Jelajah Desa Wisata & Fun Camp Jember : Mengunjungi Pabrik Asap Cair

jelajah-desa-wisata


Akhir bulan Oktober 2021 lalu, saya mengikuti serangkaian kegiatan dari Dinas Pariwisata Jember dalam gelaran event yang bertajuk “Jelajah Desa Wisata dan Fun Camp”. Yup, ceritanya Dinas Pariwisata Jember sedang giat-giatnya mengangkat potensi wisata yang ada di wilayah Kabupaten Jember. Kebetulan, kegiatan yang saya ikuti kali ini adalah yang ketiga kalinya. Tiap periode memiliki tujuan wisata yang berbeda-beda.

Masih banyak beberapa warga Jember yang belum mengetahui potensi wisata yang ada di daerahnya, termasuk saya juga. Pihak Dinas Pariwisata Jember mengajak beberapa partisipan blogger, influencer, penggiat sosial media, wartawan untuk meramaikan acara ini. Pesertanya nggak hanya dari Kabupaten Jember saja, tapi juga dari luar kota, seperti blogger dari Surabaya, Malang sampai Lamongan. Senengnya lagi, kita bisa meet up sama teman-teman blogger lain.

Dan yang paling seru lagi, selama 2 hari mengikuti kegiatan ini, saya dan teman-teman menggunakan akomodasi angkotan kota atau kalau di Jember disebut dengan Lin. Pas banget, dari lama saya kangen naik angkot. 
destinasi-wisata-jember


Baidewei, di Jember sekarang transportasi angkot sudah mulai berkurang, nggak seperti tahun 90-an yang hampir tiap menit selalu ketemu sama angkot. Itu karena, sekarang semakin banyak warga yang menggunakan kendaraan pribadinya jika bepergian dan sudah mulai masuknya ojek online dimana-mana. Sehingga, keberadaan angkotan kota semakin tersingkirkan. 

Pihak panitia juga mewanti-wanti tiap peserta untuk membawa tumbler atau botol minum sendiri selama 2 hari mengikuti kegiatan Jelajah Desa Wisata ini, karena panitia nggak menyediakan botol minum di setiap waktu, tetapi menyediakan galon air yang bisa dimanfaatkan peserta untuk refill ulang tumblernya. Hal ini menjadikan semua peserta untuk hidup “Go Green” dan mengurangi penggunaan sampah plastik.
***
Hari pertama pembukaan kegiatan ini dilaksanakan di kantor Dinas Pariwisata Jember dan resmi dibuka oleh Jajaran Pimpinan dari Dinas Pariwisata Jember. Dan surprisenya adalah, dari kegiatan ini akan dibuat buku dari cerita teman-teman blogger. Tujuannya tentu saja supaya makin banyak orang yang tahu akan potensi wisata di Kabupaten Jember.

Yess, hati senang diajak jalan-jalan keliling kota naik angkot. Dari total peserta sebanyak kurang lebih 70-an, kita naik angkot berjalan beriringan, tiap angkot diisi kurang lebih 5-6 orang.

Tujuan pertama yaitu Eduwisata di pabrik asap cair yang berada di Kecamatan Panti. Tujuan kali ini bikin saya “shock”, jujur saja saya nggak tahu kalau di Jember ada pabrik asap cair, jadi waktu isoman terpapar Covid-19, saya mengkonsumsi asap cair buatan Kabupaten Situbondo. Jauh amat ya.

Di sini, saya dan teman-teman dijelaskan mengenai proses pembuatan asap cair dari pihak pengelola. Oya, pabrik ini merupakan home industry ya, jadi segala sesuatunya di proses di halaman rumah ini. Nampak depan, bagian dari pabrik ini nggak terlihat istimewa, malah nampak seperti rumah warga yang lain.
wisata-di-jember

jelajah-desa-wisata-jember


Untuk peserta yang penasaran dengan rasa dari asap cair yang terbuat dari tempurung kelapa, bisa mencoba tester yang tersedia. Karena saya sudah tahu rasanya, jadi nggak pengen icipin lagi. Semua peralatan untuk proses produksi berada di area outdoor dan masih sederhana banget. 
wisata-jember


Selain produksi asap cair, pabrik rumahan ini juga memproduksi lilin aromatherapy. Kali ini varian yang tersedia yaitu aroma sereh. Kalau biasanya saya mencium aromatherapy dengan wangi lavender dan sejenisnya, kali ini kudu siap dengan wangi sereh. Awalnya agak aneh ya, tapi karena saya letakkan dikamar, lama-lama ya jadi terbiasa.

Titik pertama dari perjalanan wisata kali ini sangat menyenangkan, nggak sabar untuk agenda pemberhentian selanjutnya. Ceritanya saya buat terpisah aja ya, harap sabar menunggu hehehe.

Oya, di kegiatan ini, pihak panitia juga memberikan yel-yel yang kita gunakan rame-rame yaitu “wes wayahe wisata ndek Jember”, yang artinya “sudah waktunya berwisata ke Jember”.

Jadi, kapan teman-teman mampir ke Jember nih?
 

Comments

  1. Anak era 90an pasti ngrasain banget ya mba angkot lewat tiap menit, aku sekolah juga naik angkot, kemana2 naik angkot, dulu yang punya sepeda motor belum banyak, setiap rumah belum tentu punya, skrg, 1 rumah pasti punya lebih dari 1 kendaraan.

    Lilin aromaterapi beraroma sereh pasti harum banget ya mba, aku suka aroma sereh, bisa buat usir nyamuk juga, soalnya di Bekasi banyak banget nyamuk nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mba Meta, dulu ada temen ke sekolah naik motor bebek aja, ngeliatnya udah wowww, soalnya waktu itu aku belum bisa naik motor hahaha
      sekarang di tiap rumah, bahkan tiap penghuni rumah yang anak-anaknya udah gede, punya motor satu-satu

      nahh katanya sereh ini ampuh buat ngusir nyamuk ya mbak, praktis juga ya kalau ada bumbu dapur yang bisa dijadiin obat anti nyamuk

      Delete
  2. duh seru banget mbak
    apalagi pas bisa nyium aroma terapi
    lama banget aku juga ga ngangkot
    sedih juga memang kalau sekarang makin jarang banget angkot
    kayaknya aku desember mau ke Bali
    mungkin bisa mampir sebentar ke Jember
    semoga bisa explore juga wisatanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya karena aku nggak terbiasa sereh dijadiin aromaterapi, agak aneh, ehh lama-lama seger juga
      lumayan buat pengharum alami diruangan hehehe

      yesss semoga bisa mampir ke Jember mas Ikrom, jadi pengen ke Bali juga hahaha

      Delete
  3. Seru sekali mbak, seneng ya sudah mulai bisa kegiatan offline bareng kawan² blogger. Aku Jatim baru singgah Jombang dan Malang saja, semoga next punya kesempatan buat Explore kabupaten lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Lina, rame juga ketemu sama temen-temen blogger
      aminn, semoga next time ada kesempatan untuk explore Kota-kota lain di Jawa Timur ya mbak
      aku tunggu cerita-ceritanya pokoknya

      Delete
  4. Seru banget mbaaa!! Udah mulai kegiatan-kegiatan offline gini yaa..
    Btw, asap cair itu kayak gimana sih mbaa? aku belum pernah tau.. hihi..

    ReplyDelete
  5. Kalau ada acara seperti ini, berasa seperti kopdar dengan blogger lainnya. Yang biasanya ketemu secara online, akhirnya bisa keremu secara offline. Tentu saja sambil ngopi dan piknik...hahhaha

    Acara dinas tapi naik angkot, aku baru dengar ini. Khan biasanya naik minibus atau bus. Angkot ini sebuah kearifan lokal. Dulu di semarang juga banyak angkot. Namanya mikrolet.

    Ditunggu cerita selanjutnya mbak ainun :D

    ReplyDelete
  6. Mbaaa asap cair itu apa Yaa? Aku dari tadi ga mudeng Ama asap cair. Soalnya dlm pikiran jadi inget asap beneran 🤣🤣.

    ReplyDelete
  7. Naik angkot rame-rame pasti seru ya. Kebayang 70 orang jaďi berapa angkot tuh 😁. Panitianya keren banget, mewanti-wanti peserta untuk bawa tumbler sendiri. Jadi ngurangin sampah juga.

    ReplyDelete
  8. Mba Ainun, asap cair ini bentuknya apa kayak sirup gitu? Terus habis baca cerita mba Ainun mengkonsumsi asap cair, berarti bisa diminum gitu???😱

    Btw iya nih dulu pas aku kecil tuh angkot banyak banget. Walaupun begitu, jalanan tetep nggak seramai sekarang. Inget banget dulu aku pas kecil bisa nyebrang jalan raya sendiri bolak balik waktu nungguin angkot sama ibukku. Kalau sekarang...beuhhh jalan raya kayak nggak ada sepinya. Ah jadi inget juga bapakku kalau nyebut angkot dulu juga lin/lén😂 ada yang nyebut mikrolet juga tuh sama kayak penyebutan di Semarang (info mas Vay di atas wkwk)

    ReplyDelete
  9. Huuaa naik LIN, dulu sering banget naik LIN sama Bus ni Aku waktu masih SMA. Kendaraan masih tidak seperti sekarang yang sudah dapat dengan mudah ditemukan dan murah harganya. Apalagi adanya ojek online dan moda transportasi lain semakin membuat moda transportasi semacam LIN kekurangan peminat


    Nah looo, ini kok Jember. Kebetulan belakangan ini lagi domisili di Jember untuk waktu yang masih gatau sampai kapan :D

    ReplyDelete
  10. Asap cair buat apa ya mbak? Waktu kena covid alhamdulillah ga pakai sesak napas.
    Btw asik ya Naik lin (di Surabaya bilangnya len). Udah lama ga Naik angkot

    ReplyDelete
  11. Di daerah tempat tinggalku juga udah jarang banget kelihatan angkot, Kak 😅 adanya beberapa angkot aja yang terintegrasi dengan busway gitu jadi kayaknya kalau naik angkot itu nggak perlu bayar lagi untuk tiket busway.
    Aku juga penasaran sama Asap Cair itu apa? Di otakku nggak ada gambarannya soalnya lucu bayanginnya 🤣

    ReplyDelete
  12. Wah iya ya, saya terakhir naik angkot itu tahun 2016 kalau ga salah, waktu mau jalan kaki ke TP dari Gramed, tapi nggak kuat, hahaha.
    Sekarang kayaknya udah jarang ya ada angkot, padahal zaman kuliah dulu, ke mana-mana ya baik angkot.

    Btw asyiknya bisa ketemu ama blogger lainnya.
    Bisa keliling wisata Jember pula.

    Jember emang keren sih, sayang jauh banget hahaha.
    Semoga jalan tolnya segera jadi ya, biar bisa sering main ke Jember :D

    ReplyDelete
  13. lokasi yang sangat menarik.... adem suasananya.

    Thank you for sharing

    ReplyDelete
  14. Ini seru banget, Mbak Ainuuuuuuun. Jadi gak sabar nunggu cerita selanjutnya. Dan lebih gak sabar lagi buat pengen main sendiri ke Jember sana. 😆

    Di Kediri sini juga sama, Mbak. Dulu banyak banget angkot. Aku ingat dulu jaman SMA, angkot masih sliwar-sliwer. Terus belakangan ini hilang. Beberapa waktu lalu sebelum Corona muncul, angkot sempat muncul beberapa (walaupun gak sebanyak dulu). Dan sekarang hilang lagi. Kayaknya emang udah tergeser gara-gara orang-orang udah punya kendaraan pribadi sendiri. Apalagi sekarang udah ada ojek online...

    Oh iya, aku baru denger nama asap cair untuk pertama kalinya. Itu gunanya buat apa, Mbak? Denger namanya aja bikin aku terkesima. Dia asap tapi kok cair? Bagaimana bisa? 🙈

    ReplyDelete
  15. Gimana nih mba asap cair itu? Jadi penasaran, kayak embun gitu kah? Atau gimana ya wkwkwk. Soalnya baru denger ada asap eh tapi cair

    ReplyDelete
  16. Wah seru banget, terakhir ke Jember pas JFC 2019, itu pun kemana2 naik grab karena gak tau rute lin di sana :D
    Asap cair buat apa ya mbak?

    ReplyDelete
  17. Mba Ainun sini ke Bandung, masih banyak banget angkot ga mau kalah saing sama taksi dan ojek online mereka 😂 Di Bogor juga kayaknya masih banyak, mengingat tiap pulang sering lewat angkot seliweran 😂

    Btw asap cair itu apa Mbaa aku baru denger nih, bisa diminum berarti? Buat obat herbal gitu kah? Mba Ainun waktu terpapar covid konsumsi asap cair itu buat obat kah?

    ReplyDelete
  18. Waah kujadi kangen naik angkot.
    Sudah lama gak ketemu teman blogger sekota juga nih.
    ASyik ya kegiatannya, Mbak Ainun.
    Panitianya cerdas ya, sekalian mengajak go green, para peserta disuruh bawa tumbler sendiri.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang