Back to 80's - 90's : Ini Dia Jajanan Era 90an

jajanan lawas


Post ini akan membawa saya kembali di masa-masa kecil dulu
* *

Beberapa waktu lalu, ketika saya ke Banyuwangi dan melewati area Gesibu terlihat cukup banyak warga yang lalu lalang di sana, ada yang bermain basket, duduk-duduk di pinggiran trotoar sampai nampak juga beberapa penjual tenant makanan. 

Wow, ternyata suasana new normal sekarang, di area yang biasa dijadikan kawasan CFD ini sudah cukup ramai pengunjung. Karena lama nggak mampir di kawasan Gesibu, saya pun meminta Icha untuk menepikan kendaraannya.

Menyenangkan pagi itu bisa kembali melihat wajah bahagia warga lokal yang sudah lama banget nggak merasakan suasana CFD, karena CFD sempat ditutup sekian lama sejak pandemi. 

Tanpa sengaja, saya menemukan bapak tua penjual es potong, happy bener, karena sudah amat sangat lama sekali saya nggak pernah beli es potong. Dulu, saya biasa membeli es potong ya hanya ketika duduk di bangku SD.

es potong


Melihat bapaknya memotong es, langsung membawa memori saya ke masa-masa SD itu. Setelah es dipotong, maka es akan ditusuk dengan tusukan seperti tusuk sate. Es potong yang saya temui ini berbeda dengan waktu saya kecil, jadi, si bapak sudah menyiapkan beberapa pilihan rasa seperti coklat, melon atau strawberry, kita tinggal pilih rasa yang dimau, setelah memotong es nya (sesuai dengan nominal yang kita bayar, misal beli 3ribu, 5ribu, terserah pokoknya), potongan es ini akan dimasukkan ke dalam cairan coklat. 

Saya rasa nikmatnya hampir sama dengan es potong ketika SD.
* *

Pagi itu ketika WFH, di depan rumah terdengar suara alunan musik ngek ngok ngek ngok atau biola model klasik. Dan sudah bisa ditebak kalau bunyi khas ini adalah penjual manisan. Zaman waktu saya kecil, disebut rambut orang mati. Dulu mana ngerti maksudnya jajanan rambut orang mati apaan, ngertinya kalau jajanan ini manis :D

Spontan saya memanggil bapak tua penjual manisan ini dan membelinya. Untuk harganya suka-suka, terserah kita mau beli 2ribu, 3ribu,4ribu. Si bapak akan dengan senang hati melayaninya. 

jajanan era 90an

Tekstur jajanan ini kasar, seperti sapu ijuk tapi tetap manis dong ya.

Biasanya saya menemui penjual jajanan ini ketika CFD, karena CFD di Jember ditiadakan, otomatis warga Jember juga nggak akan pernah lagi nemuin camilan camilan “aneh” yang biasanya ada di CFD.
* *

Es tung tung, saya menyebutnya. Biasa dijajakan diatas gerobak sederhana dan adanya tambahan display roti dan wadah es krim. Disebut tung tung, karena penjualnya ketika jalan akan memukul sejenis alat musik kuno, berbentuk bulat dan tung tung bunyinya. 

Es krim ini mengingatkan saya akan uncle ice cream Singapura, karena  saya memilih roti sebagai teman makan es krimnya. Harganya cukup murah, untuk pilihan roti, saya membayar 5ribu saja.

es krim roti

Itu dia jajanan lawas yang cukup sering saya beli ketika waktu masih jadi anak ingusan. Nemuin hal-hal nggak terduga seperti ini saja, lumayan bisa jadi mood booster juga.

Teman-teman ada yang pernah ngerasain jajajan ini juga kah?

Comments

  1. Aaaahhh es tung tung dan es potong itu favorit bangetttt. Tapi aku paling suka es tung tung yang pake roti Mba. Es krim ketemu roti wahh itu enak banget! Biasanya aku beli pulang sekolah sambil nunggu bus jemputan waktu SD. Ya ampun kangen banget deh πŸ€— Kayaknya udah lama banget deh aku ga nemuin makanan2 ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe toss mbak, enak ya ternyata kalau makan es krim sama roti begini.
      mungkin kalau sekarang dicoba diakalin sendiri, beli es krim biasa plus diolesin ke roti tawar hehe

      Delete
  2. Aku pernah cobain es potong dan rambut nenek πŸ˜† kalau es tungtung pakai roti belum pernah karena di daerah rumahku nggak ada yang jualan es tungtung pakai roti πŸ˜‚ biasanya dijual pakai cone yang agak tipis itu wkwkwk

    Es potong dan rambut nenek masih bisa dibeli dengan harga 2rb, Kak?! Aku kaget banget 😱 di zaman sekarang, aku piki makanan dengan harga 2rb udah sangat sulit ditemukan.
    Oiya, es potong juga disebut es kado kalau di tempatku. Bedanya es kado itu dibungkusnya pakai kertas kado dan potongannya kotak-kotak hahahaha.
    Jadi kangen dengan semua jajanan jadul ini πŸ˜‚ terutama rambut nenek! Huhuhu. Thanks for bring back the memories, Kak Inun 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh iya es tungtung juga identik sama cone yang kulitnya tipis dan cepet lumernya karena kena es krim nya :D
      ternyata ada juga ya dulu di tempat Lia

      iya Lia di tempatku sini, beli jajanan seperti rambut nenek nggak masalah mau beli 2ribu aja, padahal sekarang udah taun 2020, dan masih ada yg jual 2ribu.
      aku baru denger kalau sebutan es potong juga disebut es kado, aku bayangin es potong dibungkus pake kertas kado kayak apaan ya hehehe, lucu pastinya

      Delete
  3. Saya cuman pernah makan es potong dong Mba Inun, dan enyak banget memang ya.
    Pas ke Jakarta 2 tahun lalu, kami iseng beli es potong dekat Monas, belinya juga nggak pake ekspektasi apa-apa, hanya karena pengen aja, ternyata enaaakkk banget.

    Pengen balik beli lagi, tapi malas banget muternya jalanan macet.
    Setelah itu rasanya jarang bisa nemuin es potong seenak itu, karena seperti mengingatkan masa kecil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbakkk aku cuman bisa ngebayangin "enyak" es potong versi mba Rey, pasti enak bangett ya.
      kalau yang aku cobain ini kayak es lilin biasa mbak, tapi masih oke menurutku, rasa melon atau coklatnya masih berasa.

      sekarang kalau nemu jajanan waktu kecil dulu, rasanya heboh bener :D, soalnya memorable banget

      Delete
    2. Laaahh es lilin mah sering banget waktu kecil, paling enak tuh yang es lilin kacang ijo :D
      Ibu teman saya jualan es lilin dan sering banget dikasih ke saya :D

      Delete
  4. Aku juga suka semua jajanan iniii... Rambut orang mati, kalau di tempatku disebutnya Rambut Nenek, kadang ada yang dijualnya sama apa yaa namanya kayak sejenis kerupuk tapi ga asin, lebih ke tawar jadi buat penyeimbang si rambut neneknya :D Tapi jamans sekarang udah ga pernah nemu yang dijual bapak-bapak lewat gini, apalagi bisa beli dua ribu atau tiga ribu. Palingan nemu di warung yang udah isian banyak gitu :(

    Sama dulu ada tuh sejenis es potong tapi karena dibungkus kertas gitu jadi namanya es kado. Tapi kalau dipikir sama kayak es potong siih soalnya sebelum dikasih ke kitanya, dipotong dulu ahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. serem ya namanya rambut orang mati hahaha

      Delete
    2. dulu waktu kecil, aku percaya kalau namanya makanan rambut orang mati hahaha
      tapi kok ya dimakan. tapiii dirasa rasa kok enak, manis, lanjut makan terus

      mba Eya aku baru tau kalau jajanan rambut nenek dijual barengan sama sejenis kerupuk, di tempatku nggak ada. ehmmm mungkin opak kali ya yang dimaksud mba eya hehe

      Delete
  5. Sejak tinggal di Jakarta, jarang sekali saya bisa menikmati jajanan pasar atau cemilan tradisional yang sering saya nikmati waktu kecil. Hanya beberapa kali saat diundang rapat di beberapa instansi (waktu belum WFH), kadang disuguhi kotak snack yang berisi jajanan tersebut, tapi paling hanya sebatas lemper, nagasari, atau dadar gulung.

    Waktu menjalani masa kecil di bali, ada juga jajanan yang saya suka seperti laklak atau jaje injin. Hmm, nikmatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas Agung aku belum pernah tau apa itu laklak, jaje, kayaknya hanya tersedia di Bali aja ya.
      hehehe iya nih biasanya kalau ada acara meeting, jajan kotaknya rata rata hampir sama ya, ada lemper, nogosari, tradisional pokoknya

      Delete
  6. Aku ngrasain semuanya mbak hihihi, fav ku es potongnya sih, dijkt adanya di kota tua, di sana byk yg jualan dan aku pasti beli, udah jarang soalnya kalau ditempat lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih ada yang mbak kalau penjual es potong di Jakarta? padahal juarang banget ya sekarang orang yang produksi jajanan kayak gini
      seru tuh bisa nostalgia lagi

      Delete
  7. Jajanan yang membuka memori lama..hihihi..es potong itu kalau di tempat saya disebutnya es sabun dan kurang tau juga kenapa disebut es sabun jadi jangan di tanya ya..hihihi.. kalau yang rambut orang mati disebutnya manisan gulali dulu dijualnya bukan pakai wadah kertas tapi semacam wafer tipis seperti opak yang rasanya manis dan warna warni.. kalau yang es tung tung di sebutnya ice kenong atau es nong-nong biasa dijual pakai cone tipis atau sepotong roti tawar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku baru tau disebut es sabun, ckckck ada ada aja ya
      manisan gulali kalau di tempatku adalah yang bunder gede, dibuatnya diputer puter gitu mas Kal El. jaman bahulan banget ini
      es tung tung disebut es nong nong, yang terlintas dikepalaku jenong hahaha.cone tipis yang cepet banget melelehnya ya mas Kal El

      Delete
  8. Ngalamin semua aku dari gambar makanan era 90,an diatas....Cuma bedanya Ijuk sapu manis...Ditempatmu dibilang rambut orang mati...Serem amat namanya.😳😳😳


    Cuma kalau dulu Ijuk sapu manis ada lapisannya wafer kalau sekarang mungkin jarang yang pake wafer...Penjualnya juga sudah jarang ditempatku sekarang.🀣🀣🀣


    Yaa masih ada cuma es potong saja yang diguyur coklat...Punya kenangan sebenarnya aku sewaktu SD sama si Anu gara2 dibelin es potong jadi sering main kerumahnya dengan alasan belajar...Cinta monyet.πŸ’πŸ‘©‍❤️‍πŸ‘©πŸ’πŸ΅

    Haaahaaa Suuuee..🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tetep ya masih SD sudah cinta monyet monyetan.
      kalo ditempatku yang jajanan mirip sapu ijuk malah nggak pernah nemuin dipaduin sama wafer, pasti kriuk kriuk ya

      Delete
  9. halo mba aiunun, aku sekarang lagi hobi banget jalan kaki pagi2 terus ketemu sama mbah2 yg jualan tiwul sam lupis nih,. seneng bgt ternyata ada penjualnya di dekt warung langganan sekarang..


    eh di sana juga sebutannyya es tung-tung yaa. sama donk.. es tung-tung ini aku suka banget, dulu nikahan borong es tung-tung si mamangnya deh, haha. enak banget soalnyaa, terbuatnya dari santan ya soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohhhh waktu nikahannya mbak ghina, hidangannya ada es tung tung yang sekalian sama gerobaknya ya mb? di kotaku juga ada yang begitu, jadi nikmat bisa menikmati es jaman bahula gitu. Iya bener mbak, terbuatnya ada campuran santannya, terasa gurih

      senengnya mba mau beli lupis bisa deket rumah, kalau aku kudu ke pasar pagi dan kalau pas bangunnya kesiangan udah males mau ke pasar

      Delete
  10. Untuk Rambut nenek, aku belum pernah coba sih.. Aku belum pernah jumpa ada orang jual di tempatku, mbak...
    Untuk es potong dan es tung tung, masih sering lihat di CFD atau CFN. di SD deket rumahku jg masih ada yg jual. Tapi skrng udah jarang kelihatan, sebab tidak ada siswa yg sekolah πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. beberapa jajanan masih bertahan ya mas Do, lumayan juga anak anak sekarang bisa ngerasain jajanan aku jaman dulu ya
      hhehehe iya nih karena ada coronces ya jadinya abang abang penjual jajanan nggak jualan lagi

      Delete
  11. Ini semua jajan masa kecilku juga, Mbak Ainuuuuun. Dan aku super suka sekali dengan semuanya 😍. Pokok rela lah aku menggelontorkan uang untuk mereka semua.πŸ₯°

    Ngomong-ngomong harga mereka ini naik semua ya, Mbak (yaiya lah, dulu bensin seliter harga masih 4.000an, sekarang udah 6.500an πŸ™ˆ). Dulu es potong aku beli lima ratus aja udah dapet lumayan panjang, belum sempat habis, udah leleh duluan. Hehehe. 🀭

    Dan dari tiga jajanan ini yang masih eksis di tempatku cuma es tung tung doang, Mbak. Yang es potong sama rambut nenek udah lama gak ketemu 😭. Padahal aku kangen banget pengen cobain semua. Terutama es potongnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbakk dulu 500 rupiah bisa dapet jajan banyak dan kenyang ya
      jadi inget waktu aku beli nasih pecel cuman 25 rupiah hahahaha

      nggak semua daerah ada beberapa penjual yang "melestarikan" jajanan kuno kayak begini ya

      Delete
  12. AKu paling demen jajan es tong-tong sama rambut nenek hahaha :) Enak deh kalau lagi istirahat dan pulang sekolah makan rame2 bareng temen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. es tong tong dinikmati panas panas setelah pulang sekolah seger ya mba

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang