Suka Duka Quiz Hunter dan Hobi Eksis


Dari jaman saat saya masih duduk di bangku TK dan SD sudah sering berhadapan dengan majalah, waktu SD kelas 1 sukanya ketika menemukan majalah dan salah satu rubriknya adalah menghubungkan titik-titik hingga membentuk suatu gambar.

Semakin naik level kelasnya, saya mulai mengenal majalah Bobo dari harganya waktu itu masih 1500an mungkin ya, lupa. Ada lagi temannya si Bobo ini yaitu komik gerombolan Donal Bebek yang kalau dikumpulkan sekian seri, bagian pinggirnya bisa membentuk suatu karakter dari Donal Bebek. Kemudian mengenal juga dengan tabloid Tablo, majalah Fantasi, majalah Mentari Putra Harapan.

suka duka quiz hunter

Saya teringat memori ketika duduk di bangku SMP, dimana pemikiran anak SMP seperti saya saat itu yang isinya banyak halu-nya. Di rubrik cerpen majalah Fantasi, tim redaksi menerima karya cerpen dari pembaca, iseng saya mencoba mengirimkan cerpen hasil dari khayalan-khayalan sederhana tadi.

Selang beberapa edisi, cerpen saya dimuat di majalah Fantasi dan hal ini membuat saya bangga sama diri sendiri dan dari cerpen ini saya mendapat “hadiah” Rp. 75.000 dan hadiah tersebut dikirimkan melalui wesel pos. Nggak hanya uang saja yang saya peroleh, tapi ada kenang-kenangan berupa kaos bertuliskan “Majalah Fantasi” dan seperti biasa saya betah menyimpan kaos ini bertahun-tahun sampai saya sudah kerja begini dan baru saya kasihkan ke orang rumah untuk dipakai hahaha.

suka duka quiz hunter

Nggak puas dengan satu karya, saya mencoba membuat komik dan mengirimkan ke majalah Tablo dan nggak disangka ehh dimuat juga. Padahal gambar yang saya buat biasa saja dan ada satu bagian yang minta tolong ke Bapak buat menggambar, karena gambar yang saya maksud susah dituangkan ke dalam goresan tinta.

Semua hasil karya yang dimuat ini, saya laminating sebagai kenang-kenangan dan sayangnya dibuang begitu saja sama adik. Hhhfftttt

Duduk di bangku SMA, saya beralih ke majalah Kawanku dan Gadis, untuk majalah Aneka sesekali  saya beli. Dari majalah-majalah ini saya mengenal kompetisi dunia model, tahu kan ya ada MoKa atau Model Kawanku, dan Gadis Sampul. Sayangnya saya nggak lolos, paling nggak unggulan saja deh #ngarep. Dan saking demennya sama majalah Gadis, waktu kuliah juga masih sering dibeli.

Waktu kuliah, saya mengenal majalah Cita Cinta yang masih satu perusahaan dengan majalah Gadis dan selalu cinta sampai saya kerja dan akhirnya majalah ini memutuskan untuk nggak produksi lagi. Majalah Cita Cinta ini mempunyai banyak kenangan buat saya pribadi, karena nama saya termasuk eksis sebagai pemenang aneka kuis di Cita Cinta.

Sampai tahun 2020 ini, saya masih menyimpan koleksi majalah Cita Cinta dengan baik dan karena kamar sudah terasa sesak, akhirnya saya harus merelakan "menyingkirkan" majalah-majalah itu ke pangkuan tukang loak.

Berawal dari iseng mengirimkan poling berupa menyampaikan pendapat mengenai edisi majalah Cita Cinta paling oke versi pembaca dan mendapat hadiah HP, jaman saya kuliah nominal HP sekitar Rp. 2 juta saja sudah terbilang fantastis. Dan ini saya dapatkan dengan cuma-cuma tepatnya hanya membayar pajak hadiahnya saja sih.

suka duka quiz hunter

Berlanjut dengan mengirimkan jawaban kuis di majalah via SMS dan cukup sering mendapat hadiah VCD film, CD musik hingga paket les bahasa inggris di The British Institute (TBI). Jika mendapat hadiah berupa baju atau dress biasanya nggak saya pakai, karena size baju yang datang termasuk cukup besar buat saya. Jadi mending disumbangin ke orang rumah yang mau hehe.

Hikmah dari Quiz Hunter
Sering mendapat hadiah dari kuis-kuis ringan di majalah, pastinya membuat diri sendiri makin happy dan nama terpampang di lembaran majalah juga suatu “prestasi” hahaha.

Hal yang membuat saya nggak menyangka dari pengumuman-pengumuman pemenang di suatu majalah adalah adanya “tindak kejahatan”. Sebenarnya bukan masalah kriminalitas yang berat, tapi benar-benar terjadi.

suka duka quiz hunter

suka duka quiz hunter
Nampang dengan foto yang sama
Jadi, ketika nama saya terpampang di majalah Cita Cinta dan berhak mendapatkan hadiah mp3 player, saya menelepon kantor Cinta Cinta untuk memberikan data diri seperti biasa. Nah, ketika saya telepon pihak majalah, mereka mengatakan hadiah saya sudah diambil. Nah lho, padahal KTP saja belum saya kirimkan. Karena malas berdebat dengan pihak penyelenggara, saya terima saja nasib hilangnya hadiah ini.

suka duka quiz hunter

Yang membuat saya heran, gimana cara si pelaku ini memalsukan data diri saya. Hebat banget memang.

Karena saya tinggal di daerah alias di Jember, biasanya untuk kedatangan majalah di kios majalah memang nggak tepat waktu, sehingga saya bisa membeli majalah terbitan baru setelah beberapa hari terbit dari tanggal yang tertera di sampul majalah.

Sepertinya kesempatan ini yang dimanfaatkan oleh “pelaku kejahatan” untuk mengelabui pihak majalah dengan menyamar sebagai nama pemenang. Entah dengan membuat kartu identitas palsu atau bagaimana.

Kejadian seperti ini nggak hanya sekali saja, tapi sudah berkali-kali dan berkali-kali juga saya nggak menerima hadiah yang seharusnya saya terima.

Jadi, kalau sekarang iseng mau ikut undian berhadiah dengan mengirimkan fotocopy identitas diri agak ragu juga, karena kalau saya berpikiran jelek yaitu bisa saja ada oknum di expedisi yang membuka amplop saya dan memanfaatkan data diri yang ada di dalam amplop tersebut untuk disalahgunakan.

Dengan keeksisan saya di dunia quiz hunter ini, malah saya sebut diri sendiri sebagai banci kuis hahaha.

Ssttt ini lagi nyari-nyari kuis iseng berhadiah, siapa tahu rejeki !





Referensi :
https://www.idntimes.com/hype/throwback/pinka-wima-1/tabloid-majalah-generasi-90an-c1c2/10

11 comments:

  1. wohoooo, keren banget Mba Inun, saya juga dulu sering beli majalah Cita Cinta, pernah ikutan kuisnya juga kalau nggak salah, ofkors kagak menang hahaha.
    Kita beda nih, kalau saya udah pesimis duluan deh kalau ikutan quiz gitu, makanya nggak pernah menang.
    Sama kayak ikut lomba blog, udah pesimis dah nggak menang hahaha.

    Btw, kok bisa ya zaman dulu ada yang ngelabui pake data palsu?
    Atau memang peemriksaannya yang nggak seketat sekarang ya? sekarang makin ketat karena pemalsuan juga makin canggih.

    Tapi nggak papa Mba Inun, yang penting nampang dan ngeksis hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kalau ketinggalan satu edisi cita cinta kayak gimana gitu, kurang apdet wkwkwkwk, sesekali absen beli kalo lagi bokek biasanya
      jaman dulu kalau ikutan kuis, paling banter lewat sms atau email dan iseng iseng agak antusias juga ngirimnya :D, nggak nyangkanya kok sering nyantol

      nah itu dia mbak, heran juga kenapa pihak redaksi asal percaya aja dengan bukti dari si tukang tipu itu. biasanya kalo menang cuman dimintai ktp dan sebutin nomer hape aja. hebat banget si penipu bisa tau nomer lengkap hapeku

      Delete
  2. Saya penyuka majalah KawanKu, Gadis, Cita Cinta, Hai!, GoGirl! dan masih banyak lagi mba hahahaha. Dulu saat era majalah sedang jaya-jayanya, sampai setiap hari ada tukang majalah antar majalah sebab saya beli bundle yang pertiga atau enam bulan biar harga lebih hemat :)) enaknya lagi kalau beli bundle sering dapat hadiah, jadi deh saya koleksi banyak hadiah dari majalah meski bukan sebagai quiz hunter seperti mba :D jadi ingat, saat GoGirl! memutuskan untuk nggak lagi produksi majalah dalam bentuk kertas, saya sampai beli edisi bundle terakhirnya yang berisi 3 edisi majalah dan dapat hadiah sangat banyak padahal harganya bisa dibilang murah meriah :""")

    Baca tulisan mba Ainun ini membuat saya rindu sama majalah-majalah era dulu, sayang sekarang sudah banyak yang gugur dan memilih online. Padahal bisa pegang majalah fisik itu ada kebahagiaan tersendiri ya, mba :"D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh iyaaa Kawanku tuh yang paling terkenal di eranya ya, tempatnya model kece dan gaul :D

      Delete
    2. kita samaan mbak rey dan mba eno, GoGirl ini juga bagus, sesekali aku beli, kertasnya terlihat luxury gitu, tebal. Dan pegang majalah fisik ini menyenangkan gitu waktu itu daripada harus baca online.
      bener mba eno, langganan atau beli yang bundle enaknya dapat bonus, apalagi jaman dulu kalau langganan gadis, hadiahnya bener bener oke dan bermanfaat pokoknya hahaha

      Delete
  3. Wah Ainun masa remajanya sangat berfaedah, bisa dapat banyak hadiah karena rajin ikut kuis. Menjadikan kuis hunter sebagai hobi juga ga salah kok, dapat hadiah dan merchandise unik dari majalah majalah langganan. Malah sampai nampang beberapa kali di rubrik opini.

    Dulu sampai SMA, majalah ga populer di kalangan teman teman ku. Kalau mau pesan Hai, saya kudu titip sama keluarga yang ke Makassar hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mas cipu suka banget dulu beli majalah-majalah begitu, ikutan kuisnya juga. sampe betah tuh majalah disimpan bertaun-taun dari jaman SMA dan baru kejual pas aku kuliah akhir-akhir.
      iya ya ada beberapa daerah yang akses masuk majalahnya agak susah juga. kadang malah datengnya agak terlambat edisinya.

      Delete
  4. whooaaaa,, keren juga yaaa.. saya juga pembaca setia majalah bobo dan sesekali beli majalah fantasi. pernah beberapa kali ikut quiz tapi gak pernah menang akhirnya males ikutan lagi, wkwkwkwk.. Bertolak belakang dengan mbak Ainun yang jadi langganan pemenang quiz..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha kita anak BOBO ya mas bara, majalah fantasi itu udah paling hitz di jamannya, khas anak remaja gaul :D
      jangan-jangan dulu kita pernah ikutan kuis yang sama hehehe

      Delete
  5. Dari sekian banyak majalah yang Mbak Ainun sebutkan, aku paling setia sama si Bobo. Sejak SD sudah demen banget baca Bobo. Tapi setelah SMA sudah gak pernah beli lagi karena punya kesibukan baru. Stalking gebetan. Dasar aku. Hehehe.😂

    Aku dulu juga pernah ikut quiz nya bobo, Mbak. Tapi seperti yang sudah aku duga sebelum kirim jawabannya, aku gak menang. Sudah berkali-kali kirim pun gak pernah menang sekali pun. Duh, kyk nya memang gak hoki daku ini.🤣

    Ngomong-ngomong ngeri juga ya, Mbak, kalau ada yang curi data diri orang macam begitu. Kalau aku dulu sih ngirim-ngirim gitu gak kepikiran sih, soalnya masih SD waktu itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe makin gede tujuan orientasi hidup berubah ya mba, wajar kalau udah masuk SMA mepet mepet ke gebetan gitu :D
      Bobo ini long lasting banget sampe sekarang ya, harganya tentu aja mengalami perubahan drastis, dan sepertinya makin tipis dari jaman aku SD dulu

      nah itu mba roem, kok bisa ada orang yang memanfaatkan nama-nama pemenang kuis dimajalah untuk keuntungan mereka sendiri, waktu itu nggak kepikiran bakalan ada orang yang bisa tipu-tipu data

      Delete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni