Trip One Day : River Tubing di Desa Jambewangi, Banyuwangi

Saat tren wisata tubing booming di Jogyakarta, jika ingin merasakan sensasi bermain air harus ke Jogya dulu, sedangkan waktu untuk bepergian keluar kota yang cukup jauh seperti ini terbilang nggak ada kecuali tanggal merah atau ambil cuti.

Minat wisatawan yang besar akan destinasi wisata yang memacu adrenalin seperti ini, membuat penggiat bisnis wisata mempunyai ide untuk mengembangkan di daerahnya sendiri, seperti yang saya temui di Banyuwangi. Sekarang untuk bisa bermain tubing nggak perlu jauh-jauh sampai ke Jogyakarta, di Kabupaten Banyuwangi sudah berdiri arena wisata air tubing atau yang biasa disebut river tubing Jambewangi.

River tubing Desa Jambewangi, Banyuwangi

River tubing Jambewangi ini berada di Desa Jambewangi, Kecamatan Sempu. Dari Kecamatan Genteng, akses jalan menuju lokasi sudah cukup baik dengan jalanan aspal yang mulus, hanya di beberapa bagian saja ketika saya kesana masih kurang bagus jalannya.

Tawaran bermain river tubing dari travelmate tentu saja saya terima dengan senang hati. Selesai urusan dijemput di stasiun Sempu, saya melanjutkan perjalanan menuju basecamp tubing Jambewangi.

Di basecamp ini, semua peserta dipersilahkan untuk berganti pakaian dan dijelaskan secara singkat teknik bermain dengan single rafting. Untuk menuju lokasi, semua peserta akan berpindah transportasi dengan mobil pickup terbuka lengkap dengan peralatan seperti helm dan jaket pelampung.

River tubing Desa Jambewangi, Banyuwangi

Sepanjang perjalanan di desa ini, mata akan disuguhi pemandangan Gunung Raung dari kejauhan dan hijaunya pohon-pohon di sekitar rumah warga.

Aliran sungai di titik pemberangkatan tidak terlalu luas dan kedalam air cetek sekali, tapi banyak batu-batu sungai.  Yuhuu saatnya rafting gaes.

Jadi, tubing yang saya mainkan ini adalah tipe single rafting, tiap peserta sudah dibekali dengan ban truck ukuran besar. Saya hanya pasrah mengikuti kemana arus sungai ini membawa ban saya. Saat melewati sungai dengan lebar yang hanya muat untuk satu ban, tiap peserta harus melewati secara bergantian, apalagi di bagian itu arusnya deras, jika tidak bisa mengendalikan badan, otomatis badan akan terjungkal. Beruntung saya berhasil melewatinya dengan baik, malah ketagihan di titik yang ini.

River tubing Desa Jambewangi, Banyuwangi

Kembali lagi ban berjalan mengikuti arus sungai, sesekali melewati rintangan batu-batu kecil dan pantat saya berbenturan langsung dengan batu di dasar sungai, sakitnya.

Saat itu, pesertanya lumayan banyak, saat ada peserta yang tiba-tiba bannya membawanya ke pinggiran sungai atau malah ada yang nyangsang di batu gede, si guide-nya harus balik lagi berenang membantu peserta tersebut supaya bisa jalan.

Ada kalanya aliran sungai nggak deras, slow aja, jadi ban yang saya tumpangi berasa diam aja ditempat, lambat banget hahaha. Enaknya, saya bisa melihat pemandangan sawah di sepanjang aliran sungai ini dengan beratapkan langit cerah dan panas matahari.

Perjalanan jalur rafting yang saya pilih adalah yang paling jauh, sekitar 2 kiloan dan menghabiskan waktu kurang lebih 1-1,5 jam.

Setelah semua peserta tiba di garis finish, saatnya guide mengeluarkan bekal makan siang. Makan siang saya kali ini sederhana sekali, nasi bungkus seperti nasi kucing tapi lumayan enak juga dan lauknya juga cukup banyak. Pas banget, setelah melalui perjalanan panjang dan berakhir dengan perut kenyang.

River tubing Desa Jambewangi, Banyuwangi

Eits saya ternyata salah, setelah makan siang, ada kelanjutannya lagi. Di point dekat saya berhenti tadi, dekat dengan bendungan sungai dan air yang mengalir dibagian ini debitnya cukup banyak. Semua peserta ditantang untuk "terjun" dengan bannya masing-masing melewati aliran air dengan ketinggian kurang lebih 3-4 meter. Saya sendiri yang sebenarnya agak takut, tapi ingin ikut juga merasakan sensasi terjun ini alias nggak mau rugi haha, akhirnya memberanikan diri untuk menerima tantangan dari guide. Beruntung saya nggak terjungkal dari ban yang saya naiki. Aman

Puas di bagian bendungan ini, saatnya saya kembali menyusuri sungai yang ternyata masih jauh.

Akhir dari perjalanan ini adalah sungai di dekat perkampungan warga. Sembari menunggu pickup datang, saya menikmati hidangan pisang goreng hangat dari pihak turnya. Mantap.

Oya, saya merogoh dompet kurang lebih 75ribuan untuk paket trip ini (kalau nggak salah ingat). Murah kan. Dan oleh-oleh dari ikut trip ini yaitu kulit tangan dan kaki belang hahaha.








21 comments:

  1. murah juga, dengan hanya 75K udah bisa tubing+makan siang+snack+transport ke lokesyen juga yaa.. seumur2 saya belum pernah tubing ataupun rafting yg ramean itu :D .. kalau lewat air terjun ketinggian 3-4 meter keknya serem juga tuh, kutakut ketinggian wkwk..

    -traveler paruh waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas bara rata rata harga main air beginian sekitar segitu udah dapet makan.
      hehehe kayaknya kapan kapan perlu dicoba naik rafting atau main tubing begini mas bara, seruuu, kalau pas lewat pusaran air banyak doa dan rilex, ada guide nya juga yang bantuin. pusaran airnya juga nggak yang terlalu bahaya banget, tapi emang arus bawahnya berasa kencang :D

      iya mas bara ketinggian 3-4 meter ini mungkin bagi yang suka sama air terlihat biasa, tapi buat yang nggak biasa terlihat "seram", iya kalau si perahu atau ban karetnya mendarat dengan sempurna masih oke, kalau bannya jungkir balik otomatis kitanya juga jatuh dari ban, tenang ada jaket pelampung hehehe

      Delete
  2. Wah cukup murah itu mbak 75 ribu untuk paket single tubing, cuma sayangnya jauh ya di Banyuwangi.

    Kayaknya memang naik main single tubing, jadinya main air sama lihat pemandangan gunung Raung ya, habis main ini biarpun badan capek kulit belang tapi hati rasanya puas ya.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas agus, harga 75 termasuk murah buat nikmati wisata alam begini
      kalau dari tempat mas agus jauh bangeeettt ya, dari ujung ke ujung

      hehehe bener mas agus, urusan belang belakangan, meskipun agak jengkel sendiri hahaha. yang penting mainnya hepi

      Delete
    2. Iya jauh mbak, dari Banten ke Banyuwangi bisa 24 jam sekali jalan. Belum lagi ongkosnya, bisa tekor kalo ngga punya duit.🤣

      Delete
  3. Mba Inuuunn, asyik banget sih bisa keluyuran kayak gitu.
    mengapa ya saya dulu setiap hari ngendon di warnet aja kerjaannya atau di kamar kos nonton film, bukannya keluar menikmati alam :D

    Btw saya bahkan sama sekali belum pernah wisata-wisata alam gini, asyik banget ya, terlebih murah meriah tuh paketannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehehehehehe
      mbak reyy aku dulu waktu kuliah demen juga stay di warnet wkwkwkw, donlot lagu, main friendster waktu masih hitsnya dulu. biasanya sih paling sering karena mau donlot lagu hahaha

      jaman kuliah kayaknya seringnya nongkrong, nyobain tempat makan baru, sesekali main kerumah temen yang di desa desa, biar tau jalan juga

      iya nih mba harga segini di jaman taun 2016 kayaknya itu, udah murah ya itungannya, mayan

      Delete
  4. Ini nampaknya sangat menyenangkan. Patut dicoba nih.

    Banyuwangi ternyata lengkap ya destinasi wisatanya. Butuh banyak disupport sama para bloggers dan vloggers agar Banyuwangi bisa jadi destinasi wisata unggulan di Indonesia. Lihat sungainya jernih gitu jadi pengen nyebur

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sendiri juga nggak nyangka kalo ada kumpulan warga yang mencoba mengembangkan potensi alam di daerahnya jad tempat tujuan wisata alam seperti ini, biasanya main rafting di Probolinggo. ehh ternyata di Banyuwangi ada. oke juga konsepnya ini

      hehehe bawaanya liat air seger sama jernih pengen nyebur aja ya mas cipu,samaan :D
      apalagi kalau air sungainya bersih, bakalan bisa lama mainnya hahaha

      Delete
  5. Naik pickup.. jadi inget kegiatan yang diada'in sekolah. Pas itu nginep di desa, ke sananya naik pickup. Mana jalannya banyak yang rusak lagi. Ampun boi, kayak dilempar2 :v.

    Tapi trip kayak gini ini seru sih. Tapi ati2 buat yang ga bisa renang WKWK :').

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku bisa ngebayangin gimana rasanya naik pick up diatas jalan yang rusak, ampun DJ sakitnya ya, dilempar kesana kemari di atas pick up

      nahh buat yang nggak bisa renang meskipun udah dipakein jaket pelampung kadang masih ada rasa takutnya juga, mungkin bisa jadi pengait jaketnya lepas atau gimana. Akan ada pemandu yang setia menemani ehehe

      Delete
  6. Yaampun mba, dulu si aku sempet beberapa kali pengen ikutan river tubing begini. tapi gak pernah terlaksana dong..

    sekarang mah udh punya anak, nyali udh makin ciut dan gak punya keinginan lagi.. wkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe nggak apa apa mba, nanti keinginannya biar diterusin sama si anak pas udah gede hehe
      dulu keliatan seru ya mba tya, ehtapi sekarang juga masih seru mba :D

      Delete
  7. Saya belum pernah coba river tubing mba, nggak berani kalau sendirian pakai ban-nya hahahaha 😂 tapi kalau rafting saya masih berani karena satu ban bisa bareng guide jadi aman. Namun saya sudah pernah coba rafting meski saya bukan pecinta liburan alam, and it was fun! 😍

    Nggak kebayang happy-nya mba Ainun yang pada dasarnya suka alam, pasti seru banget ya mba bisa coba river tubing sama manteman 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe awalnya aku juga takut tiap peserta dikasih ban satu-satu, kalo jatuh ya jatuh sendiri hahahaha
      iya bener mba eno ini bener bener menyenangkan, isinya happy terus seharian, ketawa ketawa nggak jelas, takut takut sendiri nggak jelas, malah ban aku sempet nggak jalan karena arusnya tenang, jadi diem aja ditempat, dan pas air sungainya yang keruh gitu, takut ada ular nongol wwkwkwk

      Delete
  8. Wuaah serunya kalo tubing rame-rame kayak pengalaman kak Ainun ginii .. , juga kompak banget merah-merah membara kostumnya 🤩!.

    Tau ngga, di kabupaten kotaku juga banyak tubing,kak.
    Berkali-kaali aku pengin nyoba ikutan tapi batal melulu, gegara banyak korban di alirannya yang tau-tau ada banjir kiriman.
    Terakhir menyeret korban sampai jauh ke pantai selatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi untuk yang ini memang sengaja dibuat dress code merah kak himawan, sampe segitu niatnya ya temen aku yang ngerencanainnya. di mobil pick up, foto bareng semuanya serba merah

      nahh magelang dan yogya ini biasanya memang banyak wisata tubing kayak gini ya, malah viewnya menarik melewati sawah, meliat gunung gunung juga
      mungkin pihak pengelola kurang survey mendalam ya kak, biasanya untuk buka jalur rafting atau sejenisnya kudu bener bener di survey, apalagi kalau sumber airnya dari tebing atau dataran yang tinggi, bisa bahaya kalau tiba tiba ada banjir kiriman mendadak
      waduhh saking deresnya banjir itu sampe memakan korban ya kak, ngeri juga

      Delete
  9. Salah satu olhraga sekaligus permainan yg pling q suka ya rafting dan tubing mbak Ainun. Seneng bgt ngrasain ritme jalur sungai. Kaya mbak Ainun bilang. Kadang deras. Kesangkut batu gede. Atau malah terjungkal. Senanggg. Tp abis itu biasanya q mabok karena terkoyak2 di sungai tp anehnya nggak pernah kapok. Wkwk
    Murah juga ya 75K dg fasilitas ke lokasi dan makan. Uhu jd kgn main air :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeayyy asik nih kalo pankapan kita tubing bareng ya hahahaha
      seru ya mba ella, ya isinya ngakak ngakak aja sepanjang sungai, dibuat fun
      iya bener 75 murah ya ini, pas gitu
      emang nagih ya buat yang suka main air beginian hahaha

      Delete
  10. Harga cukup murah kalau 75k, mengingat serunya dan fasilitas yang diberikan. Aku juga pernah nih rafting. Serunya bener° bisa mengurangi rasa bosan dan pusing dikepala. Kagak ada salahnya kalau sekali° main ke sungai begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rafting juga menyenangkan ya mas lim, apalagi rame rame bareng segeng gitu, pengen nyoba lagi lagi dan lagi aja gitu.
      apalagi kalau jalur rafting biasanya arusnya lebih "wow" alias lebih menantang.

      Delete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni