Suka Kuliner? Yuk, Kenalan Sama Sate Taichan


Kemunculan kuliner baru memang selalu membuat siapa saja penasaran, begitu pula dengan saya. Kali ini ketika nongkrong dengan jelas terdengar ajakan temen saya.

“Pesen sate taichan yuk” ajak Andre

“Hah, taichan, duhh apalagi ini, sate kan ya gitu-gitu aja toh”

Sate taichan merupakan inovasi baru dari bidang kuliner yang layak untuk dicoba, jadi sate taichan ini terbuat dari daging ayam yang dibakar tanpa baluran bumbu kacang atau kecap seperti sate pada umumnya. Penyajian sate taichan inipun hanya dengan perasan jeruk nipis dan sambal dan daging sate untuk sate taichan berwarna putih polos yang hanya diberi bumbu garam, jeruk nipis dan sedikit cabai.

Apa itu Sate Taichan
Sumber Foto ( disini )

Biasanya nih orang Indonesia nggak kenyang kalau makan sate nggak pakai nasi, tapi kalau makan nasi takut kekenyangan, nah bingung kan! Menikmati sate taichan nggak harus dengan nasi, biasanya beberapa orang menyantap sate taichan dengan lontong. Mau dibuat sebagai penganan ringan juga bisa, dicemil saja daging satenya, sama-sama enaknya kok.
 
Asal-usul kemunculan Sate Taichan

Awalnya saya mengira kalau sate taichan ini adalah kuliner khas dari luar negeri, mendengar namanya saja seperti ala-ala Jepang atau China. Dari informasi yang saya telusuri melalui internet, sate taichan tercipta dari pasangan muda-mudi Jepang dan Indonesia yang ingin membeli sate di kawasan Senayan, Jakarta. 

Si pria Jepang ini tidak terlalu menyukai sate dengan bumbu kacang seperti sate umumnya. Lalu si pria Jepang berinisiatif membakar sendiri sate pesanannya dengan hanya memberi garam dan jeruk nipis sebagai bumbu satenya. Dan setelah sate matang, si pria Jepang melumuri satenya dengan sambal sebagai pengganti bumbu kacang. Ketika ditanya oleh si penjual aslinya, si pria Jepang langsung berujar “sate taichan”.  Nah, berawal dari sini sate taichan langsung viral.

Viralnya Sate Taichan

Maraknya penjual sate taichan tidak hanya di Jakarta saja, di beberapa kota besar di penjuru Indonesia pasti sudah ada yang membuka tempat makan dengan menu sate taichan. Nggak dipungkiri dengan kota Jember tempat saya tinggal saat ini. Dari yang awalnya si penjual memposting menu sate taichan melalui sosial media, seketika itu juga para pengguna sosial media langsung mendatangi kedainya. Inilah yang dinamakan “the power of socmed”, dan nggak pakai lama parkiran kedai tampak penuh dengan muda-mudi anak kampus.

Sebenarnya meskipun disebut dengan sate taichan, di benak kita pasti bayangan sate ya sate ayam atau sate kambing yang umum dijual. Nih, saya ulas sedikit mengenai perbedaan sate taichan dengan sate pada umumnya.

Sumber foto ( disini )


Bagaimana Rasanya?

Untuk sate taichan, bumbu yang digunakan sederhana yaitu cabai, garam dan jeruk nipis. Karena kesederhanaan bumbunya tersebut, cita rasa yang dihasilkan juga sederhana, yaitu gurih dan asam. Namun bukan berarti sederhana disini tidak enak ya, sate taichan tetap enak kok untuk dinikmati.

Sedangkan sate yang umum dijual, rasanya berpadu antara manis, pedas dan gurih dari beberapa varian bumbu-bumbu yang digunakan.  


Bumbu yang Digunakan

Membuat sate pada umumnya dibutuhkan bumbu kacang, kecap, bawang merah sebagai taburan atau pelengkap hidangan, cukup banyak kan. Sedangkan untuk membuat sate taichan, bumbu yang digunakan mudah saja, yaitu cabai, jeruk nipis dan garam.

Dan sekarang nih, untuk menikmati sate taichan nggak hanya dibakar saja tapi juga bisa dinikmati versi sate taichan goring.

Tampilan Sate

Dari sisi tampilan sate, untuk sate taichan terlihat dagingnya putih pucat apabila dibandingkan dengan sate biasanya, karena sate yang umum dijual pada saat dibakar, masih dicampuri dengan bumbu kecap sehingga dagingnya terlihat berwarna. Sedangkan pada sate taichan, prosesnya hanya diberi bumbu garam dan jeruk nipis.  

Gimana kalian apakah masih doyan sate? Kalau saya sih suka, enak soalnya.

29 comments:

  1. dari awal-awal makanan ini viral, aku sampe sekarang belom pernah nyobain sate taichan.
    mau beli, maju mundur terus. takut gak doyann, kan sayang ya kan kalo gak kemakan.. hehehe..
    padahal mah penasaran juga pengen nyobain.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe belinya satu porsi aja mb, terus ajak temen yg doyan makan, sekedar icip icip saja yang penting udah ngerasain :D

      Delete
  2. Penampilannya kurang menggugah selera karena warnanya putih pucat kali ya, hehe. Tapi aku yakin sate ini rasanya enak, lagian aku bukan tipe orang yang suka kuliner yang rumit-rumit. Sate yang sederhana ini kayaknya bakal cocok di lidahku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas rudi kesan pertama mungkin seperti nggak ada rasanya ya, karena penampilan fisiknya yang pertama kali orang liat biasanya

      Delete
  3. Replies
    1. woww kaka aul suka makan apa aja ya, kuliners sejati nihh

      Delete
  4. hmmm belom pernah makan padahal udah bertebaran di mana-mana wkwk..

    -Traveler Paruh waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe udah banyak juga ya, makin hits aja nih si sate taichan

      Delete
  5. Replies
    1. iyaa mbak, bolehlah sekali-kali dicoba kalau nemu di jalan

      Delete
  6. Gw seumur-umur belom pernah nyobain sate taichan. Padahal kalo jam makan siang sering lewatin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kadang aku juga gitu kalau ada makanan model baru

      Delete
  7. di Jember ada 4 gerai sate taichan yang masih eksis
    di Lumajang cuma ada 1 dan udah tutup dong
    peh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sabarr
      iya di Jember mayan banyak ya, awal-awal kemunculan sate ini lansung ada IG nya disosmed, lokasi kampus sasaran mahasiswa-mahasiswa

      Delete
  8. sekali tengok macam sate ikan ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iyakah mba, duh aku lupa rasanya sate ikan & lupa juga udah pernah makan atau belum ya hahaha, seingatku udah waktu ke Karimunjawa

      Delete
  9. Aku pernah makan sate taichan beberapa kali sih. Memang kelihatan putih pucat gitu daging ayamnya jadi kurang menarik hihihi tp lumayan lah enak juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe namanya kulineran kalo ada yg baru-baru lansung sikat mb

      Delete
  10. cabe taichan adalah koentji :D jadi laperrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe cabenya nentuin ya
      yukyuk di order :)

      Delete
  11. Nggak tau kenapa aku lebih suka sate madura yg dibalut dg bumbu kacang, dasar akunya aja yg nggak suka jeruk nipis untuk olahan bumbu. Hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. sate madura enak juga mbak, lama nih aku nggak makan sate madura, besok njajan ahhh hehehe
      biasanya untuk sayur sayur tertentu ada yang dicampur jeruk nipis, katanya sih biar seger gitu. Tergantung selera tiap orang juga ya mbak

      Delete
  12. Nyamnyaaammm, kalau saya mah daging dipanggang pasti suka, cuman kalau bumbu sate kadang saya nggak suka sih :D

    Tapi kadang juga kalau lagi mood suka ama bumbunya.
    Dulu waktu saya hamil anak pertama, sukanya makan sate tanpa bumbu malah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. daging dipanggang seperti model steak kah mba rey? itu enakkkk hehehe

      aku ngebayangin makan sate tanpa bumbu, kayaknya aku sendiri belum pernah makan seperti itu hehehe, semacam nyemil sate ya berarti hehehe

      Delete
  13. Aku juga pecinta sate nih, Mbak Ainun. Tapi sayangnya belum pernah coba makan sate taichan. Pengen coba beli, tapi takut gak cocok di lidah soalnya sudah biasa makan sate dengan bumbu kacang. Hehehe.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

latest 'gram from @ainun_isnaeni