Ngopi Pagi di Roaster Club Banyuwangi


Kalau membahas soal kopi pasti nggak ada habisnya, kalau ngomongin soal tempat ngopi juga nggak ada ujungnya. Di Banyuwangi sendiri sudah cukup banyak berdiri warung kopi atau café dengan sajian kopi sebagai daya tariknya. Akan tetapi kebanyakan tempat tongkrongan ini dibuka mulai sore hari. Ada satu tempat ngopi yang dibuka dari jam 06.30 pagi di Banyuwangi yaitu Roaster Club.


roaster club banyuwangi

Roaster Club bukan hanya sekedar tempat ngopi santai saja, disini pengunjung bebas belajar soal kopi dan cara membuat latte dengan motif yang sering ditemui saat kita pesan kopi.


roaster club banyuwangi

Pagi itu saya beruntung bisa bertemu dan ngobrol langsung dengan pemilik Roaster Club, orangnya benar-benar friendly dan welcome abis dengan tamu-tamunya. Beliau dengan semangat menjelaskan soal kopi khas Banyuwangi dan sejarah kopi lainnya yang memiliki cita rasa khas masing-masing. Mas baristanya juga supel dan senang bercanda, tiap ada pengunjung yang nanya soal kopi, dia dengan senang hati menjawabnya.


roaster club banyuwangi

roaster club

Kedekatan antara café dengan pengunjung juga bisa dirasakan dari sajian gratis jajanan pasar yang disediakan di salah satu sudut ruangan. Mereka nggak akan segan untuk mempersilahkan saya maupun tamu lain mengambil jajanan tersebut, meskipun awalnya saya malu-malu mau gitu.


roaster club banyuwangi
Silahkan diambil kak, gratis kok

Di lantai dua Roaster Club ini terdapat satu ruangan yang disekat dengan kaca, di dalam ruangan tersebut tersedia mesin penggiling kopi dan pengunjung juga dipersilahkan untuk masuk jika ingin melihat lebih dekat mengenai proses pembuatan bubuk kopi. Sayangnya ketika saya kesana sedang tidak berjodoh dengan proses pembuatannya alias lagi off. Mungkin ini tanda-tanda saya harus kesana lagi.


roaster club banyuwangi

Suasana pagi pun saya lewati dengan menikmati suguhan kopi yang dibuat oleh barista Roaster Club, meskipun kopi yang saya pesan nggak habis karena saya bukan tipe orang yang harus ngopi pagi-pagi sekali. Seringnya kopi yang saya pesan bukan pure kopi tetapi kopi kekinian dengan beragam tambahan rasa hehe

Ada yang suka ngopi di pagi hari kah?


Roaster Club 
Perumahan Mendut Regency
Penganjuran - Banyuwangi

16 comments:

  1. Halo Mbak. Wah enaknya bisa datang ke cafe dan menikmati kopi di pagi hari, ada menu jajanan pasar gratisan pula. Hehe.
    Kalau saya, pagi-pagi sekali harus berangkat ke kantor, dan membuat kopi Bali di kantor untuk teman sarapan sebelum memulai pekerjaan, saat situasi masih normal belum ada pandemi. Hehe.
    Saya sudah lama sekali tak pernah berkunjung ke Banyuwangi, mungkin belasan tahun yang lalu. Waktu itu masih sepi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok ya pas dapet jajanan pasar gratisan ya hehe
      rutinitas wajib tiap pagi di kantor harus ngopi dulu ya mba, ada beberapa temen kantorku yang katanya nggak konsen kalo belum ngopi

      belasan taun brarti udah lama banget ya nggak balik lagi ke banyuwangi. kalau belasan taun, di banyuwangi waktu itu nggak seramai sekarang, hotel hotel seperti santika, dialoog, aston belum ada. malah dulu kalo aku ke banyuwangi kayak mati gaya, lahh sepi kotanya, mau kemana juga bingung

      Delete
  2. Halo mbak Ainun. Saya bukan penggemar kopi sih biarpun kadang suka ngopi kalo lagi ngobrol sama tetangga terus dibikinin kopi.

    Wah bukanya jam 6.30, berarti pagi sekali ya. Mana ada jajanan gratisnya lagi. Kalo aku mah ngga malu, langsung aku sikat saja.😂

    Oh ada juga lantai dua buat melihat proses pembuatan kopi ya.

    Minal aidzin wal Faidzin mohon maaf lahir dan batin ya mbak Ainun. Mohon dimaafkan segala salah selama ini dalam ngeblog 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mas agus, pertama tama minal aidzin wal faidzin juga.
      iya bukanya pagi si cafe ini, cocok buat yang nyari tempat ngopi pagi-pagi, hahaha kalo ada gratisan kayak kue pasar gini cuss ya harusnya, gercep gitu

      tempat pengolahan kopi dan dapur kopinya ada di lantai duanya, kebanyakan tamu kalo dateng langsung naik ke lantai 2,

      Delete
  3. Di tempat saya sudah mulai tumbuh kedai - kedai kopi dng beraneka konsep. namunn.....sayaang sekali saya ngak bisa minum kopi, sebab saya atit mahg. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe wisata kopinya melalui virtual dari cerita temen temen blogger aja kang, gapapa meskipun sekedar mengira-ngira rasanya.
      memang yang punya sakit maag ini kalo bisa jangan ngopi, aku sendiri nggak bisa kalo minum kopi yang murni, perut bisa melilit, karna dulu pernah nyoba sekali kok efeknya begitu, lalu nggak nyobain lagi.

      Delete
  4. Mbaaaa, kecium loh wangi kopinya dari sini hahaha.

    Saya tumbuh besar dengan wanginya kopi asli.
    Bapak saya kopiholic hahaha.

    Dan dulu beliau nggak bisa kalau bukan pakai kopi asli.
    Jadi kudu beli kopi yang dijual di pasar yang asli.

    Memang wangi kopi asli itu enak banget, kalau saya sejujurnya suka kopi tapi nggak addict banget sih :D

    Apalagi memang lambung saya bermasalah, sering banget gemetaran kalau minum kopi pas lambungnya lagi sensitif :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. daerah asalnya mba rey di Buton sana sepertinya banyak tumbuh lahan kopi ya, wangi kopi udah jadi makanan sehari hari waktu kecil dulu

      kayak pakde aku nih bapaknya mb rey, tiap pagi minumnya kopi plus rokok, mungkin bagi bapak bapak yang biasa ngopi, itu sudah jadi kebiasaan dan harus

      kalo punya riwayat lambung memang sebaiknya dihindari plusss jangan sering sering minum yang kopi asli mba

      Delete
    2. Kok sepertinya sama mbak, aku juga kalo habis minum kopi perut rasanya ngga enak, mungkin gejala magh kali ya. Harus berhenti ngopi nih kayaknya.😔

      Delete
    3. iya mas agus jangan keseringan atau mungkin dihindari untuk minum kopi murni

      Delete
  5. Wuaah mba Ainun kuat banget minum kopi pagi-pagi :)) saya nggak bisa minum kopi, pasti mulas dan kabur ke kamar mandi ahahahaha. Jadi saya kalau nggak kepengen banget atau bersiap mulas-mulas, biasanya nggak minum. So dalam setahun mungkin cuma hitungan jari mba hihihi ~

    By the way, you are so lucky, pas dapat snack gratisan :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau kopinya macam starbak *maunya* kayaknya perut masih kompromi asal kudu keisi sama nasi mbak hehehe, kalo pagi kayaknya aku lebih milih nge-teh mbak
      hahaha mayan dapet jajanan pasar kayak gini, buat pencuci mulut hahaha

      Delete
  6. Hallo mbak salam kena
    Wah enak ya pagi-pagi nikmatin kopi di cafe.
    Ada jajanan gratis lagi. Itu kesukaanku buy 1 get 1 free hehehe..
    Saya juga nggak bisa minum kopi murni. Bisanya minum kopi 3 in 1..
    Tapi dari dulu saya penasaran dengan mesin pemnggiling kopi.
    Saya penasaran dengan cara pemggilingan kopi mulai dari biji sampai menjadi bubuk kopi.
    Bisnis warung / kedai kopi sekarang memang sedang hits menjamur di mana-mana ya?
    Kedai kopi nggak pernah sepi dari pengunjung..
    Hanya sekarang dengan adanya pandemi kedai kopi nggak seramai sebelumnya ya mbak?
    Semoga pandemi ini segera berakhir ya? Agar bisnis apaun bisa cepat bamgkit kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak salam kenal juga, stay malang ya ternyata, aku sempet tinggal disana duluu waktu kuliah hehe
      nah yang berbau gratisan gini biasanya banyak dicari ya mba hehehe
      eh iya aku juga kalo proses giling giling kopi dari mesin sebesar ini kayaknya belum pernah liat langsung, kecuali yang dipasar mbak, yang ibu ibu biasa selep kopi hehe

      awal awal 2000an kayaknya ya sejak munculnya dikit dikit kedai kopi, tiba tiba makin banyak aja sekarang, dan bikin konsep kedainya mirip cafe sederhana dengan semua jenis cemilan dan minuman, apalagi kalo di daerah kampus pasti banyak yang nongkrong

      betul mba sejak pandemi ini jam buka kedai kopi bisa berkurang dan yang nongkrong udah ga banyak, beberapa melayani hanya take away untuk bisnis kopi kekinian

      Delete
  7. aku dong.. sejak lulus kuliah gak pernah berani ngopi (lagi).. lambung gak kuat.. hehehe..

    btw, asik juga tempatnya ya bisa liat proses pembuatan kopinya juga ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ada riwayat sakit sama lambung memang diusahakan jangan minum kopi mba, aku kalau kopi murni juga nggak akan kuat hehehe, kalau udah sakit perut waduhh ampun ampun
      bener mba thya disini bisa liat proses pembuatan bubuk kopinya juga, ownernya mengenal baik jenis jenis kopi yang enak, dan bisa jelasin juga ke konsumen yang datang

      Delete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni