Palm Sugar Cafe : Hadirkan Nuansa Gallery dan Tradisional Food


Café yang mengusung konsep tradisional pada beberapa interiornya jarang ditemui saat ini, yang paling sering dijumpai biasanya café dengan konsep industrial. Kali ini saya penasaran pengen ke café yang menggabungkan unsur tradisional dan gallery lukisan, apalagi di kota Banyuwangi yang memang jarang ditemui.

Alasan lain saya memilih Palm Sugar Cafe ini adalah karena tidak terlalu jauh dari Stasiun Karang Asem, dimana setelah selesai makan malam, saya lanjutkan dengan perjalanan kereta malam menuju Jember.

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Tampak dari luar, café ini nggak seperti interior café pada umumnya, tampilannya sederhana seperti rumah warga pada umumnya. Di teras, terdapat beberapa kursi dan meja kayu yang bisa dipilih pengunjung jika memilih di bagian outdoor.

Interior di bagian dalam juga nggak jauh-jauh dari nuansa kayu, ada beberapa meja kayu panjang dan dudukan kayu jati memanjang di sebelah kanan pintu masuk, di sebelah kiri terdapat meja kayu serupa yang cukup untuk diduduki 4 orang saja.

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Yang menarik lagi adalah terdapat satu buah gazebo cantik di dalam ruangan, yang bisa dipilih pengunjung jika ingin menikmati makanan dengan cara lesehan.

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Malam itu saya hanya pesan lalapan dan teh dilmah. Dan kebetulan waktu saya kesana, kebetulan si owner ini lagi experince dengan menu barunya yaitu smootie bowl dan meminta si travelmate untuk review hasil masakannya. Pilihan menu yang lain cukup beragam dari tradisional sampai western.

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Menariknya lagi di cafe Palm Sugar ini, diruang sebelah terdapat ruangan yang cukup luas dan difungsikan sebagai pajangan karya seni beberapa lukisan. Sembari menunggu pesanan makanan datang, lumayan juga cuci mata mengamati pajangan lukisan disini.

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Menikmati cafe yang menghadirkan suasana tradisional

Besok mau mampir dimana lagi ya?


Palm Sugar Cafe
Jl. Kuntulan 135
Karang Asem – Banyuwangi
IG : @palmsugarcafe



30 comments:

  1. Ini kafe apa galeri lukisan ya? 😄

    Unik juga ya kafe nya, bisa dinikmati dengan duduk di meja, bisa juga lesehan di gazebo.

    Btw, itu yang lagi nuang teh siapa sih, boleh kenalan ngga? 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini cafe mas agus dan uniknya ruangan disebelahnya dimanfaatkan untuk pajangan lukisan begitu, cukup menarik juga

      nah mau makan sambil duduk dikursi oke, mau lesehan juga oke, tinggal milih sesuai selera aja :D

      itu yang nuang teh hanyalah seorang model dadakan, anak kompleks sebelah sini hahahaha

      Delete
    2. Idenya boleh juga buat bisnis ya. Sepertinya bisa diterapkan di warteg nih, ruangan satunya buat makan, ruangan lainnya buat nyantai.😄

      Delete
    3. betul sekali mas agus, jadi orang bisa betah lama-lama dan ujung-ujung pesen makan lagi karena energi abis buat ngobrol :D

      Delete
  2. ya ampun lukisannya mbak Ainun, menggoda bgt pengen ngeliat langsung. aku salah satu orang yg suka banget liat lukisan wlpun kadang nggak ngerti maksud dr lukiasnnya tp seneng aja. hhh
    btw kl di jawa dan DIY masih byk cafe yang memang tradisional banget, cm ya banyak juga cafe yg mengusung konsep traditional - industrial

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku kadang liat lukisan juga masih mencerna maksud dari lukisan itu mbak, mikir lama hahaha
      nah iya di jogya, solo dan sekitarnya konsep cafe dengan nuansa tradisional banyak banget ya, apalagi malah dipasangi musik ala ala gamelan gitu

      Delete
  3. Badabest aneth kesan klasik berkat lukisannya mba ai
    Aku sih betah klo nonglrong tapi ga cuma ngandelin menunya tok, tapi juga suasananya yang so konten banged ahhahaha

    Btw seger euy teh dilmah, cucok buat pecinta teh yang menenangkan djiwa
    Smoothie bowl kupenasaran euy isiannya hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya cafenya jadi kayak bernuansa klasik jawa gitu ya berkat lukisan lukisan tadi, Njawani gitu
      hahaha tau aja kalo nemu tempat beginian, pasti banyakin foto-foto ya
      iya mbak nit waktu itu udah ngerasa lamaaaa banget nggak minum teh dilmah, jadi terobati juga kalo di cafenya ada sajian teh dilmah

      Delete
  4. Well I guess you really know every inch of Banyuwangi. Lihatlah betapa banyaknya tempat menarik di Banyuwangi yang diulas oleh Ainun. Ayo Ainun bikin buku traveling Banyuwangi, lumayan bisa minta Pemda buat endorse, jadi tiap tamu yang datang bisa dapat bukunya Ainun. Ainun sudah hapal tempat tempat alam, tempat nongkrong, juga do and don'ts traveling di Banyuwangi. Sok atuh dibuatkan buku

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha yaampun ada aja idenya mas cipu ini ya, bagus pastinya dan aku mau aja ya sebenernya. Pemdanya yang nggak mau kayaknya :D, perlu perjuangan juga kalau mau tembus ke pemerintahannya


      Delete
  5. Nyaman bener makan lesehan di sini, tampilan makanan nya menggugah selera, super yummy. Ditambah lagi lukisan dan disain interiornya, bikin hati adem..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada aja ya mba idenya, sederhana, klasik, pokoknya mantul gitu disini hehehe
      makanannya juga enak, banyak pilihan juga, kok jadi pengen mampir sini lagi aku ya hehe

      Delete
  6. Yaampun apa rasanya ngopi sambil lesehan dengan interior cantik seperti di Palm Sugar Cafe ini ya. Suasananya nyaman dan tentram banget, apalagi bisa sambil menikmati lukisan-lukisan di galeri. Taste makanan/minumannya oke ya, Mba Ainun? Kukira tadinya mereka hanya menyajikan makanan Indonesia, secara kafenya aja 'lokal' banget hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. betah mba lama lama sebenernya, cuman waktu itu aku diburu waktu sama kereta malam.
      anak muda yang aku temui disini juga asik ngobrol sampe malem.
      iya mbak nuasannya kayak rumah jawa gitu, untuk taste makanan minuman oke mbak
      nah aku kira juga begitu hanya ada makanan indo saja, ternyata ada ala-ala baratnya juga

      Delete
  7. Lesehannya cantik banget pas di foto dari dekat!! Lukisan-lukisannya juga bagus, kayak bukan di kafe kalau dilihat-lihat hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba li, kalo bagian foto yang ruangan pajangan lukisannya kayak bukan di cafe, padahal ini didalem cafe, kalau orang nggak masuk, nggak bakalan tau di dalemnya ada apaan selain cuman tempat makan.

      Delete
  8. Saya pikir gazebonya di luar bangunan utamanya, ternyata justru di dalam rumah ya.

    Banyuwangi banyak coffee shopnya nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mas agung, kok ya kepikiran naruh gazebo di dalem ruangan
      bener banget, di banyuwangi banyakkk bangett coffe shop, apalagi kalo malem minggu, penuh sampe nggak dapet tempat duduk dan akhirnya pulang :D

      Delete
  9. Nuansa tradisional, tetapi aku terganggu dengan desain dari buku menunya hahaha. Kok kebanyakan isinya western food. Di Jombang ada yang bernuansa tradisional Mbak Yu, bahkan menu-menunya juga ala ndeso. Mana ada kafe menyediakan cemilan pohong dan kacang rebus. Di sini ada loh. Sini ke Jombang, aku ajakin ntar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyakan ala baratnya ya, mungkin biar kekinian juga barangkali ya
      ehh aku lama ga ke Jombang, hayuklahhh ajakin aku kesono ke cafe cafe uniknya
      aku kudu atur waktu juga kayaknya ya buat ke jombang, biar sekalian aku main ke rumah sodaraku juga

      Delete
  10. Mba Inun, kayaknya saya paling sering baca dan liat kafe unik kayak gini deh di blog ini.
    Kayak nuansa alam gitu.

    Sebenarnya, dulu waktu saya di Jombang juga kadang mampir di tempat yang unik gitu, ada gambar lucu di wallpapernya, jadi kayak nuansa alam atau ndeso.
    Sayangnya saya terlalu ribet ngurus anak,jadi nggak terlalu merhatiin.
    padahal nuansa gini keceh juga yak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena tempat dengan nuansa yang unik biasanya bikin penasaran buat didatengin kan ya mba, pokok yang baru baru selama tempatnya unik pasti gatel aja buat dikunjungi
      lama juga aku udah nggak ke jombang, terakhir kali waktu masih kuliah di malang.
      mungkin sekarang di jombang udah banyak lagi tempat tempat keceh macem gini ya

      Delete
    2. Waaahh malah udah pernah ke Jombang ya, saya dulu kurleb 4 tahunan tinggal di Jombang, tapi ya gitu, kurang begitu banyak tempat yang saya datangi, nanti akhir-akhir tahun 2014 pas kami balik ke Surabaya tuh baru bermunculan kafe-kafe lucu :)

      Delete
    3. rumah pakde di Jombang mbak, malah pernah dari jember ke jombang naik kereta, lama hahahaha

      Delete
  11. Wah... Lukisannya keren, saya kirain lukisannya tadi kecil, nggak tahunya gede banget. Makan di situ jadi berasa makan di rumah pedesaan yang rumahnya kayu ya. Cocok untuk bersantai😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. gede gede mba astri pajangan lukisannya. cakep
      nahh iya mbak kebanyakan nuansa kayu di tempat ini, dan lokasi juga di daerah pemukiman padat penduduk, berasa rumahan dan suasana pedesaannya dimunculkan di dalam rumahnya
      buat santai siang hari enak kayaknya ini

      Delete
  12. Lihat postingan ini bikin aku kangen ke cafe kak, udah lama banget... Keren nih ada tempat pameran lukisannya, buat foto-foto asyik yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. gara-gara pandemi ya mbak jadi jarang kemana-mana juga
      unik konsepnya mbak, dijadiin showroom lukisan oleh si pemiliknya. buat foto okelah hehe

      Delete
  13. Aku lebih suka makan di kafe dgn konsep galeri dan tradisional drpd yg industrialis mba. Berasa bangunan setengah jadi kalo yg industri itu :p. Difoto juga sudah kliatan cakep.

    Kalo yg galeri ginikan bagus. Warna2 ya terang, bikin hidup dan ceria kesannya :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya agak jarang juga ditemukan kafe dengan konsep galeri di kotaku mbak. s
      Suasananya tentremm gitu ya kalo makan di tempat dengan nuansa galeri begini, kayak lagi di jaman taun 70an :D

      Delete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni