Nge-bolang ke Lombok

Akhirnya tiba saatnya saya akan memulai acara bolang-ngebolang. Wuahhhhh senengnya…jam 12.30 saya dan Dini sudah tiba di stasiun Jember. Kurang lebih jam 13.15 Mutiara Timur sudah datang, yups - perjalanan sudah dimulai.






Jam 16.30 sampailah kita di stasiun terakhir Banyuwangi Baru. Biasanya sih, bis yang menjemput penumpang untuk tujuan Denpasar sudah stand by, tapi ini belooomm. Penumpang tujuan Denpasar yang berjumlah 13 orang pun terlantar di stasiun sampai Magrib. Usut punya usut, bisnya mengalami kecelakaan. Akhirnya kita dicarikan alternatif bis lain di Pelabuhan Ketapang Banyuwangi, wushhhh bisnya lebih yahud daripada bis yang biasanya – saya sendiri juga belum tahu sebenernya bis yang menjemput itu seperti apa – katanya sih kerjasama dengan Perum D**** - tapi kalau dibandingkan dengan bis Executive S***** jauh mungkin yah hehehe. Mantap jaya…
Saya menyebutnya Keberuntungan Pertama .



Jam 11 malam, tibalah kita di Terminal Ubung Denpasar. Sepiiii.. hanya ada 1 bis - executive pula, katanya sih bis terakhir ke Mataram - dengan nama yang sama S*****. Setelah tawar menawar harga, ikutlah kita ke dalam rombongan bis itu, ya sudahlah karena saya harus tiba di Lombok pagi hari. Perjalanan dari terminal Ubung ke Pelabuhan Padang Bai Bali kurang lebih 1 jam. Sampai di pelabuhan pun masih nunggu nggak jelas kapan naik kapalnya. Akhirnya jam 2 dini hari masuklah berbagai macam bis pariwisata maupun mobil-mobil pribadi ke dalam kapal. Dan ZZZZZZZZZZZZ....

2 comments:

  1. Mba Inun, tak lelah saya bilang, kalau baca semua pengalaman Mba Inun ini, saya kadang menyesali, dulu masih single kenapa coba ngendon aja di warnet hahaha.

    Mbok ya keluar gitu, traveling, nambah teman dan pengalaman :D
    Semoga nanti bisa kayak gitu, biar kata udah ketuwaan mungkin hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tenang mbak, tarik napas dulu, hembuskan :D
      dulu selain hobi aku ke warnet waktu kuliah, ya kadang main atau nginep ke rumah temen di pinggiran Malang, jadi mayan tau daerah pinggir-pinggirannya juga. Meskipun Malang deket dengan Batu, malah bisa diitung jari frekuensi aku main ke wilayah Batu

      asekk amin semoga nanti ada kesempatan bisa keliling keliling main ke kota mana gitu, tenang aja mbak,umur boleh nambah tapi muka tetep anak SMA, malah mungkin mba rey nggak nampak kalau udah punya 2 krucil. malah explore sama anaknya next time yang udah pada menginjak remaja, malah jadinya berjiwa muda

      Delete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni