku semakin dicari sekarang. Jadi teringat masa masa kecil ketika menggigit jajanan tradisional kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di Bali masih gampang nyari nya ga kak putu?
      biasanya kalau di Jember, untuk jajanan kayak lopis dan teman-temannya, banyak dijual di pasar dan harus pagi hari.
      kalau rangin dan lekker ini biasanya adanya siang sampai malam masih bisa ditemuin

      Delete
  5. Kue putu yang sudah susah dicari di Bogor Nun. Dulu saya sih kangen melihat cara buatnya, makannya mah sedikit saja... hahahah.. seneng melihat adonan dimasukkan ke selongsong bambu kemudian dipanaskan di kaleng.. Seneng liatnya. Belum lagi bunyinya yang khas banget itu... Hahahah

    Kue Rangin kalau di Bogor disebut Rangi. Biasanya ditabur dengan lelehan gula coklat lengket. Kalau yang ditaburi gula dan agak tebal disebut Bandros. Kalau yang Ainun jelaskan sih kayaknya Bandros kalau di Bogor.Dah mulai agak susah juga ditemukan nih di Bogor

    Kue lekker.. nah ini sampe sekarng juga masih suka.. hahaha.. cuma nggak suka lihat cara buatnya, cuma begitu doang.. nggak ada seru-serunya. Kalau makannya sih jelas suka.. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha pak anton emang beda ya, suka liat cara bikin kue putu nya karena memang unik tapi waktu makan milih dikit aja
      biasanya anak kecil nih yang suka penasaran sama beginian waktu dulu

      Bandros belum pernah cobain pak anton, semoga besok besok bisa cobain ya.
      hahaha bikin kue leker cuman palingan 3 menitan ya, diputer puter, dikasih isian, dilipat, udah. cepet banget dan makannya juga cepet jadinya, lha wong cilik cilik hehehe

      Delete
  6. Klo kue lekker biasanya di depan sekolahan tuh adanya. Aku klo beli pas jemput anak soalnya. Hahahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba agustin kadang penjualnya buka lapak di depan sekolah ya, marketnya anak sekolah dan anak anak banyak yang suka
      dan ternyata nggak cuman anak anak aja, kita kita suka beli juga hehehe

      Delete
  7. udah nyicip semuanya, alhamdulillah. memang harus dikenalkan dengan anak milenial supaya mengetahui jajanan tradisional ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe enak enak semua ya mbak dyah. Nah itu mbak, dulu aku tau makanan ini juga dari waktu kecil, sering dibeliin sama ibuku

      Delete
  8. Saking hematnya sampai dibuat setipis mungkin—ngakak aku bacanya kak 🤣
    Lekker ini jajananku waktu SD, jajanan yang benar-benar nggak bikin perut kenyang meskipun udah makan banyak karena saking tipisnya huahahah.

    Nah, kalau kue rangi, di tempatku karena masih di Jabodetabek, pakai toppingnya gula merah cair. Beuh enak banget kak, apalagi kalau dimakan panas-panas. Jadi ngiler 🤤

    Kue putu yang pernah aku coba yang bentuknya bulat dan isinya gula merah. Rasanya enak seperti mochi 🤭

    Semoga jajanan tradisional seperti ini bisa terus dilestarikan. Kan sedih kalau nanti nggak bisa makan kue rangi dan putu lagi 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya lia, makan lekker 5 biji aja nggak bikin kenyang. adonan crispynya gampang rapuh #tsahhh hahaha

      nah pak anton juga bilang kalau di daerah sana, rangi nya pakai gula merah cair, manis banget jadinya ya

      aku baru tau kalau ada kue putu yang dibentuk bulat Lia, berarti kecil kecil ya kuenya

      Delete
  9. Beruntungnya penganan jadul klepon dan putu masih bisa ditemui dikotaku, meski tak banyak pedagang kelilingan yang menjajakannya.
    Adanya di pasar traditional.

    Aku rada miris lihat lifestyle anak sekarang yang lebih sukanya jajan penganan kekinian, disodori kue traditional bilangnya ngga doyan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daerah Jogya, Magelang pasti banyak ya kak yang jualan beginian, emang surga kuliner di sana itu ya.
      Aku malah pengen mampir ke kue lopis di Jogya yang terkenal itu, yang sempet masuk liputan Netflix kayaknya

      Tiap tahun ada aja trend makanan terbaru ya kak, sampe sampe makanan tradisional dengan mudahnya tergeser.
      Memang paling mudah menemui penjual jajanan tradisional di pasar. di kotaku juga ada yang memajang etalase kalau pagi pagi di pinggir jalan kak, jualan beragam jajanan pasar gitu

      Delete
  10. Saya pernah coba kue putu mbak, dan emang enak banget😍 apalagi ada kelapanya. Tapi di desa saya jarang juga ada pedagang putu lewat padahal kalau ada saya bakal sering-sering beli gitu low...
    Makanan tradisional emang lebih enak dan lebih aman juga mbak😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama ya ternyata kak, disana juga ditaburi kelapa ya
      sekarang susah nemuin penjual kue putu kelilingan ya, jarang bangettttt
      nahh setuju tuh, kalau makanan tradisional aman ya kak, karena bahan bahannya juga sederhana

      Delete
  11. Mba Inuuunn, itu kue rangin bikin saya trauma, pernah dong ketemu di depan toko baju bayi di Surabaya, saya kepo kan kayak apa itu kue rangin, dengan pedenya saya pesan 5 dan harganya 25rebo, dan kagak enyak, huhuhu.
    Mihil banget sih, 1 buah imoeeett pulak, masa 5ribuan?

    Langsung trauma diri saya.
    Kalau saya memang bukan pecinta jajanan beginian.
    Tapi teman-teman kerja saya dulu paling suka jajan gini terus saya diajak, beli juga deh.
    Kalau putu bahkan ada tiap berapa malam gitu lewat depan rumah kami, pernah beli, tapi kurang enak.

    Saya mah pecinta pisgor Mba, atau pohong keju.
    Udah deh, kalau ketemu pisgor apalagi pisgor ponti, duuhh jadi nggak mau berbagi makannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak reyyyyy kok ya ada tohh kue rangin 25 ribu, astagahhh, biasanya di daerah Jawa Timuran sini harga jajanan beginian murah murah kan ya, ini mihil amat yak

      kayaknya tiap penjual kue putu punya "formula" sendiri mengenai bahan bahan racikannya ya, tiap penjual bisa beda beda gitu rasanya.

      tosss dulu kita... pisgor tiada tandingannya ya. kalau aku pengen banget pisgor keju, atau yang ada toping toping macam blueberry dan kawan-kawannya, aku langsung beli jadi mbak. praktis. murah di Jember sini, satu wadah plastik bening yang kotak itu, dihargai 14ribu-an kayaknya isi sekitar 14 pisang, dengan toping campur

      Delete
  12. akkkk, semua jajan pasar tradisional di atas favku semuaaaa. tos dulu mbak, akupun suka banget leker yg dikasih toping pisang dan meises.. apalgi lekker legendnya Paimo di Semarang, ugh nggak ada duanya mbak.. trs nih hampir tiap ada penjual rangin dan putu ayu selalu beli mbak, soalnya ditempatku masih banyak yg jualan kue2 tradisional. dan laris :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *TOSSSS*
      kue lekker Paimo aku belum cobain mbak, next semoga sempet ya
      senengnya ya di kota mba Ella masih gampang nemuin penjual rangin dan putu ya, aku mau dong main main ke Kotanya mba ella

      Delete
  13. sudah pernah makan leker paimo? kalau belum, aku kasih saran nie. Kalau mau beli leker paimo mesti antri jam 8/9 pagi. Biar dapat antrian awal. Karena kalau sudah siang bakal lama antrinya. Terus kalau mau beli jangan cuma 1 atau dua biji, beli yang banyak agar waktu antrimu tidak sia-sia. Sudah lama antri, tapi belinya cuma sedikit. Rugi nunggunya..hahhahaa

    Kalau di semarang, rangin disebut dengan gandos. Kalau di jakarta disebut dengan kue pancong :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum mas Vai, aku belum cobain leker paimo. Jadi begitu ya tipsnya, baiklah
      iya ya kalau beli kayaknya langsung banyakan, rugi di waktu nunggu ya nanti hehehe

      beda tempat, sebutan kue nya juga beda-beda ya ternyata.

      Delete
  14. Wah kak, bener nie jajanan tradisional jangan diketemukan ya kak, tapi di tempat aku masih ada sih yang jualan keliling ini jajanannya walau jarang2 lewat wkwkw. enak banget sie kalau udah masuk Mall mihil wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kalau udah masuk mall, jajanan tradisional udah beda sebutannya ya mba inna, malah jadi serba English dan harganya fantastis :D

      Delete
  15. Itu mah semuanya jajanan jaman SD. Jadi kangen jaman SD. Semua serba sehat ya ternyata jajanan jaman dulu. Gak pake micin segala. Makanya otaknya orang dulu gak error kaya anak jaman sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwk kasian si micin, di segala situasi disalahin mulu
      jaman dulu bikin jajannya dibuat sepenuh hati ya kak

      Delete
  16. Kue lekker semacam martabak crispy mini gitu nggak sih mbak? hehe..
    Kalo kue rangin, aku pernah makan nih, tapi kayak bahannya kelapa gitu, tanpa rasa, maksudnya ya rasa ori kelapa, ya gitu deh :D
    Naah, kur putu aku sering beli nih, 2 hari sekali si abang kang putu pasti lewat depan rumah, lumayan sore-sore buat temen nyemil pake teh atau kopi.

    ReplyDelete
  17. salam kenal blogger jember
    salam dari orang yang pernah kuliah disana yang bahagia dengan makanan murah dan banyak di jalan jawa :D

    ReplyDelete
  18. Kue Putu masih sering saya melihat orang menjualnya, karena tetanggaku sendiri yang menjual. Dia berjualan pake gerobak, keliling se kecamatan dan ga ada saingan. Yaa,satu kecamatan, dia sendiri yang menjual. Eh, tapi di kecamatan lain, aku ga melihat ada orang jualan putu selain tetanggaku itu :D

    ReplyDelete
  19. Mba Ainun.... jadi pengen makan ini, hahaha. Aku belum pernah makan, kue Rekkel, tapi kue Putu sama Rangin lumayan sering, di tempatku kedua makanan ini masih sering di jumpai.

    Dulu aku nggak tahu nama kue putu mba, haha. Alhasil kalau mau nitip sama temen aku niruin suaranya yang khas itu "Ntar kalau pulang gue titip kue Puuuuuu..." ya hahaha. Belakangan baru tahu kalau namanya Putu.

    ReplyDelete
  20. Pernah nyobain semua dan baru tau itu namanya Kue Lekker wkwkwkw

    Selama ini aku nyebutnya martabak kering wkwkwkw

    ReplyDelete
  21. Sudah pernah nyobain semua jajanan ini. Masih sering menemui leker dan rangin. Walau jarang yang jual.

    ReplyDelete
  22. Dari semua paling suka kue lekker aku, dulu suka ada yang jual depan sekolah hehehe

    ReplyDelete
  23. Suka semua mbaa :D Paling suka gandos rangin, tp topingnya kelapa parut, kalo gula pasir neg hehehe

    ReplyDelete
  24. kue putu termasuk jajanan legend, dari saya kecil sampai sekarang masih sering dijumpai padahal tinggalnya udah pindah-pindah kota dan pulau tapi selalu ada ahaha..

    ini di listnya gak ada odading yang lagi hype? haha..

    ReplyDelete
  25. Btw kue putu di aku masih ada yang jual loh sore-sorw gini biasanya. Alhamdulillah jajanan ini masih bisa aku dapatkan

    ReplyDelete
  26. Kuliner Indonesia emak-emak ya. Yummy. Eh, aku blom pernah nyoba kue ringin. Jadi pingin juga wkwk

    ReplyDelete
  27. Di Bekasi juga ada. Kue putu masih ada di pasar proyek kalau sore. Kue leker biasanya nemu di SD. Kalau kue rangi yang agak susah ditemuin. Aku kan penggemar kue tradisional termasuk suka bikin juga. Lusa lalu bikin ongol² ubi.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang