Wae Rebo, Aku Datang !

3:40 PM
Jika saya tidak pergi ke Gramedia, mungkin saya tidak akan pernah tahu Wae Rebo. Lalu apa hubungannya dengan Gramedia ?
Padahal saya termasuk internet addict untuk sekedar mencari informasi mengenai apa saja termasuk traveling. Ya, karena saya tidak pernah dengar mengenai Wae Rebo, jadi keyword yang saya ketik tidak pernah mengenai Wae Rebo.
Ketika di Gramedia itulah saya menemukan buku mengenai ”eco-tourism” ( lupa nama judul bukunya ). Dari sekian destinasi yang diulas di buku tersebut, saya mengetahui adanya kampung Wae Rebo di Flores. Dan saya berpikiran waktu itu, suatu saat harus kesana. Pede banget yak.
Saya mulai browsing mengenai Wae Rebo, dan akhirnya menemukan E-book mengenai Wae Rebo. Dan E-book Wae Rebo ini semakin menjadi racun buat saya. 

Menuju Wae Rebo.  
Denge merupakan desa terakhir untuk menuju Wae Rebo. Saya tiba di Denge tepatnya di penginapan Pak Blasius pukul 5 sore, awalnya kita akan menginap di Wae Rebo. Namun, Pak Blasius menjelaskan bahwa beberapa hari sebelumnya telah terjadi longsor di jalur pendakian, dan beliau tidak mau mengambil resiko malam-malam mendaki dengan ancaman longsor susulan. Yahh, meskipun sedikit kecewa, akhirnya kita menginap di penginapan Pak Blasius malam itu. 
Penginapan Pak Blasius

Pendakian dimulai jam 2 pagi. Perjalanan menuju pos 1 tidaklah terlalu jauh, sepanjang jalan pun saya tidak tahu di kanan dan kiri saya ada apa, terlalu gelap, dan senter sesekali saya arahkan hanya untuk menyinari jalan yang akan dilalui saja. Saya seperti mengikuti kegiatan pramuka, tengah malam kelayapan ditengah hutan.  
Dari pos 1 menuju pos 2 inilah menurut saya yang cukup menantang. Jalur untuk berjalan semakin menyempit dan harus berjalan satu per satu. Terkadang membuat saya dan rombongan berhenti di jalan yang menanjak, ini karena teman saya dibagian depan berhenti sebentar untuk melepas lelah dan tidak sekali saja mereka berteriak untuk saling mengingatkan, “awas sebelah kiri jurang”. Waktu tempuh untuk sampai di pos 2 dari awal adalah 2 jam. Tiba di pos 2, sinar matahari sudah mulai nampak, meskipun masih malu-malu. Di pos 2 ini cukup bagus tempatnya, pinggiran jurang dipagar besi dan ada dudukan yang disemen sehingga pendaki bisa istirahat nyaman disana. 
Nah, dari pos 2 ini perjalanan tidak akan berhenti istirahat lagi sampai di Wae Rebo, selama 2 jam. Sepanjang perjalanan matahari perlahan mulai menampakkan diri dan membuat saya tidak perlu lagi mengeluarkan senter. Tidak jauh sebelum kita sampai di Wae Rebo, tampak bangunan seperti Gazebo, entah untuk apa bangunan itu disana. Mungkin kalau sekedar mengambil gambar Wae Rebo dan sekitarnya akan tampak secara keseluruhan. Dan dari kejauhan, kampung Wae Rebo sudah tampak, membuat saya dan teman-teman segera berjalan cepat menuju ke sana. Kampung yang tenang dan damai banget. Kampung yang selama ini membuat saya penasaran.
Kampung Wae Rebo dari kejauhan

24 comments:

  1. Waw, amazing, tempat yg indah ya.. jadi pingin travelling kesana ^^

    ReplyDelete
  2. Indonesia Timur indah banget mas mustofa. Ayo kesana ^^

    ReplyDelete
  3. Hmmm, ditunggu liputannya tentang apa aja yang ada di Wae Rebo. Ibu saya pingin ke sana, udah lansia sih, saya takut nggak kuat jalan jauh.

    ReplyDelete
  4. Ya, semoga bisa kesana dan keliling Indonesia :)))

    ReplyDelete
  5. Ah indonesia dengan sejuta pesonanya..
    keren nih kak postnya :D

    ReplyDelete
  6. halo kak Ainun, salam kenal :)
    keren nih postingannya. tapi kurang lengkap kak. ceritain lagi dong gimana pas di Wae Rebo-nya. penasaran :)
    oh iya, kalo aku tau Wae Rebo dari sini http://www.youtube.com/watch?v=n9hxa27D7CE

    ReplyDelete
  7. @ mb Mawi : Semoga diberi kesehatan ibunya, jadi bisa kesana ntar

    @ Mb Anggi : Trims Anggi & setuju kalo indonesia tuh keren :)

    @ Mb Shinta : Iya mbak, ntar ada lanjutan postingannya, ditunggu ya hehehe

    ReplyDelete
  8. Masih mimpi untuk kesini, mudah2an sept 2014 ini bisa merapat kesini :-)

    ReplyDelete
  9. Aminn amin om @cumilebay. Smoga segera terwujud :)

    ReplyDelete
  10. Wuiih... mantap banget tempatnya...
    Kapan ya bisa ke sana..

    ReplyDelete
  11. Wah..menarik, sepertinya saya harus banyak-banyak-banyak-banyak olahraga sebelum memutuskan ke Wae Rebo..

    ReplyDelete
  12. @ mas walidin : Semoga bisa cepat ke sana ya, cakep bener pemandangannya :)

    ReplyDelete
  13. @ om efenerr : lha om, saya aja jarang2 olahraga hehe. Olahraganya ya naik-naik ke puncak waerebo ini hehehe

    ReplyDelete
  14. Halo, salam kenal dari KEB :)
    Ceritanya seru jadi mau traveling ke Wae Rebo :)

    ReplyDelete
  15. Hai, jalan-jalan di blog ini ^^
    Good luck for SB 2014 :)

    ReplyDelete
  16. @ mak Indah : salam kenal mak :). Ayo mak ke Wae Rebo, perjuangan ke sana dan pemandangan yg didapet worth it lho hehe

    ReplyDelete
  17. @ mak sari : wahhh betah-betahin jalan-jalan di blog ini ya mak. Sukses juga buat SB 2014 nya. Senang bisa berpartisipasi di SB 2014 :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir. Jangan lupa tinggalkan komentar biar saya senang

Powered by Blogger.