Uniknya Ho Chi Minh City

uniknya-saigon


Vietnam, mungkin nggak terlalu banyak juga yang menjadikan negara ini sebagai prioritas  destinasi wisata. Tapi ada juga yang menjadikan Vietnam sebagai salah satu travel list karena rasa penasaran. Iya itu saya.

Pertama kali menginjakkan kaki di Ho Chi Minh City, belum terbersit kenapa bangunan disana modelannya nggak lebar dari depan tapi malah menjulang ke atas alias dibangun bertingkat. Mungkin yang space-nya agak gede adalah bangunan minimarket atau agen travel The Shin Tourist yang sempat saya lewati.
travel-vietnam


Setelah googling karena penasaran, akhirnya saya jadi tahu kalau warga Vietnam membangun rumah yang tampak sempit karena pajak properti di Vietnam cukup tinggi. Besaran angka yang dikenakan ke pemilik bangunan dihitung berdasarkan bagian depan rumahnya.

Terkadang sebelum saya berangkat ke negara baru dan kalau sempet, saya suka browsing apa aja yang unik dan menarik di negara itu. Nah, kok kebetulan berita-berita yang saya baca sebagian besar menyebutkan kalau Vietnam terkenal dengan sebutan “seribu motor”. 
wisata-ke-hcmc


Setibanya di Saigon, ketika perjalanan dengan naik taksi dari bandara menuju hotel, malam itu lalu lintas di jalanan utama Ho Chi Minh memang sangat ramai, pengendara motor ibarat raja jalanan, perempatan jalan yang segede gaban, diserobot aja sama banyak pengendara, nggak jelas yang mana lampu merahnya, taksi yang saya naiki kayaknya sopirnya sabar banget, biasanya kalau di Indo sudah misuh-misuh tuh.

Besoknya waktu naik bis agent travel untuk ikutan one day trip, disepanjang jalan buanyak banget motor yang seliweran dan paling deg-degan kalau liat pengendara motor mau nyeberang di persimpangan jalan, seperti ngawur gitu. Nyalinya memang gede-gede orang Vietnam sepertinya.
wisata-saigon

wisata-vietnam


Hal lain yang menarik perhatian saya adalah model helm yang sebagian besar dipakai oleh pengendara yaitu helm model batok. Jadi inget waktu kuliah dulu, paling seneng pakai helm model batok karena memang terlihat keren tapi nggak safety hahaha. Tiap helm rusak, selalu beli model batok lagi.

Sampai akhirnya balik ke Jember dan bawa motor pakai helm batok yang ada malah kena tilang wkwkwk. Sejak itu, saya membiasakan diri memakai helm SNI meskipun awal-awal terasa aneh waktu digunakan, mungkin karena nggak terbiasa juga.

Sepertinya ceritanya jadi random ya. 
Ada yang punya pengalaman serupa nggak nih?

Comments

  1. keren mbak ai dah nyampai Vietnam hehehe...mumpubg masih muda banyakin jalan jalan ya mbak...di asia tenggara dulu dan itu ga kalah uniknya tentang budaya dan adat kebiasaan yang ada di sana

    baru tahu pajak properti di vietnam sangat tinggi, pantaslah bangunan yang ada dibikin menjulang, soalnya itungannya bagian lebar depan rumah ya...

    helm batok tuh gimana ya? coba taksearching hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah kenapa kok dulu aku milih vietnam, tapi yang jelas waktu itu karena pengen namatin asia dulu
      hahaha helm batok itu yang bunder atasnya mba

      Delete
  2. Sama mba Ainuuun, wkwkwkwk hal pertama yang membuat aku bertanya-tanya kalau lihat pemotor di sana adalah...helmnyaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ waktu kuliah aku pakai helm batok itu, sampai akhirnya dilarang polisi yang kampanye ke sekolah karena helm batok nggak aman sama sekali😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh kan di marahi sama pak pol juga ya, padahal waktu aku sekolah masih pake helm batok, karena waktu itu mikirnya adalah kerennya hahaha

      Delete
  3. HCMC jujurnya bukan kota favoritku. Mungkin Krn aku kena scam pas ke sini dulu 🀣. Aku tahu sih Vietnam banyak bangettt scam nya. Tapi kok ya malah tetep kena. Yg ngerjain 2 kakek2 tua pula. Padahal awalnya aku udh kasian ngeliat mereka dayung becak khas Vietnam nya itu, udh niat mau KSH tips Krn kasiahn. Ternyataaaaaa, malah ngerjain kami. Aku sumpahin udah tua msh makan uang ga halal 😀🀬.

    Tapi walopun ini negara banyak bgt scam, aku tetep masih mau kesana, trutama ke SAPA. Krn aku tahu ini kota di Vietnam yg paling dingiiiin, mungkin Krn udh Deket Ama China. Dan kotanya cantik banget. Kesananya pengen naik kereta luxurynya.. 😁

    Naaah aku juga takjub Ama motor2 di HCMC mba. Kalah deh JKT hahahahaha. Kirain yg paling ugal2an di Medan atau Jakarta, ternyata HCMC juaranya. Aku baru landing, trus pesan taxi ke hotel, langsung ngeliat 3 kecelakaan motor aja 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh ini yang bikin aku keder duluan kalau mau naik taksi atau transport kayak tuk-tuk, takut kena scam
      mungkin kalau ada temennya enak, suka duka ditanggung bersama
      wahh next kalau aku ke vietnam lagi, pengen mampir ke tiap kota, tapi waktu ga cukup
      sayangnya udah keburu corona, semoga cepet selesai coronanya

      ya ampun mbakk pas lagi liburan otw hotel malah dapet pemandangan kecelakaan ya, tapi emang ramee banget pengendara motor di vietnam, yang masih bersepeda gowes di daerah kota juga ada

      Delete
  4. Sememangnya disana banyak motor ya.. belum ada kesempatan untuk kesana lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak banyakkk banget pokoknya pengendara motor di vietnam
      semoga besok-besok ada kesempatan balik lagi ya

      Delete
  5. aku dulu pas kuliah juga pake helm batok, walaupun gak punya motor tapi wajib punya helm, jadi kalo pas nebeng temen udah punya helm sendiri >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe idenya boleh juga tuh mbak waktu kuliah, beli helm juga sebuah "investasi" kan ya :D

      Delete
  6. Seronoknya pergi Vietnam. Blum ada kesempatan lagi nak ke sana. Salam perkenalan dari bumi Malaysia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal balik kak
      semoga next time ada kesempatan balik lagi ke vietnam ya

      Delete
  7. ngeliat foto yang pertama, aku kira di daerah senen, jakarta pusat mbaa.. ternyata di vietnam.. hehe
    kalo di vietnam, wisata yang seru apa ya mbaa? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhaa nggak sekalian tanah Abang mbak Thya..🀣🀣🀣

      Delete
    2. hehehe mirip kayak di Jakarta ya mbak penampakan kotanya
      kalau di vietnam kebanyakan tempat wisatanya touristy ya, kayak ke chu chi tunnels, terus gereja dan kantor pos yang terkenal
      semuanya bisa dijalani sendiri atau ikutan agent.
      tapi kalau ke chu chi mending ikutan agent travel, karena jauh banget dari kota

      Delete
  8. andai pemerintah vietnam juga menrbitkan pajak tinggi buat gedung menjulang. Mungkin nanti di Vietnam rumahnya akan diubah jadi bunker ya mbak hahaha

    Matur nuwun dah mampir di rumah sederhana saya mbak.. Salam kenal dari Ho Chi, eh Jember

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kayaknya ntar di Vietnam bakalan banyak bunker ya, selain bunker yang sudah ada sekarang kayak di chu Chi tunnels
      wahhh kita satu kota ya kak.

      Delete
  9. Mba Ainun, saya baca post ini jadi kangen sama Vietnam dan Ho Chi Minh City, hiks hiks 🀧

    Saya termasuk yang suka bangetttttt ke Ho Chi Minh, soalnya banyak tempat seru untuk dikunjungi dan bangunannya jauh lebih modern daripada kota lainnya. Terus pilihan cafe-cafe estetik lebih banyak, pokoknya syukaaaa 😍

    Terima kasih sudah membuat saya kembali ingat momen di sana, mba πŸ˜†πŸ€

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku juga kangen vietnam mbak, semoga corona cepet ilang dan bebas masuk lagi ke sana
      waktu ke HCMC pertama dulu nggak sempet explore cafe yang estetik, yang ada malah masuk tempat makan biasa bukan beli nasi goreng :D

      Delete
  10. Jadi pengin ke Ho chi mint city baca ulasannya mbak Ainun, sepertinya disana ngebut boleh-boleh saja tanpa ditilang polisi ya mbak, mana helmnya luar biasa lagi.πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ngebutnya udah profesional banget itu mas Agus, kayaknya warga vietnam udah punya skill nyetir tingkat dewa

      Delete
  11. Nahh iyahh aku lihat foto2 Mba Inun terbesit pertanyaan helm2 yang dipakai disana itu nggak fullface ya.. memang boleh ya.. soalnya kalau di Indo kan itu udah ditilang.. hehe. Helm kaya gitu sering dipakai pesepeda kan ya..

    Btw.. baca ini aku jadi pngen kesana juga.. ahh tapi entahh kapan.. 😁😁 bantu doa ya Mba.. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak Bay helm disana nggak full face, tapi warganya santuy aja
      lahh aku di sini pake helm begitu ya kena tilang
      makanya sekarang pake helm yang SNI, tapi pas awal-awal pake rada aneh dikepala hahaha, mungkin karena ga terbiasa juga

      aminn yess semoga next time ada kesempatan ke vietnam ya kak bay, siapa tau ntar kita barengan travelingnya ya kannn, jadi seruuu dah

      Delete
  12. Wuuiihh keren mbak Is sudah melangkahkan kaki HCMC Vietnam..πŸ‘πŸ‘ Saya baru nyampe tanah abang doang.🀣🀣🀣


    Untuk kotanya sih menarik kalau aku bilang meski bangunan lebih dominan menjurus keatas, Demi menghidari pajak besar.😊😊

    Jika kota HCMC Vietnam bangunannya terkesan Arsistik tetapi untuk pengendara sepeda motornya sangat ugal2lan yaa..Bahkan lebih dari kota Jakarta. Mungkin bagi mereka helm cetok biar lebih simple saat dibuka ketimbang helm Fullface yang terkadang agak ribet.😁😁


    Kalau aku malah nggak suka helm cetok tampangku jadi terlihat culun kalau pake helm cetok.🀣🀣🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah bukannya kang satria sudah sampai LA bahkan sering nongkrong.

      LA, Lenteng Agung.πŸ˜…

      Delete
    2. ehh iya di Jakarta kalau mau ke LA gampang ya, sekian jam atau sekian menit udah sampe :D
      dulu aku ga ngerti yang dimaksud LA nya jakarta itu apa, ternyataaa oalahh hahaha

      dulu waktu aku pake helm yang fullface ngerasa ribet kang SAt, bener sih mungkin karena ga terbiasa, dan nutupin telingan, muka, kan ga bisa tebar pesona hahaha

      Delete
  13. Wah...jadi pengen maen kesana juga, pengen liat aksi kebar baran pengguna motornya secara langsung hehehe...kepo sama bar baran mana sama warga ples en dua?

    Btw waktu jalan disana kondisi covidnya seperti apa ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya lebih bar-bar pengendara dari vietnam ketimbang indo ya mbak
      padahal di indo kadang gampang nemuin juga pengendara yang bar-bar, kayak ga aturan gitu


      nahh ini perjalanan ke vietnam tahun 2015 kayaknya mbak, jauh sebelum covid

      Delete
  14. Kak, keren banget blognya, mana udah pernah ke luar negeri.
    Makasi udah mau membagikan foto-fotonya, aku jadi kenal keadaan di sana walau belum pernah ke sana.
    Soon, aku juga pingin bisa kayak kakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn semoga next time bisa ke vietnam juga ya

      Delete
  15. Model helmnya model helm tentara..hihihi..jalan lega gitu memang enak banget buat seradak seruduk..hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mas herman, model helmnya ala ala prajurit yak

      Delete
  16. Wah, di Vietnam ternyata pemotor jauh lebih banyak daripada di Jakarta ya wkwkwkw...Jadi kepo sama helm batok kayak gimana. Senangnya jalan2 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. helm batok sekarang udah ga zaman dijual lagi ya, jadi susah nemuinnya, mungkin masih ada beberapa penjual tapi aku belum pernah nemuin lagi penjual yang jualan helm batok

      Delete
  17. Eh Vietnam jadi travel wishlist gue sama Ara lho. Aku pengen ajak dia eksplor Vietnam dari selatan ke utara, dari Ho Chi Minh City ke Da Nang, Hue, Hoi An, lalu Hanoi, termasuk Halong Bay juga harapannya.

    Aku belum puas juga eksplor kota ini, dan pengen ketemu anak-anak CS yang tahun 2015 lalu nemenin aku jalan-jalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhhh seru nih planningnya, semoga kesampaian
      vietnam seru juga buat diexplore, apalagi semua kotanya punya ciri khas masing-masing
      tahun 2020 awal harusnya aku explore lagi kesana dan mampir ke kota-kota tertentu, sayangnya keburu corona

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang