Rasakan Berbagai Jenis Kuliner Jogja Legendaris, Apa Saja?

kuliner jogya

Tempat wisata di Jogja tentu tidak perlu dipertanyakan lagi jumlahnya karena ada banyak sekali tempat yang bisa menjadi tujuan wisata ketika berkunjung kesana. Kemudian untuk penginapan dan hotel yang tersedia juga ada banyak sekali yang bisa ditemukan di setiap sudut kota yang selalu ramai pengunjung. Selanjutnya untuk beragam kuliner legendaris khas Jogja juga ada beberapa makanan yang bisa dicoba ketika sedang berlibur. Penasaran apa saja berbagai jenis kuliner Jogja legendaris dan masih populer sampai sekarang?  Berikut ini daftarnya.

Sate Klathak
sate klatak jogya


Kuliner pertama yang layak dicoba dan bagi yang sangat suka makan daging kambing yaitu sate klathak. Sate ini dibuat dengan sate kambing yang ditusuk menggunakan jeruji sehingga semua daging akan matang secara merata. Ada beberapa tempat makan terkenal yang menjual menu sate klathak sebut saja sate klathak Pak Bari, Pak Pong, dan Mak Adi. Untuk menemukan penjual sate ini dengan mudah, biasanya tersedia paling banyak di daerah Bantul.

Mangut Lele
Sesuai namanya, tentu menu yang satu ini adalah ikan lele yang diolah menggunakan kuah santan yang gurih kemudian dilengkapi dengan bumbu yang pedas. Apalagi proses memasak menggunakan kayu bakar sehingga akan hadir citarasa smoky yang diinginkan para pengunjung sehingga lebih enak dalam menikmati menu mangut lele. Salah satu penjual yang terkenal dan legendaris dalam menyediakan menu mangut lele ini adalah Mbah Marto.
mangut lele jogya


Tempat makan ini sudah ada sejak tahun 1960 dan citarasa dari mangut lele masih terasa dan tidak pernah berubah sampai sekarang. Lokasi dari tempat makan legendaris ini ada di Dusun Nggeneng yang termasuk pada Desa Panggungharjo Sewon di Kabupaten Bantul. Uniknya dari tempat makan satu ini adalah pengunjung bisa langsung menuju dapur dan bisa langsung mengambil menu yang diinginkan langsung dari tempatnya. Biasanya semua lauk akan diletakkan pada baskom berukuran besar yang ada di atas bambu.

Gudeg Pawon
Selanjutnya ada tempat makan gudeg pawon yang lokasinya ada di dekat jalan Janturan UH/IV nomor 36 Desa Umbulharjo Jogja. Gudeg yang satu ini sudah lama sekali didirikan tepatnya dibuka tahun 1958 yang sudah dikelola turun temurun sampai sekarang. Nama pawon diberikan karena proses penjualan langsung dilakukan di area dapur dan juga untuk proses memasak masih menggunakan kayu bakar serta tungku batu bara.

Soto Kadipiro
soto kadipiro

Jika ingin mencoba soto yang enak dan juga legendaris, maka bisa datang ke Soto Kadipiro yang sudah banyak cabangnya sekarang. Apalagi tempat makan ini sudah ada sejak lama yaitu tahun 1928 dan terus berkembang sampai sekarang. Ciri khas dari soto yang satu ini adalah menggunakan ayam kampung dan juga kuah soto yang bening. Jika tidak ingin kehabisan maka bisa datang lebih pagi karena biasanya jam 1 siang sudah habis terjual.

Itulah 4 kuliner legendaris yang ada di Jogja tentunya bisa dicoba saat berlibur bersama keluarga. Setelah mencoba menu makanan diatas, maka bisa dilanjutkan menuju wisata daerah Borobudur yang jaraknya tidak jauh dari Jogja.

Comments

  1. Mangut lele mbah marto gak ada lawan sih hehe 😁

    ReplyDelete
  2. Paling penasaran sama gudeg!! Pengin banget cobain makan gudeg langsung di daerah asalnya 🤤. Penasaran sih apakah rasanya sama seperti di Jakarta atau nggak 🤭
    Terus penasaran juga sama mangut lele karena belum pernah cobain masakan seperti ini 😂

    ReplyDelete
  3. Ya ampun bikin ngiler tengah malam mbak, pengen banget cobain sate klathaknya.. Tapi pengen cobain semuanya sih🤤
    Duh.. Kapan ya ke Jogja...

    ReplyDelete
  4. Pas banget nii aku mau balik liburan ke Jogja bulan depan wii.. padahal udah tinggal di jogja 4 tahun tapi belum pernah nyobain Soto Kadipiro, jadi pengen kesana nyobain sensasi sotonya hehe.. aku tu kalau ke jogja pasti ketagihan salah satu soto unik disana namanya soto kemasan. Sotonya itu unik karena isinya tahu bacem dan daun kemangi wkwk aneh tapi nyata itu 😂

    ReplyDelete
  5. Ternyata pas kemarin ke Jogja, banyak kulinernya yang terlewat. Aaa.... Pengen ke Jogja lagi. 😂

    ReplyDelete
  6. Ah Yogya, penuh dgn byk hal yang menggugah selera.

    ReplyDelete
  7. Sate Klathak ini yang di daerah Kaliurang ya Mba.....wah ini emang mantab bener.......saya sempet tanya ke penjualnya, klathak itu artinya melinjo ya.......yg saya masih bingung, apa hubungannya dgn sate ya hahahahaha

    ReplyDelete
  8. Semua kayaknya menarik selain gudeg sih, saya nggak doyan karena udah kebayang manisnya.
    bahkan semua lauknya manis banget :D
    Telur bulatnya juga manis.
    Saking manisnya, kami kalau dapat nasi kotak dari tetangga atau siapa aja, terus isinya gudeg, jadi sedih karena biasanya nggak kemakan hehehe.
    Btw, mangut lele itu pengen coba deh, ada tuh mangut lele yang ditulis Mba Fanny di Jogja :D

    ReplyDelete
  9. Never ending Jogja... eaa, bikin kangen Jogja nih mba, dulu aku suka kulineran malam bareng teman-teman ke sate klatak atau gudeng yg di titik nol ( masih ada ngga ya sekarang ).. long time no see Jogja ^^

    ReplyDelete
  10. Mangut lele tapi aku agak kecewa, Krn ga pedes 🤣🤣. Enak sih, tapi ga pedes aja buat lidahku. Makanya kalo ke Jogja aku prefernya lebih ke hunting kuliner pedas mba. Untungnya di Jogja udh banyak.

    Sate klatak enak, walopun blm nyobain yg terkenalnya 😄. Jogja mah skr jadi surga kulineran bgt memang. Makin banyak aja yg enak2 di sana.

    ReplyDelete
  11. Waaah kuliner Jogja emang beragam banget yaa! Aku pernah nulis kuliner jogja juga di blog, ternyata ga ada yang sama hihi thanks ka sudah sharing. Salam kenal yaa :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang